Sunday, April 17, 2022

Hobi Tak Sesuai dengan Pendidikan, Ternyata Juga Bermanfaat

Hobi Tak Sesuai dengan Pendidikan, Ternyata Juga Bermanfaat

Sharing By Rey - Zaman sekarang itu, berkat ilmu parenting semakin berkembang banyak orang tua yang benar-benar peduli dengan hobi maupun kemampuan anaknya sejak kecil.

Beda banget dengan zaman dulu, ketika saya masih kecil.
Orang tua tuh nggak seberapa peduli dengan minat, bakat apalagi cuman sebatas hobi anak.

Pokoknya kalau sekolah tuh, dipikirin sampai akhir, nanti mau jadi apa?
Itupun anak-anak nggak dikasih pilihan buat milih sendiri, kebanyakan sih ditentukan orang tua.

Misal, di keluarga kami kan, mama saya bisa jadi PNS dengan mudah, karena dulunya sekolah SPK, jadi dulunya tuh, lulus SPK langsung diangkat jadi PNS, saking tenaga medis masih sedikit.

Nggak heran, di masa kecil saya dulu, bahkan masuk SPK yang setara SMU itu aja banyak yang pakai sogok menyogok dong, hahaha.

Demi bisa lulus masuk SPK, oh ya... dulu tuh kalau mau masuk SPK, udah kayak mau masuk tentara.
Kudu lulus beberapa syarat loh.

Mulai dari tinggi badan yang kalau nggak salah harus 160an ya?
Sampai harus cukup umur, dan wajib ikut test masuk juga.

Saya bahkan 2 kali ikut daftar SPK dong, yang pertama auto ditolak, gegara saya masuk SD kecepatan, alhasil pas mau daftar SPK usia belum mencukupi.

Yang kedua, udah bisa ikut test, tapi nggak lulus, yang lulus kakak saya aja.
Jadilah kakak saya tuh, udah masuk SMU, eh turun lagi ke kelas 1 SPK, hahaha.


Hobi Masa Kecil yang Tidak Didukung


Orang tua saya sebenarnya beda dengan orang tua lainnya, bapak saya terutama.
Meski galaknya naudzubillah, tapi sungguh bapak saya itu kereeeennn maksimal dalam hal memilih kebebasan hidup.

Bapak nggak pernah memaksa kami untuk harus masuk ini dan itu.
Bebas buatnya.
Asal kami suka, silahkan.

Hobi Masa Kecil yang Tidak Didukung

Sayangnya, ketika kami udah di Buton, bapak udah nggak memegang kendali dalam hal rezeki, dibanding di Minahasa dulu.

Semua biaya, ditanggulangi oleh mama.
Bapak tetap kerja sih, meskipun rezekinya selalu seret, entahlah... sepertinya sejak pindah ke Buton, rezeki keluarga itu pindah ke mama.

Karena itu, bapak jadi tak punya kuasa untuk benar-benar mendukung kami anaknya, semua dipengaruhi mama, dan mama amat sangat tunduk pada kakak kandungnya yang udah kayak ibu dan ayah buat mereka.

Dan iya, tante saya itulah yang membuat kami, saya dan kakak, harus masuk SPK.
Karena menurut tante yang juga tenaga medis itu, SPK adalah sekolah yang memudahkan mendapatkan pekerjaan setelah lulus nanti.

Padahal ya, saya sama sekali nggak tertarik dengan dunia SPK, dan lucunya, saya bisa pingsan kalau liat darah, kebayang nggak sih, kalau dulu saya lulus SPK, yang ada saya pingsan bolak balik kalau urus yang berdarah-darah, hahaha.

Saya tuh sejak kecil suka banget membaca, apaaaa saja saya baca.
Bahkan, saking orang tua nggak punya uang buat beliin buku bacaan, saya baca apa aja kertas yang ada tulisannya.

Nggak heran, waktu SD saya masuk golongan orang pintar di sekolah, karena selain bapak galak dan mengancam bakalan mukul saya, kalau enggak dapat juara 1, pun juga saya suka baca semua buku, saking nggak ada buku bacaan, buku pelajaranpun saya baca, hahaha.

Selain saya suka baca, saya juga suka banget nulis.
Waktu SD sih memang belum terlalu terlihat ya, bahkan saya sendiri nggak sadar kalau saya suka menulis.

Hanya saja, saya selalu senang banget, kalau ada pelajaran mengarang.
Apalagi pelajaran tersebut pas banget dengan waktu pulang, dan guru biasanya hanya membolehkan murid pulang kalau udah bisa mengarang 1 halaman buku.

Duh dijamin saya bakalan keluar jadi pemenang pertama, karena dengan mudah saya mengerjakan tantangan itu, dan akhirnya bisa pulang duluan, hehehe.

Hobi saya dalam mengarang itu, berlanjut sampai SMP.
Waktu SMP, saya udah jarang membaca buku pelajaran, karena saya mulai kenal yang namanya novel.

Ada dokter dari Bali yang tinggal di samping rumah kami, dan karena tuh dokter baru nikah, istrinya juga ikut, daripada nggak ada kegiatan, dia selalu pinjam banyaaakkk banget novel silat, dan dengan senang hati membolehkan saya meminjam novel-novel itu. 

Ah, kok jadi kangen dokter tersebut dan istrinya ya, saya udah nggak menemukan mereka lagi, entah di mana sekarang.

Namanya dokter I Wayan Aryawan, dan istrinya, duh lupaaaa namanya, hahaha.
Kadek siapaaaa gitu, lupa.
Ditulis namanya, kali aja keindex, dan si dokter baca tulisan saya ini, wakakakaka.

Gara-gara keasyikan baca novel, mana bacanya nggak kenal waktu pula, kan bapak tuh mewajibkan kami 2 hal kalau lagi di rumah, di mana saya nggak boleh sama sekali main.

Saya cuman boleh melakukan 2 hal, yaitu membantu mama, atau belajar.
Ya udah deh, saya pilih belajar dong ya.
Iya, belajar, pegang buku pelajaran, tapi di dalamnya ada novel, wakakakaka.
Astagfirullah... 

Alhasil, nilai saya di sekolah jadi menurun, dan saya selalu kesulitan dalam mengerjakan soal pelajaran.
Namun, karena saya memang sejak kecil suka mengarang, nggak heran kalau ada ujian, jawabannya saya karang.

Sometimes, jawaban ngarang itupun dibenerin loh, wakakakaka.

Gara-gara suka baca dan nulis itu juga, selain bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, saya juga suka banget pelajaran sejarah, karena udahlah bukunya udah kek buku cerita, pas ada ujian kan jawabannya mudah, saya pasti ingat semua buku yang pernah saya baca kan, apalagi kalau kayak cerita, dijamin saya jawab lengkap dengan karangan, hahahaha.

Dan setelah semua hobi saya tersebut yang bisa dibilang amat sangat menyita perhatian saya saat tumbuh besar, ujung-ujungnya lulus SMP eh masuk STM, jurusan bangunan gedung pula, wakakakak.

Kagak nyambung banget dong yaaaa...

Saya sebenarnya pengen banget masuk SMU, apalagi kan di SMU itu bisa pilih jurusan ya kalau nggak salah.

Tapi, karena dulunya yang memegang peranan penting tentang pendidikan adalah mama, dan mama tunduk sama kakaknya, dan begitulaaahh..
Si Tante saya itu yang nyuruh saya daftar di STM.

Saya sih nurut aja, nggak berani bantah.
Bapak juga nggak berani kasih saran atau gimana, dia ikut aja, saking merasa keuangan kan mama yang lebih dominan.
Kasian juga ya bapak saya itu, makanya sejak pindah ke Buton, beliau marah-marah mulu, huhuhu.

Awalnya bahkan lebih ekstrim dong, saking tante saya itu juga aslinya nggak seberapa ngeh tentang STM, blio malah nyuruh saya daftar jurusan listrik.

Anak STM negeri BauBau
Harusnya, baju praktik saya warna orange gini, kalau jadi masuk jurusan listrik

Bayanginnnn, anak seceking saya (dulu saya ceking, bedewei!) diarahkan buat manjat tiang listrik, wakakakak.

Beruntung, pas ke STM, saya datang di hari akhir penerimaan siswa, dan pas juga ketemu sama guru asli Minahasa, begitu dia liat saya kelahiran Minahasa, auto SKSD (Sok kenal sok dekat) dah si guru.

Dan kebetulan dia guru Bangunan Gedung, dan juga dulu tuh nggak ada jurusan listrik, adanya elektro (padahal sama aja, wakakakaka), si guru malah nyaranin saya masuk Bangunan Gedung aja.

Dulu kan nggak ada HP ya, nggak bisa nanya tante saya dulu juga, karena udah hari terakhir pendaftaran, jadilah saya resmi jadi siswa STM jurusan bangunan gedung.

Astagaaaa, kagak ada nyambung-nyambungnya sama hobi dan minat saya.

Dan lucunya, sesungguhnya i hate Math very much, juga nggak bisa 'nyeni' (suka art/disain) banget.
Eh kok ya pelajarannya banyakan hitung-hitungan, disuruh gambar rumah pula.
Dulunya STM Bangunan itu mencakup semua jurusan yang sekarang udah dipisah.

Jadi, ngitung-ngitung buat perencanaan adaa...
Gambar bangunan which is itu sekarang masuk arsitek kan ye, adaa...
Ukur tanah yang si kurus ceking ini kudu pikul alat ukur tanah yang berat buat praktik di lapangan juga ada...

Ngaduk semen pakai sekop? pasang bata? pasang kloset? bikin kursi dan meja? astagaaaa, saya bahkan dulu sempat mikir, ini tante saya keknya sentimen deh sama saya, dia takut saya masuk SMU bisa jadi dokter, ntar kan saingin anaknya yang cita-citanya dokter.
Makanya saya disasarkan jadi kuli bangunan gini, wakakakaka.
Maaf ya tante!

Ya ampuuunn, rest is peace deh semua hobi membaca saya, hobi menulis saya
Satu-satunya yang bertahan adalah, saya dulu masih suka nulis surat-suratan dengan stranger gitu.
Ngabisin uang jajan hanya untuk beli prangko, dan rela jalan kaki jauhnya minta ampun, agar bisa mampir ke kantor pos.

Apalagi ya namanya, korespondesi ya.
Tauk ah, lupa, malas googling juga hahaha.


Hobi Masa Kecil Tak Pernah Benar-Benar Hilang


Lulus STM saya diperbolehkan memilih apapun jurusan yang saya mau sama bapak, dan dasar ya karena sejak kecil saya udah disetir sama tante, jadinya saya nggak punya pendirian sama sekali.

Dikasih pilihan gitu, yang ada saya malah ikut-ikutan teman.
Dan begitulah, berangkatlah saya untuk ikut test UMPTN di Unhalu Kendari, dan memilih jurusan Arsitek.

Alasannya, teman-teman STM juga milih jurusan itu, meski ada teknik sipil, tapi teman-teman ogah milih itu, katanya banyak perhitungan, lebih mudah arsitek.

Dasar nasibnya memang bukan jadi arsitek ya, dan untung juga nggak lulus (setelah lama baru sadar, kegagalan adalah jalan menuju yang terbaik untuk kita), karena sesungguhnya saya tuh agak lemot kalau masalah disain.

Liat aja sampai sekarang, kalau disuruh disain, udahlah saya mundur teratur, hahaha.

Dan begitulah, saya nggak lulus UMPTN kali itu, sekampung heboh dan shock mendengarnya, karena saya tuh sejak kecil terkenal pintar, bisa-bisanya nggak lulus UMPTN?

Untungnya dulu saya cuek, jadinya nggak terlalu mikirin.
Eh tepatnya saya jarang keluar rumah ding, jadinya jarang ketemu orang yang kalau ketemu selalu berseru,
"Kok bisa sih, kamu nggak lulus?"
Ya bisalah! orang nggak jodoh jadi arsitek!

Bertepatan juga ketika itu adik saya meninggal dunia, si anak bungsu laki-laki kesayangan mama.
Sepertinya hidup saya memang sudah diatur sedemikian rupa, hikmah saya nggak lulus, selain saya lemot dalam disain, saya juga akhirnya bisa menemani mama.

Dengan memilih nganggur setahun selulus STM, untung aja saya masuk SD kecepatan, jadi meski saya nganggur, dan kembali kuliah setahun kemudian, usia saya masih sebaya sama teman-teman seangkatan.

Nah, ketika nganggur setahun itulah, hobi saya yang sempat tergusur sama masa STM penuh jadi kuli, wakakaka, tiba-tiba datang kembali.

Setahun nganggur, saya sendirian di rumah.
Mama kerja di Puskesmas, bapak juga kerja di luar.
Saya bosan beberes rumah, baca-baca soal kisi-kisi ujian buat UMPTN tahun depannya.

Sampai akhirnya, saya mulai baca semua buku yang ada di rumah.
Dan guess what, dulu saya tuh hafal loh soal kehamilan sampai persalinan, saking di rumah ada bukunya dokter dan bidan, saya baca semuanya sampai habis.

Bukan itu saja, saya juga baca buku tentang autopsi jenazah, astagaaaaa... sungguh membagongkan saya ini, kayaknya dulu, kalau ada ujian masuk kedokteran dengan soal-soal kedokteran, saya pasti lulus deh, sayang soalnya lagi-lagi matematika, and i hate that, hiks!
 
Capek membaca semua buku sampai kelar berkali-kali, saya sibuk nyanyi-nyanyi, lalu akhirnya saya menulis lagi.

Saking dulu nggak punya komputer, saya nulis di kertas dong, pakai tulisan tangan.
Saya ingat banget tuh tulisan karangan saya udah ber bab-bab, terinspirasi dari kisah cinta tak sampai *halah, saat saya masih STM.

Setelah hampir selesai, karena mama kasian melihat saya menulis di kertas, suatu hari blio bawa pulang mesin ketik dari kantor dong.

Hobi Masa Kecil yang Tidak Didukung
Source: kompasiana

Lalu saya nerusin menulis novelnya di mesin ketik yang bikin kuku saya rusak semua, saking kudu nekan tuts mesin ketik dengan keras.

Nggak heran, sampai sekarang saya ngetik tuh kasar banget, sampai-sampai laptop saya cepat rusak, wakakakaka.

Selain menulis atau mengarang novel, saya juga rajin nulis diary, biar kata pakai buku tulis biasa.
Sampai akhirnya saya diizinkan mama buat jalan-jalan ke Surabaya, sekalian ikutan kursus sebelum ikut UMPTN lagi.

Semua tulisan saya tersebut akhirnya dimuseumkan *tsah.
Maksudnya saya simpan di kardus gitu loh, biar nggak dibaca mama atau kakak saya, hehehe.

Eh siapa sangka, tahun berlalu.
Saya jadinya malah nggak pernah pulang lagi ke Buton, karena udah memilih kuliah di Surabaya.
Sampai akhirnya kakak saya mulai dekat dengan suaminya, di mana lelaki itu awalnya memang sukanya ke adiknya.

Kakak saya menemukan kardus tersebut, dan dia lalu membakar semuanya, huhuhu.
Di kardus itu memang ada surat-surat dari si lelaki tersebut, lengkap dengan foto si lelaki.
Meskipun saya nggak pernah menanggapi semua perasaan si lelaki, tapi surat dan fotonya saya simpan juga.

Lah kok dibakar semua, beserta semua kenang-kenangan saya sejak STM, huhuhu.
Dan akhirnya, tamatlah sudah tuh tulisan novel yang saya tulis dengan tangan itu, dan sebagian diketik, hiks.


Hobi Tak Sesuai dengan Pendidikan, Ternyata Juga Bermanfaat 

 
Hobinya nulis dan baca, nggak suka matematika, penakut.
Tapi masuk STM, lanjut ke teknik sipil pula.
Udah bisa dibayangkan, rest in peace lagi deh semua hobi tersebut.

Dari kuliah, sampai akhirnya kerja, semua hobi itu nggak pernah lagi saya lakukan.
Bahkan setelah saya bisa punya duit yang bisa disisihkan, saya lebih milih buat nonton ketimbang baca.

Oh ya, hobi saya juga selain baca dan nulis, saya juga suka banget nonton, nyanyi dan main game.
Terlebih waktu kuliah saya udah punya komputer sendiri.
Eh bukannya dibuat nulis, malah saya sibuk main game nggak kenal waktu, hahaha.

Sampai akhirnya saya kerja, dunia internet makin sering saya hadapi, awalnya saya cuman suka berselancar-selancar aja di internet, nyariin ini itu.
Googling sana sini.

Lama-lama kenal platform yang bisa nulis, mulai nulis lagi, kayak di friendster, lalu ke mutliply, sampai akhirnya kenal blogspot dan wordpress.

Tapi ya gitu, nulisnya hanya sekadar aja.
Mungkin dulu saya terlalu bahagia kali ya, nggak punya masalah serius.
Punya pacar yang perhatian banget, selain duit, kayaknya saya nggak punya masalah serius lainnya deh, makanya jarang nulis, wakakakaka.

'Masalah' mulai muncul ketika akhirnya saya menikah dan punya anak, terpaksa deh mengubur impian jadi wanita karir, menjadi mamak-mamak di rumah aja, mengerjakan hal-hal yang sejak dulu saya kurang suka, kayak masak, dan kawan-kawannya itu.

Tapi, toh ternyata anak menguatkan saya, di awal-awal jadi ibu rumah tangga, saya sama sekali nggak kangen kerja, ya sesekali sih, tapi lebih menikmati nemanin dan main sama si Kakak bayi.
Sampai akhirnya tersadar, kalau ternyata duit kurang itu masalah, yaitu ketika anak sekolah, hahaha.

Sejak itu, saya akhirnya bangkit, berbagai hal saya lakukan, jualan online, jualan kue, sampai akhirnya berbisnis MLM pun dijabanin.

Hobi Tak Sesuai dengan Pendidikan, Ternyata Juga Bermanfaat
Produk makanan buatan si Rey nih

Kagak ada yang berhasil, ya memang bukan hobinya juga sih.
Si Rey dong, sejak kecil jarang jualan, bahkan waktu SMP mau jualan permen di sekolah, eh dilarang bapak.

Selain itu, jualan makanan, hahaha.
Si Rey yang anti dapur ini jualan makanan dong, saat pertama kali kenalin produk saya di teman-teman, semua mencobanya dengan ragu, takut keracunan katanya, saking saya sangat tidak meyakinkan di dapur, wakakakakak.

Meskipun ternyata produk saya diterima konsumen, tapi lagi-lagi, yang namanya usaha tanpa hobi maupun passion, susah banget bertahannya.

Demikian juga MLM, jujur ya, saya jalanin sambil geli sendiri.
Nggak suka marketing, apalagi MLM, hahaha.
Ya meskipun sekarang akhirnya jadi suka sih sama marketing, tapi tetep masih kurang sreg ama MLM.

Sampai akhirnya, di tahun 2018 saya akhirnya tahu, kalau ternyata ada profesi bernama blogger, yaitu orang-orang yang punya blog dan menulis di blognya.

Uwowwww, MENULIS!
Ini mah ibarat CLBK dong ya!

Semacam cinta masa kecil bersemi lagi *halah.

And here i am!
Sudah mau 4 tahunan dong ya, sejak saya benar-benar aktif menjadi blogger, saya masih konsisten menjalani profesi blogger.

Yang mana blogger, yang bukan hanya sekadar punya blog, tapi aktif menulis di blog, sehingga Alhamdulillah bisa mendapatkan penghasilan dari blog, baik dari kerjasama penulisan di blog, sampai merasakan gajian dari adsense, Alhamdulillah.

Profesi saya sekarang tuh, ibarat langit dan bumi sama pendidikan saya.
Gimana enggak, di teknik sipil itu, kebanyakan ilmu pasti.
Tapi sekarang saya pakai ilmu mengarang atau merangkai kata, wakakakak.

Dan asyiknya, saya nggak menganggap ini kerja, tapi menulis itu candu banget tahu nggak bagi saya.
I think, suatu hari nanti, ketika anak-anak udah bisa mandiri, saya akan melanjutkan impian jadi penulis novel fiksi atau mungkin terinspirasi dari kisah nyata.

Siapa tahu saya bisa jadi penulis yang terkenal, setidaknya kayak mama cantik yang senyumnya selalu sumringah itu, ayo tebak, siapa yang saya maksud?
Iyaaa... si Thessalivia! hehehe.

Siapa sangka ya, bahkan saya sendiri nggak pernah menyangka loh, kalau suatu hari nanti, hobi saya di masa kecil bakalan bisa saya tekuni lagi, bahkan sangat bermanfaat karena bisa membantu mendatangkan penghasilan, bukan sekadar menyenangkan diri saja.

Kirain saya bakalan akan terus berkutat di dunia teknik sipil, berkutat di dunia proyek berteman matahari dan bau semen atau tanah, hahahaha.
Atau juga berteman dengan progress, hitung-hitungan yang memusingkan kepala, yang bikin migren karena seharian liat angka, hahaha.

Nyatanya, saya akhirnya dipertemukan kembali dengan hobi masa kecil, yang telah lama terkubur bersama keadaan.


Kesimpulan 

 
Well, ternyata, apapun hobi kita, meski mungkin tak sesuai dengan pendidikan kita, ternyata nggak bakal sia-sia kok.

Suatu saat nanti, hobi itu mungkin saja bisa dikembangkan kembali, bahkan bisa jadi sumber penghasilan kita.

Karenanya, tak perlu merasa gagal, jika harus melanjutkan pendidikan, yang tidak sesuai dengan hobi, minat atau bakat.

Karena apapun itu, sebenarnya dihadirkan ke diri kita, untuk melatih kita lebih hebat melakukan hobi kita yang sebenarnya.

Kayak saya.
Kalaulah saya tidak mengenal dunia teknik sipil, mungkin saya tidak segetol ini menjalani profesi blogger.

Di mana, biar kata saya suka banget menulis, tapi aslinya waktunya nggak ada dong, huhuhu.
Saya benar-benar mengorbankan banyak hal buat nulis.

Mengorbankan waktu tidur atau istrahat, waktu bermain bersama anak, sampai-sampai saya nulis gini, sama anak di dekat saya, yang sedang main, dan kadang tulisan saya terhenti, karena harus menjawab pertanyaannya, meladeninya main ini itu, merelakan badan saya jadi track landasan main mobil-mobilan, wakakakakaka.

Untung mami udah pernah kerja di proyek, yang tekanannya bikin saya pingsan berkali-kali.
Tapi biar kata udah pingsan, sadar ya bangun lanjut kerja lagi, wakakakak.

Iyaaaa, mamak Rey jadi blogger tangguh, berkat pendidikan teknik sipil.
Alhamdulillah.

How about you, bloggers?
Apa hobi masa kecilmu? 


Sidoarjo, 17 April 2022

Note: Tulisan ini diikut sertakan dalam 'BPN 30 DAY RAMADAN CHALLENGE 2022' Day 17 dengan tema 'Ceritakan Tentang Hobimu'. Tulisan lainnya bisa dibaca di label 'BPN Ramadan 2022' 

3 comments :

  1. kuliah di teknik sipil ternyata memang kebawa ke kepribadiann mba rey yang tangguh ya. luar biasa
    malah kerjaan aku sekarang jauh banget dari jurusan kuliah aku hahaha. Dan hobi alhamdulilah masih bisa tersalurkan dengan baik, yaitu nulis. Dan project selanjutnya yang belum kesampaian nulis buku solo. Awal nulis di antologi aja udah seneng gara gara menang lomba
    dan semoga bisa kayak mba tesa juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, iyaaa.. pernah sedih memikirkan karir yang tak bisa lanjut, saya pikir karena beda ama hobi, ternyata semua ada jalannya dan maksud tujuannya :D

      Delete
  2. Semua temen2ku yg kuliah di jurusan dominan cowo, itu memang tumbuh jadi pribadi tangguh semua. Ya gimana ga, lawannya cowo2 😄. Tapi salut, mereka mampu bertahan. Bahkan ada yg unggul jauh di atas temennya yg cowo. Aku ga ambil jurusan yg menyangkut IPA, Krn aku memang lemah di matematika dan fisika juga kimia Rey. Hitung2an yg aku suka, cuma hitungan duit a.k.a akuntansi 🤣🤣🤣🤣. Cuma itu yg make sense , kalo matematika, udah lah bhaaay aja 🤣🤣. Logikaku aja ga nyampe mikirin rumusnya hahahahah

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top