Thursday, April 28, 2022

Uang THR dan Cara Bijak Menggunakannya A La Rey

Uang THR dan Cara Bijak Menggunakannya

Sharing By Rey - Siapa nih yang sudah terima THR? kayaknya sebagian besar udah terima ya, terlebih karyawan kantoran, karena pemerintah telah mengeluarkan aturan, agar THR segera dibayar  2 minggu sebelum lebaran.

Saya jadi ingat ketika terakhir kali bekerja belasan tahun lalu, astagaaaa... baru ngeh kalau saya udah jadi IRT selama belasan tahun ya, dan praktis nggak pernah lagi merasakan terima THR.

Eh kecuali pas tahun 2015-2016 silam, ketika saya kembali bekerja selama setahun demi membereskan masalah ekonomi yang urgent, cuman waktu itu memang kerjanya di perusahaan kecil, jadi aturan THRnya nggak sama dengan aturan ketika saya bekerja di perusahaan yang lebih di atasnya.


Uang THR Ketika Masih Single


Waktu kerja di perusahaan kecil tersebut, meski saya bekerja belum setahun, tapi ketika lebaran, saya dapat THR dengan besaran 1 kali gaji, ya karena si Bos memang baik sama saya, karena saya memperlakukan perusahaannya kayak perusahaan sendiri, i mean kerjaannya ya, kalau hasilnya mah diambil si bos semua, hahaha.

Tapi memang ketika itu, si Bos kasihin kami THR di beberapa hari sebelum lebaran, jadinya mepet banget buat dipakai beli ini itu, tapi justru bagus banget, jadi uangnya nggak menggoda buat dipake, terlebih waktu itu saya udah musuhan sama semua kartu kredit, hehehe.

Sebelumnya lagi, tepatnya ketika masih single dulu, biar kata perusahaan tempat saya bekerja juga nggak gede-gede banget, tapi perusahaan itu sangat patuh dengan aturan pemerintah, jadi setiap kali menjelang lebaran, paling lambat 2 minggu sebelum lebaran, THR sudah dibayarkan secara penuh.

Hanya saja, kadang bonus dikasih belakangan, bahkan kadang setelah lebaran, ini sangat membantu banget untuk mengekang godaan belanja ini itu, hehehe.

Kalau ditanya, uang THR buat apa?
Diinvestasikan kah?

Hiks, sedih saya tuh, hahaha.
Seingat saya, sejak mulai bekerja, jarang banget bisa nabung uang THR, maklum saya bukan karyawan beruntung yang punya gaji gede, otomatis THR juga nggak gede-gede amat.

Dan saya juga perantauan, udah bisa ketebak ya, THR buat apa aja?
Iya, buat mudik!

Mana saya jarang mudik pula, setiap mudik wajib datang ke rumah-rumah tante atau om buat silaturahmi, otomatis ditanyain oleh-oleh dong.
Ya begitulah, setiap THR dibayarkan, yang ada saya malah beliin tiket dan oleh-oleh bejibun, hahaha.  

Dulunya sih, saya sedih karena kok nggak bisa nabung kayak orang-orang, tapi sekarang saya udah berdamai dengan hal itu, karena biar kata saya nggak bisa nabung, minimal saya bisa berbagi kebahagiaan kepada keluarga, terutama orang tua saya.


Uang THR Ketika Telah Menikah


Setelah menikah, saya lebih banyak menghabiskan waktu dengan menjadi ibu rumah tangga, meskipun masih bisa menghasilkan uang biar nggak sebanyak ketika bekerja dahulu, tapi saya akhirnya udah jarang merasakan pegang uang THR, hahaha.

Uang THR dan Cara Bijak Menggunakannya
Source: parapuan

Saya hanya diberi kepercayaan memegang uang THR papinya anak-anak, ketika awal-awal pernikahan saja, setelah itu, uangnya dipegang sendiri, entah buat apa, hahaha.

Dulunya, ketika masih diberi kepercayaan memegang uang THRnya, hal utama yang saya lakukan adalah:
  • Menyisikan buat mertua dan keponakan-keponakan. iyaaa... saya tuh selalu malu kalau nggak bisa kasih mertua ketika lebaran, karena semua saudara ngasih orang tuanya tersebut. Biar kata orang tua saya sendiri nggak kebagian (uang THR orang tua saya, biasanya saya usahakan sendiri, jadi nggak pakai duit papinya anak-anak), yang penting mertua dulu. Selain itu juga menyisikan buat keponakan, karena keponakan saya banyak banget, hehehe. Tapi sebenarnya menyisikan buat keponakan itu, ibarat ngasih ke anak sendiri, karena toh bude atau tantenya juga bakalan kasih buat anak-anak.
  • Membayar tunggakan atau hutang, jika ada. Saya tuh tipe orang yang nggak bisa hidup tenang, kalau tahu keluarga kami punya hutang, biar kata bukan saya yang hutang ya. Jadinya, uang THR saya alokasikan untuk melunasi semua hutang yang ada, bagi saya nggak apa-apa deh nggak punya tabungan atau investasi, tapi nggak punya hutang. Sungguh sebuah pola pikir kuno sebenarnya, makanya nggak kaya-kaya ya, hahaha.
  • Menyisihkan untuk beli parcel sembako untuk beberapa guru si Kakak yang kurang mampu serta orang lain di sekitar kami, ah kangen banget masa-masa kayak gini, bisa belanja banyak, tapi bukan untuk diri sendiri, melainkan buat dibagikan kepada yang kurang mampu.
  • Menyisikan untuk ditabung. Setelah uang buat mertua dan keponakan aman, lalu hutang juga terbayar, sedikit berbagi, maka baru deh mikirin tabungan. Itupun disesuaikan dengan kebutuhan anak-anak.
  • Membeli kebutuhan anak-anak dan lebaran. Sejujurnya saya nggak pernah terlalu repot dengan kebutuhan lebaran, karena toh juga nggak ada yang datang bertamu ke tempat kami, hahaha. Tapi tetap juga menyediakan kudapan khas lebaran, kadang bikin sendiri, kadang beli aja, terus dimakan sendiri, hahaha. Namun, untuk keperluan anak-anak, yang memang jarang kami belikan, biasanya momen lebaran adalah momen berbelanja. Alasannya, banyak diskon, hahaha. 

Sayang banget, hal-hal demikian udah lama nggak pernah saya rasakan lagi, karena saya udah nggak pernah memegang uang THR.

Namun, tetap saja sih, biar kata nggak ada uang THR, ketika lebaran kayak gini, dengan uang hasil kerja sendiri yang bisa saya sisihkan sedikit demi sedikit, saya bisa berbagi kepada orang tua, juga membelikan keperluan anak-anak.

Demikianlah cara saya menggunakan uang THR, sama sekali nggak cocok dengan financial planner yang biasa dianut para pakar financial ya, hahaha.

Tapi, buat saya, yang penting nggak punya hutang, bisa kasih orang tua, berbagi ke orang-orang di sekitar, kebutuhan anak terpenuhi, insha Allah lainnya Allah cukupkan.

Dan selama belasan tahun punya anak, Alhamdulillah Allah udah kasih kehidupan yang selalu cukup, biar kata nggak berlebihan sama sekali.

Alhamdulillah.

Kalau Temans gimana?
Uang THRnya dipakai buat apa?
Share yuk.


Sidoarjo, 28 April 2022

Note: Tulisan ini diikut sertakan dalam 'BPN 30 DAY RAMADAN CHALLENGE 2022' Day 28 dengan tema 'Tip Menghemat Uang THR'. Tulisan lainnya bisa dibaca di label 'BPN Ramadan 2022' 

3 comments :

  1. Di sanalah seninya punya uang semasa muda. Entah dari THR atau apa. Yang pasti, peruntukannya ada ... saja. Kalau punya duit saat sudah tua, gembiranya udah jauh berkurang. Paling tersisa 70%. Sekadar mikir kebutuhan harian saja. He he ...

    ReplyDelete
  2. kalau duluuu sampe ga berasa dibuat apa, kayak bablas ilang, seringnya buat tambahan di alokasi biaya jalan-jalan hahahah
    lama-lama ya sadar diri, sebagian di simpen di tabungan atau RD aja, sisanya ya buat makan enak :D

    ReplyDelete
  3. Thr itu buatku memang bukan untuk disimpan Rey. Tapi buat dibelanjakan 😄. Jadi aku ga pernah nyimpen uang THR lebaran. Tapi karena perushaan suami , dan perusahaan tempat aku kerja dulu, selalu ngasih THR Lebaran dan THR natal, naah jadinya yg kami save itu yg Thr natal, karena ga dipake.

    Kalo THR lebaran memang alokasinya ntah itu buat mudik, zakat fitrah, kasih ke anak2, beli parcel buat kolega dan teman2, beli kue kering, beli makanan lebaran, dan harus disisihin buat beli makan siang pagi malam sampe si mba asisten balik 😂. Jadi jarang ada sisanya 😁. Saving dan keperluan yg rutin, itu semua udah aku alokasiin dari gaji, atau bonus. Jadi bisa dibilang THR lebaran kayak uang kaget ajalah, memang hrs dihabiskan 😅

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top