Saturday, July 30, 2016

Review My Daily Skin Care (Dari Ponds, Wardah, Derma, Krim Walet, Krim Dokter Hingga Produk Oriflame)

Assalamu alaikum :)

Kali ini saya pengen review krim perawatan wajah saya, kali aja bermanfaat bagi teman-teman yang membacanya.

Oh ya, tipe kulit wajah adalah normal, namun sensitif pada matahari serta produk baru :D

Setelah berusia 30 an ke atas, kulit wajah saya mulai bermasalah, jadinya kusam serta mudah berjerawat.
Sebelumnya sih saya hanya menggunakan krim siang dari Ponds, dari yang warnanya pink hingga akhirnya warna merah karena kulit wajah jadi kusam, ke semuanya juga gak ada perubahan yang signifikan, hingga saya terjerat akan iklan dari teman saya yang akhirnya saya membeli krim perawatan yang di jualnya kalau gak salah namanya 'Derma'

Saya menggunakan krim tersebut di usia 29 tahun dan sukses membuat saya menangis sesenggukan karena kulit wajah saya jadi terkelupas dan periiihhhh nya Naudzubillah 0______0
Saya cuman tahan menggunakan selama 2 atau 3 hari sampai akhirnya saya hentikan dan balik ke Ponds, Untungnya kulit yang terkelupas bisa balik meski akhirnya urat2 kecil di pipi saya jadi makin terlihat (mungkin karena efek kulit jadi tipis)

Selanjutnya saya menggunakan skin care produk Wardah, dari krim malam, pagi, facial wash hingga sunbloknya. Sayangnya gak ada perubahan yang keliatan, kulit wajah saya makin gosong maklum waktu itu saya tinggal di Jombang mengikuti suami saya yang kebetulan kerja di sana.

Saya akhirnya mencoba krim (apa ya namanya, yang banyak di Jual di Indomaret itu, yang iklannya Diana Pungki), harganya yang lumayan mahal bagi saya membuat saya berharap ada perubahan yang lumayan di wajah saya, nyatanya tetep saja hiksss...

Seorang teman saya di Tangerang akhirnya menawarkan saya krim wajah yang kalau gak salah bernama krim walet, karena melihat wajahnya yang lumayan bersih akhirnya saya tertarik.
Saya menggunakan krim malam, pagi dan sabun wajahnya, dan ternyata krim tersebut lumayan berkhasiat, kulit saya jadi kelihatan lebih cerah, sayang seribu sayang jerawat nongol di mana2.
Sampai akhirnya sekitar sebulan khasiatnya seolah hilang, wajah saya jadi gosong lagi, di tambah jerawat yang muncul sembuh muncul lagi membuat wajah saya jadi hitam2 bekas jerawat hikss...

Sampai akhirnya saya tertarik berbisnis Oriflame, saya akhirnya memutuskan untuk memakai skin care produk Oriflame, secara masa iya konsultan bisnis Oriflame yang kerjanya jualan Oriflame, masa makenya produk lain? :D

Awal saya memutuskan memakai skin care Oriflame, saya memakai produk Optimals Even Out baik krim siang maupun malam, daaannn ternyataaa.... jerawat bermunculan sodaraaahhh hiks.
Saya gak tau persis, jerawat tersebut apa karena facial wash yang Essentials Fairness atau karena Optimalsnya, sampai krimnya habis saya tetap berjerawat, namun sedikit tertolong oleh facial wash Pure Skin yang memang ahlinya mengusir jerawat.
Untuk Optimals Even Out, perubahannya cuman wajah jadi lebih lembut, cerah banget sih gak, untuk bintik hitam agak memudar namun sayang bekas jerawatnya bikin bintik hitam ada lagi di wajah, wkwkwkw :D

Sampai akhirnya saya off sejenak dari Oriflame, saya lalu mencoba Derma sekali lagi, kali ini gak lagi terkelupas, mungkin kulit wajah saya udah kebal dengan berbagai skin care :D
Namun sama sekali gak ada perubahan, malah saya jadi jerawatan dan kusam hiksss... :'(

Karena kesal dengan teman2 saya yang selalu komen kalau wajah saya kusam dan ber flek, saya akhirnya memutuskan untuk memakai krim wajah dokter Jamilah (lupa nama panjangnya), tempat prakteknya di dekat pasar Sepanjang Sidoarjo, biaya konsultasinya murmeerrr... cuman 50 rebo sekali ketemu. Sedang krimnya dari krim siang, malam hingga sabun serta krim jerawat hanya sekitar 300reboan.
Sang dokter hanya tersenyum saat saya mengadu kalau wajah saya kata teman ber flek, dan beliau memperhatikan sementara lalu mengatakan kalau wajah saya itu gak ber flek, yang kayak flek itu ternyata karena urat2 kecil di wajah saya yang keliatan (kulit saya memang tipisssss... di punggung saya malah banyak banget urat2 yang keliatan)

Krim dokter tersebut gak bikin wajah saya berubah jadi cerah dan kinclong kayak para wanita2 lainnya yang hobi perawatan wajah, namun sejak memakai krim tersebut, jerawat jadi kabur dari wajah saya.
Kulitnya sih tetep seperti biasa, agak gosong (gak tau kenapa kulit wajah saya lebih gosong dari kulit tangan saya hiks, padahal saya rajin pakai sunblok.

Lalu pada bulan Maret 2016 karena krim dokternya udah habis, saya memulai meng eksplorasi lagi produk Oriflame, kebetulan saya mulai aktif lagi berbisnis Oriflame dan insya Allah akan konsisten aktif agar bisa sampai di level Diamond up aamiin.... (ayooo aminin donggg :D )

Awalnya saya bingung harus memakai krim apa, namun karena kebetulan lagi ada diskon produk Sunzone (produk ini jagoan banget menangkal efek buruk sinar matahari, sebelumnya saya pernah memakai yang SPF 50, terutama saya kerjanya sering banget ke proyek-proyek rumah yang mana pastinya wajah saya akan tersapu sinar matahari tanpa ampun :D )

Saya akhirnya memutuskan untuk memakai Sunzone Whitening Protector Face And Exposed Areas SPF 30 High.
Kenapa pakai produk ini? karena menurut dokter untuk wajah itu yang paling penting adalah terlindung dari sinar UV serta polusi.
Nah produk ini udah topnya menangkal sinar UV, juga membantu kulit wajah menjadi lebih cerah (impian banyak cewek daahh punya kulit wajah cerah, wkwkwkw) serta krimnya ringan banget, gak bikin jerawatan ;)

Produk Skin Care untuk di siang hari ala Rey, di pakai saat wajah telah dibersihkan dan sebelum make up ;)

Friday, July 29, 2016

KM Tidar - Kapal Sejuta Kecoa

Assalamu alaikum lagi :)

Mumpung lagi rajin nulis, buruan deh dituangkan ke blog, sebelum rasa malasnya datang dan semua kisah hanya berada di dalam ingatan dan perlahan menghilang dalam kepikunan :D

Meneruskan kisah sebelumnya,
   
Baca :  Mendadak Mudik Lebaran Tahun 2016 (Alhamdulillah)

 Kali ini pengen cerita tentang kapal laut yang kami tumpangi yang mana tiketnya bikin kami deg2an menanti ada gak nya serta ngos-ngosan pas ternyata tiketnya di dapat tepat 4 jam sebelum keberangkatan dan kami belum packing final :'D

Ketika di jalan dalam taksi yang kami tumpangi, iseng-iseng saya memandangi tiket yang papi peroleh beberapa jam yang lalu, dan saya kegirangan setelah mengetahui ternyata kami mendapatkan tempat tidur yang berada di dek 6 yang mana dek atau lantai kapal tersebut berisi kamar2 eks kelas 1 dan 2 dulu.

Wednesday, July 27, 2016

Mendadak Mudik Lebaran Tahun 2016 (Alhamdulillah)

Assalamu alaikum.

Masya Allah... lumayan lama ya saya males nulis :'D

Sebenarnya ada banyak ide atau unek2 atau cerita yang ingin saya bagi, tapi entah kenapa, baru buka lepi eehhh mendadak godaan syaitan membuat saya males lanjutin nulisnya (kasian yaa syaitannya jadi alesan :D)

Oke, saya ingin menceritakan kisah seru kami, kami mah pasangan yang 'seru' abisnya unpredictable :D

Jadi lebaran tahun ini, sebenarnya kami sama sekali gak berencana mudik, keinginan sih ada eh salah ADAAAAAAAA BANGEEETTTTTTTTTT... :D
Sumpah kangen banget ama ortu khususnya mama :')