Wednesday, March 19, 2014

Tips Menghadapi Pengamen Depan Rumah


Tulisan ini aslinya udah di post duluan di kompasiana, jadi ini cuman repost aja :D
0Share
Lagi musim kampanye, baik kampanye politik maupun kampanye bisnis. Jadi bingung jika ikutan nulis tentang politik, lah apa yang akan ditulis? Orang saya gagap politik :p

Saturday, March 08, 2014

Menjadi Wanita Yang Lebih Cantik, Smart, Gaul dan Berpenghasilan Lebih Demi Orang-Orang Tercinta

Sudah 3 hari ini aku kembali sibuk belajar di depan komputer setelah nyaris 3 tahun gak ngerasain hal tersebut. Yah.. aku akhirnya memutuskan kembali bekerja lagi.
Trus si kecilmu gimana nasibnya Rey? tenangggg.... si mata bundarku itu tetap di sampingku kok.
Akhirnya.. setelah nyaris 3 tahun mengeluh pengen balik bekerja selain kerjaan rumah tangga, namun bingung si kecil mau di titipin siapa?

Maklumlah, aku termasuk orang yang gak tega ninggalin anak ama orang lain selain keluarga, apalagi dengan maraknya berita-berita di TV, mulai dari penculikan anak oleh babbysitter hingga kasus-kasus pelecehan dan hal-hal yang merugikan anak lainnya.
Hiiii.... gimana bisa bekerja dengan tenang coba kalo kayak gitu? iya kalo dapat babysitter baik, kalo gak? ntar anakku malah di siksa atau bahkan lebih parahnya ada kisah yang anaknya di ajak kerja jadi peminta - minta di pinggir jalan, hiiii.... Naudzubillah. Jangan sampai deh!

Makanya, aku mutusin untuk berhenti bekerja di luar dan diam di rumah menemani si kecilku. Namun ternyata meski naluri paranoid keibuanku besar, naluri gila kerjanya juga menghantui selalu.
Tiap hari kalau si papi pulang kerja trus cerita tentang kegiatannya di proyek, rasanya sediiiihhhh banget. Apalagi pas buka Facebook trus baca status temen yang kerja atau liat foto-foto mereka bekerja, wiiihhh rasanya hati kecil menjerit-jerit pengen ikutan :(

Selama nyaris 3 tahun mengeluh dan tersiksa perasaan itu, aku akhirnya mencoba cari jalan keluarnya, nanya mbah gugel dan membaca tulisan dan status kawan-kawan yang penuh semangat, serta sharing ama teman - teman akhirnya aku memutuskan untuk mencoba mencari kesibukan lain yang mendatangkan penghasilan tambahan dengan berjualan baju anak via online.

Dan ternyata sodara, rempong juga. selain saingan begitu banyak, ongkos kirim ke kota lain yang relatif mahal, serta jarang yang tertarik, hahahaha... Gak kenal nyerah aku nyobain jadi reseler dropship maksudnya biar gak pake modal banyak, cukup pulsa internet aja. Ehh... ternyata sama aja, malah makin rempong, kadang udah ada yang pesan, ehhh stoknya abis, hhh.... Mungkin aku gak bakat jualan kali ya :)

 lalu akhirnya aku memutuskan mencoba jadi enterpreuner, ya usaha sendiri di bidang makanan yaitu jualan frozen brownies via online (pasti beberapa teman masih ingat produknya:D). Kelebihannya kita punya stok sendiri serta suka-suka sendiri mengelolahnya. Lumayan berhasil sih, cuman lumayan 'legrek' juga nih badan. Kan maksudnya pengen usaha kecil-kecilan dulu, makanya semua dilakukan sendiri, dari buat resep, desain logo, kemasan, produksinya juga, packingnya juga, marketingnya, bikin laporannya juga, (biar tau untung apa rugi?) belanjanya juga, kadang dianterin ke rumah yang mesan juga. Gila deh sok sibuknya hahaha....

Wednesday, March 05, 2014

Pancake with Nutella ala MamiDarrell

Jadi, si kecil maupun si besarku (baca : suami :D) paling susah disuruh sarapan yang berat seperti nasi dan lauknya. Padahal kan sarapan itu penting!
Apalagi buat si besarku yang kudu bekerja hingga kadang lembur buat menghidupi anaknya yang cakep dan istrinya yang cantik, baik dan rajin ini hahahaha! (Jangan protes!, biarkanlah aku bahagia :D).

Syukurnya, aku termasuk pecinta makanan enak, jadi paling gak masih punya ide buat nyiapin sarapan yang enak namun sehat untuk para lelakiku tersebut.