Wednesday, March 26, 2014

HAMPIR GILA KARENANYA....

Seperti euforia yang muncul setelah konser Katy Perry beberapa waktu lalu, eh tahun lalu apa 2 tahun lalu ya? di mana banyak orang2 termasuk para artis yang jadi lebay dan menjadi katty perry wanna be..
Itu juga yang saya rasakan setelah mengikuti Online Training semalam.

Yup Online Training GRATIS tersebut berisikan ilmu-ilmu keren cara cepat menjadi sukses, juga ada sharing pengalaman 2 leader saya yang penuh dengan perjuangan. Yang akhirnya saya ber euforia "Success Wanna Be"

PENGEN IKUTAN GILA KAYAK SAYA? SEGERALAH KLIK DISINI

Mba Dewi Nurul Satvani misalnya, baru bergabung 3 bulan udah bisa naik level SM aka Senior manajer, weewwww GILAAA..... padahal ya waktu beliau mutusin gabung saat itu beliau masih bekerja di sebuah perusahaan, cuman selalu galau karena kudu ninggalin anak tiap hari di rumah.
Nyaris sama kayak saya, setelah diajak dan beliau belum mau gabung akhirnya tertarik bergabung setelah kepo liat status teman FB beliau yang seru ber oriflame an.

Dannn... setelah beliau bergabung, terjawablah semua kegalauannya, hanya butuh beberapa bulan hingga beliau dengan kerennya resign perusahaan tempat bekerja sebelumnya dan memutuskan bekerja dengan santainya dari rumah bersama si kecil tersayangnya.
Dan ini adalah grafik penghasilan beliau sejak bergabung di bisnis ini :

WAAAOOOOOO..... MUPENG GILAAAAA GAK TUHHHH.....

Thursday, March 20, 2014

Jatuh Cinta Itu Berjuta Rasanya :)

Hehehehe... Maaf ya teman- teman, saya lagi jatuh cinta LAGI nih, makanya berbunga-bunga, dan selalu menuhin TL FB ama kicauanku tentang yang bikin saya jatuh cinta ;)

Saya tuh emang mudah jatuh cinta ama kakak-kakak, yang tinggi-tinggi dan yang baik-baik :), dan syukurlah suami saya juga kakak-kakak, tinggi dan super baik :D.

Loh udah punya suami kok malah jatuh cinta lagi? tenaaaanggggg.... (eh akhir-akhir ini saya suka banget bilang 'tenaaaanggg' ya? :D), tapi beneran deh tenaaanggg... jangan buruk sangkah dulu, gak asyik ah negatif thinking mulu, ntar gak positif-positif #Eh? :p.

Jadi... yang bikin saya jatuh cinta adalah si #BisnisKerenKu ini, yup... DBCN Oriflame, benar-benar bersyukur banget akhirnya Allah membukakan pintu hati dan pikiran saya untuk bergabung dan berjuang mengejar mimpi bersama Oriflame.
Heh? Oriflame??????
Pastinya kata pertama yang muncul di pikiran teman-teman, Oriflame kan gak keren? Oriflame kan sales bedak? Apanya yang bikin jatuh cinta dari jualan kayak orang-orang di pasar?? (belum tau aja kita kalo para pedagang itu rezekinya jauuuhhhhh lebih banyak dibanding karyawan yang keliatan keren di kantor) :D

Eittssss... kata siapa Oriflame gak keren?

Wednesday, March 19, 2014

Tips Menghadapi Pengamen Depan Rumah

Tulisan ini aslinya udah di post duluan di kompasiana, jadi ini cuman repost aja :D
0Share
Lagi musim kampanye, baik kampanye politik maupun kampanye bisnis. Jadi bingung jika ikutan nulis tentang politik, lah apa yang akan ditulis? Orang saya gagap politik :p

Jadi mending kali ini saya mau berbagi salah satu tips ampuh saya dalam menghadapi pengamen yang doyan jerit-jerit sumbang di depan pagar rumah.

Jadi, karena saya dibesarkan oleh orang tua yang parno, saya jadi ikutan parno. Salah satunya parno sama stranger aka orang asing. Saking parno nya saya, sampai-sampai kalau di jalan didekatin pengamen atau peminta-minta, saya pasti kabur tunggang langgang. Terlebih lagi kalau di dekatin sama peminta-minta yang sudah tua, entah itu nenek-nenek atau kakek-kakek, sudah dipastikan saya pasti akan langsung kabur, takut kualat soalnya kalau gak ngasih, dan kalau ngasih takut dihipnotis. #Lebay.

Itu jugalah yang berlaku pada pengamen yang rajin jerit-jerit di depan pagar rumah. Kadang karena anakku doyan banget bagi-bagi koin, jadi pengamennya di kasih koin juga. Akan tetapi, sekali kita ngasih koin, semakin rajin dan banyak saja yang ikutan jerit-jerit di depan pagar rumah.
Sebal juga akhirnya saya, sudah sayanya parno, takut si pengamen nanti pura-pura ngamen tapi mengawasi suasana jika memungkinkan bisa masuk rumah dan merampok (benar-benar parno kan saya?? :D), juga koin di rumah lama-lama abis hanya untuk dibagiin ke pengamen yang tiap saat nongol. Iya juga kalau suaranya bagus gitu kayak Indonesia Idol (kalau bagus si pengamen udah jadi penyanyi terkenal kali ya, atau paling tidak jadi penyanyi kafe :p).

Akhirnya, karena bosan maka kuusirlah mereka dengan menggunakan tips dan trik berikut :
  1. Jika si pengamen datang untuk ngamen, segera tolak dengan halus. Kalo saya sih langsung bilang “lewat mas”, atau dulu waktu masih tinggal di rumah kos bilang “lewat mas, anak kos nih, buat makan malam aja masih harus ngumpulin koin-koin yang tersisa”, hihihihi.

  2. Jika sudah di tolak dan si pengamen tetap bertahan tidak mau pergi, biarin saja. Lama-lama juga capek sendiri dan pergi.

  3. Jika si pengamen tetap tidak mau pergi, masuk ke dalam rumah, nyalakan musik sekencang - kencangnya, lalu ikutlah bernyanyi, dijamin si pengamen kesal dan pergi.

  4. Jika si pengamen masih tetap tidak mau pergi segera ke halaman, bawa selang air atau ember berisi air, lalu siram semua halaman termasuk depan pagar tempat si pengamen berada, sambil bilang “permisi mas, saya mau siram bunga, kalau basah jangan marah ya”. Di jamin si pengamen langsung kabur meski dengan umpatan :D.

  5. Jika ke empat tips di atas tidak membuat si pengamen pergi, segera hubungi Ahmad Dani, sepertinya si pengamen ngotot mau ikut Indonesia Idol tapi salah alamat, hahaha..

  6. Pastikan pagar tertutup dan terkunci saat mempraktekkan tips di atas, agar bila si pengamen marah, kita aman di dalam rumah :D.
Dari beberapa tips di atas, saya selalu beruntung hanya dengan mempraktekkan tips sampai nomor 2, selebihnya sih baru sebatas imajinasi, hahaha…

Selamat dipraktekkan kawan, salam perdamaian selalu
Selamat malam

Saturday, March 08, 2014

Menjadi Wanita Yang Lebih Cantik, Smart, Gaul dan Berpenghasilan Lebih Demi Orang-Orang Tercinta

Sudah 3 hari ini aku kembali sibuk belajar di depan komputer setelah nyaris 3 tahun gak ngerasain hal tersebut. Yah.. aku akhirnya memutuskan kembali bekerja lagi.
Trus si kecilmu gimana nasibnya Rey? tenangggg.... si mata bundarku itu tetap di sampingku kok.
Akhirnya.. setelah nyaris 3 tahun mengeluh pengen balik bekerja selain kerjaan rumah tangga, namun bingung si kecil mau di titipin siapa?

Maklumlah, aku termasuk orang yang gak tega ninggalin anak ama orang lain selain keluarga, apalagi dengan maraknya berita-berita di TV, mulai dari penculikan anak oleh babbysitter hingga kasus-kasus pelecehan dan hal-hal yang merugikan anak lainnya.
Hiiii.... gimana bisa bekerja dengan tenang coba kalo kayak gitu? iya kalo dapat babysitter baik, kalo gak? ntar anakku malah di siksa atau bahkan lebih parahnya ada kisah yang anaknya di ajak kerja jadi peminta - minta di pinggir jalan, hiiii.... Naudzubillah. Jangan sampai deh!

Makanya, aku mutusin untuk berhenti bekerja di luar dan diam di rumah menemani si kecilku. Namun ternyata meski naluri paranoid keibuanku besar, naluri gila kerjanya juga menghantui selalu.
Tiap hari kalau si papi pulang kerja trus cerita tentang kegiatannya di proyek, rasanya sediiiihhhh banget. Apalagi pas buka Facebook trus baca status temen yang kerja atau liat foto-foto mereka bekerja, wiiihhh rasanya hati kecil menjerit-jerit pengen ikutan :(

Selama nyaris 3 tahun mengeluh dan tersiksa perasaan itu, aku akhirnya mencoba cari jalan keluarnya, nanya mbah gugel dan membaca tulisan dan status kawan-kawan yang penuh semangat, serta sharing ama teman - teman akhirnya aku memutuskan untuk mencoba mencari kesibukan lain yang mendatangkan penghasilan tambahan dengan berjualan baju anak via online.

Dan ternyata sodara, rempong juga. selain saingan begitu banyak, ongkos kirim ke kota lain yang relatif mahal, serta jarang yang tertarik, hahahaha... Gak kenal nyerah aku nyobain jadi reseler dropship maksudnya biar gak pake modal banyak, cukup pulsa internet aja. Ehh... ternyata sama aja, malah makin rempong, kadang udah ada yang pesan, ehhh stoknya abis, hhh.... Mungkin aku gak bakat jualan kali ya :)

 lalu akhirnya aku memutuskan mencoba jadi enterpreuner, ya usaha sendiri di bidang makanan yaitu jualan frozen brownies via online (pasti beberapa teman masih ingat produknya:D). Kelebihannya kita punya stok sendiri serta suka-suka sendiri mengelolahnya. Lumayan berhasil sih, cuman lumayan 'legrek' juga nih badan. Kan maksudnya pengen usaha kecil-kecilan dulu, makanya semua dilakukan sendiri, dari buat resep, desain logo, kemasan, produksinya juga, packingnya juga, marketingnya, bikin laporannya juga, (biar tau untung apa rugi?) belanjanya juga, kadang dianterin ke rumah yang mesan juga. Gila deh sok sibuknya hahaha....

Wednesday, March 05, 2014

Pancake with Nutella ala MamiDarrell

Jadi, si kecil maupun si besarku (baca : suami :D) paling susah disuruh sarapan yang berat seperti nasi dan lauknya. Padahal kan sarapan itu penting!
Apalagi buat si besarku yang kudu bekerja hingga kadang lembur buat menghidupi anaknya yang cakep dan istrinya yang cantik, baik dan rajin ini hahahaha! (Jangan protes!, biarkanlah aku bahagia :D).

Syukurnya, aku termasuk pecinta makanan enak, jadi paling gak masih punya ide buat nyiapin sarapan yang enak namun sehat untuk para lelakiku tersebut.

Jadinya, mulailah aku mencari cara untuk menyiapkan hal tersebut, dan pastinya keluh kesahnya kepada mbah gugel aja. Dari mbah gugel aku bertemu dengan banyak macam resep dari berbagai artikel para blogger, namun ada satu yang paling menarik yang resepnya keliatannya udah dibuktiin sendiri sebelum di share ke yang lainnya. Pengen tau? nih klik di sini .

Dan jatuh cintalah aku pada resep pancake lembut ala Pancious. Lalu pagi tadi mumpung bahan-bahannya tersedia, mulai deh aku nyobain resepnya untuk kedua kalinya, yang pertama kagak sempat di foto, langsung ludes ke perut soalnya :D
Bikinnya lumayan mudah dan cepat, enak pula! Penasaran pengen nyobain? yuk bikin sendiri :p , ini resepnya yang sudah aku ganti dikit2 :D

Bahan :
110 gram   Terigu protein sedang (aku pakai Segitiga Biru).
1,5 sdm      Gula pasir (aku pakai Gulaku).
3/4 sdm      Baking powder, usahakan yang masih fresh biar bahannya bekerja dengan baik.
1/4 sdt        Garam.
50  gram     Mentega / Margarin (aku pakai Blueband), lelehkan di atas api kecil lalu dinginkan.
1    butir      Telur ukuran besar, kocok lepas (aku malah menggunakan garpu untuk mengocoknya)
135 ml        Susu cair, (aku pakai 130 ml air ditambah 4 sdm susu bubuk full cream).
1    sdm       air perasan lemon / jeruk nipis.
Selai Nutella untuk olesan toping (bisa diganti apa saja, selai strawberry, kacang, susu dan lain-lain sesuai selera)

Caranya mudah :
  1. Campur hingga rata semua bahan kering (Terigu, Gula pasir, Baking Powder dan garam) di satu wadah yang bersih, sisihkan.
  2. Campur susu cair dengan air perasan lemon, diamkan minimal 5 menit.
  3. Kocok telur hingga mengembang, lalu tuangkan mentega leleh yang sudah dingin (pastikan benar-benar dingin agar telurnya gak matang), serta susu cair yang telah dicampur air perasan lemon. Aduk rata sejenak.
  4. Tuangkan campuran bahan kering, lalu aduk rata (usahakan ngaduknya jangan kelamaan, ntar jadinya keras).
  5. Panaskan teflon, olesi mentega sedikit tunggu hingga benar-benar panasnya merata, lalu tuangkan adonan pancake di atasnya. (lebih cantik jika menggunakan cetakan pancake, aku sih belum punya :D).
  6. Tunggu hingga matang yaitu permukaan bawahnya berwarna sedikit coklat, lalu balik.
  7. Setelah kedua sisinya berwarna kecoklatan, angkat dan sajikan di piring beserta topingnya (lebih enak kalo disantap hangat-hangat).

 Dannn taraaaaaa..... ini dia penampakannya, harap maklum ya... diri aku belum pandai dalam hal menghias sajian, maklumlaaahhh...masih amatiran :D

Rasanya? ya pastinya enak lah,,, orang aku udah capek bikinnya (maksa :D :D), tapi serius... enak kok! apalagi ditambahin nutella di atasnya yummm...

Selamat mencoba teman :D...