Wednesday, March 19, 2014

Tips Menghadapi Pengamen Depan Rumah


Tulisan ini aslinya udah di post duluan di kompasiana, jadi ini cuman repost aja :D
0Share
Lagi musim kampanye, baik kampanye politik maupun kampanye bisnis. Jadi bingung jika ikutan nulis tentang politik, lah apa yang akan ditulis? Orang saya gagap politik :p



Jadi mending kali ini saya mau berbagi salah satu tips ampuh saya dalam menghadapi pengamen yang doyan jerit-jerit sumbang di depan pagar rumah.

Jadi, karena saya dibesarkan oleh orang tua yang parno, saya jadi ikutan parno. Salah satunya parno sama stranger aka orang asing. Saking parno nya saya, sampai-sampai kalau di jalan didekatin pengamen atau peminta-minta, saya pasti kabur tunggang langgang. Terlebih lagi kalau di dekatin sama peminta-minta yang sudah tua, entah itu nenek-nenek atau kakek-kakek, sudah dipastikan saya pasti akan langsung kabur, takut kualat soalnya kalau gak ngasih, dan kalau ngasih takut dihipnotis. #Lebay.

Itu jugalah yang berlaku pada pengamen yang rajin jerit-jerit di depan pagar rumah. Kadang karena anakku doyan banget bagi-bagi koin, jadi pengamennya di kasih koin juga. Akan tetapi, sekali kita ngasih koin, semakin rajin dan banyak saja yang ikutan jerit-jerit di depan pagar rumah.
Sebal juga akhirnya saya, sudah sayanya parno, takut si pengamen nanti pura-pura ngamen tapi mengawasi suasana jika memungkinkan bisa masuk rumah dan merampok (benar-benar parno kan saya?? :D), juga koin di rumah lama-lama abis hanya untuk dibagiin ke pengamen yang tiap saat nongol. Iya juga kalau suaranya bagus gitu kayak Indonesia Idol (kalau bagus si pengamen udah jadi penyanyi terkenal kali ya, atau paling tidak jadi penyanyi kafe :p).

Akhirnya, karena bosan maka kuusirlah mereka dengan menggunakan tips dan trik berikut :
  1. Jika si pengamen datang untuk ngamen, segera tolak dengan halus. Kalo saya sih langsung bilang “lewat mas”, atau dulu waktu masih tinggal di rumah kos bilang “lewat mas, anak kos nih, buat makan malam aja masih harus ngumpulin koin-koin yang tersisa”, hihihihi.

  2. Jika sudah di tolak dan si pengamen tetap bertahan tidak mau pergi, biarin saja. Lama-lama juga capek sendiri dan pergi.

  3. Jika si pengamen tetap tidak mau pergi, masuk ke dalam rumah, nyalakan musik sekencang - kencangnya, lalu ikutlah bernyanyi, dijamin si pengamen kesal dan pergi.

  4. Jika si pengamen masih tetap tidak mau pergi segera ke halaman, bawa selang air atau ember berisi air, lalu siram semua halaman termasuk depan pagar tempat si pengamen berada, sambil bilang “permisi mas, saya mau siram bunga, kalau basah jangan marah ya”. Di jamin si pengamen langsung kabur meski dengan umpatan :D.

  5. Jika ke empat tips di atas tidak membuat si pengamen pergi, segera hubungi Ahmad Dani, sepertinya si pengamen ngotot mau ikut Indonesia Idol tapi salah alamat, hahaha..

  6. Pastikan pagar tertutup dan terkunci saat mempraktekkan tips di atas, agar bila si pengamen marah, kita aman di dalam rumah :D.
Dari beberapa tips di atas, saya selalu beruntung hanya dengan mempraktekkan tips sampai nomor 2, selebihnya sih baru sebatas imajinasi, hahaha…

Selamat dipraktekkan kawan, salam perdamaian selalu
Selamat malam

4 comments:

  1. Wah asli nih Mbak, memang kesel kalo didatengin pengamen mulu. Kl di daerah rumahku, baru bukan pintu sebentar mau jemur pakaian di depan, pengamennya udah dateng aja. Nonggolnya cepet, sampe kadang nggak sadar mereka datang dari mana sih? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, curiga saya, mereka udah ngintip kapan mba nya keluar rumah, dan tau jam-jam nya :D

      Delete
  2. hahha tipsnya andalan bngt kyknya neh mbak. Kebetulan di permukiman saya jarang bngt ada pengamen. seringnya di warung makan neh msh ada pengamen, kdng kita belom makan udh hrs keluarin duit buat mereka. Kalu suaranya enak sih lumayan lah, kdng ganggu banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di warung makan saya angkat tangan deh, biasanya malah saya pandangin terus aja biar dia keki hahaha :D

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...