Sunday, April 10, 2022

Hal yang Dirindukan IRT untuk Dilakukan Saat Bulan Puasa

Hal yang Dirindukan IRT untuk Dilakukan Saat Bulan Puasa

Sharing By Rey - Saya lama termenung memikirkan tema tulisan dari BPN Ramadan Challenge hari ini, yaitu 'Hal hal yang Ingin dilakukan Saat Bulan Puasa'.

Sekilas, saya ingin menjawab sebanyak-banyaknya, apa aja yang ingin saya lakukan ketika bulan puasa. Tapi, ujung-ujungnya udah mirip dengan tema hari-hari sebelumnya.
Karenanya saya coba menuliskan hal apa yang saya rindukan untuk dilakukan ketika bulan puasa, setelah menjadi IRT.

Lalu setelahnya saya termenung.
Iya ya? apa yang saya rindukan?
Kayaknya nggak ada deh, hahaha.

Iya, kalau merindukan sholat tarawih, jujur nih sebenarnya saya juga dulunya bukan orang yang rajin tarawih di masjid.
Jadi, ketika sekarang jadi ibu dari 2 orang putra, dan nggak bisa sholat di masjid karena waktunya nggak pas, saya ya biasa aja *plak! jangan ditiru ya Temans, hehehe.

Terus, hal buka bersama di luar?
Ya gimana ya?
Saya tuh sebenarnya jiwanya introvert, jadi lebih suka buka di rumah, sendirian juga nggak masalah, hahaha.

Sholat berjamaah diimamin pasangan?
Hmmm.... nggak juga sih ya, karena jujur dulunya juga jarang banget bisa sholat jamaah.
Astagaaaa, hidupnya si Mamak Rey ini benar-benar garing dan hambar ya.

Rindu orang tua atau masakan ortu?
Hmmm...  enggak terlalu juga sih ya, setidaknya sekarang ini.
Karena, saya memang udah kayak yatim piatu, meski yang meninggal bapak saya aja.

Mama udah nggak pernah peduli sama saya, jadi ya lama-lama kangen saya juga udah membaur dalam terbiasa diabaikan.
Jadinya ya nggak rindu-rindu amat, biasa aja, hahaha.

Nah kan, saya jadi bingung sendiri apa yang saya rindukan untuk saya lakukan di bulan puasa gini.
Saya pun baru tersadarkan juga karena memilih tema ini, betapa hidup saya tuh sebenarnya udah sempurna, semua hal udah saya punyai.

Masih sehat, anak-anak sehat, saya bisa berpuasa, si kakak juga bisa puasa dan rajin sholat di masjid.
Masih bisa makan dan punya makanan, masih bisa belikan anak-anak jajanan.

Masih bisa mengurus anak-anak, bisa membuat si Kakak disiplin, si Adik jadi lebih pintar.
Bisa mendampingi anak-anak ketika bulan puasa, rasa-rasanya udah cukup banget deh buat saya.
Suer!

Memang sih, dalam pandangan orang lain, mungkin ini semua sangat jauh dari cukup.
Saya yang sebatang kara, masih punya ibu tapi dianggap udah nggak ada.
Nggak punya pasangan yang bisa diajak sama-sama menjalankan ibadah di bulan ramadan.

Tapi, balik lagi.
Mungkin saya terlalu fokus pada hal-hal yang saya syukuri, yaitu hal di atas tadi, secara umumnya yang penting saya dan anak-anak sehat dan masih bisa hidup dengan baik, masih bisa sama-sama setiap hari.
Rasanya, semuanya udah terasa cukup buat saya.
 
Saya rasa, saat ini udah cukup bahagia menjalani kehidupan seperti ini.
Bersama anak-anak, capek dan ngantuk karena anak-anak.
That's it!
Nggak mau jadi nggak bahagia mencari hal yang lain lagi.

Meskipun!

Kalau dipikir-pikir lebih mendalam, pasti adalah yang sedikit saya rindukan di bulan Ramadan ini.
Yaitu.... istrahat yang cukup, hahahaha.

Iya, biar kata saya merasa bahagia dengan kehidupan saya saat ini, tapi nggak dipungkiri juga saya jadi sering cranky sama anak-anak karena lelah dan ngantuk, hahaha.

Kebalik ya, biasanya anak-anak yang cranky, ini maknya yang pake acara krenki segala, hahaha.
Ya begitulah, sehebat apapun manusia, kalau lagi capek dan ngantuk, ketambahan lapar, udah deh aura singa mulai mengancam, hahaha.

Gimana nggak capek ya, saya masih belajar menurunkan ekspektasi yang sepertinya di luar batas kemampuan tenaga dan pikiran saya.

Apalagi kalau bukan, pengennya semua bisa berjalan dengan baik.
Saya bisa beribadah dengan khuyuk di bulan ini, bisa khatam Al Quran biarpun sekali aja.

Tentu saja tetap bisa bekerja mengurus blog, biar ada dan makin banyak yang mengajak kerja sama dan berakhir dengan cuan masuk ke rekening, aamiin.
Juga pengennya tetap hidup sehat, bisa luangkan waktu untuk olahraga ringan, makan makanan sehat.

Juga, saya bisa memastikan si Kakak bisa berpuasa dengan lebih baik, puasanya penuh, tapi tetap sehat, nggak kekurangan nutrisi, nggak dehidrasi yang paling penting keisi air putih di perutnya, ini beneran tantangan banget, karena anak-anak lebih suka minuman manis, hiks.

Sekolah si Kakak juga bisa diikuti dengan baik, dan si Kakak bisa mengikuti kegiatannya yang mulai seabrek itu dari sekolah.

Si Adik juga sama, sebisa mungkin dikenalkan berpuasa, membiasakan ikutan ketika saya sholat dan mau ngaji setiap habis sholat, dia juga bisa makan tepat waktu dengan bernutrisi, sehingga tetap sehat.

Oh ya, jangan lupakan ke pasar, atur menu makanan, masak, beberes, nyuci pakaian setengah manual karena mesin cuci rusak, hiks.

Hal yang Dirindukan IRT untuk Dilakukan Saat Bulan Puasa

Astagaaaa...
Lama-lama saya muak juga.
Capek! hahahaha.

Dan saya mulai merindukan, bisa menjalankan puasa dengan santai.
Bisa istrahat dengan cukup, bisa ngabuburit santai sambil ngaji atau sekadar baca buku di sore hari.

Ini ye, jangankan ngabuburit, bisa mandi sebelum adzan magrib tuh baru sekali saya lakukan, saking setiap hari mandinya setelah adzan, karena belum selesai masak dan urus si Adik, hahaha.

Ya begitulah, satu-satunya hal yang terasa banget saya rindukan, untuk saya lakukan di bulan puasa ini adalah, istrahat yang cukup.

Tapi sepertinya, butuh usaha keras untuk mencapainya, setidaknya saya harus belajar menerima, jika ekspektasi saya tidak berjalan sesuai realita yang ada.

Salah satunya, kayak malam ini, ketika saya fokus kerja, dan si Kakak akhirnya tidur di depan, eh pas saya liat, dia lupa pakai alat giginya dong, dan saya juga nggak tahu, itu dia udah gosok gigi nggak ya? hahahaha.

Awalnya tadi, agak panik, dan coba bangunin si Kakak, nanya apakah dia udah gosok gigi, dan menyuruhnya pakai alat giginya.

Tapi, setelah saya panggil-panggil, nggak ada respon, malah ngiler, hahaha.
Ya udah deh, sesekali nggak papa deh tidur nggak pakai alat.

Sesekali, saya membiarkan kekacauan kecil terjadi.
Toh juga, nggak pakai alat semalam, nggak bakalan kiamat, iya nggak? hehehe.

Dan begitulah, sekarang saya meneruskan tulisan ini dengan mulai bahagia, karena biarpun waktunya digunakan untuk nulis, bukannya bobok, tapi suer deh...
Menulis buat saya juga ibarat beristrahat.
Setidaknya, mengistrahatkan otak dari berbagai ketegangan, yang bikin makin lelah.

Semoga kita semua, khususnya para single fighter mom, diberikan kekuatan untuk selalu bahagia dan bisa istrahat cukup, aamiin.


Sidoarjo, 10 April 2022

Note: Tulisan ini diikut sertakan dalam 'BPN 30 DAY RAMADAN CHALLENGE 2022' Day 10 dengan tema 'Hal hal yang Ingin dilakukan Saat Bulan Puasa'. Tulisan lainnya bisa dibaca di label 'BPN Ramadan 2022'

No comments :

Post a Comment

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top