Thursday, May 17, 2018

Ramadhan Dalam Memori Masa Kecil


Assalamu'alaikum :)

"Sesungguhnya saya paling males bertemu dengan bulan puasa!
Harus menahan lapar dan haus, harus bangun dini hari, gak boleh makan sembarang tempat di siang hari..
itu berat banget!"

*Rey di masa kecil hingga berusia 17 tahun



Daftar Oriflame
Alhamdulillah wa syukurillah...

Puji syukur tidak terhingga kepada Allah, yang telah mengizinkan saya dan keluarga untuk bertemu lagi dengan bulan penuh berkah ini.
Alhamdulillah nya lagi, tahun ini insha Allah pertama kalinya kakak Darrell bakal berpuasa setiap hari meskipun awal-awal ini dia bilang hanya akan puasa hingga Dhuhur, sebelumnya jarang banget, dalam sebulan hanya 2 atau 3 hari saja berpuasa, itupun sampai Dhuhur saja, bukan hanya gak kuat nahan lapar, tapi gak kuat bangun sahur hahaha.

Semoga saja, kakak Darrell bisa kuat berpuasa, dan bisa mencapai Idul Fitri nanti dengan penuh kemenangan, juga bisa mengenang Ramadhan di masa kecilnya sebagai bulan yang penuh berkah dan manis baginya.

Tidak seperti Ramadhan masa kecil maminya, hiks..


Ramadhan dalam memori masa kecil saya, sungguh tidak semanis kenangan teman-teman lainnya.
Tidak ada waktu sahur yang penuh kejutan, tidak pula ada waktu ngabuburit manis menanti buka puasa dengan menu yang sangat menggiurkan.
Hanya ada beberapa malam sholat tarawih yang indah karena bisa keluar rumah ketemu teman meskipun dengan dalih sholat tarawih hehehe.

Bukaaannn....
Saya bukan mualaf, Alhamdulillah saya muslim sejak lahir, bahkan orang tua, kakek nenek buyut saya semua muslim.
Kalaupun nama saya aneh berbau non muslim gini, tiada lain hanya karena saya lahir di Manado, di tengah-tengah tetangga non muslim dan orang tua saya agak lumayan (double yaa, udah ada kata 'agak', tambah 'lumayan' pula hahaha) aneh karena malah meminta tetangga non muslim kami yang mencarikan saya dan kakak saya, Jouke, nama.
Baca : #ReyStory - Tentang Keluarga Dan Masa Kecilku #01
Namun, yang terjadi adalah.. kedua orang tua saya tidak pernah mengajari kami tentang Islam, jangankan puasa, sholat aja gak pernah, hiks..
Saya malah baru kenal sholat setelah kelas 3 SD (kalau gak salah sih), itupun kenal saja, gak pernah sholat kecuali tarawih yang dalam sebulan mungkin 1 atau 2 malam saja saya ikutan ke masjid.
Parah banget yaakk...
Beruntung, meski orang tua agak aneh, bapak saya galak dan menuntut kami jadi baik, meskipun beliau mencontohkan yang buruk-buruk hahaha.
Karena paksaan bapak agar kami anak-anaknya harus baik dan jangan mencontoh beliau, sayapun Alhamdulillah bisa tumbuh dewasa dengan senantiasa belajar memperbaiki diri, seperti harapan beliau.

Karena minimnya  ilmu agama, saya tumbuh dengan menganggap bulan puasa itu adalah bulan yang menyebalkan, saya sih gak pernah puasa, bukan karena sayanya sendiri yang gak kuat, tapi justru mama yang larang karena dulu saya kurus banget.
"Makan 3 kali sehari saja kurus, apalagi kalau gak makan seharian", kata mama.
Sungguh figur seorang ibu yang pemikirannya parah. *sigh.

Bulan puasa itu menyebalkan karena saya gak bisa makan di sembarang tempat, harus sembunyi-sembunyi.
Oh ya, meskipun masa kecil saya minim pengetahuan tentang Islam, tapi saya masih ingat betul betapa dulu semua orang sangat menghargai bulan Ramadhan, tidak ada sama sekali yang berani makan, minum atau merokok di luar.
Bahkan sekadar memasakpun gak ada yang berani masak makanan dengan aroma yang menyeruak di siang hari, kecuali menjelang buka puasa.

Bulan puasa juga menyebalkan, karena warung yang jual jajan pada tutup.

Bulan puasa hanya terasa menyenangkan ketika mama kadang ikutan tetangga membuat kolak untuk buka puasa, kalau mama mah dibuat untuk langsung dimakan, gak perlu nunggu waktu berbuka hehehe.
Oh ya, dulu di Buton jarang bahkan gak ada yang buka puasa pakai es buah, es teh dan semacamnya, di sana menu buka puasa atau takjil itu adalah kolak, pisang ijo dan semacamnya.
Bulan puasa juga terasa menyenangkan saat malam saya diizinkan bapak untuk tarawih di masjid, tapi seingat saya itu hanya terjadi saat saya masuk SMP, sungguh parah yaa...

Meskipun bulan puasa terasa banyak hal yang menyebalkan, ada juga saat yang sangat menyenangkan selain waktu mama membuat kolak.
Yaitu saat malam hari setelah waktu tarawih, maka berkumandanglah sayup-sayup suara orang mengaji. Sungguh hal itu merupakan sesuatu yang sangat saya rindukan sampai sekarang.
Suara orang mengaji di Buton zaman dahulu itu sangat indah, mendayu-dayu seakan menyentuh kalbu, karena hal tersebutlah yang membuat saya ingin sekali bisa mengaji, dan Alhamdulillah bapak membolehkan saya keluar rumah dan ikut belajar mengaji di rumah guru agama ketika saya kelas 6 SD.
Dan karena suara orang mengaji itulah yang membuat saya cepat lancar menguasai cara mengaji bahkan pernah diberi kesempatan membacakan Alquran ketika acara Isra Miraj di masjid.
Daann betapa bangganya saya, ketika banyak orang yang bilang kalau suara ngaji saya enak banget di dengar, Masha Allah.. semacam pemuas dahaga bagi seorang anak yang haus ilmu agama.

Akhirnya puasa seharian penuh di usia 17 tahun.


Bertahun saya lewati dengan melewati masa bulan Ramadhan tanpa makna, hingga akhirnya Allah memberi hidayah kepada mama saya di tahun 1999.
Ketika itu, adik saya meninggal dunia tanpa permisi.

Setelah adik meninggal, mama jadi lebih religius. Untuk pertama kalinya beliau belajar menjalankan sholat lima waktu tanpa pernah tertinggalkan, dan pertama kalinya beliau belajar menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan selama sebulan penuh.
Kalau bapak saya? ya gitu deehhh, tetap sesuka hatinya hahaha.
Semoga Allah segera memberikan beliau hidayah, aamiin.

Karena mama jadi lebih religius, saya jadi semacam ada temannya untuk jadi lebih mendalami agama Islam, sayapun mulai rajin sholat 5 waktu, dan juga berpuasa selama sebulan penuh, meskipun tetap ada bolongnya karena di akhir bulan menjelang Idul Fitri, selera makan saya jadi hilang, sehingga saya jadi drop dan itu membuat mama sedih sehingga berhenti membangunkan saya di waktu sahur.

Awalnya berpuasa seharian penuh di usia belasan seperti itu? masha Allaaaahhhh... berat banget!
Gak aneh juga sampai selera makan jadi hilang, saking gak pernah terbiasa berpuasa sejak kecil.

Pengenalan saya terhadap perintah Allah menjadi bertambah banyak, ketika akhirnya saya jauh dari orang tua karena kuliah dan ngekos di Surabaya.
Saya memilih tempat kos yang Alhamdulillah berdampak positif banget buat pengenalan Islam.
Sang ibu kos rajin banget mengingatkan saya sholat 5 waktu, dan saat bulan puasa, semua teman berpuasa, saya kan jadi malu jika gak puasa seorang diri hehehe.

Di situlah tolok ukur saya benar-benar menjadi manusia yang mengenal Allah (padahal sejak SD sudah diajarin tentang Allah ya).

Anak-anak saya harus memaknai Ramadhan dengan manis dan penuh berkah.


Karena kisah masa kecil saya yang pahit tidak ada kenangan manis tentang bulan Ramadhan tersebut, saya bercita-cita banget agar anak-anak saya harus bisa memaknai bulan Ramadhan dengan manis dan berkah.
Karena saya dan suami juga sama-sama gak punya ilmu agama yang mumpuni, kamipun sepakat mencarikan kakak Darrell sekolah Islam yang terbaik.

Alhamdulillah, dengan bantuan sekolah kakak Darrell tumbuh jadi anak yang mengenal Allah jauh lebih baik ketimbang maminya.
Dan saya sebagai ibunya pun bisa lebih mudah mengarahkannya pada kewajiban-kewajiban yang diperintahkan Allah.

Semoga saya bisa diberi kekuatan dan kesempatan untuk terus mendampingi anak-anak saya di setiap Ramadhan masa kecilnya, dan semoga kakak Darrell dan adiknya bakal bisa mengenang Ramadhan masa kecilnya sebagai masa yang indah untuk dikenang.
Aamiin ya Allah..

Kalau bunda-bunda lainnya punya kenangan masa kecil apa tentang Ramadhan?
Share di komen dong :)

Semoga manfaat.

TPJ AV - 17 Mei 2018

Selamat menjalankan ibadah puasa di hari pertama


8 comments:

  1. Bunda aja nih kak yang ditanyaain? Heheheh.
    Btw, selamat menunaikan ibadah puasa kak, semoga puasanya diberi kelancaran selalu ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, panda juga boleh kok :D
      Aamiin :)

      Delete
  2. Saya dulu pernah pura-pura puasa dong. Hihi... Kalau ingat itu rasanya lucu juga. Bilangnya puasa, tapi 3x bolak-balik warung beli jajanan. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha.. yang penting udah belajar puasa dengan bangun sahur, mba :)

      Delete
  3. Selamat menjalankan ibadah puasa ya mbak.
    Kalo aku pas jaman sekolah dulu meskipun nggak puasa tetep ikutan puasa bareng temen-temen alias nggak makan dan nggak minum kalo lagi bergaul sama mereka. Aku juga pernah ikutan puasa beneran sama kaya temen-temen yang menjalankan, malah nggak pake sahur tapi puasa seharian dan ikutan buka.
    Serunya justru temen-temen yang mengingatkan kalo aku nggak perlu ikutan puasa kaya mereka, kalo aku butuh makan atau minum mereka juga nggak masalah.
    Saling toleransi dan menghargai emang menyenangkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahh ini yang paling keren, toleransi dan menghargai, makasih udah mampir dan berbagi :)

      Delete
  4. Kenangan ramadhan masa kecil itu ingetnya, pulang teraweh ngantri tanda tangan penceramahnya hehehe

    ReplyDelete
  5. hehehe saya juga gitu waktu SMP :)

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...