Friday, May 25, 2018

Mengajak Anak Super Aktif Ke Masjid, Yay or Nay?


 
Sumber dari sini

Assalamu'alaikum :)

Bulan Ramadhan itu berarti masjid bakalan ramai, khususnya di waktu shalat Tarawih.
Di dunia mayapun juga ikutan ramai, jika tahun-tahun sebelumnya ramai dengan tulisan status di medsos seperti "Alhamdulillah, selesai shalat tarawih" dan semacamnya. Atau postingan foto memakai mukenah dengan bibir di monyong-monyongin atau seolah candid sedang membaca Al Quran (OK, enough Rey, nyinyir! lol)
Tahun sekarang, ditambah dengan viral keluhan sekaligus kampanye mengajak anak, baik bayi maupun toddler ke masjid agar familier dengan masjid.
Sayangnya, kebanyakan orang tua hanya sekadar mengajak, tapi lupa mengajarinya adab yang baik di dalam masjid, sehingga atas nama 'namanya juga anak-anak', jadilah masjid tak ubahnya bagai arena playgroup hahaha.

Saya jadi ingat, puluhan tahun lalu saat saya masih kecil (masha Allah, saya sudah tua banget ya? hahaha) dan ke masjid lalu (sedikit) berisik, dan seketika dapat pelototan para ibu-ibu atau nenek-nenek ditambah bentakan halus, gak cukup sampai di situ, keesokan harinya si ibu-ibu tersebut lapor ke mama (mama saya gak pernah sholat di masjid, hiks) dan saya sukses dapat omelan.
Masih syukur gak dilaporin ke bapak, kalau enggak? dijamin saya dapat kado cambukan di betis huhuhu.

Meskipun demikian, saya gak pernah alergi sama masjid, meskipun terus terang, selama usia saya 20 tahunan saya jaraaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaanggggggggggggggg (saking bisa dihitung dengan tangan) ke masjid even itu buat shalat tarawih, dan saya sangaaat menyesali hal tersebut.
Saya jarang ke masjid bukannya karena alergi sama masjid, tapi karena ada alasan lainnya.

Jadi, terus terang saya rada-rada lucu saja dengan kampanye harus mengajak anak (tanpa mengajarinya adab yang baik dalam masjid) hanya dengan alasan biar anak mencintai masjid.

Saya Nay banget dengan mengajak anak super aktif ke masjid

Saya ngakak liat ini, sumber dari sini
Sewaktu kakak Darrell masih kecil, sangat jarang banget kami mengajaknya di masjid, pertama kali kakak Darrell sholat di masjid adalah saat bulan Ramadhan tahun 2013 lalu, waktu itu usianya masih almost 4 tahun. Dan tebak apa yang dia lakukan di masjid saat papinya sedang sholat?

Dia lari-lari sendiri dong, di depan orang sholat!

Ampun malunya suami, dan keesokan harinya ogah diajak lagi, dan karena si kakak nangis mau ikut, alhasil sukses gak ada yang sholat ke masjid hahaha.

Salah satu faktor yang membuat kami gak mau ngajak si kakak sholat di masjid adalah, karena kami memang sama-sama punya rasa "MALU" yang besar jika mengganggu atau merugikan orang lain.
Si kakak sebenarnya sudah tanggap dan sedikit mengerti saat saya nasehatin dan ajarin adab yang baik di masjid, masalah terbesarnya adalah, si kakak mudah banget terpengaruh orang.
Dan jika sudah terpengaruh, efeknya lebay, dia bakal jadi pihak yang paling berisik baik ngakak maupun nangisnya (jika berantem) *sigh.

Thats way, saat banyak kampanye masa kini yang mengatakan "biarkan anak mencintai masjid dengan sering diajak ke masjid, jangan takut kalau anak berlarian atau berisik, nasehatinlah dengan lembut".
Lengkap dengan hadist bahwa nabi Muhammad begitu lemah lembut pada anak, namun sependek pengetahuan saya, Nabi hanya 'diganggu' oleh 2 cucunya, bukan sekelompok anak yang lari-larian sambil cekikikan di depan orang sholat setiap hari.
Saya jadi merasa uwooowwww...
Gak bisa dibayangkan jika masjid yang seharusnya jadi tempat beribadah dengan khusuk, berubah jadi taman bermain anak-anak yang lama kelamaan makin bertambah, akibat tidak ada larangan tegas bermain di masjid.

Saya Yay banget mengajak anak super aktif ke masjid, asal..

Meskipun saya nay berat dengan hal mengajak anak ke masjid, bukan berarti saya anti atau alergi melihat anak di masjid.
Saya bahkan takjub dan meleleh liat anak-anak dikenalkan dengan masjid sejak dini, asalkan...
  • Diberi pengertian tentang adab yang baik saat berada di masjid.
Ada baiknya bahkan sewajibnya, sebelum mengajak anak ke masjid, ajari tentang adab yang baik dengan bahasa yang mudah dimengerti oleh anak,

  • Jika sesampainya di masjid, sounding tentang adab gak digubris, beri nasehat lagi.
Sebaiknya, janganlah takut di cap orang tua galak, jika menasehati anak yang mengganggu di masjid, namun nasehatilah dengan lembut namun tegas.
Well, sejujurnya saya gak tau sih caranya, kalau saya menasehati kakak Darrell dulu dengan wajah serius agar dia tau, kalau saya sedang benar-benar serius.
  • Jika sudah diberi nasehat tetap gak digubris, kasih reward jika menuruti adab yang baik.
 Memberi reward pada anak agar bisa beradab baik di masjid juga bisa jadi salah satu cara win-win solusion demi anak cinta masjid tanpa mengganggu orang lain. Cukup hadiah yang kecil namun berarti, insha Allah anak akan berusaha menerapkan adab yang baik.
  • Jika hal tersebut gak mempan, kasih punishment halus sesuai usia.
 Tidak ada salahnya memberikan punishment jika semua hal di atas sudah dilakukan namun si anak tetap saja mengganggu kedamaian di masjid.
Banyak yang bilang, punishment sebaiknya dihindari, karena akan berdampak pada anak jadi gak suka masjid karena membuatnya jadi dihukum.
Well, kalau menurut saya, sah-sah saja asal jenis punishment nya mendidik, misal gak boleh main selama satu hari karena gak tertib di masjid, kalau si anak memutuskan gak mau ke masjid, tetap saja dikenakan punishment, dengan begitu gak ada celah atau alasan anak akan malas ke masjid.
  •  Jika semua hal sudah dilakukan dan gak ada perubahan, mending tunda saja dulu deh ngajak anak ke masjid.
Saya percaya, Allah pasti mengerti maksud kita gak sholat di masjid karena anak yang mengganggu yang lain.

Lalu kapan dong mengenalkan masjid ke anak? bukankah jika diperkenalkan setelah agak besar bakal lebih sulit?

Ketika kakak Darrell mencintai masjid

Alhamdulillah wa syukurillah..
Salah satu hal yang sangat saya syukuri saat ini adalah melihat kakak Darrell yang begitu rajin ke masjid.
Padahal, kami jarang banget mengajaknya ke masjid.
Saya yang memang agak alergi keluar rumah, plus suami yang selalu sibuuukkk lembur setiap hari hiks.

Tapi, Alhamdulillah, kakak Darrell berangkat sendiri dong ke masjid.
Baik itu sholat Jumat, gak peduli lagi hujan atau terik matahari. Maupun sholat Magrib dan Isha.
Bahkan selama Ramadhan ini, dia baru absen sholat Magrib, Isha dan tarawih di masjid sekali, gegara ikut maminya buka puasa bareng di luar.
Sholat Subuh juga setiap hari di masjid, yang jaraknya lumayan jauh jika ditempuh berjalan kaki dari rumah.

Kok bisa???

Jawabannya adalah..
Mungkin karena beberapa alasan : 

Dia bosan di rumah saja, hahaha. 

Atuh mah, emaknya ini paling galak dalam mendidik anaknya, kakak Darrell jarang punya waktu main ke luar rumah, even itu hanya di depan rumah.
Ih emaknya kok segitunya? kan kasian anaknya gak sosialisasi.

Gak juga sih, saya melarang dia bukannya karena gak bolehin sosialisasi, tapi karena memang jadwalnya banyak.
Saya sering selipkan di beberapa postingan saya, betapa sayapun sebagai maminya kelimpungan menjadi asistennya. Terlebih sekarang ada adik bayi yang sudah sangat membutuhkan perhatian penuh, meleng sedikit saja, jatuh gelundung deh si bayi.

Karena jadwalnya yang banyak, si kakak juga selalu gak cukup jika dikasih waktu sejam buat main, selaluuuu kelewatan, yang sukses bikin maminya deg-degan menanti karena dia pernah molor waktu pulang main, eh gak taunya dia jatuh dengan kondisi gusinya sobek.
Ampuunnn maminya trauma banget deh kalau dia telat pulang main.

Karena sering kena marah dia pulang telat, akhirnya si kakak memutuskan males main di luar, mending main di rumah saja entah itu main mobil-mobilan, main gadget di akhir pekan atau membaca buku cerita (Alhamdulillah dia suka baca buku banget).

Jadinya, saat ada kesempatan keluar rumah dengan alasan sholat, dia excited banget, meskipun juga gak bisa main, karena habis sholat langsung pulang hehehe.

Ada sounding konsisten dan kontinyu baik di sekolah maupun rumah tentang pahala ke masjid

Alhamdulillahnya kakak Darrell dulu playgroup dan TKnya di sekolah Islam, dan oleh bunda-bunda (panggilan buat gurunya) selalu diajarkan betapa banyaknya pahala orang sholat ke masjid.
Karena itulah dulu kakak sering banget sepulang sekolah seolah konfirmasi, benar gak sih perkataan bunda di sekolah?

Dan sudah pasti maminya dengan semangat mengiyakan bahkan menambahkan biar kakak tergerak ke masjid, meskipun dulu waktu TK jaraaanggg banget ke masjid hahaha.

Setelah masuk SD yang mana memang kami mengusahakan harus di SD Islam, sounding tentang pahala sholat di masjid lebih gencar didapatkannya.
Bahkan mereka selalu sholat berjamaah di sekolah setiap harinya.

Hal itu membuat kakak jadi semangat ke masjid. Jadilah sejak masuk SD kakak selalu rajin ke masjid minimal sholat Jumat, meskipun dengan itu dia harus berangkat sendiri di tengah hujan atau terik matahari.

Dia familier di masjid karena sering main di halaman masjid

Meskipun kami jarang sholat di masjid, namun kakak Darrell sering main ke masjid karena memang ada lapangan yang lumayan luas di sana.
Dari situ dia jadi familier dengan keadaan masjid dan tergerak ingin ikutan orang sholat di masjid.

Dia familier dengan masjid karena mengaji di masjid

Sebenarnya, kakak Darrell sudah mendapatkan pengajian di sekolahnya karena memang Full Day School, namun karena demi poin 1 di atas, yakni ingin ketemu teman-teman, dia merengek mau ikutan ngaji juga di masjid.
Thats way, jadwalnya makin banyak. Sudah pulang sekolah nyaris pukul 3 sore, harus les pula, magribnya kudu ngaji pula.
Emaknya tepar ngaturin waktunya hahaha.

Jadi, sudah tau kan mengapa saya tidak takut anak bakal asing dengan masjid jika tidak diperkenalkan dengan masjid sedini mungkin?
Karena memang saya sudah melihat buktinya (setidaknya hingga saat ini) kakak Darrell yang jarang ke masjid di waktu kecil tapi tetap mencintai masjid setelah cukup usia untuk mengerti adab di masjid dan tidak mengganggu orang lain.

Karena menurut saya, mengajarkan anak untuk mencintai masjid sah-sah saja, namun bukan juga berarti kita merampas kekhusukan orang yang memang niat beribadah di masjid demi sebuah kekhusukan penuh.

Jadi, kalau memang nekat bawa anak di masjid lalu anak aktif berlarian atau berisik sehingga mengganggu orang dan akhirnya ada yang negur jangan pada baper yeee..
Anak kecil punya hak di masjid, tapi orang lain juga punya hak beribadah yang khusuk.
Terlebih orang-orang sepuh yang memang kadang pemikirannya kolot, sudah pasti anaknya bakal disemprot, sekalian sama emak/bapaknya hahaha.

Ada yang pernah bawa anak dan berakibat disemprot orang lain?
Share di komen yaaa..

Semoga manfaat :)

NB : Tulisan ini adalah opini pribadi saya, bukan berarti mutlak benar, karena kebenaran sejati hanya milik Allah.

 
TPJ AV - 25 Mei 2018


LOVE



6 comments:

  1. Nice sharing mba. Saya sendiri pernah denger sih katanya gak apa-apa anak bermain di masjid namanya juga anak-anak mungkin masih fitrahnya bermain dan itu katanya lebjh baik biar anak gak takut dan gak malas ke masjid nantinya. Hihii ini juga sekadar sharing sih. Kebenaran hanya milik Allah Swt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, kalau saya setuju banget, asal tidak mengganggu kekhusukan orang sholat

      Delete
  2. Kalau saya intinya role play dilakukan jauh sebelum Ramadan tiba
    Alhamdulillah pelan-pelan akan terbiasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mba, cuman memang masalahnya kebanyakan orang hanya mengunjungi masjid di Ramadhan saja, kesehariannya jarang, alhasil saat anak di ajak ke masjid saat Ramadhan dan itu sangat ramai, anak jadi gak merasa sedang berada di tempat ibadah :)

      Delete
  3. malah saya lihat ada foto mejid di turki yang sediakan play ground di dalam mesjidnya untuk anak-anak mbak. jadi ortu nyaman, anak bisa bermain sembari belajar ibadah juga.

    Kalau saya sendiri maklum sih anak2 mondar mandir di depan orang shalat. Dan memang bainya diberi penjelasan tentang menjaga adab lebih baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ada playgroundnya kayaknya lebih baik, cuman minusnya berisik hehehe.
      Yang penting ada sounding berulang sih dari ortu kalau di masjid itu ada tata tertib yang baik, biar anak juga ngerti :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...