Wednesday, May 16, 2018

Menyambut Bulan Suci Ramadhan Bersama Si Kecil


Assalamu'alaikum :)

Besok puasa!

Masha Allah, sungguh benar-benar gak terasa, Alhamdulillah sudah dipertemukan lagi dengan bulan penuh berkah, Ramadhan.
Jika Ramadhan tahun lalu dilewati dengan penuh tantangan karena drama kehamilan, daann tahun ini saya lumayan super (entahlah apa maksud lumayan super itu hahaha) deg-degan menghadapi Ramadhan yang insha Allah mulai besok, 17 Mei 2018.

Mengapa deg-degan?
Karena tahun ini kakak Darrell insha Allah bakal belajar puasa sebulan penuh, entah itu sampai Magrib maupun sampai Dhuhur saja.


Daftar Oriflame
Sumpah ya, saya deg-degan banget, membayangkan rutinitas nanti.
Mulai dari satu hal yang paliiinggg menantang adalah, meminta kakak Darrell bobo cepat dan bisa bangun sahur, it's gonna be challenging!

Secara, tiap hari saja saya memilih untuk sembunyi di kamar saja saat kakak Darrell dibangunin si papi untuk sholat Subuh dan sarapan, mandi lalu berangkat sekolah, sumpaaahhh saya mending bobo daripada gemes lalu ngomel dan kesal liat keleletannya. Sholat Subuh selalu nyaris terbit matahari, lalu sarapan sesuka hatinya dan mandi seenaknya, nantilah jemputan datang baru heboh buru-buru.

Sudah habis rasanya tenaga buat ngomel, maka saya memilih bobo saja deh hahaha.

Makanya, super deg-degan banget menyambut Ramadhan.

Terlebih sekarang, ritme tidur si bayi luar biasaaa bikin gemes, dia sukanya tidur menjelang pagi dan bangun pukul 12 siang, *sigh!
Bermacam cara sudah saya lakukan, dari yang cuekin dia main sendiri gelap-gelapan, alhasil bukannya tidur si bayi malah bergerilya, dari tarik-tarik rambut maminya, colokin hidung dan mata, lalu setelahnya mengembara ke papi dan mengerjainya, jika sudah bosan dia bakal mengembara ke bawah ingin main di lantai. Jadinya saya harus sekuat tenaga menahan kantuk agar bisa menjaga jangan sampai si bayi ajaib tersebut jatuh ke lantai, meskipun sebenarnya kami sudah tidur di kasur yang diletakan dilantai, tapi lumayan tebal juga dan berbahaya jika si bayi jatuh *sigh again!

Kembali ke menyambut Ramadhan.

Meskipun deg-degan, tapi saya harus bisa melawan semua rasa malas dan capek demi mendidik anak jadi sholeh.
Kakak Darrell harus puasa, biar kata rutinitasnya juga bikin emaknya lumayan deg-degan.
Di awal puasa sih, Alhamdulillah kakak Darrell sedang libur sekolahnya, ngajipun libur, tapi les tetap masuk, hiks.
Dan pada Senin, 21 Mei besok kakak Darrell akan masuk sekolah daaaann langsung ujian huhuhu.
Kebayang gak sih ngatur jadwalnya di sela-sela lemesnya dia puasa.

Sekolah tetap masuk pukul 7 pagi, pukul 6 dijemput. Pulang sekolah sekitar pukul 13.30 (karena ujian, pulangnya lebih cepat) pukul 4 sore harus ngaji di masjid, setiap Senin dan Kamis ada les yang waktunya maksimal pukul 5 sore.
Jika gak les, ada PR Kumon yang harus dikerjakan, OMG, semoga Allah melimpahkan banyak-banyak kesabaran bagi emaknya yang pastinya juga rieweh sama bayi yang sekarang sedang aktif-aktifnya dan gak bisa lagi ditinggal sendiri.
Malamnya harus sholat Isha dan Tarawih di masjid, pulang tarawih harus segera tidur agar gak sulit bangun sahur.

Boleh pingsan duluan gak? hehehe..

Kalau dulu saya berpikir, enak ya punya anak dengan jarak yang agak jauh, seperti kakak Darrell dan baby Adean yang berjarak 7 tahun
Karena si kakak sudah lebih ngerti dan mandiri jadinya beban maminya berkurang, nyatanya SAMA SAJA dengan jarak 2-3 tahun.
Untuk jarak 7 tahun sih enak si kakak sudah mandiri, tapiiii mandirinya untuk hal-hal pribadi kayak mandi etc itu. Untuk masalah jadwalnya, masha Allah benar-benar bikin maminya keseok-seok, sekali melewatkan jadwalnya, bakal kacau semua jadwal si kakak.

Kalau punya bayi dengan kakaknya usia 3 tahunan mungkin repotnya saat mengurusi hal-hal pribadi yang si kakak belum mandiri, tapi gak ada waktu yang mengikat jam segini harus mandi, jam segini harus tidur... sungguh ku lelah untuk itu.

Tapiiii... dibalik semua rasa deg-degan lebay dari emak lebay ini, ada sebongkah rasa haru dan syukur yang tak terkira, betapa tidak?
Akhirnya tahun ini diberi kesempatan menikmati Ramadhan dengan berempat sama bayi.
Biasanya kami cuman bertiga dan kakak Darrell jarang bisa bangun sahur, apalagi puasa.
Tahun ini insha Allah kakak Darrell harus bangun sahur setiap hari selama Ramadhan, terlepas dia kuat puasa hingga Magrib, minimal dia belajar bangun sahur dan bisa sholat Subuh di masjid, insha Allah.

Excited merencanakan hal tersebut dengan meracuni pikiran kakak Darrell bahwa sholat Subuh di masjid itu pahalanya gede, agar dia mau ke masjid sholat Subuh berjamaah, dan itu berarti si suami yang selalu sulit disuruh ke masjid bakal HARUS KE MASJID juga, kalau enggak dijamin bakal diprotes kakak Darrell habis-habisan hahaha.

Selain meracuni pikiran kakak dengan manfaat sholat Subuh berjamaah di masjid, saya juga mengajak kakak Darrell untuk membuat jadwal bersama serta jadwal makanan sahur maupun makanan buka puasa (meskipun sangat bisa dipastikan bakal meleset realisasinya hahaha).
Setidaknya dengan mengajaknya melakukan sesuatu untuk menyambut Ramadhan, kakak Darrell bakal bisa merasakan manfaat dan berkahnya bulan suci yang selalu ditunggu umat muslim ini.

Bismillah, semoga Allah memberikan kekuatan kepada saya untuk bisa menjadi ibu yang hebat buat anak-anak dan suami dalam menjalankan puasa di bulan Ramadhan besok.
Semoga kakak Darrell juga bisa belajar puasa dengan baik, meskipun emaknya asliiiii deg-degan karena si kakak mah kurus banget hiks.


Kalau bunda-bunda lainnya, gimana nih excitednya menyambut Ramadhan bersama si kecil?
Share di komen dong.

Semoga manfaat :)

TPJ AV - 16 Mei 2018

Love

4 comments:

  1. Sumpah gua ngiri, pengen juga punya anak dan ngepost kayak mbak hehe

    ReplyDelete
  2. wahhh aktivitas kakak darell full ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget mba, emaknya jadi deg-degan :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...