Saturday, May 12, 2018

Plus Minus Anak Dengan Jarak Usia 7 Tahun


Assalamu'alaikum :)

Dulu, waktu belum punya anak bahkan sebelum menikah, saya bercita-cita punya anak 3 sampai 4 orang, bukannya apa-apa sih, biar nanti kalau ada 2 anak yang suka merantau kayak maminya yang tinggal jauh dari orang tua, masih ada 1 atau 2 lagi yang stay dekat saya, minimal bisa saya lihat setiap saat nantinya.

Nah karena saya menikah di usia 27 tahun dan usia 28 baru menjadi seorang ibu, jadilah saya menginginkan punya anak lagi dengan selisih 2 atau 3 tahun saja.
*enak banget ya planningnya hihihi


Daftar Oriflame

Waktu berlalu, planning tinggallah planning dan sejak si kakak berusia 2 tahunan saya sudah deg-degan setiap mendekati masa datang bulan, hingga pernah baper gegara tamunya lama datang dan dipikir bakal hamil dan ternyata zonk.
Sampai akhirnya si kakak berusia 6 tahun barulah saya dikasih amanah lagi untuk menikmati masa hamil lagi.

Dan akhirnya si bayi mungil kedua saya lahir setelah kakaknya nyaris berusia 7 tahun.
Gagal sudah planningnya sodarah hahaha..

Awalnya, saya merasa agak sedih setelah lama gak hamil-hamil, tapi setelah hamil kedua hingga detik ini, saya selalu merasa amazed banget akan kebesaran Allah dalam menakdirkan sesuatu pada hambaNya secara sempurna.
Bagaimana tidak? saya akhirnya menemukan jawaban, mengapa saya harus menunggu lama lagi hingga diberi amanah yang kedua.
Ternyata alasannya adalah karena saya gak mampu mengasuh 1 bayi dan 1 balita, saya mampunya mengasuh 1 bayi dibantu 1 anak 7 tahun
*Berasa emak lemah hiks
Begitulah, saya selalu kewalahan dalam mengasuh anak, beruntunglah saya dijodohkan dengan suami yang super sabar dan sigap, sehingga beberapa tugas saya sebagai istri diambil alih oleh beliau, misal memasak dan mengurus si kakak.
Dan selalu mengambil alih urusan si bayi, jika suami lagi di rumah. Alhamdulillah.

Begitulah saya, seorang ibu yang akhirnya punya 2 anak dengan jarak usia 7 tahun.
Lalu apa kelebihan dan kekurangan punya anak dengan jarak lahir selama itu?

Kelebihan atau Plusnya :


1.  Ada yang bantu jagain si adik dengan baik.

Karena kakaknya sudah berusia 7 tahun dan sudah SD, maka Alhamdulillah sudah lebih tanggap jika diminta tolong menjaga adiknya sebentar.
Setidaknya saya masih bisa menyelesaikan beberapa pekerjaan tertunda jika si adik gak rewel seperti mencuci baju, menyetrika atau bahkan menyiapkan MPASI si adik.
Tentunya tidak meninggalkan dalam waktu yang terlampau lama, karena si kakak juga kadang bosan dan ingin melakukan kegiatannya sendiri seperti baca buku atau hal lainnya.

2. Tidak harus sepenuhnya mengurus 2 anak sekaligus.

Karena kakak Darrell sudah lumayan mengerti dan sebelumnya memang saya didik untuk menjadi mandiri, jadinya saya tidak kelabakan dalam mengurus keduanya.
Setidaknya kakak sudah bisa mandi sendiri, pakai baju sendiri, makan sendiri, menyiapkan perlengkapan sekolah sendiri dan juga belajar sendiri.

Saya biasanya hanya menemani dan membimbingnya saja, mengoreksi jika mandinya kurang bersih, gosok gigi kurang bersih, makan gak dihabisin, PR belum dikerjain dan semacamnya.
Saya salut banget jika mendengarkan curhat para mamah-mamah muda yang punya anak dengan jarak dekat, plus gak ada yang bantuin di rumah.
Pas si adik nangis minta nyusu, eh pas si kakak mau pup, OMG gak bisa bayangin deh riewehnya hahaha.

3. Ada yang bisa disuruh-suruh *emak tukang suruh hahaha

Perjuangan banget terlebih saat bayi masih newborn dan luka sesar masih terasa ceklit-ceklit. Alhasil saya lebih kalem dalam bergerak, dan sangat tertolong karena bisa nyuruh si kakak untuk mengambilkan ini itu.

4. Potensi si kakak mengganggu si adik jadi kecil.

Satu hal yang menantang bagi ibu menyusui dan gak punya ART atau orang lain yang bantuin di rumah adalah, saat bayi tertidur lalu kebangun lagi gegara kakaknya reseh alias berisik.
Si kakak sih kadang sering reseh gitu saat adiknya tidur, entah dia nutup pintu kamar terlalu kasar atau gak sengaja menjatuhkan benda dan berpotensi membuat si adik kaget dan terbangun.

Namun, jika diingatkan si kakak sudah lebih mengerti dan menurut apa kata maminya.
Bayangkan jika anak beda 2-3 tahunan, si adik tidur yang ada si kakak nangis minta ini itu, lalu adiknya bangun lagi hahaha.

5. Kakak lebih mengayomi

Alhamdulillahnya nih, si kakak Darrell lebih bijak sama adiknya, dia gak menganggap adiknya sebagai saingan, tapi lebih ke seorang adik yang harus dilindungi, jadi dia bakalan sedih kalau adiknya kena omel maminya.
Pun dia gak marah saat adiknya reseh menyobek bukunya, atau menjambak rambutnya hahaha.

6. Potensi berantem lebih kecil.

Karena kakak sudah lebih mengerti, jadinya dia selalu lebih mengalah pada adiknya yang kadang reseh. Meskipun sekarang si adik sudah mulai mengerti minta barang kakaknya, dan marah jika diambil, si kakak masih lempeng mengalah sejenak.

Semoga sampai si adik besar, kakak masih bisa lebih bijaksana menghadapinya, aamiin.

Jadi, kata siapa punya anak dengan usia jarak yang jauh itu berpotensi membuat mereka jauh? sebenarnya pintar-pintarnya kita saja sebagai orang tua memperlakukan mereka dengan adil.

Meskipun demikian, ada pula kekurangan atau minusnya :


1. Tidak bisa jadi teman main yang nyambung.

Meskipun berjenis kelamin sama, saking jauh jarak lahirnya, sang adik tidak bisa menjadi teman main yang nyambung dengan kakak, bahkan saat si adik sudah SD, kakaknya malah sudah SMP.
Jadinya si kakak bakal selalu mengalah nih biar bisa main bareng adiknya.

2. Tidak bisa mewarisi semua barang kakaknya.

Meskipun sama-sama anak cowok, namun tidak berarti si adik bakal dapat semua lungsuran dari kakaknya, terutama baju.
Kebanyakan baju kakak sudah pada rusak dong saking lamanya.
Beruntung, baju bayi dulu saya simpan dengan baik, jadi sang adik masih bisa memakai baju bayi milik kakaknya dulu.

Setelah berusia 3 bulan ke atas, saya harus membelikan banyak baju karena baju kakaknya dulu sudah gak layak pakai.

Bahkan, untuk barang seperti stroller, baby walker dan semacamnya sudah harus beli lagi.
Stroller kakak sebenarnya masih bagus, tapi dulu dipinjam saudara, jadinya ya gitu deh.
Alhasil si adik beli stroller lagi buat jalan-jalan karena stroller lama sudah tidak memungkinkan.

Untuk baby walker dan semacamnya harus beli lagi karena sudah gak tau di mana beradanya, peralatan makanpun demikian, si adik bahkan saya kasih makan pakai mangkuk makanan kami hahaha.

3. Berpotensi membuat si adik menjadi manja

Karena si kakak suka mengalah dalam menghadapi adiknya, bisa-bisa si adik bakalan jadi anak manja yang harus selalu menang.
Oleh karena itu, PR bagi saya banget untuk memperlakukan mereka dengan adil sesuai usianya.

Demikian plus minusnya mempunyai anak dengan jarak usia lumayan jauh, bagi saya banyakan plus nya sih, maklum saya emak lemah hahaha.

Ada yang punya kisah serupa? share di komen yuk :)

Semoga manfaat.


TPJ AV - 12 Mei 2018

Love 

14 comments:

  1. Jadi memang harus diberi jarak yang cukup ya mba, paling engga biar si kakak bisa momong adiknya, dan kbetulan memang anak baru satu jadi cukup mendapat masukan yg berharga dri artikel ini kapan sebaiknya punya anak laginya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salah satu nilai plusnya gitu :)

      Delete
  2. Wah bunda, saya terharu bacanya. Bener banget ya soal punya anak adalah haknya Allah. Salam buat kakaknya yang pastinya sneng bgt punya ade ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar banget bun, kita hanya bisa merencanakan, Allah yang punya kuasa selanjutnya :)

      Delete
  3. Cycle nya sama bgt kayak saya dari usia nikah sampe jarak usia anak hahahah. Saya juga ngerasain sebagian besar pengalaman ini.

    ReplyDelete
  4. Wahhh saya sama adek saya puersis, cuman kita 8 tahun malah, ya tetap tengkar aja sampe sekarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau udah gede, ternyata sama aja ya, pakai berantem juga hihihi

      Delete
  5. benar juga ya, kalau saya ini selisih 8 tahun baru mau puny adik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhh lebih jauh lagi jaraknya :)

      Delete
  6. Selalu ada sisi plus minusnya ya, Mbak. Paling enak itu punya asisten dan potensi drama antara kakak adik jadi lebih minim hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe begitulah :D

      Punya mbak juga kayaknya ada drama lainnya, misal anak jadi lebih manja hahaha..
      Lebih amannya dinikmati dan disyukuri saja :D

      Delete
  7. Sama kayak 2 kakak saya nih, jarak kakak pertama sama kakak kedua itu 7 tahun. Terus sama saya anak ketiga 5 tahun. Padahal mama dulu itu nggak pakai KB karena tubuh beliau nggak tahan, ternyata Allah ngasih planning yg paling baik. Alhamdulillah :D

    Soal manja itu tergantung pola asuh kayanya Mba. Btw, salam kenal yaaa hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mba :)

      Waahhh lumayan jauh-jauh ya usianya :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...