Wednesday, April 06, 2022

Cerita Ramadan 2022 Hingga Hari Keempat A La Rey

Cerita Ramadan 2022 Hingga Hari Keempat A La Rey

Sharing By Rey - Assalamu'alaikum wahai temans sekalian.
Gimana kabar puasanya hingga hari ini? Masih lancar kan ya?

Alhamdulillah sejak hari pertama hingga hari keempat sekarang, saya dan anak-anak juga masih diberi kelancaran dalam menjalankan puasa.

Dan karena saya pikir udah lama banget nggak mengembalikan hakikat blog ini yaitu personal blognya si Rey, saya pengen menyimpan cerita kami menjalankan puasa di sini.


Hari Pertama Puasa Bulan Ramadan 2022


Nah kan, saya udah lupa, hahaha.
That's why wajib banget saya tuliskan cerita-ceritanya di sini, biar bisa diingat kembali ketika dibaca beberapa tahun mendatang, hehehe

Hari pertama puasa kami kemaren Alhamdulillah lancar, meski agak telat tidur malamnya, tapi ternyata saya bisa bangun tepat waktu, karena dibangunkan si Kakak.

Dan dasar si Rey ya, ketika itu saya agak malam tidurnya, lantaran kudu bikin video pasang produk kecantikan Wease, sekalian saya pasang alat tersebut di bawah mata, dan harus didiamkan selama minimal 5 jam atau semalaman.

Karena saya masangnya terlalu dekat mata di sebelah kiri, jadinya malah nggak nyaman sama sekali, mata kiri saya jadi kayak sipit, dan saya akhirnya makan sahur sambil menahan ketidak nyamanan tersebut, hahaha.

Oh ya, si Kakak Alhamdulillah bangun sebelum pukul 3 subuh dong, dia duluan yang bangun dan setelahnya membangunkan saya, how happy i am dah, karena tau sendiri deh, bangunin si Kakak sholat subuh aja susahnya minta ampun, apalagi buat sahur.

Setelah sahur, kami sholat subuh jamaah dan si Kakak jadi iman, duh senangnya.
Setelah itu saya memutuskan tidur lagi, hahaha.
Bangunnya udah siang, segera beberes, urus si Adik, sholat dan sejenak foto produk, sholat lagi, lalu masak buat buka puasa.

Si Kakak ribut aja minta bantuin bikin takjil, kebetulan saya beli blewah di pasar, yang ternyata busuk dong, hiks.

Si kakak buka puasa di masjid, pulang-pulang bawa makanan dari masjid, jadinya dia nggak makan masakan saya deh, hanya takjil buatannya yang dia cicipin.

Alhamdulillah, hari pertama puasa lancar banget, dan malamnya si Kakak tarawih di masjid, mamak Rey mah di rumah aja, karena kebetulan juga hujan.


Hari Kedua Puasa Bulan Ramadan 2022


Hari kedua puasa tentu saja saya nggak kesiangan bangun sahur, orang nggak tidur semalaman, hahaha.
Iya, nggak bisa tidur karena merasa kurang enak mood, akhirnya saya nulis curhat nggak jelas, eh setelah itu malah semangat menulis untuk ikutan BPN Ramadan 2022 challenge dong.

Pukul 3 subuh si Kakak saya bangunin, dan agak sulit sih, meski nggak lama kemudian dia mau makan sahur dengan manis.

Yang masih PR banget adalah membuat dia mau minum air putih secara cukup, karena kalau dipaksa dia jadinya mual, hadeh.

Setelah sahur, si Kakak sholat subuh di masjid, mamak sih sholat di rumah aja, dan bisa ngaji hingga selesai surat Al-Baqorah dong, Alhamdulillah.

Setelah itu, baru deh tidur sampai siang, jangan dicontoh ya Temans, sebaiknya sih habis sholat subuh jangan tiduran lagi, apalagi di bulan Ramadan kayak sekarang, rugi banget melewatkan sholat Dhuha di bulan yang penuh berkah ini.

Bangun-bangun seperti kemarennya, kejar-kejaran dengan urus si Adik, beberes, nyuci baju karena si Adik ngompol mulu, imbas saya mulai biasakan tidur nggak pakai popok.

Nggak kerasa udah sore aja dong, sementara saya masih harus lanjutkan foto produk, mana mendung banget pula, untungnya sih nggak jadi hujan.

Setelah sholat Ashar, mulai lagi saya masak buat buka puasa, menunya ayam kecap ama sayur tumis kacang panjang aja, nggak lupa bikin stock sambal bawang yang kudu diuleg, lantaran saya malas keluarin blender, hahaha.

Setelah sambalnya matang, saya cicipin, astagaaa pedasnya menggigit.
Baru deh saya sadar, waktu ngulek saya sambi dengan ngomel, lantaran si Adik gangguin mulu di dapur, sementara mamaknya ini kejar-kejaran waktu banget uleg sambal 1/4 kg, sementara udah adzan magrib, mana tangan saya panas semua kena cabe, hahaha.

Jadi gitu ya Temans, tips biar bikin sambal rasanya pedas, diuleg aja tapi sambil maramara, wakakaka.

Si Kakak juga sama seperti kemarenan, pulang-pulang bawa makanan, jadi dia makan makanan dari masjid yang menunya juga sama, ayam kecap, hahaha.

Malamnya si Kakak tetap tarawih di masjid, mamak mah tarawih di rumah aja, sambil ngaji sebanyak-banyaknya, karena target bisa khatam selama ramadan ini, aamiin.


Hari Ketiga Puasa Bulan Ramadan 2022


Hari ketiga lebih menantang lagi, saya kesorean masak buka puasa, sementara udah saya tentukan kalau harus masak opor ayam dan sayur.

Tapi, lantaran kudu ambil foto dengan produk dulu, saya mulai masaknya di pukul 16.30 sore, menjelang magrib banget dong, hahaha.

Mana bumbu opornya kudu diuleg dulu, karena saya kurang suka beli bumbu jadi, yang rasanya terlalu menggigit *halah!

Jadilah saya masak sambil berasa dikejar setan, semua tangan dan kaki bergerak, disambi-sambi ini itu, eh mulut juga ikut ambil bagian sih, tapi bukan ngomel sih, melainkan jawabin pertanyaan anak-anak yang nggak tepat waktu banget nanyanya.
"Mami, apa itu inflasi?"
"Mami, Rusia katanya bantu Indonesia ya?"
Atau,
"Mami, adek mau makan yo!"
Dan semacamnya, itu otak saya jadi auto hang saking bingung mau mencerna yang mana dulu nih, apakah memikirkan dan dokus pada masakan yang dikejar waktu, atau jawabin pertanyaan anak-anak yang berbarengan itu, hahaha.

Meskipun demikian, Alhamdulillah semua selesai sebelum adzan magrib berkumandang, ya meskipun saya mandi setelah adzan, hahaha.
Tapi over all, semua masih kekejar, dan bisa mengurus anak-anak dengan baik juga.

Oh ya, di hari ketiga Ramadan juga happy banget, karena bisa deal job kerja sama backlink dengan rate yang sesuai ekspektasi, meskipun ada juga sih yang bikin keki, karena semacam dipaksa menerima kerja sama dengan rate jauh di bawah ekspektasi, tapi untungnya sih saya tetap ngotot menolak dengan halus.


Hari Keempat Puasa Bulan Ramadan 2022


Hari keempat si Kakak bangunnya agak susah, entah deh karena apa, padahal tidurnya juga cukup, biar kata pukul 10 malam baru terlelap.

Makan sahurnya pun kurang semangat, bahkan sebagian ayamnya dibuang, hadeh!
Untungnya setelah sahur, dia segera siap-siap ke masjid, dan pulangnya langsung mandi, karena hari ini dia mulai masuk sekolah lagi, dan dijemput anjem (antar jemput) pukul 06.30 pagi.

Setelah mandi, saya biarkan dia nonton YouTube biar nggak ngantuk nunggu jemputan, dulu sih saya suruh tidur sebentar sambil nunggu jemputan, tapi cara ini kurang efektif, karena pas jemputan datang eh si Kakak suliiittt banget dibangunkan, hahaha.

Setelah kakak berangkat sekolah, saya dan si Adik segera tidur lagi, si Adik sih udah sarapan alias sahur kesiangan, hahaha.
Jadi, nggak bakal nangis kelaparan kalau bangunnya kesiangan.

Dan ketika bangun, senyum-senyum dah si Rey, membaca chat kalau klien setuju dengan rate minimal yang saya tentukan.

Dan begitulah, saya kemudian mencuri waktu sejenak buat nulis ini, sebelum habis ini bakalan cepat-cepat lari ke dapur buat masak untuk buka puasa.

Dan kayaknya bakalan agak rempong juga nih, karena saya udah janji mau bikin brownies pisang buat anak-anak, karena ada pisang yang udah hampir busuk saking nggak ada yang mau makan.

Begitu aja dulu deh, sampai jumpa di cerita selanjutnya.

Kalau Temans, gimana nih cerita puasanya hingga hari ini?
Semoga lancar dan berkah ya.

Sidoarjo, 6 April 2022

2 comments :

  1. semoga lancar terus puasanya mba rey dan anak-anak.
    Tetep riweuh tapi dijalani dengan senang hati kayak biasanya ya mbak
    dannn paling seneng kalau penawaran rate yang diajukan di ACC. ikut seneng

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, tengkiu Mba Inun, semoga kita semua bisa diberkahi banyak kebaikan

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top