Sunday, April 03, 2022

Cerita dan Curhat Tanpa Arah

cerita dan curhat reyne raea

Sharing By Rey - Judulnya sesuatu banget ya, hahaha.
Entahlah, hari ini pertama puasa, tanggal 3, dan saya ketinggalan 2 postingan challenge ramadan dari blogger perempuan.

Harusnya sih, masalah mengejar tulisan dengan tema ringan puasa, udah menjadi hal yang biasa buat saya, apalagi kan temanya bisa jadi personal banget.

Tapi, ketika buka dashboard blog ini, agak meng-kaget dong, gara-gara liat pageview blog ini akhir-akhir ini menurun. Salah sendiri sih, udah tahu kalau pakai redirect google bakalan kena semprit, tapi tetap aja main redirect-redirect-an, hahaha.

Eh bentar, ada yang ngeh nggak, saya ini lagi ngomongin apa sih?
Bingung ya?
Sama, saya juga bingung, ngapain saya cerita sepotong-sepotong gaje begini, hahaha.

Jadi gini loh, saya tadinya niat mau kejar ketertinggalan tulisan blog untuk ikutan challenge blogger perempuan, tapi pas liat temanya, udah malas duluan nggak sih sayanya, hahaha.

Karena, temanya itu udah pernah saya tulis di blog ini, di mana setiap tahun kan saya ikutan challenge ramadannya BP (blogger perempuan).

Karena itulah saya jadi males dan bosan nulis hal demikian, meskipun sebenarnya ada beberapa lainnya yang menarik dari tema yang disuguhkan, tapi mungkin karena pas liat pageview blog ini udah menurun banget, jadinya fokus saya auto beda, pengen lagi mengejar naikin PV, dengan cara menulis pake research keyword yang memungkinkan untuk bersaing.

Dasar memang si Rey hamba PV ya, atau lebih tepatnya hamba semuanya, semua-muanya mau diikutin, dan mau tetap bisa bersaing, ckckckck.

Saya rasa dan pikir, menulis dengan tema yang disuguhkan di challenge BP tersebut, kurang menjamin datangnya pengunjung secara stabil, palingan didatangin oleh beberapa blogger yang juga ikutan challenge-nya, 

Padahal, untuk membuat PV stabil dalam jumlah yang lumayan tinggi, butuh banget keyword target kita bersaing di page one google, biar pengunjung tetap bisa masuk ke sini, dan menyumbang banyak PV. 

Karena semua itulah, bikin saya berpikir, untuk stop aja ikutan challenge tersebut, meski awalnya saya pikir akan lebih baik kalau saya cerita di blog parenting saya aja.
Bahkan saya udah mulai nulis ulang tema hari pertama loh, tapi baru setengah, saya putuskan berhenti aja deh, nggak usah ikutan aja, mending nulis sesuai mood dan keyword yang ingin ditargetkan.

Jadi begitulah, saya lalu memutuskan untuk memulai dengan curhat dan cerita nggak jelas di sini, biasanya sih kalau pas lagi merasa lelah dan down, nulis cerita kayak gini, bikin mood membaik seketika.


Drama Laptop Rusak (LAGI!)


Kalau ada yang ngeh, saya agak lama semacam cuekin blog ini, eh bahkan beberapa blog saya lainnya ding.

Apalagi penyebabnya kalau bukan kewalahan, plus yang paling parah adalah, laptop saya rusak (LAGI!).

Beteee banget tau nggak, karena sejujurnya saya tuh nggak kenal sama sekali teman yang bisa benerin laptop, i mean kalau bawa ke servis sembarangan, jujur saya agak over thinking, takut laptopnya malah diutak atik nggak jelas.

Dan memang begitulah, akhirnya kan saya putuskan menerima bantuan seorang kawan lama, yang selalu baik banget sama saya, tapi jujurly *halah! hal itu kadang bikin saya nggak nyaman menerima kebaikannya.

Iya, saya kemudian membawa laptop Asus yang mana kece penampilannya, tapi sudah ngambek berkali-kali ini, ke teman saya tersebut.

Untuk mengurangi rasa sungkan, saya akhirnya yang naik motor ajak anak-anak menuju Sidoarjo kota yang lumayan jauh banget dari tempat tinggal kami.
Kami ketemuan di KFC, dan lagi-lagi si kawan tersebut mentraktir anak-anak makan di sana.

Tapi, dasar si Rey ya, katanya sungkan, tapi dibawa juga laptop jadul yang ternyata beratnyaaa minta ampun, laptop HP yang saya beli di tahun 2011 dulu itu ternyata lumayan canggih loh, karena udah memakai Core i3, saya baru ngeh setelah kawan tersebut bilangin, hahaha.

Dan begitulah, kedua laptop rusak tersebut, berpindah tangan ke kawan tersebut, dan 2 hari kemudian dia mengabari kalau laptopnya udah bisa keduanya.
Masha Allah!

Saya tanya apanya yang rusak, katanya si Asus ini kena bios atau motherboard-nya ya? lupa, hahaha.
Dasar si Rey sih, udah tahu kalau Asus sering banget ngambek, dan nggak bisa diajak kerja rodi, tetap aja dia beli Asus.

Sementara si laptop HP yang beratnya udah kek barbel itu, yang rusak adalah hardisk-nya, dan akhirnya diganti pakai hardisk laptop si kawan saya, dan dia beli hardisk baru, hahaha. 

Lalu berapa ongkos servis dan ganti ini itu si laptop tersebut?
Kagak tau! hahahaha.

Antara kesal karena sejak kemaren udah mengganggunya seharian, hanya untuk nanya berapa totalan biayanya, dan nggak digubris juga, sama kesenangan juga sih kagak perlu bayar mahal, wakakakak.

Nggak ding, jujur saya malu dan takut, malu karena ini kali ketiga saya dibantuin servis laptop, dan dia nggak mau kasih tahu berapa yang harus saya bayar sama sekali.

Bahkan yang keduanya tuh, servisnya butuh ganti banyak hal, karena upgrade SSD atau apa ya, yang bikin laptop ASUS saya bisa move on dari super lemotnya yang bikin naik darah mulu, hahaha.

Eh yang pertama juga butuh biaya banyak ding, karena waktu itu rusak kena air hujan, ckckckck.
Dan dia belum mau kasih tahu berapa biayanya.

Bukan apa-apa juga nih, takutnya biayanya dirapel, terus ditagih semuanya ternyata fantastis banget, kan nggak bisa bayar diri saya, huhuhu.
Lebih parah lagi, gimana kalau dia minta bayarannya jadi istri keduanya *eh gimana nih? kabooooorrrr, wakakakaka.

Mohon maapkeun si mamak Rey yang lagi eror bin over thinking super PD ini, wakakakaka.

Intinya, meski penuh drama, dan pengen putus aja dari si Asus ini, berganti HP aja, tapi kagak ada duitnya buat beli baru lagi, hahaha.

Namun bersyukur banget, saat ini, si Asus maupun si HP jadul, udah bisa nyala dan dipake bekerja lagi. Hanya saja si Asus ini nggak ada microsoft-nya, sementara si HP ada dong, meskipun keknya yang gratisan tuh, hahaha.

Duh nggak jelas banget kan cerita bin curhat saya ini.


Lagi Capek as always


Curhat bin sambat berikutnya adalah, cuman pengen mengeluh aja, akhir-akhir ini saya merasa lelah mulu, apalagi udah masuk ramadan gini, banyak ekspektasi yang terlalu saya paksakan kayaknya nih.

Pengen banget selama ramadan ini bisa khatam Al-Quran, tapi baru aja buka Al-Quran, si Adik datang merengek minta diajarin ngaji juga.

Saya nggak tahu, ini saya kudu bahagia atau sedih sih, karena niat beribadah dengan baik, tapi selalu digangguin.

Belum lagi mikirin kerjaan numpuk, salah satu sisi kekurangan saya adalah, nggak bisa sama sekali liat ada kerjaan numpuk, nggak bisa tidur tau nggak, berasa punya hutang.

Jadi, saya udah janji kepada diri sendiri, agar nanti selama ramadan saya nggak mau ambil job barter, maksudnya job barter produk review gitu.

Saya pengen fokus beribadah, terlebih lagi harus mengurus anak-anak, harus mencontohkan anak-anak, ah baru ingat aja rasanya udah pengen tarik nafas panjang.

Tapi, ternyata beberapa job barter, yang udah lama deal, baru nyampe menjelang ramadan.
Jadilah saya menjalani puasa pertama dengan sibuk berkutat bikin video dan foto buat postingan blog dan IG.

Padahal ya, selama puasa ini, waktu kita kan sangat terbatas ya, pengennya tuh mengikuti jadwal yang udah disusun, di mana maksimal pukul 9 malam, harus udah tidur, nanti bangun pukul 3, sekalian bisa tahajud kan.

Lah nyatanya, sampai sekarang menjelang pukul 11 malam, saya malah sibuk ngetik ini, curhat nggak jelas, lantaran pengen mengeluarkan rasa sesak di hati yang saya sendiri nggak tahu apa penyebab utamanya.

So, saya pikir, menulis bakalan lebih menentramkan, meskipun mengaji sebenarnya merupakan hal yang jauh lebih menentramkan, tapi kalau saya ngetik, setidaknya tingkah si Adik yang sering banget gangguin mamaknya, jadi lebih terkontrol.

Udah ah, nanti aja kita teruskan, yang penting blognya ke-update, dan nulis ini juga nggak nyampe 15 menit, hahaha.

cerita dan curhat reyne raea
Jangan tanya ini siapa, ini foto saya di save pakai mode cantik, biar hati senang, hahahaha

Udah ya, dan maaf temans karena belum sempat balas komen maupun bewe balik.

Selamat menjalankan ibadah puasa bagi semua temans muslim.
Mohon dimaafkan kesalahan saya yang mungkin menyakiti baik sengaja maupun tidak.

Sidoarjo, 03 April 2022

2 comments :

  1. Wkwkwkwkkw haduuuh foto trakhir itu 🤣🤣🤣. Gila sekali filter zaman now ya Rey 😅. Aku pun bakal cuatiiiiik byanget kayaknya kalo pake ya 😅😂.. Tapi ujung2nya aku malu kalo ketemu orang, beda Ama asli nya jomplang hahahhaa.

    Btw, ini jujur aku jadi mikir lagi mau beli Asus 🤣🤣. Udah kemarin bacain review temen2 jadi kepengin Ama Asus. Eh giliran kamu nulis sering ngambek, agak ragu jadinya 😅.

    Ini hoki udh mati total si Dell. Emang udah tua juga. Jadinya skr aku kalo ngeblog pinjem laptop suami. Tapiii Krn dia butuh buat kerja, jadinya aku cuma bisa pale kalo Minggu doang, pas dia libur 😂. Mau beli sendiri, msh galau pilih apaan yg bagus dan awet 😄.

    Aku pun suka ga enak kalo Nemu temen yg begitu. Terlalu baik, kadang jadi ragu kalo mau minta tolong lagi 😅. Tapi terkadang memang ada sih orang2 begitu , yg beneran ikhlas kalo nolong. Cuma bisa doain semoga segala urusannya dilancarin Krn suka membantu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbaaaaa, serius, tanpa menjelekan sebuah brand, tapi ini kesekian kalinya saya dengar curhatan orang servis laptop, kalau di tempat servis itu, penuh laptop Asus 😅

      Saya ga tau sih, apa yang mudah rusak (mana rusaknya kena bagian vitalnya pulak 😪) adalah Asus yang harganya di bawah 10juta atau semuanya, yang jelas, banyak yang bilang, kalau Asus memang ga bisa diajak kerja keras.

      Kalau mau awet, mending HP atau Dell juga bagus.

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top