Friday, April 08, 2022

Menu Sahur Praktis Anti Ribet A La Rey

Menu Sahur Praktis Anti Ribet

Sharing By Rey - Yang namanya mamak-mamak ya, di bulan ramadan itu, bukan cuman struggling dengan ibadah, tapi juga sibuk mikirin masakan, terutama menu apa yang seharusnya dihidangkan saat buka puasa, terlebih sahur.

Kalau buka puasa sih, masih ada jalan lain, ketika memang udah nggak sempat, maka minta tolong babang-babang pesan online adalah jalan ninjanya.

Tapi kalau menu sahur, agak ribet ya mau pesan online dulu, selain nggak semua tempat makan buka, pun juga bagi mamak-mamak dengan anak yang udah puasa, khawatir kelamaan nunggu, udah duluan imsak, hahaha.

Karenanya, untuk sahur, sejak dulu saya selalu mengandalkan masak sendiri.
Dan untuk itu, menyetock bahan-bahan makanan yang praktis, khususnya yang instan adalah jalan ninja paling bijak a la saya.

Alhamdulillah sih, sejak jadi ibu, terlebih si Kakak yang mulai ikutan puasa, masalah menu sahur selalu bisa teratasi dengan baik, karena saya udah prepare sejak kemarennya.
Agar si Kakak bisa sahur dengan makanan yang lebih sehat, nggak melulu yang instan.

Dan beberapa menu santapan sahur praktis a la saya adalah:


1. Menu Dengan Lauk Sisa Makanan Buka Puasa


Nah ini dia kuncinya, saya sudah prepare menu sahur sejak kemarennya, yaitu saat memasak makanan buka puasa di sore hari.

Menu Sahur Praktis Anti Ribet

Biasanya saya memilih masak lauk yang bisa dimakan setidaknya 2-3 kali, jadi bisa buat menu buka puasa, sekalian buat menu sahur saya dan si Kakak, serta menu sarapan dan makan siang si Adik.

Menu-menu ini terdiri dari lauk yang bisa bertahan dipanasin berkali-kali, kayak ayam kecap, soto, opor, sarden ikan laut buatan sendiri dan semacamnya.

Sayurnya sih tetap cuman bisa dipakai makan buka puasa dan sahur, jadi si Adik kadang nggak makan sayur buat sarapan dan makan siangnya.

Dengan memasak menu buka puasa lebih banyak, ketika bangun sahur saya nggak perlu repot lagi, palingan cuman manasin lauk, yang tentunya nasi udah dipersiapkan sejak semalam juga ya.

Lalu bangunin si Kakak.
Kebetulan juga si Kakak nggak minta minuman macam-macam, jadi sahur kami ya cuman makan nasi ama lauk, sama minum air putih hangat.

Lalu gimana kalau anak nggak suka makan lauk kemaren?
Alhamdulillah sih saya sering nggak mentolerir anak-anak picky makanan ya, hahaha *mamak galak.  
Jadi anak-anak udah terbiasa, makan apa yang mami masak, bukan apa yang mereka inginkan.

Kecuali memang kalau sesekali beli di luar, saya meminta pendapat mereka, yang menentukan mau makan apa.


2. Telur Goreng


Menu praktis berikutnya adalah telur goreng, biasanya sih di dadar atau orak arik.
Untuk ini biasanya sejak malam udah saya persiapkan bahan campurannya, kayak wortel atau sayuran buat campuran, beserta potongan ayam atau semacamnya.

Jadi, saat bangun sahur, saya tinggal tambahin telur, dikocok, lalu digoreng, jadi deh.
Praktis.
Untuk ini, saat bulan puasa, stock telur itu hukumnya wajib banget, hehehe.


3. Ayam / ikan goreng


Selain telur, saya juga menyiapkan ayam atau ikan yang siap goreng.
Jadi baik ayam atau ikannya, udah dibumbuin, atau siapkan tepung krispi, jadi ada rasanya.

Malamnya pun, wadah lauk siap goreng tersebut saya pastikan tidak berada di freezer, jadi saat bangun sahur, nggak ada lagi drama lauk masih beku untuk digoreng.

Untuk lauk gorengan gini, biasanya saya prepare juga sayur yang sudah dipotongin dan taruh di kulkas, jadi pas sahur, sambil goreng ayam atau ikan, saya bisa numis sayur, yang selalunya cuman pakai bawang putih geprek dan garam.

Jadi deh, praktis kaaann, hehehe. 


4. Sarden


Ini sih sesekali aja ya, kalau pas lagi beneran nggak ada bahan lain, jadinya masak sarden aja.
Untungnya sih si Kakak doyan banget sarden kalengan, meski jarang saya masak.

Menu Sahur Praktis Anti Ribet

Untuk sarden kalengan, biasanya saya cuman nambahin irisan bawang dan cabe, serta tomat, lalu ditumis ulang deh.
Praktis banget, nggak butuh waktu banyak udah jadi.


5. Mie instan

Nah kalau ini mah bisa dibilang sangat jarang banget nget kami sahur hanya makan mie instan.
Kecuali pas dulu si Kakak nggak ikutan sahur sih.

Sejak si Kakak puasa, bisa dibilang makanan instan itu jarang dimasak.
Alasannya simple sih, si Kakak tuh kurus banget.
Rasanya sedih banget, udahlah kurus ceking, eh makannya mie instan doang ketika sahur, hahaha.

Meski demikian, si Kakak juga masih bisa makan mie instan kok, cuman makannya kayak ngemil gitu, pas malam abis tarawih, kalau dia lapar saya perbolehkan dia bikin mie instan sendiri, dengan catatan maksimal 1 bungkus per minggu, hahaha.

Demikianlah menu-menu sahur praktis a la saya.
Alhamdulillahnya sih, sejak menjadi ibu, saya jadi lebih punya persiapan penuh untuk mempersiapkan menu sahur.

Karena pengen anak tetap terjaga kesehatannya ketika puasa, pun juga agar si Kakak nggak lemes pas puasa.

Padahal ya, dulunya ketika masih single, sampai udah punya anak tapi si Kakak belum ikutan sahur, menu sahur saya itu kebanyakan yang instan-instan, saking malasnya masak lagi.

Pun juga, dulu tuh saya sering banget kesiangan bangun sahur, berbeda banget dengan sekarang.
Effort tanggung jawab sebagai ibu tuh lebih kerasa.

Jadinya, saya selalu prepare sebaik mungkin untuk menu sahur kami, demikian juga dengan jam bangun ketika sahur, saya pasang banyak alarm di dua HP dan jam weker.

Jadi, pukul 3 kurang tuh, alarm udah meraung-raung nggak henti, dan saya akhirnya bisa bangun tanpa telat buat sahur.

Anak memang rezeki yang dikirim Allah, karena anak memaksa kita untuk hidup lebih baik lagi.
Alhamdulillah.

Kalau Temans, apa nih menu sahurnya yang praktis?
Share yuk :)


Sidoarjo, 07 April 2022

Note: Tulisan ini diikut sertakan dalam 'BPN 30 DAY RAMADAN CHALLENGE 2022' Day 7 dengan tema 'Menu Sahur Praktis'. Tulisan lainnya bisa dibaca di label 'BPN Ramadan 2022'

2 comments :

  1. aku apa aja dimakan mbak hahaha
    sarden aku suka, waduhh jadi pengen kan, lama banget soalnya ga masak sarden.
    bikinnya simple cuman nambah bawang kadang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting keisi ya, Alhamdulillah sih si Kakak juga ga pilih-pilih.
      Jadi apa aja yang saya masak juga dimakan, biarpun nggak banyak :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top