Featured post

Sleek Baby Telon Oil, Bersama Melindungi Si Kecil Dari Kembung Dan Masuk Angin

Sharing By Rey - Masalah kembung dan masuk angin pada si kecil itu, saya rasa sudah merupakan masalah sejuta orang tua di dunia. Seja...

Saturday, June 20, 2020

Kisah Mie Instan, Makanan Yang Dihujat Tapi Juga Dirindukan

Kisah Mie Instan, Makanan Yang Dihujat Tapi Juga Dirindukan

Sharing By Rey - Mie instan, atau saya sih bilangnya Indomie, hahaha.
Iya, familiernya sama Indomie, jadinya amat sangat jarang beli mie instan merk lain.

Mie instan atau indomie ini, keberadaannya semacam love and hate relationship nggak sih?



Nggak usah dulu kita masukin ke dalam dunia anak, di mana para ibu saling perang opini tentang pemberian mie instan kepada anak (akan saya bahas di lain postingan).
Tapi juga buat kalangan orang dewasa.

Secara, zaman now memang yang namanya hidup sehat itu udah kayak lifestyle aja.
Saking jadi lifestyle, akhirnya dijadiin ladang bisnis bagi beberapa orang.

Dan seperti biasanya, segala sesuatu kalau udah masuk ke dalam dunia bisnis, di mana semuanya (semacam) diukur dengan duit, jadinya terbaca (semacam) nggak natural aja.


Mie Instan Yang Dihujat


Meskipun nggak semuanya, tapi biasanya beberapa orang yang menganut gaya hidup sehat a la mereka, tentu saja amat tidak merekomendasikan makan mie instan.

Bukan hanya itu, mereka malah menjabarkan berbagai teori yang mengatakan bahwa mie instan itu sangat tidak sehat, bahkan hampir setara dengan racun.

Alasannya, ya karena makanan instan seperti mie instan itu ya ada bahan kimianya, plus banyak micinnya.

fakta tentang mie instan
Source : Tribunnews

Miciiinn lagi yang disalahkan.
Kasian banget ya si micin itu, orang tetap diproduksi karena memang mengantongin izin aman dikonsumsi sesuai batas, kok ya tetep aja disalahkan.

Ada banyak teori-teori yang beredar mengenai mie instan yang (katanya) buruk buat kesehatan, seperti mie instan mengandung lilin, yang ternyata udah dikonfirmasi langsung oleh kominfo kalau itu adalah hoax.

Sampai dengan cara masak mie instan, khususnya yang kuah, nggak boleh dimasukin ke air rebusannya, harus dimasukin ke mangkuk dulu baru deh dikasih bumbu.
Padahal mah cara ini paling ampuh biar mie nya lebih enak.
Ye kan, kalau dimasukin ke kuahnya di panci, ternyata airnya banyak, kan bumbunya jadi nggak berasa hahaha.

Daannn berbagai teori-teori menakutkan lainnya.


Mie Instan Yang Dirindukan


Terlepas dari hujatan banyak orang, mie instan sesungguhnya amat sangat dibutuhkan dan dirindukan di segala kondisi.
Bahkan menjadi makanan yang paling dibutuhkan saat adanya bencana maupun saat senang-senang, misal ke luar negeri.

Tidak sedikit orang Indonesia yang traveling sambil bawa mie instan, bahkan bagi yang setiap harinya lebih memilih menerapkan makanan sehat.

Kisah Mie Instan, Makanan Yang Dihujat Tapi Juga Dirindukan
Source : foodreviews

Bukan hanya itu, mie instan juga semacam simbol bagi anak kos, siapa sih anak kos yang nggak pernah makan mie instan?

Saya jadi ingat dulu pertama kali saya sakit saat ngekos, mama menelpon om yang tinggal di Surabaya dan meminta tolong liatin saya.

Lalu sama om, diajaknyalah saya ke minimarket dekat kos, daaannnn dia beliin indomie se kardus dong, hahaha.
Orang lagi sakit malah dibeliin indomie, akan tetapi indomie tersebut memang amat sangat membantu dalam dunia per indekos an, agar saya tidak kena maag, hahaha.

Bahkan setelah saya meninggalkan dunia per indekos an, ternyata mie instan masih saja mewarnai hari-hari saya.
Menemani perasaan lapar di malam hari.
Menemani perasaan bete dan capek.
Bahkan jadi sahabat karib bagi ibu-ibu yang me time-an.


Kisah Bersama Mie Instan


Untuk saya sendiri, mengenal mie instan sejak kecil, dari zamannya mama harus meninggalkan kami hanya bersama bapak, karena harus sekolah dulu sebelum pengangkatan jadi PNS.

Lalu oleh bapak kami dititipkan di rumah kakaknya, dan karena bibi kami (kakaknya bapak) sibuk, kami hanya dibelikan indomie kaldu ayam, dan dimasak dengan cara disiram air panas di termos dong.
Lalu, sebungkus itu kami makan berdua dengan kakak saya.

Kisah Mie Instan, Makanan Yang Dihujat Tapi Juga Dirindukan

Mie instan juga sahabat akrab mama saya.
Saat ada keluarganya yang datang.
You know lah mama saya nggak pandai masak.

Dan dia bakal meminta saya ke warung untuk membeli indomie kaldu ayam, lalu memasaknya dengan telur, hahaha.

Atau saat nggak ada lauk, misal nggak ada yang jual ikan di pasar, ya udah deh, indomie berlaku dah.
Juga saat mama harus pergi dari rumah, misal untuk pelatihan atau semacamnya.

Yang paling mengesankan adalah, saat adik saya meninggal, dan saya terpaksa nganggur setahun menunda kuliah demi menemani mama pasca kepergian adik saya.
Saat itu rasanya nyaris tiap hari saya makan indomie kaldu ayam, yang dimasak dengan telur ayam kampung.

Bahkan di waktu lebaran, di mana mama memasak macam-macam lauk, ujung-ujungnya saya mencari indomie juga hahaha.


Dan begitulah, kisah saya bersama indomie, sungguh random dan gaje banget ya, hahaha.
Kalau temans, punya kisah apa dengan si mie instan tersebut?
Dan suka mie instan merk apa?


Sidoarjo, 20 Juni 2020

Yang pengen makan Indomie kaldu ayam pakai cabe dan telur, tapi anak-anak belom bobok!

Reyne Raea

19 comments:

  1. Indomie rasa original aja, terutama yang goreng ahahha
    #teteup ya mereknya ku juga suka indomie...uda kadung cucmey (cucok meyong) di lidah

    Pernah nyoba rasa indomie yang macem2, jatohnya yang kepedesanlah atau ada sesuatu yang kurang pas jadi ya balik2 yang indomie goreng rasa ori aja...

    Baca cerita kak rey yang pas dimasakin bibi pakai indomie yang dari kuah termos, aku juga ngalamin, mana masaknya pake rantang kan...tapi herannya rasanya enak, soalnya air termosnya masih panas abis dijerang dari kompor, jadi tekstur mienya mateng paripurnah ahahhaha, tapi pas versi air termos dan pake rantang aku dimasakin tetangga sih, soale pas kecil kan aku dititip tetangga pas mamine kerja ahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahahahaha, iyaaakkk kok saya Mbul, pakai rantang wakakakak.
      Meski akhirnya kalau bapak yang bikinin pakai mangkuk ditutup piring kaca hahaha.

      Dulu enak-enak aja, iya sih karena air termosnya panas kali ya.
      Tapi setelah mama selesai sekolah dan masakin kami indomie rebus itu dimasak, kami jadi lebih suka yang dimasak langsung hahaha

      Delete
  2. Ini makanan Favorit waktu Zaman ngekost Bukan hanya Favorit saja mungkin kali yaa Tapi sesuatu yang sangat2 Luar biasa dari makanan lainnya.πŸ€£πŸ˜‹

    Kere amat gw yee dulu..🀣🀣🀣

    Pernah dikasih uang sama Nyokap dan bokap gw untuk makan sebulan tetapi berakhir dengan membeli Indomie karena sudah tetap setianya.🀣🀣 Lumayan sisanya bisa buat pacaran sama Si anu..🀣🀣🀣 Dan beli anu2..

    Jadi gw tetap pendukung Indomie sampai sekarang. Meski dulu waktu ngekos badan gw ceking kebanyakan makan Indomie doang tetapi kau tetap berati Ooh Indomie.🀣🀣 Karena gara2 Indomie pula si Anu jadi romantis.🀣🀣


    Terus kelebihan Indomie selalu trending jika ada pembagian sembako dan sejenisnya..🀣🀣

    Jadi tolong jangan pernah Hujat2 Indomie yaa..🀣🀣


    Karena sampai sekarang saya masih doyan Indomie. Terutama Indomie Rendang yang sedikit berwarna Ungu.😊😊


    Meski Istri saya melarang anak2 terlalu sering makan Indomie tapi akan tetap beli terus karena mungkin faktor kebiasaan kali yee..🀣🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jaman pak Harto makan mie instan terus itu tergolong anak sultan kang soalnya mahal harganya buat orang desa seperti ku, kayaknya sebulan sekali juga belum tentu makan.

      Kalo makan nasi aking terus itu baru kere.🀣

      Delete
    2. Hahhahahaha bisa aja Kang Sat, tapi bener ya, seharusnya orang berpikir sebelum menghujat Indomie, orang Indomie itu berjasa banget di segala suasana hahaha.
      Dan penyelamat banget ya.

      Btw bener tuh kata Mas Agus, dulu zaman pak Harto, kami makan Indomie sebungkus buat berdua sama kakak :D

      Delete
  3. Saya indomie juga donk.... Walaupun banyak yang bilang mie itu nggak, termasuk saya juga kadang. Soalnya kalau bapak kebanyakan makan mie, saya marah😁, tapi saya sendiri juga suka mie. Kalau lagi sakit malah makannya mie terus, jenguk orang sakit juga bawanya mie, padahal harusnya buah ya. Tapi udah kebiasaan di sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahaha, kaann.. kaaann Indomie itu legendaris, bahkan berhasil menggeser supermie yang lebih dulu legendaris :D

      Delete
  4. Kalau aku paling suka dengan Indomie Rasa Rendang yang udah menjadi favorit aku sejak jaman aku masih SMK. Aku juga dulu sering banget makan mie instant dengan diberi air panas dari termos. Kalau sekarang seringnya masak mie instant pakai panci karena udah nggak punya termos lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah-wah waaahhh, ternyata rendang banyak yang minat, kalau saya suka yang khas Sulawesi sih, coto Makassar atau rica-rica Manado, tapi cuman sebentaran doang, kalau seringnya sih indomie goreng original itu :D

      Delete
  5. Aku suka indomie juga! Tekstur mie-nya sih yang bikin aku lebih suka indomie dibanding yang lain. Rasa kesukaanku ayam bawang dan sambal matah. Duh, bayanginnya aja jadi lapar πŸ˜‹

    Tapi aku sendiri kalau di rumah atau di luar, cukup jarang makan mie instan. Paling 1 minggu 1x atau bisa nggak makan mie instan sama sekali dalam beberapa lama πŸ˜‚

    Rasa mie instan diseduh doang pakai air termos itu gimana kak? Pasti masih setengah krenyes ya πŸ˜‚

    ReplyDelete
  6. Saya suka Indomie Goreng dan Mie Sedap Goreng mba 🀭 kadang kalau pergi lama dari Indonesia pasti stock mie akan saya bawa minimal 5 hahahaha. Dan saya kenal mie dari jaman kecil sepertinya, which is menurut saya jaman bocah, mie itu makanan mewah karena ibu hanya mau masak sesekali saja 🀣 alhasil setiap kali ibu masak mie, saya pasti senang rasanya cinta ke ibu jadi lebih banyak hahahahahaha πŸ™ˆ

    Sekarang saya masih tetap makan mie tapi jarang, biasa makan saat ingin sekali makan. Hehehe. Karena mie masih menjadi makanan mewah untuk saya secara kalau abroad tuh jarang ada, sekalinya ada, micinnya kurang 'nendang' πŸ€ͺ sudah jadi rahasia umum kalau semua mie yang di-ekspor ke luar dikurangi kadar micinnya πŸ˜… sebal ~

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. Kalo menurut seorang pakar waktu saya hamil kmrn itu mba, yang berbahaya dari Mie Instant itu, pengawet yang ada di bumbu nya, kalo yang laennya asal dikonsumsi gak berlebihan yah masih bisa di toleransi untuk bumil. πŸ˜‚

    Saya kalo kebanyakan makan Mie instant, entah kenapa suka mual mba. Jadi telurnya aja yang di double mienya dikit gpp, atau kuahnya dibanyakin biar jadi mie kuah (biar tetep kenyang) hihihi..

    Tapi kalo bosen, mie nya aja yang dimasak, bumbunya disimpen tapi diganti sama cuko pempek, biar jadi rujak mie, kasih telor ceplok, tahu, timun sama bihun tambah kerupuk udah, beuh (masyaallah.. ngomong sendiri tapi jadi ngiler sendiri)πŸ˜…πŸ€£

    ReplyDelete
  9. Mba Rey, saya baca ini sambil makan Indomie goreng original. Saya juga, Mba, sukanya Indomie tapi yang rasa original.

    Semua yang diceritakan mba Rey bener banget, hehe. Eh, kecuali anak kos ya karena saya nggak pernah ngekos.

    Waktu ikut dinas suami, Indomie adalah makanan mewah. Tiap ada yang mudik ke Indo, pasti kami nitip Indomie. Mie instan yang diekspor rasanya kurang micin. Masih enak mie di Indo. Hidup micin, hahaha.

    ReplyDelete
  10. Bisa dibilang mayoritas mahasiswa rantau dihidupi oleh Mie Instan. Terlepas dari pro dan kontra, saya mah ngga terlalu mikir ke sana. Makan yah makan aja. Kalau memang nyatanya Mie Instan ngga baik untuk dikomsumsi banyak, yah makannya sekali-kali. Sesimpel itu.

    Saya pikir, orang yang memperdebatkan Mie Instan ngga sehat adalah orang yang sama yang memperdebatkan bubur enakan diaduk atau tidak~

    ReplyDelete
  11. mie instan merk indomie ini udah aku kenal sejak SD, jadi ingat desain bungkusnya dari awal aku kenal kayaknya nggak seperti sekarang, mungkin logonya aja yang tetep.
    dulu yang waktu aku SD ada kuis kirim bungkus kosong indomie, kayak semacam koleksi bungkus kosong mie waktu itu

    sampe sekarang mie goreng indomie ini paling favorit buatku, dikantor pas jam makan siang ada temen pesen mie, dari baunya aja malah kepengen, padahal ga ada niatan makan. dari baunya aja bisa menghipnotis kayak gitu

    mie ini udah paling yahud dah.
    trus dulu waktu kuliah kenal sama merk kare kalo ga salah, gilak nih mie enak banget, porsi mie nya mayan besar, buat anak kos waktu itu udah penyelamat keuangan lah istilahnya hahaha

    ReplyDelete
  12. Saya paling suka mi goreng indomie. Makannya berlima atau bertujuh wkwkwk. Masak minya juga bisa 7 bungkus. Makannya dari wajan langsung bareng temen-temen. Gila emang hahaha

    ReplyDelete
  13. Kata ibuku dulu, jangan nyela makanan. Jadi, saya tidak menghujat mie instan ah. Kenapa harus menghujat dengan segala teori bahwa makanan ini berbahaya bla bla bla bla...

    Makanan apapun kalau dikonsumsi dalam jumlah berlebihan akan membawa efek bagi tubuh seseorang. Coba saja kalau tidak percaya tempe yang dklaim makanan sehat sekalipun kalau dimakan 5 kilo atau setiap hari makan ini terus, akan memberikan dampak bagi kesehatan seseorang.

    Kunci utamanya bukan di makanan, tetapi dari yang makan. Setiap orang harus sadar bahwa berlebihan itu tidak baik. Apapun. Jadi, makanlah sewajarnya saja dan secukupnya.

    Saya tetap makan mie instan sejak tahun 1970-an kok.. Alhamdulillan sampai sekarang masih sehat walafiat. Mungkin karena saya makannya tidak sering, paling 1 kali seminggu atau 2 minggu sekali.

    Bukan setiap hari

    ReplyDelete
  14. Saya juga pecinta mie instan, apalagi Indomie ayam bawang, tapi saya juga suka mencoba mie instan rasa dan brand yang lain. Tetapi, karena saya ingin menghindari tepung, sekitar pertengahan Maret sampai pertengahan Mei lalu saya berhenti makan mie. Lalu ketika makan mie lagi tuh rasanya kayak enaaak bgt. hahaha.. Saya terakhir makan mie hari Sabtu lalu dan bertekad itu mie terakhir saya untuk beberapa waktu ke depan. Entah kali ini akan bertahan berapa lama untuk tidak tergoda makan mie instan lagi. hehehe

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)

Assalamu'alaikum :)

Selamat datang di blog personal Reyne Raea