Saturday, June 06, 2020

Nyobain Jajanan A La Oppa Korea, Spicy Rapokki, Topokki Dan Oden Mujigae

Review Spicy Rappoki, Toppoki Dan Oden Mujigae

Sharing By Rey - Nyobain jajanan a la oppa Korea? waahh para pecinta drakor pasti mupeng nih.

Eh betewe kenapa saya ganjen banget ya, nulisnya a la oppa Korea? memangnya eunny (bener nggak nih tulisannya?) Korea nggak makan ini? hahaha.

Bagi pecinta drama Korea pastilah familier dengan yang namanya topokki, kalau nggak salah tulisannya sih tteokbokki.

Kalau lihat sekilas di drakor, topokki itu kayak jajanan di pinggiran jalan gitu (sepertinya), kayak cilok dekaka itu, hehehe.

Saya ingatnya cuman jajanan kue beras, maklum lah, saya bukan drakor addict, nontonnya sesukanya saja, karenanya saya jujur kurang begitu ngeh dengan hal-hal berbau Korea.

Kalaupun ada kulinernya yang melekat di pikiran saya hanyalah Kimchi dan Kimbab ya kalau nggak salah, itu tuh yang mirip sushi.
Saya dulu sering banget bikin kayak gitu soalnya, tapi saya nyebutnya sushi, hahaha.

Nah, semuanya ini sepertinya bermula dari postingan Creameno deh (kalau nggak salah lagi, hihihi).
Yang judulnya Mujigae Rapokki, terus si Mbul Nita juga ikutan posting Cerita di Balik Semangkuk Ramyun Teoppoki.    

Saya komen dong di postingan blogger-blogger keceh itu, dan beberapa hari kemudian, sebuah paket mendarat di pagar saya, yang setelah saya intip ternyata dari Tokopedia, dan pas saya buka isinya 3 macam makanan kemasan dari brand Mujigae, isinya ada Spicy Rapokki, Topokki dan Oden.

Siapa lagi pengirimnya kalau bukan si blogger kesayangan yang entah mengapa hatinya kek malaikat itu. Creameno.

Sayangnya, karena saat itu pas puasa, saya merasa sayang banget kalau di makan dalam keadaan kenyang banget, maklum kalau puasa kan waktu makan sangat terbatas.
Dan saya putuskan menyimpan ketiga makanan oppa-oppa itu sampai selepas lebaran.

Demikianlah, seminggu setelah lebaran, saya rasa tiba saatnya mencoba pura-pura jadi orang Korea, dengan memasak makanan khas mereka tersebut.


Review Spicy Rapokki Mujigae


Mohon lah dimaafkan sebelumnya, entah mengapa saya kok ya lupa foto kemasannya secara detail. Saya memang seringnya lupa foto makanan, jarang banget ingatnya, biasanya abis makan baru ingat dan nyesal hahaha.

Review Spicy Rappoki Mujigae

Saya hanya sempat ambil foto dengan selfie narsisisme kelas berat gini, hahaha.
Dan nggak asyiknya lagi, waktu masak ini kondisi saya kurang fit, jadi masaknya malas-malasan.
Saya cuman baca petunjuk di belakang kemasan, dan melakukan sama persis seperti petunjuk.

Setelah kemasan saya buka, baru deh saya tahu, ternyata di dalam kemasannya ada 3 macam bahan.
Ada mie ramyeon, teoppoki yang di vacum kering, dan saus berwarna merah yang namanya saus Gochujang pedas.

Review Spicy Rappoki Mujigae

Btw, teman pecinta drakor mungkin agak heran dengan Rapokki itu apa?.
Menurut Creameno, Rapokki itu perpaduan snack topokki atau snack beras a la Korea dengan mie ramyeon.

Dan oon-nya lagi, saya nggak ingat tulisan Creameno maupun Mbul Nita tentang cara masaknya.
Dan yang terjadi?
Saya masak air dong 500ml, setelah mendidih saya masukan topokki keringnya dan mie ramyeon-nya berbarengan.

Dan double oon, tuh topokkinya kan lengket-lengket, harusnya dilepas dulu satu persatu baru masukin ke air mendidih, eh saya yang pemalas ini enggak dong.
Langsung aja saya masukin semuanya.

Hasilnya? 
Topokki masih agak keras, mie ramyeon-nya udah kelembekan, hahahaha.
Sebal banget dah, secara i hate mie lembek.
Setelah terasa matang saya tiriskan tuh mie sama topokkinya, kemudian saya terbimbang-bimbang, ini saus gochujang-nya beneran nggak perlu dipanasin dulu?
Kalau baca di keterangannya sih langsung campur aja.

Tapi saya masih saja berpikir, teringat saus bolognese kalau masak spagethy, kan sausnya kudu dipanasin dulu :D

Tapi karena kepala sedang pusing, saya putuskan campur aja tanpa dimasak dulu.
Dan demikianlah, ternyata sausnya itu ada campurannya juga, yang pas saya perhatikan ternyataaaa... tahu sodara, hahahaha.

Terus rasanya gimana?

Betul kata Creameno dan si Mbul, memang enak sih.
Meski menurut saya ini mah sama sekali kagak pedas.

Review Spicy Rappoki Mujigae

Terlepas dari saya masih bertanya-tanya, ini sausnya beneran kah nggak perlu dipanasin dulu?
Tapi rasanya tetap enak dan pas sih.
Selain mie-nya lunak dan topokkinya masih agak keras dan bentuknya nggak karuan, karena saya nggak lepasin dulu satu persatu hahaha.

Kesimpulannya, untuk Rapokki menurut saya, masuklah di lidah saya.
Meski saya masih ingin beli buat masak kembali dengan step yang benar.
Dan please, kalau temans tahu cara masaknya, kasih tahu dong, emang sausnya itu beneran kah nggak perlu dimasak/dipanasi dulu?


Review Topoki Mujigae


Sebenarnya, ini mah sama aja kayak Rapokki (CMIIW), bedanya dia nggak ada mie ramyeon-nya.

Review Toppoki Mujigae

Saya masak Topokki ini di hari yang sama dengan masak Rapokki.
Rapokki saya masak di pagi hari, Topokki saya masak di malam hari.

Ketika saya buka, isinya sama dengan Rapokki, bedanya tanpa mie, dan Topokki-nya agak banyak.
Ada 2 ruas, sedang Rapokki cuman 1 ruas Topokki saja.

Belajar dari kesalahan pagi hari, saya baca cara masak dengan seksama.
Dan, saya lepasin Topokki-nya satu persatu, biar nggak nempel satu sama lainnya.

Lalu saya ikuti caranya.
Sedikit berbeda dengan cara pertama, di mana yang Topokki ini cukup dicampur dengan saus gochujang-nya, lalu dipanasin dengan api mungil sampai matang.

Selama mengaduk dan menunggu Topokki matang saya bertanya-tanya dalam hati, ini sausnya kan mirip dengan Rapokki tadi pagi, wich is rasanya udah pas banget.

Nah ini diaduk-aduk sambil nunggu Topokki-nya lunak, bukannya bisa bikin sausnya mengering?
Dan memang iya, setelah beberapa saat, sausnya mengering dong.

Akan tetapi, pas saya perhatikan foto di kemasannya, memang sausnya mengering sih.
Langsung saya masukin mangkuk, dan siap disantap.

Rasanya Rey?

Oh ya ampooonnn, asyiiinnnnn a k a asin hahahahahaha.

Sumpah ye, saya tuh pecinta asin, tapi ini asinnya gimana ya? aneh.
Bener kan dugaan saya.

Orang yang saus gochujang di Rapokki itu udah pas banget, wich is maksud pas di situ udah terasa aroma yang kuat dari bumbu yang nggak familier di lidah saya.

Nah, kalau saus gochujang itu dipanasin hingga mengering, otomatis rasa yang udah pekat itu jadi makin menguat, dan rasanya asin bangeettt hahahaha.

Jadi menurut saya, kalau mau enak, mending Topokki-nya masak aja sampai lunak, baru deh masukin sausnya dan nggak perlu nunggu mengering, langsung angkat dan cicipin.

Atau kalau perlu nggak perlu dipanasin lagi sih sausnya, eh bener nggak sih boleh makan tanpa dipanasin?
Komen ya temans yang tahu :D


Review Oden Mujigae


Yang ini mah saya nggak sempat cicipin sedikitpun, huhuhu.
Saya goreng bersamaan dengan saya masak Rapokki.

Review Oden Mujigae

Karena anak-anak nggak saya kasih Rapokki, selain pedas juga takut perutnya kaget nggak biasa makan makanan Korea, jadinya anak-anak saya kasih Oden, biar nggak minta Rapokki-nya.

Dalam kemasan ini ada 2 buah oden, cara masaknya sih bisa dikukus atau di goreng, dan saya milih yang praktislah, digoreng.

Review Oden Mujigae snack a la Korea

Lalu gorengnya bersamaan dengan masak Rapokki, alhasil odennya kebesaran apinya dong, jadinya menggosong sementara di dalamnya belum terlalu matang, hadehhhh...

Tapi, menurut anak-anak itu enak banget.
Rasa kepiting, ya iyalah orang kandungannya dari kepiting.

Saking enaknya, anak-anak makan dengan nikmat, 1 buah per orang dan mereka nggak bagi-bagi ke saya sama sekali dong, ckckck.


Demikianlah, sungguh review yang gaje ya.
Ya gimana dong, soalnya masaknya gagal.

Yang jelas, saya masih penasaran, pengen beli di Tokopedia, menurut Eno ada yang jual di Tokopedia, di akun Mujigae Official, di sana jual beragam snack khas Korea.
Harganya sekitar 35ribu per bungkus, cus deh liat sendiri macam-macamnya.

Jadi gimana kesimpulan awal jajanan Oppa Korea Spicy Rapokki, Topokki Dan Oden Mujigae?
Ya not so bad lah, hahaha.
Yang jelas lidah saya masih kudu harus menyesuaikan dulu, soalnya masih terbayang indomie melulu.

Betewe lagi, makasih banyak blogger kesayangan Creameno, udah memberikan pengalaman mencicipi jajanan a la oppa Korea :D

Kalau temans, ada yang sudah pernah cobain? 

Sidoarjo, 6 Juni 2020

Reyne Raea untuk #Kuliner

Sumber : pengalaman sendiri
Gambar dokumen pribadi dan Canva edit by Rey

20 comments:

  1. Tiap kali makan di Mujigae aku malah jarang pesan toppokinya karena awalnya ragu rasanya mendekati original atau nggak (padahal nggak pernah makan langsung juga di Korea 😝). Malah lebih suka makan ayam goreng dan bulgoginya hihi

    Tapi sejak baca postingan Mba Eno tentang Rapokki instan begini aku jadi ngiler banget! Kayaknya enak banget buat temen nonton drakor hihi

    Selera masakan Korea kayaknya memang cocok-cocokan di lidah orang ya. Buat aku cocok, buat suami malah sedikit aneh.

    Kapan-kapan mau coba beli ah all variannya. Odennya pun kayaknya cocok buat cemilan anak-anak yaa, Mba. Sayangnya kemarin itu mau beli via Tokped malah habis si Rapokki, jangan-jangan diborong teman-teman blogger yang habis baca review Mba Eno dan Mba Nita πŸ™ˆπŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, masih mending mah, saya dong baru tahu kalau ada resto Mujigae :D
      Kalau saya jujur kurang sreg sama sejenis saus tiram ya kalau nggak salah, tapi kalau masaknya pas, memang enak sih, yang rapoki itu enak, cuman masaknya eong banget, bisa-bisanyaaa si mamak ini masak mie kecil ama topoki gede dijadikan satu dan sama waktunya, jadinya mienya udah lunak, topokinya belom matang hahaahahah.

      Nah iyaaa, setelah saya posting di IG beberapa teman ikutan beli loh hahaha.

      Delete
  2. Ini enak banget kalau dimakan sambil nonton drama Korea nih, Mbak Rey. Soalnya aku biasanya ngiler kalau nonton Drakor pas ada adegan makannya🀀. Entah kenapa kalau di Drakor kok para aktor dan aktrisnya saat makan kyknya nikmat banget. Kan jadi pengen. Kalau nonton Drakor nya sambil ikut makan makanan yang sama kan jadi gak ikutan ngiler lagi. Hehehehe.

    Walaupun begitu tapi sampai sekarang aku masih belum ada pikiran beli makanan Korea, Mbak Rey. Soalnya suami lidahnya lidah Jawa. Jadi aku menyesuaikan selera doi aja supaya setiap makan bisa makan bareng berdua.🀭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaa, bahkan mereka makan di panci aja terlihat enak wakakakakak

      Delete
  3. Dari dulu hingga sekarang ngak pernah berubah......

    " Foto Model dan Foto Produknya " Sama - sama Bersaing Ketat.

    " Hasil Foto yang Menarik "....

    Dan Sulit untuk mengatakan kalau itu jelek, Sampai dag dig dug kalau melihatnya terlalu lama.hahahay....

    # Maaf cuma bisa koment masalah foto, sebab saya belum pernah makan Rappoki, Tapi kalau Makan " Tabboki " udah pernah sih, bahkan sampai kulit jadi memar, hahaha.....bercanda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaa, ini sebenarnya ada alasannya, soalnya empunya blog ini kurang kreatif foto produk, jadi pakai foto diri aja hahaha

      Delete
    2. hahaha.Pakai Foto diri ama Branding, kayaknya beda - beda tipis deh.hahaha.....

      Delete
  4. mbakkkk jadi pengen nyobain beginian, masak masak sendiri begini, seruuu
    itu tadi yang foto terakhir sebelum aku baca tulisannya, aku kira kayak lumpia hehehe
    toppoki ini menggoda dari tampilannya, bener bener menggiurkan gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha aslinya enak, tapi kudu pesan lagi kayaknya saya nih, soalnya pas awalnya bingung masaknya, jadinya malah aneh :D

      Delete
  5. Belum pernah makan yang namanya Ora-opo-opo.🀣🀣🀣 Eeehh Apa tadi namanya lupa saya..🀣🀣🀣 Oh iya Spicy Rappoki...Toppoki Dan Oden Mujigae.🀣🀣🀣

    Kirain Mujiyono Nama Supir ditoko saya itu..🀣🀣🀣🀣

    Maklumlah tahunya cuma jalangkote doang aku..🀣🀣

    ReplyDelete
  6. Suka makan topokki, kimchi jjigae. Oden tu macam family mart jepun pulak. Sedapnya semua ni..tiba-tiba macam lapar.

    ReplyDelete
  7. Finally dimasak juga mba πŸ˜‚ cara masaknya tergantung selera mba, nggak ada pakem khususnya πŸ™ˆ saya pun waktu masak nggak 100% mengikuti instruksi yang ada di bungkusannya πŸ˜†✌

    By the way terima kasih mba sudah dicoba πŸ˜‚ jangan bosan ujicoba snack-snack kiriman saya yah, mba πŸ˜πŸ€­πŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaha, ini masaknya bingung loh, padahal udah baca petunjuk dan postingan Eno ama si Mbul :D

      Delete
  8. Hujan2 mendung2 liat postingan ini jadi laper mbak πŸ˜‚

    ReplyDelete
  9. Pas ke Korsel dulu, aku seneeeeeeng banget jajan toppoki Ama Odeng, tp yg Puedeeees mba :D. Dan org Korsel ga tanggung2 kalo soal pedes. Beneran mantep spicy level mereka :D. Dimakan pas winter , beeuugh ga ada 2 nyaaa :D.

    Naaah pas di JKT, aku coba cari toppoki dan Odeng yg sama pedesnya di restoran2 Korea, tp sedihnya ga nemu. Kayaknya level pedes di restoran Korea JKT udh dikurangin banget Ama aslinya. Makanya aku ga suka kuliner Korea di sini. Mujigae jujurnya niih, ga terlalu cocok Ama aku :( . Beda rasanya Ama yg asli sana.

    Tp bulan lalu aku sempet belanja ke Lotte, dan di sana nemuin produk asli Korea yg toppokinya halal, dan rasanya mendekati :D. At least pedesnyaaa hihihi... Harganya kurleb sama lah..

    Tp sbnrnya yg aku pgn bgt cobain itu jajangmyeon . Dan pas di Korsel aku jg ga sempet icipin ini. Penasaran banget makanya. Mujigae juga ada jual jajangmyeon instan. Ntr aku mau beli, tp secara bbrp kali makan produk mereka rasanya ga terlalu cocok di aku, jd kayaknya mau beli produk merk lain juga, supaya bisa aku compare :D. Cuma yg merk lain aku belum nemu utk jajangmyeon :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, saya bahkan baru tahu ini Mbaaa, sungguh ku kudettt :D

      Di Lotte banyak makanan impor ya? saya biasanya di Giant ama Hypermart sih hahahahaha

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)