Saturday, May 16, 2020

Tips Hemat Lebaran Saat Pandemi A La Rey

tips hemat lebaran di masa pandemi

Sharing By Rey - Semakin dekat dengan lebaran, kadang semakin saya lupa kalau akan ada yang namanya lebaran atau hari kemenangan bagi umat Muslim, nantinya.

Mungkin karena segala sesuatunya dilakukan #DiRumahAja, jadinya seolah tidak terasa kalau sekarang sedang ramadan.



Saking nggak ngehnya, saya terheran-heran saat kemaren ada penumpukan banyak orang di bandara Soeta, menyusul dibukanya kembali bandara tersebut.

Saya malah berpikir, begitu noraknya orang-orang tersebut, meskipun bandara dibuka kan, bukan berarti si virus corona sudah musnah, terus mereka apa nggak takut ya traveling di saat seperti ini?
Iya, saya kirain mereka itu lagi traveling biasa.

Lalu saya sadar, lah kan memang udah mendekati lebaran, di mana lebaran means mudik!
Betapa saya sudah semacam nggak ngeh dengan dunia luar ya, saking adanya pandemi ini.

Ngomongin lebaran, tentu saja biasanya membutuhkan banyak pengeluaran dibanding biasanya.
Karena ada banyak post-post pengeluaran dibanding hari biasanya.
Namun, dikarenakan pandemi seperti sekarang, sebijaknyalah kita bisa lebih hemat dalam menyambut lebaran nanti.

Dan untuk saya pribadi, menerapkan tips-tips berikut agar tetap hemat saat lebaran di tengah pandemi covid-19 ini.


Tidak Perlu Beli Baju Lebaran Baru


Salah satu post pengeluaran paling besar di masa lebaran adalah, beli baju lebaran baru.
Meskipun saya jarang beli baju lebaran yang dipakai untuk lebaran, tapi biasanya tidak menutup kemungkinan, masa lebaran adalah masa beli-beli baju buat kami.

tips hemat lebaran di masa pandemi

Khususnya untuk pakaian si kecil, di mana mereka jarang beli-beli pakaian.
Dan momen lebaran di mana banyak pakaian bagus yang diskonan menjadi alasan kami membelikan anak-anak beberapa pakaian baru.

Karena tahun ini lebaran diperkirakan kami nggak ke mana-mana, jadi saya putuskan untuk menunda beli baju atau pakaian baru untuk anak-anak, meskipun sebenarnya anak-anak agak butuh beberapa perlengkapan pakaian baru.

Namun karena alasan sedang pandemi, di mana kami lebih suka belanja ofline ketimbang online, maka sebijaknya kami menunda dulu hal tersebut, sampai setelah pandemi berlalu, dan keuangannya bisa lebih baik.

Dan Alhamdulillah, sementara bisa pakai pakaian yang lama dulu.


Tidak Perlu Stock Banyak Kue Lebaran


Meskipun kami jarang beli kue lebaran, tapi kadang juga kami membeli beberapa untuk jaga-jaga jika ada tamu yang berkunjung.

tips hemat lebaran di masa pandemi

Di tahun ini sudah dipastikan tidak ada yang bakal berkunjung, lagian meskipun ada yang berkunjung, saya ragu membiarkannya masuk.

Terserah dibilang aneh, tapi saya sudah bersabar hampir 3 bulan untuk mengurung anak-anak, menghibur anak-anak dalam kebosanannya di rumah aja, lalu tiba-tiba ada orang luar yang datang silaturahmi dan berpotensi menularkan kami yang hanya di rumah aja ini?

Jadi sepertinya saya bakal menolak tamu yang datang hehehe.
Dan karenanya, tak perlu ada kue-kue yang berlimpah, lumayan menekan pengeluaran di masa lebaran.


Tidak Perlu Ada Makanan Melimpah


Seperti yang saya katakan di postingan sebelumnya, kalau kami sama sekali nggak ada rencana di lebaran kali ini. So, bisa dipastikan juga tidak akan masak makanan khas lebaran.

Makanan khas lebaran juga lumayan menyedot biaya pengeluaran, di mana saat lebaran harga-harga bahan bakalan melonjak, terlebih di masa pandemi seperti sekarang ini.


Dan dengan tidak ada makanan berlimpah, lumayan bisa menekan pengeluaran saat lebaran.


Tidak Perlu Ada Biaya Jalan-Jalan


Kalau yang ini mah rutin kayaknya, setiap lebaran kami pasti jalan-jalan, meski hanya ke mall aja, atau kadang nyasar keluar kota.

Dengan adanya pandemi ini, semuanya jadi serba di rumah aja, dan tentu saja tidak perlu ada yang namanya biaya jalan-jalan.
Dan begitulah, post pengeluaran di jalan-jalan bisa ditekan.


Meskipun demikian, ada beberapa pengeluaran yang harus dikontrol lagi, seperti pemakaian kuota internet, karena silaturahmi berpindah melalui online.
Dan tetap ada jajanan buat anak-anak konsumsi biar nggak bete di rumah aja.

Akan tetapi, setidaknya, banyak post pengeluaran wajib lebaran yang bisa ditekan, dan bisa menjadi sarana berhemat di saat lebaran pada masa pandemi ini.

Kalau temans, punya tips apa nih yang bisa dilakukan untuk berhemat saat lebaran di masa pandemi sekarang, share yuk :)


Sidoarjo, 16 Mei 2020

Reyne Raea untuk #BPNRamadan2020 day 27

Sumber : opini dan pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

18 comments:

  1. Tips hemat apa ya. Hm, nggak beli baju lebaran. Beli baju muslim buat si kecil krn dia udah minta jilbab kayak ibunya.

    ReplyDelete
  2. Kalo saya hemat uang mudik, jadinya ngga ada biaya untuk pulang kampung. Terus lebih hemat lagi karena di kampung ngga usah bawa oleh oleh untuk saudara. Saudara di kampung juga sudah maklum karena ada Corona. Uang buat mudik dan oleh oleh itu bisa sebulan gaji.😂

    Untuk baju lebaran ngga usah belilah, baju tiga tahun lalu juga masih bagus dan muat, soalnya jarang dipakai.

    Kalo soal kue tetap beli sih tapi yang murah saja, harus hemat.😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya, insha Allah ada rezeki dan bisa mudik :)
      Kalau kue lebaran, buat dimakan anak-anak aja ya :D

      Delete
  3. Kalau saya sudah nerapin hal-hal di atas, senangnya juga jadi nggak keluar duit buat angpao kwkwkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, bener juga ya, saya penasaran, nanti bakal ada anak-anak yang keliling minta angpao nggak ya? :)

      Delete
  4. Nggak ada yang larang orang berlebaran untuk hemat.. Cuma terkadang banyak orang bahwa lebaran itu harus waahh!!..Jadi apapun tetap dibela2,in ngutang2 dah...🤣🤣🤣🤣


    Jadi intinya setiap orang punya cara tersendiri dalam urusan berhemat pada lebaran tahun ini mungkin. Terlebih punya alesan kuat...🤣🤣🤣

    "Kan ada Corona jadi maaf yaa...Jadi lebaran ini THRnya permen saja ok"..🤣🤣🤣😋🤣😋

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, ogah banget hutang karena lebaran.
      Even saya mau mudik, mending nggak mudik ketimbang utang hahaha.

      Nggak tahu kenapa ya, saya benci banget punya hutang, nggak heran saya nggak punya banyak barang :D

      Delete
  5. Saya juga menerapkan tips2 mba itu.. Gak perlu beli baju lebaran, sepatu dan perlengkapan lebaran lainnya. Tapi kami masih bikin kue untuk mengisi waktu luang selama ramadhan. Dan yang gak boleh terlupakan adalah bagi2 THR, apapun keadaannya. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhh Alhamdulillah, bagi-bagi THR is a must :)

      Delete
  6. Semua poin diatas bakal terjadi di lebaran ini,,,bukan karena berhemat tapi karena keuangan tidak mencukupi hhhhe

    ReplyDelete
  7. untuk pos pos pengeluaran menjelang lebaran dan hari biasa sepertinya sama mb, nggak ada niatan buat beli baju, bulan bulan biasa kadang tanpa sengaja waktu nge-mall lahh kok beli baju meskipun cuman kaos kaos.
    untuk jajan jajan, kayaknya masih sama aja, jajan kalo lagi pengen aja, ini untuk pribadi. kalau untuk yg khusus nanti lebaran, sama orang rumah sudah disiapin kue kalengan yang praktis. biasanya ujung-ujungnya habis dimakan sendiri hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejujurnya saya paling suka beli kaos-kaos hahaha.
      Apalagi kalau warnanya beda, buat foto-foto hahaha

      Hahaha jajan lebaran buat diri sendiri ya :D

      Delete
  8. Gara-gara korona, gw gak bisa mudik. Myan banget, duit mudik yang udah gw tabung setahun lalu jadi utuh. Terus karena gak mudik, duit THR jadi utuh, wkwkwkwk

    ReplyDelete
  9. Iya sih, sbnrnya banyak yg bisa dihemat THN ini. Kalo soal baju lebaran, dari dulu aku beli baju itu malah bukan pas lebaran :p. Seringnya malah di akhir THN. Makanya yg namanya baju lebaran, Aku ga bikin budget.

    Kalo kondisi normal, dan tidak mudik, lebaran aku slalunya pindah ke hotel, dan THN ini budget itu bisa aku hilangin :p. Krn toh g ada libur lebaran, cm pas tgl merah doang.

    Tp utk kue dan makanan, ini yg agak susah aku hilangin, Krn aku sendiri suka ngemilin cookies Rey hahahahah. apalagi yaaa,ini temen2 banyak banget yg jualan kue selama wabah ini. Dan kalo ditawarin gitu, aku sering ga enak,yg akhirnya ikutan mesen, itung2 bantu temen hahahahah.jd suka banyak kursi rumah :p.

    Kalo toh ntr kebanyakan, biasanya aku bagi2 LG ke tetangga sih :D.

    Nah masalah tamu yg ntr DTG, aku agak ragu juga sbnrnya. Ini hrs debat sih Ama suami kadang2. Dia suka ga enakan ngasih tamu masuk, sementara aku ga mau terima tamu selagi msih begini :(. Pusing ah... Hrs discuss LG Ama dia kalo masalah itu. Kalo msih tetep mau terima, aku ga bakal kluar kamar kayaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya nggak mau Mba kalau tamu, palingan di depan doang, itupun nggak ketemu anak-anak, mereka dikurung aja.
      Biarin deh dibilang lebay hahahaha

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)