Tuesday, May 05, 2020

Menu Takjil Praktis Masa Kecil

menu takjil masa kecil

Sharing By Rey - Bulan Ramadan itu identik dengan takjil. Bahkan kalau saya liat, euforianya tuh terletak pada takjil.

Kadang mikirnya lucu sih, bukankah puasa itu untuk membentuk diri kita lebih baik lagi?
Namun selalu berpikir positif, kalau bukan hanya takjil, hanya saja terlihat demikian.

Atau mungkin karena euforia sejak masa kecil kali ya, di mana saya baru benar-benar merasakan nikmatnya puasa tuh setelah saya lulus STM, dan semakin mendalami hakikatnya puasa setelah saya kuliah.

Sebelumnya, boro-boro mau puasa sebulan penuh, puasa 1 minggu saja udah syukur banget, itupun puasanya setengah hari.
Bayangin, anak usia belasan tahun, tapi puasanya masih setengah hari.
Lagian, puasa apaan tuh setengah hari, lol.

Tiada lain dan tiada bukan, penyebabnya adalah karena saya kurus kerempeng di masa kecil, jadi orang tua saya yang memang juga dulunya nggak pernah puasa, bahkan melarang saya puasa, takut saya sakit, hehehe.


Apa Itu Takjil?


Meskipun demikian, bukan berarti mama tidak pernah bikin takjil di bulan ramadan.
Mama sering juga kok bikin takjil, mungkin karena kebanyakan tetangga bikin takjil, dan nggak ingin anak-anaknya jadi ngiler liatnya, makanya mama bikin takjil, meski tidak setiap hari.

Oh ya sebelumnya, temans sudah pada tahu nggak sih apa itu takjil? kali aja ada yang kurang ngeh dengan postingan saya kali ini, lol.
Ye kan, sejak tadi saya takjil takjul, ternyata orang bingung apa itu takjil.

Sebenarnya dalam pemahaman dan arti kata sebenarnya dari takjil itu amat berlainan, cuman mungkin karena udah familiernya gitu, ya sulit diganti.

Arti kata takjil dalam KBBI adalah mempercepat (dalam buka puasa).
Kayaknya memang nggak nyambung banget ya sama arti yang biasa kita pahami selama ini, bahwa takjil itu adalah makanan pembuka puasa, hahaha.

Kata takjil berasal dari bahasa Arab yaitu 'ajila' atau menyegerakan.
Jadi sebenarnya jika diartikan, ta'jil atau takjil adalah menyegerakan membatalkan puasa dengan menu berbuka puasa.

Mungkin karena ada menu buka puasanya itu, jadinya orang fokusnya ke menunya doang, abisnya udah kelaparan dan kehausan banget kali ya setelah seharian berpuasa, hehehe.


Menu Takjil Praktis Di Masa Kecil


Oh ya, masa kecil saya dulu dihabiskan banyak di Buton, dan pertama kali mengenal puasa ya di Buton, sebelumnya di Minahasa, boro-boro.

Saya bahkan tidak pernah mengingat lebaran, ingatnya natal doang, karena sekawasan, cuman kami yang muslim, hahaha.
Jadinya, ramenya pas natalan doang.
Apalagi bapak saya memang agak rada-rada gitu hang-nya.

Dia ikutan dong beli kaset lagu-lagu pujian natal.
Dan iyes, saya dulu hafal berbagai lagu natal, terutama malam kudus, *tutup muka.

Balik ke takjil.
Di Buton, panganan takjil biasa disebut pabuka.
Dan menu pabuka mama itu cuman satu, yaitu jenis KOLAK! hahahaha.

Meskipun namanya cuman masuk jenis kolak, tapi bukan setiap bikin menu takjil atau pabuka, menunya sama melulu.
Macam-macam kok, seperti :


Kolak Ubi Jalar


Ini menu yang paling sering mama bikin, soalnya mudah banget dan bahannya murah, eh bahkan gratis sih.
Biasanya mama dikasih oleh pasien yang datang berobat di rumah.
Karena pasiennya gratis, mereka biasanya nggak enak, dan seringnya datang dengan buah tangan yang kebanyakan hasil kebunnya (di sana mayoritas petani, btw).

kolak ubi jalar
source : cookpad

Cara bikinnya mudah banget pula.
Cukup kupas ubi, potong dengan ukuran sesukanya, masukin panci, kasih santan, gula merah (gula merahnya di cairkan dulu, biar bisa disaring agar kotorannya nggak ikutan), garam, sedikit terigu agar kuahnya sedikit mengental, kasih daun pandan, dan masak deh.

Setelah ubinya lunak, masukin santan kental, dan jadi deh.
Gampang banget.
Saking gampangnya saya jadi ingat cara bikinnya, meski dulu mama yang masak, hehehe.


Kolak Pisang


Menu takjil tersering kedua adalah, kolak pisang.
Eh bahkan, kayaknya ini yang pertama paling sering dibikin sih ya, cuman jenisnya beda.
Bahan pisang memang sering sampi busuk dan dibuang-buang dulunya.

kolak pisang
Source : resepkoki

Karena selain kadang dikasih sama pasien, pun juga di samping dan belakang rumah orang tua saya dulunya ditanamin beberapa jenis pisang.

Jika pisangnya sudah matang, berbagai panganan kami buat, terlebih di bulan puasa, seringnya kami buat kolak pisang.
Cara bikinnya pun sama persis dengan kolak ubi, bedanya bahannya pisang.


Palu butung


Ini sebenarnya sejenis kolak juga, cuman bedanya kuahnya lebih kental.
Sama persis dengan pisang ijo, bedanya kalau pisang ijo, pisangnya dikasih selimut ijo.
Kalau palu butung, pisangnya telanjang hahaha.

palu butung
source : butonmagz

Cara bikinnya menurut saya sedikit lebih rempong, karena masaknya terpisah.
Pisang (biasanya pakai pisang kepok, beda dengan pisang ijo pakai pisang raja) di kukus bersama kulitnya.
Lalu bikin kuah flanya, yaitu santan dikasih terigu, gula putih dan garam serta pandan.
Takarannya saya lupa, hahaha.

Memang harus pakai takaran sih, kalau enggak hasilnya bisa terlalu cair atau terlalu kental.

Setelah matang, penyajiannya, pisang rebus dipotong-potong taruh di piring, lalu siram dengan kuah fla-nya, lalu beri taburan toping sesuai selera.

sirup DHT pisang ambon
Source : rumahrindu.blogspot

Dulu kami lebih sering di kasih sirup pisang Ambon (ini sirup hanya banyak terdapat di Sulawesi, setidaknya setahu saya gitu, hahaha)


Bubur kacang ijo


Sooooo mainstream yak, hahaha.
Tapi begitulah, mama juga sering bikin bubur kacang ijo, meski cara masaknya lama buat menghancurkan kacang ijonya.

bubur kacang ijo di buton
Soruce : youtube

Soalnya nggak pakai direndam atau pakai teori masak lalu diamkan lalu masak lagi itu.
Meski cepat lunak, tapi rasanya beda loh.

Cara penyajiannya pun beda banget dengan yang ada di Jawa, kalau mama saya masak kolak ataupun bubur kacang ijo ya udah dicampur duluan baik santan maupun gula merahnya.
Berbeda dengan di Jawa, seringnya semua dimasak terpisah.

Selain ribet amat ngabisin panci jadi banyak yang kotor, pun rasanya nggak bakal semenyatu kalau dimasak bareng.
That's why, i hate kalau pak suami yang masak bubur kacang ijo di sini, hahaha.


Es Sirsak


Dulu, selain kami sering buang berbagai macam pisang, satu buah yang paling sering kami buang juga adalah sirsak.
Dan saya sungguh shock berat pertama kali ke Jawa, OMG!!! di sini mihil banget dong!

es sirsat di buton
source : cookpad

Kami punya beberapa pohon sirsak dulunya, dan saking banyaknya, kami sampai eneg banget makaninnya, biasanya sih dimakan biasa gitu, saking udah manis.

Tapi kadang kalau bulan ramadan, mama bikinin buat pabuka eh takjil maksudnya hahaha.
Caranya pun mudah, cuman dikasih santan dan gula dan sedikit garam.
Jadi deh, hahahaha.

Nggak pernah pakai es, selain dulu cari es batu sulit, pun juga mama melarang kami minum es setelah buka puasa (padahal puasanya setengah hari doang, hahaha).


Es kelapa muda


Saya lupa, ada nih nama khususnya a la orang Buton.
Dulu sih kami nggak punya pohon kelapa, tapi bapak sering dibolehin oleh tetangga buat manjat pohon kelapanya untuk ambil kelapa muda.

es kelapa muda pakai gula merah atau soldamer di buton
Source : cookpad

Dan oleh mama, kelapa mudah tersebut dikeruk isinya, taruh di wadah bersama dengan airnya, kasih gula merah dan jadi deh, hahaha.


Sungguh suatu menu takjil yang berbeda ya dari kebanyakan orang.
Apalagi orang di Jawa.

Kalau di Jawa mah menu takjil itu adalahhhh GORENGAN! hahaha.
Saya selalu sebal lihat pak suami kalau dulu masih kerja di Surabaya, pulang berbuka di rumah bawah gorengan, soalnya si kakak oasti ikut nyomot dan akhirya batuk.

Tapi memang kebiasaan masa kecil sulit dihilangkan, saya bikin kolakpun jarang bisa dimakan pak suami saat berbuka puasa.
Nggak biasa makan yang manis katanya, biasanya minum es teh manis, atau es blewah atau semacamnya.

Saya mah, sampai hari ini, kalau buka puasa, menu takjil saya ya teh panas, hahaha.
Saya jarang beliin gorengan, kalaupun beliin jajanan pasar, yang saya pilih pasti yang manis-manis, kayak kue putri ayu dan kue lumpur dan semacamnya.

Begitulah, menu takjil praktis, kenangan masa kecil saya.
Meskipun puasanya jarang, tapi ternyata menu takjilnya masih teringat.

Kalau temans, apa nih menu takjil masa kecilnya yang masih teringat sampai kini?
Share yuk :)


Sidoarjo, 5 Mei 2020

Reyne Raea untuk #BPNRamadan2020 day 16

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : berbagai sumber di google dan canva edit by Rey 

16 comments:

  1. Kalau aku udah lumayan lama banget ini buka puasa dengan air putih dan kurma aja. Baru setelah sholat tarawih lalu makan nasi dan lauk. Duh, jadi pengen bikin bubur kacang ijo, jus sirsak, dan es degan kelapa juga setelah baca postingan ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. keburu lapar sayanya kalau abis tarawih hehehe

      Delete
  2. Wah, takjil itu artinya menyegerakan ya mbak, kirain aku takjil itu nama makanan.

    Memang kalo bulan puasa itu beda rasanya, misalnya bikin kolek pisang, enaknya itu makan kalo bulan puasa, pernah bikin bukan di bulan puasa tapi rasanya kurang nikmat gitu, mungkin karena dari pagi udah biasa makan. Kalo bulan puasa kan makanya baru Maghrib.

    Kalo aku kurang suka kolek pisang, sukanya kolek tapai mbak, mungkin ini masalah selera kali ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iyaaa, kalau saya memang sejak kecil, jadi udah familier, pun juga beda sih ama yang dijual di Jawa :D
      Kalau mama saya bikin lebih kental :D

      Delete
  3. Waaah, akhirnya tahu juga sirup merah di es pisang ijo atau palu butung itu sirup apa. Dulu penasaran, sirup marjan yang merah juga bukan, wkwk.

    Saya suka banget es pisang ijo, dulu di Balikpapan sering beli. Tapi di Bandung es pisang ijonya ga ada yang enak, ahaha. Di Balikpapan masih kayak di Sulawesi es pisang ijonya, soalnya masih banyak orang Sulawesi juga di sana. Di Bandung udah dikreasiin macam-macam, bahkan nyobain di restoran Sulawesi pun masih ada yang kurang rasanya..

    Bubur kacang ijo samaan nih mbak, di saya juga langsung dicampur dengan santannya. Merasa aneh juga di Jawa kok dipisah.

    Takjil praktis di kampung saya dulu itu: takjil yang dibeli di pasar, wkwk. Bulan puasa di keluarga saya dulu waktunya makanan beli di luar semua, ga gitu banyak masak di rumah. Makanya ketika harus bikin takjil sendiri jadi merasa aneh, biasanya tinggal beli, heuu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha itu sirup yang jadi koentji!
      Cuman ada di Sulawesi, di sini jarang nemunya.

      Nggak tahu deh, itu yang jual pisjo pakai sirup ini kayaknya pesan online :D

      Kalau dipisah itu kurang gurih deh, lebih enak dicampur, lebih enak dan gurih.

      Hahaha, enakan beli sebenarnya ya, tapi sekarang beli agak parno :D

      Delete
  4. palu butung belum pernah makan, gambarnya menarik kayanya enak..dijawa ga ada kayanya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak kok, biasanya yang jual pisjo juga jual palu butung :D

      Delete
  5. Aaah, tema ini bikin nostalgia banget buatku ;). Jadi kangen sih pas masa kecil Rey

    Aku walo orang Batak, tp 18 THN tinggal di Aceh Utara, Krn papa kerjanya di sana. Jd aku sangatttt familier Ama menu2 khas Aceh untuk berbuka. Dan itu enak banget sampe msh terbayang skr :(.

    Aku suka bubur Aceh , namanya kanji Rumbi. Jgn tanya cara bikin Krn ribet Lahm apalagi Aceh terkenal dgn rempah2 kalo masak. Kanji Rumbi selalu ada di setiap mesjid utk menu buka siapapun yg DTG. Mamaku juga bisa bikinnya. Ini bubur rempah dengan potongan kentang, udang ,kepiting, ebi, ga inget apa lagi. Guriiih banget.

    Trus ada kari kambing dengan martabak. Iyeeees mereka suka buka dgn yg lgs berat gini hahahahaha.

    Martabak Aceh juga fav ku. Ini beda Ama martabak telur biasa. Kalo martabak telur biasa kulitnya ada di luar, kalo martabak Aceh, kulitnya di dalam :D.

    Trus yg paling ga ketinggalan dan legend banget, itu rujak Aceh. Lagi2 beda Ama rujak biasa. Rujak Aceh itu buah2nya di serut, dan harus ada sawo serta quini.. Tanpa sawo dan quini, rasanya ga bakal enak. Trus ada kuah segeeeer dan pedas. Duuuh aku ngiler kalo inget ini :(.

    Pengeeeen rasanya balik ke Aceh lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. akoohhh ngilerrr Mbaaaa hahahahaha

      Eh iya, makanan Aceh itu enyak-enyak ya.
      Bukan sekadar kopi doang.

      Dan memang penuh rempah :D

      Delete
  6. Dahulu saya sering menikmati buka puasa dengan menu " bubur kacang Ijo " dan bubur kolak pisang, tapi sekarang ini, semuanya berubah, kayak berubahnya tema tulisan ini.#ngak tema KOPID lagi,hahahah....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, bosa bicara kopid :D
      Semangat Kang :D

      Delete
  7. kecilnya aku nggak puasa hehahaha
    waktu les ngaji biasanya di TPA ada bagi bagi kurma sama air, berhubung nggak doyan kurma ya nggak pernah dimakan
    sekarang ini seringnya teh panas juga, sesekali dirumah dimasakin setup pisang, kadang es cincau juga.

    duhh itu es sirsak sama degan diminum pas berbuka seger banget
    kolak ubi kalo dirumah selama ada stok ubi meskipun nggak bulan ramadhan kdang masih buat, tapi yang doyan yang tua-tua aja ahaha, aku jarang ambilnya. coba kalau menu es es, cepet ludesnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, saya nggak biasa minum es pas buka, dijamin tenggorokan auto gatal.
      Tapi kalau ada juga nggak nolak, meski udah tahu bakal bermasalah.
      Makanya jarang bikin es :D

      Delete
  8. Kolak kak,,,baik kolak ubi maupun kolak pisang itu menu takjil sepanjang masa,,,karena pas waktu saya kecil sampai sekarang tetap tersedia saat buka puasa hehe

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)