Sunday, May 10, 2020

Harapan Bulan Puasa Tahun Depan

harapan puasa tahun depan


Sharing By Rey - Puasa tahun ini memang beda banget ya, dengan puasa selama saya pernah jalani seumur hidup rasanya.

Ya karena apa lagi, selain dikarenakan oleh adanya pandemi covid-19. Sehingga semuanya jadi serba di rumah saja.

Meskipun, masih banyak yang bisa disyukuri dengan adanya situasi di rumah aja ini, karena nikmatNya terlalu banyak untuk tidak kita syukuri.

Karenanya, tidaklah berlebihan jika saya, dan saya pikir banyak orang lain, mempunyai banyak harapan lebih untuk puasa tahun depan, seperti:


Bisa Bertemu Dengan Bulan Puasa Tahun Depan


Semoga Allah masih memberikan kesempatan buat saya dan anak-anak bertemu dengan bulan puasa tahun depan.


Rasanya masih butuh banyak ramadan untuk membersihkan banyaknya dosa saya, meskipun mungkin dalam perjalanan menuju ramadan tahun depan, akan banyak godaan sehingga dosapun kembali bertambah.

Tapi rasanya saya selalu rindu ramadan.
Semoga masih diizinkanNya, aamiin.


Bulan Puasa Tahun Depan Semoga Virus Corona Telah Menghilang


Meskipun sama sekali belum ada tanda-tanda kapan pandemi berakhir, akan tetapi tentu saja besar harapan saya, agar tahun depan semoga virus ini telah benar-benar enyah dari bumi, setidaknya kalaupun masih ada, tapi tidak merugikan manusia lagi seperti sekarang.


Dengan demikian, keadaan jadi kembali normal, tentu saja dengan beberapa  catatan bahwa kita tetap mempertahankan gaya hidup sehat dan bersih.


Semoga Puasa Tahun Depan Sudah Bisa Kembali Normal


Bisa sholat tarawih di masjid, si kakak bisa buka puasa dan sholat magrib di masjib.
Bisa kembali bersekolah meski puasa.


Pokoknya semua kembali normal, meskipun rempong, tapi insha Allah lebih sering meramaikan masjid itu jauh lebih berkah, insha Allah. 

So, saya sangat berharap agar puasa tahun depan, semuanya telah kembali normal, dan bisa melakukan hal-hal yang biasanya dilakukan saat bulan puasa, khususnya bisa tarawih di masjid, hingga bisa ngajak anak-anak bisa berbagi secara langsung di luar sana.


Bulan Puasa Tahun Depan Bisa Jenguk Ortu


Huhuhu, saya sudah 4 tahun nggak ketemu ortu, yang menyedihkan juga sulit berkomunikasi lewat apapun, hape ortu selalu mati.


Dan kakak saya bukan orang yang asyik dimintain tolong buat nyampein kabar atau nanya kabar ke ortu.

Entahlah, mungkin ortu saya sengaja agar nggak makin sedih dengan keadaan yang mana anaknya belum bisa menjenguknya.

Semoga bulan puasa tahun depan saya bisa pulang menjenguk orang tua, bisa berlebaran bersama mereka, aamiin.


Semoga Bulan Puasa Tahun Depan Bisa Saya Lalui Dengan Penuh Kebahagiaan


Saya cukup bahagia melewati puasa kali ini, namun entah mengapa, di sudut hati saya merasa kesepian.
Dan memang saya benar-benar kesepian kali ya, hahaha.


Sejak awal puasa, papinya anak-anak nggak pernah pulang, nggak ada kabar juga, saya terpaksa meminta tolong kakaknya untuk memasukannya dalam chat bersama agar dia mau respon.
Saya nggak nyuruh dia pulang sih, tapi setidaknya bertanggung jawab, karena anak-anaknya butuh makan dan kebutuhan lainnya.

Masa pandemi ini memang nano-nano.
Saya bagai terkurung dalam rumah, nggak bisa ngapa-ngapain, sementara anak-anak ditelantarkan papinya, dan saya harus berjuang melawan emosi diri untuk tetap waras di samping anak-anak.

Kadang saya berpikir, mengapa saya harus melihat anak-anak sedih kelaparan di rumah aja sih, sementara papinya entah ke mana.
Memangnya ini anak-anak saya saja?

Pengen saya bawa ke rumah mertua dan tinggalkan mereka di sana, biar dia tahu kalau saya pergi atau mati, yang bakal susah ya anak-anak dan ibunya.
Memangnya siapa lagi yang bisa urus anak-anak kalau bukan ibunya yang sudah sepuh itu.

Tapi sudahlah, doakan saya tetap waras, dan doakan agar masalah saya segera berakhir, dan di bulan puasa tahun depan saya bisa melewatinya dengan penuh kebahagiaan.
Apapun keadaannya.


Demikianlah harapan saya tentang bulan puasa tahun depan, semoga tercapai, aamiin.
Can't wait menanti tahun depan, dan membuka tulisan ini.
Seru juga ya menulis kayak gini, lalu dibaca setahun kemudian, kira-kira tercapai nggak? :D

Kalau temans, apa nih harapan untuk bulan puasa tahun depan?
Share yuk :)

Sidoarjo, 10 Mei 2020

Reyne Raea untuk #BPNRamadan2020 day 21

Sumber : opini dan pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

22 comments:

  1. Semoga harapan Mbak Rey tentang bulan puasa tahun depan bisa terwujud semua. Semoga kita masih diberi kesempatan untuk bertemu dengan bulan puasa tahun depan. Dan semoga kita tetap sehat selalu dan rejeki lancar ya, Mbak.

    ReplyDelete
  2. Selamat menjalankan ibadah puasa ya Mbak.
    Semoga ibadahnya kali ini mendapat pahala yang lebih besar karena dijalankan dalam situasi yang sangat berat oleh wabah Covid-19.
    Stay healthy and safe ya, Mbak. Salam kenal.

    ReplyDelete
  3. Semoga saja mbak Rey tahun depan bisa bertemu dengan orang tua di Buton sana mbak. Memang sedih sudah empat tahun belum pernah ketemu, kabar dari orang tua juga sulit didapatkan ya karena kakaknya sulit memberikan informasi.

    Tetap semangat ya mbak Rey

    ReplyDelete
  4. Amiinn semoga puasa tahun depan bisa berjalan normal kembali. Meski aku nggak puasa, kangen juga berburu kolak dan jajanan lain pas sore-sore :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, ahahaha iyaaa... banyak sih yang masih jualan di depan kompleks, tapi parno mau beli berdesak-desakan :D

      Delete
  5. Iyaa itulah suka duka jauh dari orang tua. Dan semoga uni Rey bisa bertemu orang tua tahun mendatang tak hanya itu saja bisa jadi tuhan punya kehendak lain yang lebih indah meski harus menunggu satu tahun lagi Amiinn!!..😊😊


    Kalau saya pribadi semoga bisa bertemu kembali di Ramadhan tahun depan tentunya dengan lebih giat lagi dalam menjalankan puasa serta ibadah lainnya.😊😊

    Dan bila masih mungkin semoga Ramadhan tahun depan nanti saya akan bisa lebih banyak lagi dalam hal berbagi rezeki. Amiinn! 🙏🙏


    Tetap semangat meski terkadang kesibukan bisa melanda tanpa kenal waktu.💪💪💪

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin aamiin
      Makasih pak ustadz, eh Lang Sat eh Kang Sat :D

      Delete
  6. Amin amin.. semoga tahun depan semuanya pulih ya mba, khususnya si corona--semoga cepet minggir dari Indonesia. :D

    ReplyDelete
  7. semoga taun depan udah nggak ada corona lagi, bisa kunjung kunjung ke sodara yang jauh jauh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, bener banget Mba, jadinya nggak bisa berkunjung nih :D

      Delete
  8. Mungkin beginilah perasaan temen saya yang senasib sama mba Rey yah, jauh dari keluarga, suami gak pulang-pulang, sementara anak-anak harus dikasih makan. kontrakan rumah belum dibayar. Belum lagi dengan endingnya kemaren yang sangat menyedihkan.

    Bahkan saya pun gak bisa ngebantu banyak. Tapi miris sangat. Karena kemaren itu, temen saya akhirnya pulang ke bandung, membawa semua anaknya. Suaminya selingkuh ke 2 kalinya. tapi akhirnya suaminya menyusul ke bandung, baikan lagi terus temen saya ini hamil lagi, anaknya 4 kecil-kecil, dan akhirnya LDR lagi. Sebagai orang-orang yang ada disekitarnya, simpati kami serasa ikut berjumpalitan melihat jalan hidup temen saya inih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah :(
      Hati perempuan itu gitu ya, kenapa selalu mau dipecahin berkali-kali :(

      Dan itu anak-anak kasian banget, mereka berhak hidup bahagia loh :(

      Delete
  9. puasa tahun ini sampai akhir nanti sepertinya udah fix bakal suram ya,, bener2 bulan ramadhan paling aneh seumur hidup.. semoga di puasa tahun depan semuanya sudah kembali normal.. sangat merindukan suasana ramadhan yg seperti biasanya :(

    -traveler paruh waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. insha Allah akan banyak hikmah dari ramadan dalam kesunyian ini :)

      Delete
  10. Semua harapan-harapan mba Rey bisa terkabul ya mba, saya turut mengaminkan dari jauh agar semua bisa terealisasikan pada waktu yang tepat :D bukan hanya keadaan Indonesia saja yang pulih, tapi juga keadaan mba sekeluarga ~ bisa berkumpul dengan orang tua di kampung halaman, dan juga dengan pasangan sesuai harapan mba.

    Semangat mbaaaa! *hugs* <3

    ReplyDelete
  11. Peluk jauh mbak. Hanya bisa bantu mengaminkan semua hal yang menjadi doa mbak Rey. Saya juga berdoa semoga mbak bisa lekas bisa pulang dan menjenguk orang tua nun jauh disana.

    Semangat ya mbak:))

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)