Monday, May 11, 2020

Lebaran Pakai Baju Baru Atau Baju Lama?

baju lebaran baru atau lama

Sharing By Rey - Lebaran sudah dekat, waktunya hunting baju lebaran?
Eh baju lebaran itu harus baru atau nggak masalah baju lama sih?

Kalau saya sih tergantung keuangan dan kebutuhan sih, kalau memang butuh dan uangnya ada, it's ok beli baju baru buat lebaran.

Butuh di sini, bisa dikatakan kalau kita memang benar-benar nggak punya lagi baju yang layak buat dipakai bersilaturahmi di saat lebaran nanti.

Etapi, bukan "nggak punya baju" seperti yang sering dikatakan oleh banyak wanita di zaman sekarang ya.
Di mana ngomong "nggak punya baju" nya di depan lemari yang sudah sesak oleh bajunya beraneka warna dan model, hahaha.

"Nggak punya baju" di sini adalah, benar-benar nggak ada yang layak pakai, misal mungkin dikarenakan berat badan naik dan semua baju menjadi ketat bahkan nggak muat lagi.
Atau mungkin kondisi sekarang sudah berhijab, sementara stok baju yang ada serba terbuka dan tidak memungkinkan untuk di mix and match.


Baju Lebaran Di Masa Kecil


Lebaran di masa kecil saya hanya bisa saya ingat ketika SD, karena saat itu kami sudah tinggal di Buton, di mana mayoritas penduduknya beragama Islam, dan keluarga orang tua banyak di sana.

Meskipun demikian, seingat saya dulu memang kami jarang beli baju lebaran, baik sebelum mama bekerja, bahkan setelah mama bekerja.


Sebelum mama kerja, alasannya belum punya uang cukup, setelah mama bekerja alasannya uangnya buat adik dulu atau kakak dulu, nasib jadi anak tengah, selalu jadi urutan prioritas terakhir, huhuhu.

Namun bukan berarti saya sama sekali nggak pernah dibeliin baju lebaran.
Pernahlah, sekali dua kali, saat orang tua punya uang lebih.
Meskipun seingat saya, lebih sering saya makai baju lama, ketimbang baju baru saat lebaran.

Akan tetapi, saya bersyukur, hal itu nggak bikin saya jadi dendam dan melampiaskan beli baju lebaran sebanyak dan sesering mungkin setelah dewasa.

Justru kebiasaan jarang mengenakan baju lebaran yang baru di masa kecil, membuat saya jadi lebih 'santai' menyikapi baju lebaran baru.

Iya Rey, soalnya kamu beli baju barunya hampir tiap saat, hahahaha.
Nggak ding, itu udah berlalu.

Balik ke baju baru lebaran masa kecil.
Seingat samar saya, kami sering dibeliin baju baru itu saat masih di Minahasa.
Saya nggak tahu, apa itu dibelikan saat lebaran atau enggak.

Tapi memang bapak paling sering membelikan kami (saya dan kakak) baju baru yang modelnya sama, yang beda hanya warnanya saja.

Dan memang sewaktu di Minahasa, jarang merayakan lebaran semeriah semestinya, jadi saya nggak tahu deh, apakah baju baru itu dipakai saat lebaran, atau hanya saat kami jalan-jalan saja?


Baju Lebaran Di Masa Kini


Setelah melalui banyak waktu, sampailah saya ke masa yang saya idamkan.
Bekerja dan punya uang sendiri.


Semacam nggak sabar untuk membeli banyak hal yang tidak bisa saya beli di masa kecil, salah satunya adalah baju lebaran.

Dan begitulah, sejak bekerja saya melewatkan setiap lebaran dengan mengenakan baju.....
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
yang lama hahaha.

Iya sodara, ternyata apa yang saya alami di masa kecil justru membentuk kepribadian yang sama seperti masa kecil.
Saya jarang pakai baju baru di masa kecil, jadinya setelah dewasa ya sama juga.

Bahkan, meskipun saya beli bau lebaran yang baru.
Jarang banget saya pakai di hari lebaran, biasanya malah kepakai 2-3 tahun lagi hahaha.

Bahkan, ada loh baju di lemari saya, yang saya beli di lebaran 4 tahun lalu, dan sampai sekarang belum pernah saya kenakan di saat lebaran.
Tapi untungnya kapan hari saya ada kondangan, dan akhirnya tuh baju kepakai juga, hahaha.

Faktor lain yang bikin saya jarang pakai baju baru di saat lebaran adalah, karena saya beli baju lebaran cuman kegoda modelnya doang, pokoknya lucu di mata saya, dicoba muat, udah deh saya beli.

Giliran sampai rumah baru sadar kalau baju tersebut nggak comfortable, sementara saya paling krenki kalau pakai baju yang nggak nyaman dan berlama-lama.

Alhasil, saat lebaran tiba, baju lama yang nyaman tetep jadi pilihan saya, karena kami biasanya harus berkumpul lama di rumah mertua, bercengkrama, dan saya bakalan krenki banget kalau pakai baju nggak nyaman.

Terlebihhhh..
Di rumah mertua oiii...
Ujung-ujungnya masuk dapur cuci piring, hahaha.
Sebuah pekerjaan satu-satunya yang saya kuasai di rumah mertua, eh selain nyapu lantai sih.

Males banget, udah pakai baju baru, cantik, eeehh cuci piring hahaha.

Btw itu bukan hanya berlaku di rumah mertua sih, di rumah orang tua juga, cuci piring it's a must! hahaha.

Dan juga alasan saya jarang beli baju baru di saat lebaran adalah, memang kalau lebaran nggak ke mana-mana sih, ngendon aja ke rumah mertua / ortu.
Malas banget silaturahmi, palingan terima tamu yang silaturahmi aja.
Suer deh, jangan pingit anak kita di masa kecil, biar nggak jadi kayak anti sosial seperti saya, :D

Daaann alasan terakhir mengapa saya jarang beli baju baru buat lebaran adalah, saya malas beli online, karena nggak yakin cukup dan cocok modelnya buat saya.

So, saya kudu beli offline, dan i hate mall di masa dekat lebaran, penuuuhhhh kayak sarang semut merah, hahaha.


Demikianlah, baju lebaran apakah harus baju baru atau baju lama?
Kalau saya sih apa yang ada saja deh.
Kalau ada uangnya ya beli baju baru.
Kalau ada baju lama yang masih nyaman dan layak pakai pun it's ok sih ya.

Kalau temans?
Sudah beli baju lebaran nggak nih?

Share yuk :)

Sidoarjo, 11 Mei 2020

Reyne Raea untuk #BPNRamadan2020 day 22

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

33 comments:

  1. Biar Adil :

    " Pakai Baju Lama, Tapi Celananya Baru " 😊😆😅🙏🙏🙏.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daripada celana baru, mendingan cari istri baru kang nata.🤣

      Delete
    2. hahahaha, biar baru banget jahit sendiri Kang, itu baru banget jadinya , beli di toko kan udah lama diproduksi hahahaha

      Delete
  2. Sama mbak Rey, saya juga kalo ada uang ya beli baju baru buat lebaran, kalo ngga ada ya pakai baju lebaran tahun kemarin, masih bagus ini ngga terlalu jelek.

    Dulu ibu saya juga suka beli baju baru tiap lebaran, padahal baju lamanya masih bagus, tapi sejak ekonomi turun dan jualan sepi sekarang jarang beli baju baru, duit buat yang penting saja seperti makan.

    Tahun ini sepertinya saya ngga beli baju baru, yang lama juga masih ada. Nanti kardus ngga muat kalo beli terus.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya ya, kalau masih ada baju layak mending nggak beli dulu :)

      Delete
  3. Wahh kalo aku kayaknya pake baju yg lama aja, oake baju rumah aja, kayaknya Lebaran ini sudah dipastikan aku di rumah aja, mau jalan2 juga kemana, mall jg masih pd tutup kan. Sodara jg kagak ada yg ke rumah.
    Yg penting aku beli jilbabnya aja yg baru.
    Pake baju kaos gapapa, yg penting jilbabnya ganti :D kan orang gak ada yg tau :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener, kalau yang jilbaban paling aman beli jilbab baru ya, biasanya juga baju ketutup jilbab hahaha

      Delete
  4. Saya termasuk yang jarang beli baju baru mba, dan ketika beli juga bukan karena alasan ada event / acara / hari raya, tapi karena memang butuh :D dan bisa dibilang, baju saya betulan nggak banyak sebab saya sering biztrip / trip jadi saya pikir punya baju banyak nggak ada gunanya (soalnya yang bisa dibawa jumlahnya tetap sedikit - secukupnya koper kabin) ehehehehe :)))

    Nah tapi, meski jarang beli baju, saya termasuk sering beli kaos kaki unyu :""D karena kaos kaki saya cepat sekali lusuh, apalagi kalau dipakai seharian penuh. Mungkin setelah berapa puluh kali pakai sudah nggak layak dan siap terbang ke tong sampah. Alhasil, dibanding baju, dalam setahun saya lebih sering beli kaos kaki unyu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhh kebayang kaos kaki unyu, aslinya saya paling suka pakai kaos kaki unyu, tapi biasanya nggak cucok dipake sama sandal, jadi licin hahahah

      Delete
  5. Baru gw ketawa baca postingan ini...🤣🤣🤣 Persis anak gw yang laki yang baru belajar nulis..🤣🤣🤣🤣


    "Ayah kapan beli baju lebarannya".

    Gw jawab.. "Minta sama mama jangan dia doang numpukin baju sampe 2 lemari lebih". 🤣🤣


    Lagian lebaran nggak lewat Jawa Timur Uni Reyy..Terlebih Sidoarjo.🤣🤣🤣🤣🏃🏃🏃🏃

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakakakaka, diri saya langsung melipir ke lemari, eh iya, baju sayapun lebih banyak dari para lelaki di rumah ini :D

      Delete
  6. Kaga beli baju lebaran gw uni Rey....Ngurusin pelanggan toko yang minta jatah THR aja pala gw dah puyeng.🤣🤣🤣🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya udah punya baju dua lemari ya kang, kalo beli lagi nanti harus beli lemari baru ya.😁

      Delete
  7. Saya nggak beli, Mba. Jatahnya buat anak aja, hehehe. Saya udah jarang beli baju baru sampai suami nyuruh2 karena kasihan. Padahal baju saya masih banyak, hehehe.

    Mba Rey, saya ngikik pas baca di rumah mertua paling masuk dapur buat cuci piring. Tul banget. Habis itu baju dilinting2 dan basah dikit. Saya kurang nyaman kalau pakai baju basah meski dikit. Soalnya saya gampang masuk angin, huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha mamak-mamak mah yang penting anak dulu ya :D
      Betul Mba, cantik-cantik cuci piring juga hahaha

      Delete
  8. Biar semangat dan biar lebih semarak, lebih seru, pilih-pilih baju baru selalu ada di list belanja Ramadan hihi...

    ReplyDelete
  9. Kami sekeluarga sih ga banyak mikirin baju lebaran. Dah bertahun tahun pas lebaran pakai baju yang sama dengan tahun tahun sebelumnya.

    Kebetulan, saya dan istri sudah terbiasa begitu sejak kecil dan ketika punya anak, kami mengajarkan bahwa baju baru saat lebaran itu bukanlah keharusan. Jadi, si kribo cilik juga ga pusing soal itu. Itu hanyalah sebuah tradisi saja dan bukan keharusan.

    Kami beli baju baru kalau memang sudah butuh saja. Jadi mau lebaran atau tidak kalau memang sudah saatnya beli ya beli

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bagus tuh Pak, jadi nggak perlu memaksakan kudu baju lebaran yang baru ya :D

      Delete
  10. Kalo keluarga saya mba, gak pernah beli baju. Karena biasanya dapet lungsuran dari sepupunya anak-anak, termasuk suami. Paling saya yang terpaksa beli, karena baju ipar ukurannya kecil semua 😂. Itu juga beli karena baju lama, emang udah tipis, robek ato udah bulukan. Udah gak pantes di pake lagi, baru terpaksa beli, belinya pun di warung karena gak bisa ke toko. Ngepas2 baju sambil gendong-gendong anak itu ribet eui. 😂

    Lagian saya juga hampir gak pernah jalan2 ato kondangan yang musti make baju formal. Jadi kalo pun terpaksa beli, saya milih beli baju kaos sama legging aja mba. Karena baju rumahan itu yang paling sering robek dan bulukan meskipun belum tentu juga beli setaon sekali, nunggu ada duitnya dulu.

    Karena emang udah terbiasa dari kecil kayak begitu, jadi ke suami pun gak terlalu nuntut. Bukannya gak kepengen, kalo ada duit mau banget ituh. Tapi karena pikiran kita itu udah terlatih untuk memprioritaskan yang lebih penting, jadi kadang gak terlalu diambil hati. (kecuali kalo pas ada acara penting banget dan kita gak punya apa-apa untuk dipake, nah itu di jamin, bibir bakal manyun 5 senti. 🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha, kalau saya sebenarnya jarang kepake kalau beli baju yang unyu-unyu buat lebaran, saya beli baju lebih banyak buat main, buat ngevent :D

      Delete
  11. Ada sebagian orang kalau lebarang baju baru itu wajib,,,,tapi kalau saya yg dari kecil dah biasa gk beli baju baru jadi biasa aja,,,sampe sekarang juga biasa aja,,,istri malahan yg aneh ke saya,,,wkwkwm

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi laki biasanya nggak terlalu peduli baju lebaran ya :D

      Delete
  12. Kalau bapaknya ga beli baju, buat kas cadangan lockdown

    ReplyDelete
  13. dulu waktu kecil mayan sering beli baju, semakin gede udah jarang dan nggak pernah. baju dipakai waktu solat id dan mau kunjung kunjung ganti pakai baju santai biasa.
    malahan pernah beli baju kayak muslim, masih ada labelnya sampe sekarang di dalem lemari, padahal udah mungkin hampir 10 thun hahaha

    ReplyDelete
  14. Tahun ni dah beli baju baru awal tahun lagi. walaupun tak dapat pulang ke kampung, tetap pakai baju baru raya nanti ambil semangat raikan raya pakai baju cantik-cantik :)

    ReplyDelete
  15. aku beli baju gak perlu pas lebaran sih.. justru pas lebaran malah jarang beli. apalagi ditengah pandemi kayak sekarang, gak usah beli baju lebaran kayaknya mah. gak kemana-mana juga ya kan.. mayan jadi lebih hemat.. wkwk *mamak irit apa pelit ini yaa 🤣

    eh,eh.. ngomong-ngomong di rumah mertua, daku juga spesialis cuci piring, nyapu ngepel.. wkakaka.. rajin dikit lah ya biar jd mantu idaman.. wakakak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah iyaaa, di rumah aja nonton drakor, bebas cuci piring mah :D

      Delete
  16. Gw udah lama gak beli baju lebaran. Seringnya beli baju malah baju buat ngantor, wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha yang penting ngantor bisa rapi dan gaya :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)