Saturday, May 09, 2020

Hal-Hal Yang Disyukuri Saat Berpuasa Di Tengah Pandemi

bersyukur puasa di masa pandemi

Sharing By Rey - Berpuasa di tengah pandemi seperti sekarang ini memang banyak hal yang harus berbeda. Salah satunya adalah tidak bisa tarawih atau sholat di masjid.

Sedih sih, mengingat saya udah tahun ke-4 nggak sholat tarawih di masjid.



Di mulai dari tahun 2017 saya lagi hamil dan nggak memungkinkan ke masjid karena mabok melulu.
Tahun 2018 ada si bayi yang masih piyik, tahun 2019 si bayi mulai muter nggak jelas, saya nggak mau mengajaknya ke masjid lalu di sana dia mengganggu kekhusukan orang sholat.

Tahun ini saya sudah semangat, mau mengajaknya ke masjid, eh siapa sangka malah adanya masa pandemi ini, dan terpaksa jadi harus sholat tarawih di rumah aja.

Meskipun demikian, bukan berarti mengurangi rasa bersyukur saya, karena sejujurnya ada banyak hal yang bisa saya syukuri saat berpuasa di tengah masa pandemi seperti sekarang, di antaranya.


Cenderung Lebih Santai Ketimbang Puasa Sebelumnya.


Jika tahun-tahun sebelumnya, saya melewati waktu sahur dan berbuka itu dengan penuh kerempongan tingkat dewa, sekarang cenderung lebih santai.

Hal ini karena si kakak learn from home, yang berarti nggak dikejar-kejar waktu berangkat sekolah, dan tentu saja si kakak nggak terlalu lelah seperti biasanya di sekolah, sehingga kegiatan bangunin sahur nggak bikin tensi melonjak naik, hehehe.


Bukan hanya kemudahan membangunkan sahur si kakak, pun juga di saat berbuka puasa, saya masih bisa sedikit santai menyiapkan menu berbuka, tanpa dikejar waktu karena si kakak kudu sholat tarawih di masjid, dan juga juga setelah tarawih wajib segera tidur, agar tidak terlalu sulit saat dibangunkan sahur.

Kegiatan learn from home si kakak juga tidak mengikat waktunya, terserah mau dikerjain jam berapa. Yang penting tidak melewati batas akhir pengumpulan tugas yaitu pukul 9 pagi di keesokan harinya.
Kalaupun ada sesuatu yang terikat waktu, misal komunikasi langsung dengan ustadz/ah nya setiap 2 kali seminggu, yang pastinya waktunya sudah ditentukan, namun durasinya tidak terlalu lama.

Karenanya, sungguh saya bersyukur, meskipun puasa ini saya sendirian di rumah mengurus anak dan semuanya, tapi masih bisa berjalan seirama dengan waktu, tanpa harus terburu-buru.


Makan Dan Minum Seadanya Dan Secukupnya


Karena parno dengan virus corona, saya terpaksa membatasi sesuatu yang dari luar.
Meskipun akhirnya saya kudu masak every single day *bosaaannn hahaha.

Masaknya pun apa yang ada di kulkas, bumbunyapun menyesuaikan.
Kadang nggak pakai takjil, cuman teh manis panas saja.
Saking parnonya mau keluar beli jajanan atau sekadar beli bahan buat bikin takjil.

Alhamdulillahnya, si kakak santai aja, tidak protes dengan hal-hal yang tidak ada.
Dan menikmati berbuka puasa dengan minum teh manis panas, langsung makan nasi dengan lauk yang ada.

Positifnya, si kakak jadi jarang sakit, karena jarang minum es atau jajanan yang tidak sehat.
Demikian juga saya.

Dan karenanya saya bersyukur dengan puasa di tengah pandemi ini, membuat saya dan khususnya si kakak jadi selalu bersyukur dengan apa yang ada.
Berbuka puasa maupun sahur dengan secukupnya dan apa yang ada saja.


Tidak Ada Ajakan Maupun Godaan Buka Puasa Bersama Di Luar


Saya sebenarnya suka-suka aja bukber di luar.
Tapi nggak sukanya itu karena biasanya sholat magribnya jadi terbengkalai.


Terlebih kalau bukbernya di mall atau restoran yang ramai.
Duh males banget antri di mushola dan mengakibatkan kadang sholat magribnya sengaja dilewatkan.

Selain itu, dengan tidak adanya ajakan ataupun buka puasa bersama di luar, keuangan jadi lebih terkontrol.
Karena biar gimanapun, buka puasa di rumah itu jauh lebih hemat dan puas.


Lebih Banyak Waktu Untuk Beribadah


Karena di rumah aja melulu, jadinya saya bisa lebih bisa konsisten menyediakan waktu untuk beribadah lebih khusuk setiap hari.

Baik menunaikan sholat lima waktu, hingga sholat sunnah, maupun tilawah.
Hal ini pastinya tidak akan bisa terjadi jika kami bertiga tidak harus di rumah aja.



Demikianlah, sesungguhnya tidak ada keadaan yang begitu buruk tanpa membawa kebaikan sedikitpun, demikian juga dengan keadaan puasa di tengah pandemi covid-19 sekarang.

Masih banyak hal yang bisa kita syukuri, bahkan sesungguhnya apapun yang terjadi selalu membawa hal positif.
Karena dibalik kesulitan ada juga kemudahan.

Yang perlu kita lakukan adalah tetap semangat dan terus bersyukur atas segala nikmatNya.
Kalau temans, apa nih yang disyukuri saat berpuasa di tengah masa pandemi covid-19 sekarang?
Share yuk :)

Sidoarjo, 9 Mei 2020

Reyne Raea untuk #BPNRamadan2020 day 20

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

21 comments:

  1. Sama mba, semenjak punya anak jarang sholat di Masjid. Tapi nggak apa, pahala sebagai ibu tetap ada. Tahun ini pokoknya grup angkatan nggak ada yang heboh nanyain kapan bukber :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah nah kan, saya kadang kesal, pengen sholat dengan khusuk, pengen ngaji ber juz-juz, tapi ya gimana, baru aja mau sholat si kecil dudukin kepala, mana kadang dia pas pup gitu, huhuhu.

      Tapi saya yakin , pahalanya lebih banyak, terlebih kalau kita bisa menahan marah :D

      Delete
  2. Bagi seorang lelaki puasa ditengah pademi seperti sekarang ini yaa tetap seperti biasa. Yang berbeda hanya sholat tarawih saja yang harus dirumah.😊😊



    Bagi perempuan yaa ini harus disyukuri karena perempuan punya keistimewaan dalam hal puasa contohnya.

    Jika seorang perempuan yang sedang menyusui melakukan puasa dan dikhawatirkan akan membawa dampak negatif pada dirinya beserta anaknya, atau dirinya, atau anak saja maka ia wajib membatalkan puasanya.

    Bagi ibu menyusui berkewajiban meng-qadla` puasanya. Namun jika dikhawatirkan membahayakan anaknya saja, maka ia tidak hanya berkewajiban meng-qadla` tetapi ada kewajiban lain yaitu membayar fidyah.

    Yaa intinya dalam berpuasa bagi yang menjalankannya baik laki2 dan perempuan harus tetap Ikhlas karena Allah.S,W,T & Juga penuh dengan rasa Bersyukur atas apa yang telah terjadi seperti kondisi sekarang ini.😊😊


    ReplyDelete
  3. Enak juga ya ngirit biaya karena ada Corona, tapi memang harus ngirit sih soalnya ekonomi sudah mulai terseok-seok karena banyak pabrik merumahkan atau mem-PHK karyawannya karena sepi order karena virus Corona.

    Acara acara bukber juga ngga ada, nanti bisa kena grebek satpol PP.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, iyaaa... makin lama makin agresif petugas mengamankan orang bandel keluyuran mulu.

      Betul tuh, banyak banget pengangguran ya :(

      Delete
  4. Alhamdulillah ya mbak, meski berbeda tapi ternyata ada hikmah yang bs dicuri dengan keadaan yan ada. Ikut bahagia jika mba Rey dan anak2 lebih santai alias rileks pada Ramadhan kali ini.. akupun juga santai mbak, makan buka dan sahur juga seadanya, tapi kadang masih beli sih hehe. Beli ditetangga, soalnya udah di woro2 sejak pagi menunya. Yah itung2 bantu ngelarisin lah. Meski gak berlebihan juga belinya.

    Oia aku gak pernah buka puasa pakai teh hangat. Wajib ada es mbak kalo dirumahku. Meskipun cuma es blewah dikasih sirup marjan. Tapi kudu tetep wajib ada es, dasarnya serumah suka adem hehe. Kayaknya cuma nyeduh kopi aja baru minum dengan air panas :))

    Sehat selalu ya mba Rey dan anak2 di rumah :))

    Oia aku baru tahu mba Rey punya blog baru. Selamaaat :)
    Salut energinya selalu berkobar buat nulis blog.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe iya ya, soalnya kebiasaan sejak dulu kali, saya jarang minum es pas buka puasa, makanya kebawa sampai sekarang :D
      Enak tuh kalau punya tetangga jualan lauk, sayang tonggoku nggak ada yang jualan huhuhu

      Delete
  5. Hahahaa ini yang paling bener emang tidak ada ajakan buka bersama di luar gwgw berasa tanpa beban bet ini puasa tahun ini :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya, biasanya undangan bukber berjubel ya, saya dulu jarang sih bukber setelah jadi IRT hihih

      Delete
  6. Bener banget mbak, aku di rumah dari pagi sampe sore. Rebahan muluu wkwwkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. weehhh, jangan rebahan mulu dong, bergerak hahaha

      Delete
  7. yang disyukuri mungkin pengeluaran berbuka diluar yang biasanya sama teman-teman jadi berkurang, duitnya mayan buat nambah celengan, meskipun belanja online nya tetep hehehe

    berbuka atau sahur dengan masakan seadanya dan bersyukur itu aja sudah cukup, teh manis panas udah cukup menurutku, karena aku suka teh hehehe
    dirumah juga seringnya sama teh manis ini mbak, sesekali bikin atau beli es diluar

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, lebih irit, asal jangan kegoda belanja online juga ya :D

      Delete
  8. memang positifnya dapat lbh fokus ibadah ya dan lebih irit tentunya :)

    salam kenal, jangan lupa folback yaa :)

    ReplyDelete
  9. Bersyukur anak2 puasanya sudah kemauan sendiri, Sahurnya mudah dan sehat semua, ga minta jalan2 karena ada corona

    ReplyDelete
  10. Yang paling saya syukuri itu nggak perlu ke luar hampir setiap hari untuk acara bersama handai taulan, mba :)))) karena uang jadi aman ehehehe meski sebenarnya ke luar dan bertemu handai taulan pun saya bersyukur, sebab ketemu hanya diwaktu-waktu tertentu :"D

    Terus bersyukur jadi nggak kalap jajan sore, yang biasanya kalau beli jajan sore pasti kalap kadang melebihi kapasitas perut dan akhirnya tersimpan di kulkas. Nah sekarang nggak pernah kalap jajan, dan makan yang ada :D soalnya entah kenapa, kalau lihat jajanan tuh serasa mau dibeli semua, jadi better nggak lihat sekalian :""")))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha eh bener loh, saya kadang seminggu sekali keluar beli kebutuhan, kalau memungkinkan mampir di yang jual jajanan pasar gitu, terus saya kalap beli yang unyu-unyu, padahal cuman menghabiskan belasan ribu, tapi selalu ada yang dibuang, saking nggak kemakan hahahaha

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)