Sunday, May 24, 2020

Cerita Lebaran 2020


Assalamu'alaikum temans :)

Selamat hari raya Idul Fitri 1441 H, mohon maafkanlah saya jika selama ini ada tulisan saya yang menyinggung terlebih menyakiti hati temans.

Baik tulisan-tulisan di blog ini, maupun tulisan saya di kolom komentar blog temans.

Itu semua karena saya hanyalah manusia biasa, tempatnya salah dan khilaf, dan semoga ke depannya saya bisa lebih peka lagi untuk menulis dengan baik dan bijak, insha Allah, aamiin.

Btw, gimana nih cerita lebaran temans?
Semoga sehat dan bahagia semuanya ya.

Tetap jaga jarak, rajin cuci tangan, tetap menggunakan masker dan stay safe and health.


Ekspektasi Dan Realita Lebaran 2020


Ekspektasi awalnya sih kami bakal merayakan lebaran di rumah aja, alias nggak bakal ke mana-mana,  nggak bakal terima tamu.


Realitanya?
Saya meneruskan tulisan ini malah sedang berada di rumah mertua hahaha.

Atuh mah,  emang rempong sih ya idealis sendirian.
Akhirnya bismillah aja semoga aman-aman aja.

Sebenarnya saya khawatir ke rumah mertua,  mengingat kedua mertua sudah lumayan sepuh.

Akan tetapi,  menjelang lebaran disuruh datang, mau ngga datang kok ya nggak enak juga,  secara semua kumpul.

Terpaksa,  ya udah deh.
Berangkat juga meski sepanjang jalan was-was.

Beruntung si adik mau dipakein masker dan nggak kebanyakan tingkah di taxol.

Dan dari kegiatan mudik lintas kabupaten (hahaha,  mudiiikkk!)  saya akhirnya bisa keluar rumah setelah 3 bulanan ngendon di dalam rumah aja.

Dan ternyata di luar lumayan tegang ya.
Ada pemeriksaan akibat kebijakan PSBB di mana-mana.

Nggak sedikit orang yang terpaksa harus putar balik,  tidak boleh memasuki Surabaya jika alasannya untuk silaturahmi.

Untunglah meski tinggal di Sidoarjo,  KTP saya masih Surabaya,  jadi bisa dengan lancar masuk ke Surabaya.

Setibanya di depan gang masuk rumah mertuapun kami nggak bisa masuk.
Harus turun di depan gang lalu masuk berjalan kaki dengan rela disiramin rintikan cairan disinfektan di depan gang.


Yang Membekas Dalam Cerita Lebaran 2020


Lebaran kali ini nyatanya memang berbeda banget.
Kami melewati malam takbiran bertiga.
Paginya si kakak terpaksa sholat ied sendirian.

Papinya?
Tauk deh ke mana.

Sedih banget sih,  makanya saat diminta ke rumah mertua dan melihat si kakak langsung sumringah,  terpaksa deh datang saja.

Si kakak memang sangat suka bermain dengan adik sepupunya yang tinggal di rumah eyangnya,  Ammar.

Setelah si kakak sholat ied,  saya teringat akan hampers yang dikirim oleh blogger kesayangan,  Creameno.


Dan akhirnya saya buka, lalu masha Allah...
Terharu dengan isinya yang enak dan cantik banget.

Kartu penyemangat yang bikin meleleh sekaligus semangat.
Demikian pula dengan 2 amplop lucu buat si kakak dan si adik.

Terimakasih banyak tante Eno,  seperti biasa, hanya bisa mengirimkan doa tak henti,  semoga Creameno dan keluarga selalu diberikan kesehatan,  kebahagiaan dan rezeki yang berlimpah,  aamiin.

Btw,  itu saja sih cerita lebaran kali ini.

Oh ya,  meskipun kami ngumpul di rumah mertua,  tapi Alhamdulillah cuman ada keluarga inti aja.
Cuman anak-anak, menantu dan cucu mertua saja (iyaaa,  tapi banyak hahaha)

Lebarannya gimana?
Ya tetep lah salim-saliman,  cipika cipika.
Etdahhh 3 bulan di rumah aja,  bobol juga pertahanan, hahaha.

Semoga kami semua tetap sehat wal afiat, aamiin.

Demikianlah,  semoga teman-teman semua juga selalu sehat dan berada dalam lindunganNya ya,  aamiin.

Selamat lebaran semuanya..


Surabaya,  24 Mei 2020

Reyne Raea

31 comments:

  1. Dimaapi dimaapin.. Kasian ada orang sudah minta maaf ga dimaapin... Hahahaha Apalagi pas lebaran gini. Jadi saya milih bagian bilang dimaapin aja deh..:-D

    Cheers Rey... Lebaran bisa menjadi waktu yang tepat untuk melepas berbagai kepenatan dan masalah. Melibatkan diri dalam canda tawa bersama keluarga bisa menjadi obat penahan rasa sakit yang lumayan ampuh.

    Meski pada akhirnya baukan obat yang paling mujarab, tetapi setidaknya bisa memberikan waktu untuk menenangkan diri.

    Ketika sudah tenang kembali, barulah kemudian angkat beban itu lagi. Berpikir kembali dan coba menemukan solusinya. Tidak akan mudah dan akan menyakitkan, tetapi bila memang perlu dilakukan, lakukan. Bukan untuk diri kita sendiri, tetapi demi anak.

    Tugas orangtua adalah memastikan mereka bisa tumbuh dan berkembang dengan baik sampai saat mereka berdiri sendiri. Selama itu pula, banyak keputusan yang akan menyakitkan bagi orangtua harus diambil.

    Mungkin sudah saatnya Rey lebih mengedepankan pemikiran sebagai ibu dari dua orang anak. Itu tanggung jawab yang sangat besar.

    Semoga saja saat Rey sudah tenang nanti, solusi itu akan ditemukan.

    Minal Aidin Wal Faidzin Rey...

    ReplyDelete
    Replies
    1. 🙏☺.....

      #Biar ngak nambah dosa, kasih emotion saja ahhh.....

      Delete
    2. tengkiuuu bapaaakkkk, mohon maaf lahir batin juga yaaa :)

      Delete
  2. Pas Kerumah Mertua, beneran disana Mbak ngak Ketemu "Sang Arjuna " ( Pak Suami )..?

    Eeee...Pas liat kuenya,kok berasa ingin ikutan cicipin gitu yah , Hahaha....bercanda.

    Mohon maaf lahir dan bhatin juga yah Mbak.

    ReplyDelete
  3. hampersnya cantikkk
    by the way, selamat lebaran mbak rey dan kakak dan adik. maaf lahir batin
    habis solat ied, di rumah aja aku mbak, makan karena pulang solat lapar hehehe, makan kue dikit karena buat tamu hahaha
    video call-an sama sodara jauh, beda banget pokoknya lebaran taun ini, semua muanya serba video call, nggak bisa pergi jauh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi bukan Creameno kalau nggak keceh :D

      Waahhh sempat sholat ied ya? kami sholat di rumah aja hahaha

      Delete
  4. Gw lebaran ngendon di rumah sambil nyemilin kue lebaran. Beli kue lebaran emang niatnya buat dimakan sendiri karna tau gak bakal ada yang dateng, wkwkwkwk

    Btw, maaf lahir batin mbak Rey...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha, enak banget tuh, ngendon santai-santai menyenangkan.

      Btw maaf lahir batin juga ya :)

      Delete
  5. Selamat hari raya mba Rey sekeluarga :D dan selamat makan ketupat hehehe. Maaf apabila saya pernah salah dalam berkomentar baik disengaja maupun nggak disengaja :3 dan semoga kita semua bisa menjadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya <3

    Jadi nggak sabar baca tulisan-tulisan baru mba :DD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha tengkiuuu kesayangaannn, aamiin.. aamiin :*

      Iya nih, absen 2 hari, tepar melanda banget huhuhu

      Delete
    2. Duhhh...baca koment Mbak Eno, bikin hati jadi teduh,tentram dan damai sentosa gitu. hahah.Ups. :)

      Delete
    3. Kok kayak pancasila Kang? hahaha

      Delete
  6. Selamat hari raya Idulfitri ya Mbak. Semoga amal ibadahnya selama bulan Ramadan diterima oleh Tuhan YME dan mendapat pahala yang berlimpah. Mohon maaf lahir batin.

    ReplyDelete
  7. met lebaran kak rey, mhn dimaapkan kalau komennya suka gak ngenakin hihihi

    btw kami lebaran ya di rumah saja.cuman tiba2 datang sepasukan tamu..ada om, sepupu2,ponakan2..hadeh gak nyangka.walau bgitu, mereka gak berlama2
    alhasil, kue lebaran masih byk sisa dan org rumah yang menikmatinya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf lahir batin juga ya Mbaaa :D

      Btw enak tuh ada tamu juga.
      Di rumah mertua saya rame banget, cuman Alhamdulillah tamu-tamunya cukup tahu diri, mereka hanya datang di teras saja, nggak pakai salam bersentuhan, dan tetep pakai masker.

      Iya ya, kue lebaran dimakan sendiri hahaha

      Delete
  8. Lebaran yang bikin dag dig dug, keluar rumah kayak dikejar zombie TEGANG. tapi asiknya bisa sampai ke rumah mertua.

    Selamat Lebaran...

    ReplyDelete
  9. Minal aidzin wal Faidzin mbak Rey, mohon maaf ya karena selama ini banyak salah dalam ngeblog terutama dalam berkomentar, tak sengaja membuat mbak Rey ngambek.🙏

    Oh ternyata ke rumah mertua ya mbak. Aku juga baru kesini karena dari kemarin jalan jalan dulu ke rumah saudara, Alhamdulillah zona hijau jadi aman biarpun tetap pakai masker dan jaga jarak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf lahir batin juga yaaa..

      Iya, akhirnya pecah telo juga keluar dari persembunyian, tapi tetep serem juga jalan-jalan di luar :D

      Delete
  10. hehe mohon maaf lahir batin mba rey, psbb surabaya sampai 8 juni btw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi saya nggak update sejujurnya dengan masalah PSBB dan semacamnya, baru kemaren itu saya sedikit kaget melihat di luaran ternyata seserius itu ya :D

      Delete
  11. Mohon maaf lahir batin mba,
    saya dan keluarga juga lebaranya kerumah sepupu yang kebetulan tidak terlalu jauh dari rumah,emang sih agak ngeri kalo ngeliat keramaian disekililing kita, apalagi banyak yang sudah berumur juga, takutnya justru kita yang membawa penularan virus tersebut. tapi Bismillah aja deh karena niatnya mau silaturahmi hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, sebenarnya takut ke rumah mertua, takut bawa virus, tapi diminta datang, ya berbekalkan bismillah aja deh :)

      Delete
  12. Mohon maaf lahir dan bathin jg ya mba rey,👏 kalo ada salah dan khilaf dalam berkata dan berkomentar ya mbaaa 😂

    Syukurlah, akhirnya bisa keluar juga setelah ngendon 3 bulan di rumah ya 🤭

    Saya mba, emang jalan2 tapi cuman 0,5 km dari rumah, beli mainan utk hadiah anak2 naek motor tapi dandanannya kayak orang mo silahturahmi keliling kampung 😂

    Ke rumah ortu enggak, apalagi ke rumah mertua pdhal deket cuman 10 menit. Tapi emang dilarang sih, karena rekan2 kerjanya ipar semuanya positif covid, sementara anak istrinya serumah dgn mertua, dan ipar ini kdg pulang 3x sehari jadi sementara ini semua isolasi mandiri, dan semoga gak kenapa2 😣

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahahahaha, pokoknya dandan ya Mba, kapan lagi coba hahahaha
      Saya malah ke rumah mertua polosan, pakai sandal jepit pula hahahaha.
      Males banget dandan, orang nggak ke mana-mana.

      Wah serem juga ya kalau gitu, kemaren kumpul sama adik dan kakak ipar yang dari luar kota sih, lumayan deg-degan, cuman agak tenang, karena mereka naik pesawat, di mana sebelum naik pesawat kudu test dulu, dan Alhamdulillah mereka negatif

      Delete
  13. Asiiik dapat hampers! :D Selamat Lebaran ya, maaf lahir batin :)
    Kalau aku Lebaran berempat saja, sama suami, Ibu dan Bapak. Itu pun karena rumah mereka jaraknya sangat dekat, tinggal keluar komples saja. Di sana pun gak menerima tamu. Setelah itu langsung pulang lagi, jadi hanya semalam di sana. Tapi namanya Lebaran mau kondisi apapun tetap berkesan :)

    ReplyDelete
  14. Met lebaran mb Rey.. maaf lahir dan batin ya.

    Klo lebaran biasa ketupat wajib ada, sekarang paket data yang yang harus ada

    ReplyDelete
  15. Minal aidzin wal faidzin ya, Mbak Rey. Mohon maaf lahir dan batin kalau aku banyak salah ke Mbak Rey.🙏

    Ngomong-ngomong, lebaran kali ini aku di rumah aja, Mbak Rey. Cuma berdua sama suami. Jadi sepiiiii banget. Kalau ada jangkrik satu aja di sini pasti suaranya memenuhi seluruh ruangan saking sepinya.

    Sebenarnya lebaran pengen banget pulang kampung, tapi sayangnya gak bisa. Peraturan di kampungku sana bahkan lebih ketat daripada di sini. Selain peraturan ketat, hukum sosialnya juga kejam. Jadi aku gak berani pulang, deh. Tapi gapapa, bisa ketemu lewat video call. 😅

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)