Friday, May 15, 2020

Lebaran Tahun Ini #DiRumahAja

lebaran tahun 2020

Sharing By Rey - Lebaran tahun ini insha Allah #DiRumahAja, nggak ada rencana ke mana-mana, bahkan ke rumah mertuapun sepertinya nggak memungkinkan.

Karena keparnoan saya, secara anak-anak tidak terbiasa pakai masker, terutama si adik.
Dan kita nggak pernah tahu, si virus corona itu ada di mana? atau jangan-jangan kita sudah tertular tapi tanpa gejala.



So, karenanya kami memutuskan untuk menikmati lebaran dengan #DiRumahAja, palingan telpon keluarga, atau minimal sms orang tua yang selalu mematikan ponselnya itu, hahaha.

Sedih?
Pastilah, tapi mau gimana lagi kan?
Demi keamanan dan kenyamanan bersama.

Dan untuk saya yang memang kurang begitu suka keramaian kayak gitu, sebenarnya sih cuek-cuek saja, malah senang bisa lebih banyak waktu di rumah (seharusnya, hehehe).

Hanya saja, saya sepertinya agak bosan, merindukan bisa keluar menghirup udara segar, secara udah sejak awal Maret 2020 hingga detik ini, saya hanya keluar sekitar 3 kali dan hanya di seputar 2-3 KM dari tempat tinggal kami, hahaha.

Sungguh kurindu mall!


Kegiatan Lebaran Tahun Ini


Sepertinya nggak banyak sih.
Bahkan sampai saat ini saya belum punya rencana apapun.
Sepertinya sih kami bakal melewatkan lebaran sama seperti hari lainnya.


Dan sebenarnya udah pernah beberapa lebaran kami lewatkan seperti itu, biasa saja layaknya hari biasa.

Nggak ada panganan khas lebaran.
Juga jajanan khas lebaran.

Sebenarnya sedih, bukan sedih nggak bisa kayak orang lain.
Tapi sedih karena nggak melukiskan kenangan indah tentang lebaran di masa kecil anak-anak.

Jadi teringat masa kecil kami, meski orang tua kami hidup dalam kesulitan, setidaknya kami punya bayangan atau kenangan tentang lebaran di masa kecil yang indah.

Di mana setiap lebaran, di malam sebelum lebaran, kami akan ke makam keluarga untuk menyalakan lilin, jangan tanya buat apa, di sana mah seperti itu.

Lalu setelahnya kami main kembang api yang mini-mini dan dipegang pakai tangan gitu.
Lalu, kami juga pasti akan menyantap lapa-lapa dan lauk ayam yang dimasak mama.
Sederhana, tapi melekat di ingatan saya hingga kini.

Sementara, anak-anak saya, telah berkali-kali melewatkan masa lebaran dengan biasa aja, seperti hari biasa tanpa ada makanan khas lebaran.
Bahkan kadang kami makan rendang, dalam bentuk indomie goreng, lol.

Tapi, tahun ini sepertinya akan bisa jadi pemakluman sih, dengan keadaan seperti ini, melewatkan lebaran dengan di rumah aja.
Meski mungkin tanpa makanan khas lebaran, tapi semoga makna dari hari lebaran itu bisa saya terapkan ke anak-anak.


Makna Lebaran Tahun Ini


Makna lebaran tahun ini yang akan kami lewatkan #DiRumahAja adalah, kesederhanaan.
Bahwa, lebaran tak melulu untuk berfoya-foya, merayakan hari kemenangan setelah berpuasa menahan segalanya selama sebulan penuh.


Bukan berarti harus semacam 'balas dendam', justru seharusnyalah makna Ramadan terus bergema di hari kemenangan yaitu lebaran.

Terlebih dengan keadaan keluarga kami saat ini, yang mana tidak ada komunikasi dengan papinya anak-anak, bahkan besar kemungkinan kami akan lebaran bertiga saja.

Dan karenanya, sejak jauh-jauh hari saya sudah menyiapkan mental, dan sounding kepada anak-anak akan hal tersebut.

Agar nantinya anak-anak tetap bisa memaknai hari penuh kemenangan yang kurang beberapa hari lagi. Dan tetap bergembira dengan apa yang bisa saya siapkan buat mereka.

Lebaran bertiga saja tak masalah, insha Allah penuh berkah dan makna.
Mengajarkan diri untuk lebih legowo, dan menyerahkan sepenuhnya di dalam pengaturan Allah.

Insha Allah.

Kalau temans, bakal lebaran di mana nih tahun ini?
Sudah punya rencana bakal ngapain aja nggak?
Share yuk :)


Sidoarjo, 15 Mei 2020 

Reyne Raea untuk #BPNRamadan2020 day 26

Sumber : opini pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

20 comments:

  1. Saya belum ada rencana untuk hari raya mba :D

    Kemungkinan saya nggak akan ke mana-mana, dan menikmati waktu di rumah saja ~ seperti menonton series Netflix, atau menyelesaikan pekerjaan yang menumpuk dan nggak mengenal arti kata 'hari raya' :"""))) sambil blogwalking baca-baca tulisan teman-teman atau sekedar bertukar kabar dengan keluarga dan handai taulan melalui phone call ~ ehehehe.

    Untuk mba Rey, semoga meski hari raya hanya bertiga, tetap berjalan dengan sukacita :D dan semoga, mba Rey bisa mendapatkan rasa damai dan tenang dalam menjalaninya <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.
      Sekilas hari raya dengan menyelesaikan banyak hal itu favorit saya banget loh hahaha.
      Entah mengapa, saya kurang menikmati hari raya kalau nggak di rumah ortu :D

      Delete
  2. Kayaknya aku bakal lebaran di perantauan mbak, sekali kali ngga apa-apa lah, barang kali hanya sekali seumur hidup ngga pulang kampung. Aku bilang barang kali karena siapa tahu di masa depan ada pandemi lagi dan ngga bisa pulang kampung, tapi mudah-mudahan jangan sih, cukup sekali ini saja.

    Kalo aku dari awal Maret sampai pertengahan Mei ini masih kemana mana, bebas ngga ada hambatan, paling pakai masker terus tiap mau keluar. Tapi aku ngga rindu mall, ngga kuat mbak duitnya.😁

    Mendingan duit ke mall buat beli jajanan pasar saja deh seperti klepon, es cendol dll.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. loh biasanya selalu mudik ya Mas? semangaaatt, semoga nanti pandemi berakhir insha Allah bisa mudik meski nggak lebaran :)

      Delete
  3. Lho, perasaan tadi ngga ada, kok tahu tahu mbak Eno nongol komen nomer satu.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya hanya admin yang tau alasannya
      keputusan admin tidak dapat diganggu gugat


      ttd
      admin keceh

      Delete
    2. hahahaha, mana tuh adminnya ya? :D

      Delete
  4. nah itu mbak, taun ini lebih banyak dirumah, diem dirumah aja ngabisin makanan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuhu, Mba Ainun mah santai aja, soalnya langsing, nah saya nih gawat kalau ngabisin makanan :D

      Delete
    2. hahaha susah gemuknya aku mbak, njajan atau makan mau model kayak apa ya segini aja

      Delete
    3. nah kan enak tuh, saya juga dulu pernah kayak gitu :D

      Delete
  5. Saya juga di rumah aja, Mba. Nggak ke mana2. Kayaknya keponakan suami yg kerja di Jkt bakal menginap di rumah. Soalnya dia juga nggak bisa mudik. Kayaknya lebaran tahun ini bakal jadi lebaran kayak nggak lebaran ya. Hehe.

    Semoga mba Rey dan anak2 tetap bisa berlebaran dengan hepi.:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, lebaran kayak nggak lebaran :D
      kalau saya sebenarnya udah sering sih, meski nggak separah tahun ini sih, karena benar-benar nggak ke mana-mana :)

      Delete
  6. Iyalah lagian mau kemana juga..🤣🤣🤣🤣 lebaran tahun ini tempat liburan banyak yang tutup, Mall aja tutup. Orang mudik dibatasi.😊😊 Yaa jadi mungkin lebaran tahun ini luar biasa aku bilang mah serasa lebih syahdu.😊😊

    Intinya hari raya idul fitri itu kemenangan bagi umat islam setelah melakukan ibadah puasa sebulan penuh. Meski terkadang banyak orang yang masih punya persepsi bahwa lebaran itu harus bikin acara yang wah & bergaya dengan pakaian baru jalan sana sini dan sini sono.🤣🤣🤣

    Ciiieee kaya ustad aja gw yeee..🤣🤣🤣 Tapi faktanya memang begitu. Karena banyak orang senang2 dihari raya tanpa puasa.😊😊

    Yaa apapun itu jadikan idul fitri tahun ini punya kesan menarik dari idul fitri tahun lalu.🙏🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget sih, sampai kadang dipaksakan ya.
      Padahal lebaran itu ya meraih hari kemenangan dengan lebih baik :)

      Delete
  7. Gw lebaran juga di rumah bae mbak. Nonton tipi sambil ngabisin kue lebaran, wkwkwk.

    ReplyDelete
  8. Jujur aja sejak aku kuliah di Penang, itu lebaran jd sama kayak hari2 biasa. Krn pas kuliah dulu 4 THN aku ga prnh pulang Rey, dan kampusku Krn swasta, tiap lebaran di cuma libur di tgl merah. Jd utk apa pulang. Rugi. Cm pas natal dan Imlek , baru lama cutinya. Tp aku ttp ga pulang waktu itu :p

    Itu jd kebawa sampe kerja, Krn aku udh jauh jg dr ortu. Pas lebaran, temen2 pulang, aku ttp di kos. Waktu nikah, akhirnya ngerasain LG ngerayain lebaran. Tp itu jg kalo ngerayainnya di Medan ato solo yaa. Kalo di JKT mah, ga berasa Krn aku dan suami LBH milih ngungsi ke hotel pas lebaran sampe si mbak balik :p.

    Anak2ku jg ga ngerasain lebaran kayak dulu aku ngerasain. Sejujurnya bagi mereka, lebaran itu sama aja stay di hotel. THN ini mereka nanya LG nginep di mana, tapi Krn kondisi begini, dan kantorku jg mutusin ga libur lebaran, aku terpaksa jelasin k mereka kalo ttp stay di rumah THN ini.ga ada hotel2 kayak THN lalu.

    Untung anak2 ngerti sih.... Tp memang pasti beda rasanya kali ini.

    At least supaya agak ngerasain lebaran, aku nyetok makanan supaya ga hrs terlalu sering beli di luar. Bersyukurnya banyak temen2ku yg jd kreatif jualan makanan slama wabah ini :D. Lumayaaaan hrg ga terlalu mahal, bisa utk stok makanan di rumah :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener Mba, asal ada stok makanan, karena juga kayaknya banyak yang tutup, mana kita nggak bisa leluasa keluar-keluar kan ya :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)