Tuesday, May 12, 2020

Menu Wajib Lebaran Masa Kecil Yang Dirindukan

menu wajib lebaran masa kecil

Sharing By Rey - Ramadan sebentar lagi berakhir, lebaran di depan mata.
Selain baju lebaran, biasanya yang dipersiapkan adalah panganan untuk lebaran.

Jadi teringat masa kecil dulu, biasanya di masa-masa seperti sekarang ini, banyak orang yang mulai mempersiapkan segala sesuatunya, seperti jajanan buat lebaran.



Berbeda dengan di tempat lain, di mana jajanan lebaran lebih banyak dipersiapkan dengan sangat praktis, tinggal beli biskuit kaleng atau jajanan ringan yang beli di luar.
Atau juga beli kue lebaran yang banyak dijual dengan harga beragam.

Dulu, seingat saya, baik di Minahasa maupun Buton, orang-orang lebih sering menyiapkan jajanan lebaran dengan bikin sendiri.

Termasuk dengan mama, meski pilihannya nggak banyak dan nggak sering.
Biasanya sih saat di Buton, mama memilih pesan kue di kakaknya yang memang sangat piawai bikin kue lebaran yang enak.

Selain jajanan lebaran, panganan utama lebaran juga sesuatu yang dipersiapkan, setidaknya menu dan bahan atau bumbunya.
Sewaktu kecil, biasanya mama hanya memasak 2 atau 3 menu saja dengan bahan ayam.

Setelah mama mulai sibuk bekerja, biasanya mama bakal memesan menu tersebut di rekan kerjanya, yang biasanya akan diantarkan ke rumah di malam lebaran.

Sebenarnya, tidak ada menu yang wao sih yang dimasak mama  saat lebaran, you know-lah mama saya paling nggak pinter masak.
Jadinya hanya menu praktis saja, seperti..


Lapa-Lapa Dan Buras


Seperti yang pernah saya singgung di postingan tentang kuliner khas Buton beberapa waktu lalu, lapa-lapa adalah salah satu menu wajib yang harus ada setiap lebaran.
Dan selain lapa-lapa ada juga buras, yang sebenarnya mirip banget dengan lontong.

buras di buton

Perbedaannya, jika lapa-lapa biasanya dibuat dari beras ketan dan dibungkus dengan daun pisang lalu ditutup dengan daun janur.
Sementara buras terbuat dari beras biasa, yang dibungkus oleh daun pisang yang biasanya berlapis-lapis.

Dan bentuk yang agak mini, lalu dibungkus lagi dengan daun yang agak lebar dan berisi beberapa bentuk mini, lalu biasanya diikat dengan tali.

lapa-lapa di buton

Dan mungkin karena dilapisi banyak daun pisang, rasanya jadi sedikit beda dengan lontong, terlebih sekarang kadang lontong dimasak pakai plastik.


Ayam Kecap


Sebagian orang mungkin mengatakan ini terlalu biasa, tapi percayalah, di Buton, menu ayam itu sangat mevvah.
Terlebih zaman saya kecil dulu, di mana belum ada sama sekali ayam potong.

ayam kecap

Bisa dikatakan, kami hanya bisa makan menu ayam di saat lebaran saja, atau beberapa hari penting lainnya, itupun kalau lagi punya uang, atau punya peliharaan ayam.

Dan karena mama nggak pinter masak, jadilah beliau selalu dan selalu masak ayam kecap setiap lebaran.
Meskipun demikian, ayam kecap buatan mama enak banget di lidah saya, bahkan sekarang nyaris setiap saat saya masak ayam kecap, akan tetapi nggak bisa nyaingin rasa ayam kecap buatan mama.


Sup Ayam


Biasanya, saat lebaran kami lebih sering memasak menu ayam dengan ayamnya dipotong sendiri oleh bapak.
Karenanya, ayam yang ada masih sangat segar, sehingga mama selalu mengumpulkan tulang-tulangnya seperti kaki ayam, sayap, leher untuk di masak jadi sup ayam.

sup ayam

Dan itu rasanya ngangenin banget, mirip-mirip rasa sup ayam Klaten.
Hanya saja lebih gurih, karena ayamnya dimasukin langsung ke kuahnya sampai lunak.


Mie Goreng


Mainstream ya, hahaha.
Tapi begitulah, menu-menu sederhana yang sekarang sering saya masak ini adalah menu lebaran khas a la keluarga kami di masa kecil.

mie goreng

Biasanya, mama memakai ampela hati ayam yang dipotong sebagai campurannya, dan sumpah, meski sederhana, itu enak banget.

Apa sih yang paling enak di dunia ini selain masakan mama?


Setidaknya, itulah 4 menu wajib yang selalu ada di masa kecil saya, sederhana, tapi entah mengapa, rasanya masih melekat di ingatan saya.
Meskipun mungkin bagi orang lain terasa biasa saja, namun bagi kami, itu mevvah.

Kalau temans, punya menu wajib yang selalu ada saat lebaran di masa kecil nggak? masih selalu dimasak nggak sampai lebaran masa kini?
Share yuk :)


Sidoarjo, 12 Mei 2020

Reyne Raea untuk #BPNRamadan2020

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar :  Canva dan berbagai sumber di google

25 comments:

  1. Ada ayam kecapppp
    Ini sukaannya Sasha bangettt

    Btw menu lebaran tiap keluarga tuh emang khas yaaa, ada temenku yang dirumahnya tiap lebaran selalu ada rendang bukan opor

    Kalo di rumah Ibu di Jogja, pasti selalu ada opor sama sambel goreng ati. Duh ini gak ada duaaanyaaa, sekaligus bahaya buat kenaikan berat badan yang signifikan, ixiixiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa, jadinya ayam kecap itu menu favorit saya Mba, bukan favorit rasanya, tapi gampang bikinnya hahahaha

      Mama saya seingat saya bahkan nggak pernah masak opor, di rumah mertua yang selalu ada opor :D

      Delete
  2. di keluargaku nggak ada namanya menu wajib, jadi lagi pengen buat apa ya dibuat.
    masak banyak banyak pun takutnya masih sisa banyak, aku kalo tiap lebaran jarang di rumah alias pergi traveling paling banter seminggu hahaha

    kadang kalo pergi ke rumah saudara lebih sering ada opor, nanti pindah pindah lagi disuruh makan lagi, ya ini yang bikin kenyang duluan di luar rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampuunn, iya sih ya, kalau lebaran bahkan lebih rame tempat wisata ya, kayaknya tahun ini tempat wisata bakalan kesepian deh :D

      Delete
  3. Ya Alloh ngiler lihat lapa2 dan buras. Kalau lapa2, saya mikirnya kok sama kayak lepet di Jawa ya, mba. Sama2 dari beras ketan dan bentuknya juga mirip.

    Kalau di keluarga saya, menu lebaran standar banget. Opor ayam, sambel goreng telur ati sapi, ama kue lebaran yang di mana2 sama. Ibu saya nggak pinter bikin kue jadi tiap lebaran beli kue.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali mbak Pipit, kalo lapa lapa itu lepet ya, soalnya dari beras ketan yang dibungkus daun kelapa.😊

      Delete
    2. Iya Mba mirip, meskipun saya cicipin rasanya beda sih, nggak tahu apanya yang bedain :D

      Delete
  4. zaman sekarang banyak pakai yang segera. kurang enak berbanding dengan tradisional pakai daun pisang. Biasanya di Malaysia hidangan lebaran rendang, ketupat dan lemang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya bener, tapi yang jadul selalu memang punya ciri khas yang lebih enak menurut saya :)

      Delete
  5. lapa-lapa kalau ditempat saya namanya lepet, komposisinya sama pakai beras ketan

    ReplyDelete
  6. Kalo sekarang memang banyak jajanan yang sudah jadi, tinggal pergi ke toko kue maka sudah banyak jajanan yang tersedia, yang penting duit ada.😂

    Kalo ibuku tiap lebaran itu selalu masak ketupat dan bikin sayur ketupatnya juga harus ada ayamnya, biar enak gitu biarpun beli ayamnya cuma setengah kilo saja, nanti dimakan rame rame.

    Kalo jajanan waktu kecil seingat saya kalo lebaran suka bikin sagon mbak.😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, anti rempong-rempong club dah zaman now :D

      Delete
  7. Biasanya lebaran mah ketupat, lapa-lapa/leupeut mah enak juga sama sup ayam

    ReplyDelete
  8. Waduh, pagi - pagi baca tulisan ini jadi lapar. Kan maghrib masih lama. Hiks.
    Tampak enak semua gambarnya Mbak.

    ReplyDelete
  9. Menu wajib hari raya keluarga saya itu rendang, opor ayam, sambal goreng kentang ati, ketupat sama ikan gurame bumbu kuning mbaaa :D ehehehe. Jadi kalau sudah makan itu semua semakin terasa sekali suasana hari rayanya. Dan tentu saja semakin terasa sekali kenaikan berat badannya (secara signifikan) hahahahaha ~

    Belum ditambah snack-snack khas hari raya seperti nastar dan teman-temannya :9

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduuhhh rendang mama saya nggak bisa masak hahaha.
      Ribet juga sih lama masaknya :D
      Btw sambal goreng ati itu juga menusantara banget ya, rasanya hampir di semua rumah ada, selain rumah ortu saya hahahaha

      Delete
  10. karena saya besar di Bandung, lebaran seringnya di sana. Nenek juga tinggalnya di kota, jadi kenangan masa kecil saya soal lebaran adalah... Vienetta! Hahaha.

    Iya, es krim yang sekarang balik lagi itu adalah makanan khas keluarga ibu saya. Hanya keluar kalau lebaran atau ketika ada yang ulang tahun. Saya cukup beruntung jadinya bisa makan itu setahun sekali.

    Setelah nggak ada vienetta, diganti pakai es krim apa saja, asalkan ya es krim. pernah pakai ice cream cake dari merek sebelah, terus jadi es krim satuan tapi ada banyak (bisa sampai lima puluh biji, freezer penuh).

    Lebaran = pesta es krim. Dan itu yang paling membekas buat saya, karena anak kecil kan biasanya dibatasi makan es krim. ketika lebaran, segala es krim ada dan saya boleh makan berapa pun saya mau. Jadilah itu kenangan yang berbekas sekali.

    Maklum, orangtua sibuk menerima tamu dan mengurus printilan hari raya yang lain. Hehehe... Sampai sekarang, ketika keluarga besar Ibu mengadakan acara pun, sudah jadi tradisi bagi tiap keluarga untuk bawa es krim masing-masing, jadi nanti terkumpul banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. huwaaaa... belum pernah makan es krim Vienetta hahaha

      Delete
  11. Buras atau lapa2 (disini orang menyebutnya lapat), menu yang tiap hari ada di kotaku kak Rey.Biasanya buat sarapan. trus lebaran ada lagi hahaha....kesukaan aku banget jugaa

    kanen menu2 lebaran ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhh sarapan sama lapa-lapa, berat juga sarapannya hihihi

      Delete
  12. Emak gw gak pernah masak spesial di masa lebaran. Malah tetangga gw yang kalo masak selalu spesial. Makanya kalo lebaran gw ngiderin rumah tetangga gw buat minta makan, wkwkwkwk

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)