Wednesday, May 13, 2020

Hal-Hal Yang Dirindukan Saat Lebaran

yang dirindukan saat lebaran

Sharing By Rey - Lebaran sebentar lagi, kurang 10 hari terakhir bulan Ramadan, meski sedih, tapi begitulah Ramadan akan pergi juga.

Digantikan oleh hari kemenangan yang selalu dinantikan oleh seluruh umat muslim di dunia.



Dan iya, tanpa menutup-nutupi, saya pun excited menyambut hari kemenangan tersebut, meski sepertinya tahun ini akan lebih berbeda dari tahun sebelumnya.

Karena adanya masa pandemi covid-19 yang entah kapan berakhirnya, seperti Ramadan kali ini yang mana kita di rumah aja, sepertinya hal ini bakal terjadi juga saat lebaran nanti.
Meskipun saya belum membayangkan, betapa lucunya sholat ied di rumah aja, hehehe.

Karenanya, sepertinya tahun ini saya bakal merindukan beberapa hal, yang tidak bisa saya atau kita semua nikmati di lebaran kali ini, seperti:


Sholat Ied Berjamaah Di Luar


Tahun lalu, saya bersama si bayi nggak ikutan sholat ied di masjid, karena si bayi tidur kemalaman dan cranky, daripada nangis jerit-jerit saat sholat, akhirnya saya mengalah nggak ikutan sholat ied.

Padahal bahkan saat saya hamil si adik yang jadinya mabok berkepanjangan alias hyperemesis, tetapi saya tetep ikutan sholat ied di luar.

hal yang dirindukan saat lebaran

Dan ketika si bayi masih bayi mungil, saya tetap mengajaknya sholat ied, dan berakhir dengan drama dia nangis sehingga saya harus menggendongnya sambil sholat ied, dan menahan rasa sungkan, karena jadinya mengganggu kekhusu'an yang lain.

Tahun ini, tidak ada yang namanya sholat ied di luar, meski seandainya ada yang nekat ngadain, saya tentu bakal melarang si Kakak sholat di luar.


Silaturahmi Langsung


Bukan sekadar nggak bisa sholat di luar, pun juga saya bakal merindukan silaturahmi langsung, biasanya sih ke rumah mertua.

Sedih juga ya, sampai ke rumah mertua nggak bisa, akan tetapi saya rasa itu lebih baik, mengingat mertua sudah sepuh aka tua, dan punya beragam penyakit, sementara virus corona masih setia mengintai di mana-mana.

Saya nggak tahu sih, apa anak-anak mertua yang lain bakalan tetep nggak ke sana, atau tetap nekat?
Yang jelas saya dan anak-anak nggak bakal ke sana di waktu lebaran.


Sungkem Pada Mertua 


Keluarga suami masih mengusung budaya sungkem, jujur saya sebenarnya nggak nyaman melakukan hal tersebut, akan tetapi karena memang sudah jadi bagian keluarga, mau nggak mau harus ikutan sungkem.

hal yang dirindukan saat lebaran

Biasanya, sesi sungkeman tersebut butuh waktu juga plus ada acara nangis-nangisnya, karenanya sering saya memilih datang agak siangan di rumah mertua, agar bebas dari yang namanya sungkem-sungkeman.

Tapi siapa nyana? kayaknya  saya rindu juga momen tersebut.


Kehebohan Di Rumah Mertua


Setiap lebaran, rumah mertua heboh dengan para tamu.
Baik tamu dari para tetangga, hingga tamu keluarga yang dekat maupun jauh.

Keluarga suami adalah keluarga besar, di mana sebagian besar menikah dengan orang-orang di sekitaran Surabaya saja, dan karena bapak dan ibu mertua sudah tua, maka setiap tahun merekalah yang dikunjungi keluarga, baik dekat, jauh maupun besan mertua.

Dan begitulah, kehebohan selalu terjadi, dengan tamu yang tak kunjung putus.


Makanan / Jajanan Buatan Mama Atau Kakak


Daannn, saya nggak bisa mudik lagi saudara, udah 4 tahun sodarah, rasanya ituuu perih, huhuhu.
Padahal tahun lalu sudah berdoa dan berusaha agar supaya tahun ini bisa pulang menjenguk mama.

Ternyata, selain duitnya kepakai lagi, pun juga masa pandemi ini seolah menutup jalan untuk bisa menjenguk orang tua saya yang juga sudah mulai sepuh tersebut, huhuhu.

Dan karenanya, selain merindukan mama dan bapak, saya juga rindu masakan mama, ayam kecapnya saat lebaran gini, lapa-lapanya.
Atau tape beras hitam buatan kakak, dan beberapa kue-kue buatan kakak, yang rasanya memang beda dari lainnya.


Rindu, serindu-rindunya deh.


Demikianlah, beberapa hal dari banyak hal yang saya rindukan saat lebaran tahun ini.
Hal yang mainstream ya, tapi jadinya kangen juga ih sama keadaan tersebut.

Hanya bisa memanjatkan doa, semoga lebaran tahun depan, hal-hal yang saya rindukan di lebaran tahun ini, bisa berubah menjadi kenyataan, dan semoga pandemi covid-19 ini segera berlalu, aamiin.

kalau temans, punya sesuatu yang dirindukan saat lebaran tahun ini nggak?
Share yuk :)


Sidoarjo, 13 Mei 2020

Reyne Raea untuk #BPNRamadan2020 day 24

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

10 comments:

  1. waaaahhh, sibuk sekali di rumah mertua dirimu kak. sama kayak aku sih klo pas lebaran disana. agak ribet hahahah. walau gak sungkeman, tetap aja yang dtg byk tamu di rumah mertuaku.cucian piring nggak habis2 dan nggak ada pembantu pula haha.
    tapi tetap kangen ama kue di rumah mertua haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iyaaa, sebenarnya nggak disuruh sih cuci piring, kadang dilarang, tapi manalah saya enak aja duduk-duduk sementara yang lain sibuk :D

      Delete
  2. Sama kita klo lagi di rumah mertua kayaknya mba 😂, tapi beberapa tahun ini lebaran emang kurang berasa buat saya, samalah kayak tahun2 kmrn menurut saya, hanya tahun ini gak ke rumah mertua dan ortu (kemungkinan) disana juga sebenernya cuma duduk-duduk, makan doang gak bisa bantu karena jagain anak, tiduran, mo ngobrol agak sungkan ngomong banyak2 ntar salah sebut 😂 abis itu, pindah lagi ke rumah Ortu dan begitu lagi.

    Malah sebenernya lebih repot kemana-mana bawa 3 anak di motor, dan di telponin melulu disuruh dateng dari kedua pihak. Kalo sekarang, kan gak masalah kalo sekali sekali gak dateng. 😅😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan, kirain saya aja Mba hahaha.

      Kalau saya sebenarnya nggak nyaman kumpul-kumpul, tapi sering dipaksa harus berbaur, jadinya dipaksa-paksain deh berbaur, meski jadinya garing, karena saya bingung, mereka juga terlalu jaga perasaan saya, sooo awkward momen hahaha.

      Tapi ya kudu dijalanin sih, udah pilihan :D

      Makanya sekarang lebih 'aman' yak hahahaha

      Delete
  3. Yang saya rindukan itu sudah pasti makanan hari raya :))) kemudian amplopnya (sayang sekarang saya bertugas memberikan bukan mendapatkan, makanya saya rindu mba) hahaha. Dan saya juga rindu berkunjung ke rumah keluarga besar biasanya kakak adiknya simbah lalu lagi lagi makan banyak di sana :"""D

    Mong-ngomong, sama seperti mba Rey, saya juga nggak begitu nyaman soal sungkem, untungnya di keluarga nggak ada budaya sungkem, adanya budaya cium tangan sama yang lebih tua atau cium pipi kiri kanan (yang ini sebenarnya saya nggak nyaman juga) ahahahaha. Nah kalau di Koriya nggak ada budaya sungkem atau cium tangan, tapi adanya budaya 'bow' mbaaa ~ unik ya, beda negara beda budaya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. waahhh jujur saya malah nggak pernah merasakan terima amplop meski sejak kecil :D
      Di Buton juga dulu jarang banget ada bagi-bagi amplop kayak di Jawa.
      Nanti sekarang baru ikut-ikutan kebiasaan di Jawa :D

      Hahaha, iya bener, saya nggak nyaman sebenarnya, tapi ya memang udah kebiasaan mereka gitu, mau nggak mau ya kudu ikutan meski kadang lucu sendiri :D

      Delete
  4. Di rumah gw dong ada sungkem-sungkeman, dan kita anak-anaknya pada males banget sama acara kaya gini, wkwkwkwk. Gw gak pernah kangen masakan lebaran emak gw karena setiap lebaran emak gw pada ke rumah nenek gw satu keluarga. Jadi rumah kosong. Gw sejak kerja malah setiap lebaran jaga rumah, wkwkwkwk.

    Jadi kalo makan gw minta ke rumah tetangga gw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha, tapi kan kudu ikutan wkwkwkw
      Ya ampuunn, kenapa nggak ikutan ke rumah neneknya cobaa :D

      Delete
  5. biasanya lebarang ke surabaya, dan ujung-ujungnya nanti ngemall, ketemu temen, jalan, makan, udah gitu aja kayaknya hampir tiap tahunnya, tapi suasana waktu libur lebaran ini kayak free gimana gitu, karena liburnya bisa sampe seminggu, jadi libur tanpa mikirin kerjaan dulu, bebass

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh sayang ya lagi ada virus, kalau enggak kita bisa meet up ya, saya kalau lebaran jarang keluar karena nggak ada teman, soalnya semua pada mudik ke daerah hahaha

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)