Monday, May 04, 2020

Tantangan Puasa Seorang SAHM Di Masa Pandemi Covid-19

tantangan puasa di masa pandemi

Sharing By Rey - Berpuasa di ramadan kali ini sungguh beda, penuh tantangan, apalagi kalau bukan karena masa pandemi yang entah kapan berakhir ini.

Meskipun, tentu saja tidak akan mengubah esensi dari makna puasa itu sendiri, di mana berpuasa adalah untuk membentuk pribadi yang lebih baik lagi.



Saya rasa, bukan hanya saya yang merasakan banyaknya tantangan di ramadan kali ini, bahkan kalau dipikir-pikir saya masih masuk dalam golongan orang yang beruntung, setidaknya saya melewati puasa di rumah aja, nggak harus berpanas-panasan di luar sana.

Akan tetapi, sebagai seorang  stay at home mom (SAHM) single fighter dengan 2 anak, tantangan puasa lebih terasa.

Adapun tantangan yang terasa tersebut adalah :


Tantangan Mengatur Jadwal Tidur Anak


Sebenarnya mungkin tidak terlalu signifikan sih dengan ramadan sebelumnya. Hanya saja karena sejak awal Maret 2020 lalu si kakak sudah menjalani learn from home, dan di mana tugas sekolahnya itu nggak terlalu banyak menyita waktunya, membuatnya jadi lebih santai dan sungguh sedikit sulit menyuruhnya tidur di waktu tidur.


Berbeda dengan ramadan sebelumnya, tantangan mengatur waktu anak itu ada di saat membangunkannya untuk sahur, kalau masalah tidur mah mudah banget, saking dia lelah di sekolah dan sholat tarawih di masjid.

Sekarang si kakak cenderung santai, kerjaannya ya cuman bantuin mami sebentar, main dan berantem sama adiknya, nonton TV, main gadget, baca buku dan semacamnya.
Alhasil semua itu membuatnya tidak terlalu lelah, dan otomatis sedikit sulit buat tidur di jam tidur.

Karena itu, waktu tidurnya molor, berakibat semua ikutan molor, dan saya jadi sedikit lelah membangunkannya di saat harus bangun, seperti saat sholat Dhuhur atau Ashar yang hampir terlewat karena si kakak masih tidur siang dengan nyenyaknya.

So, begitulah, karena masa pandemi covid-19 ini membuat si kakak jadi lebih santai di rumah, dan berakibat molornya waktu tidurnya.


Harus Selalu Rajin Masak


Hingga hari puasa ke-11 ini, saya belum pernah sama sekali beli makanan buat buka puasa maupun sahur, selain 2 kali membeli jajanan pasar buat takjil si kakak di awal puasa.


Selanjutnya, saya selalu deg-degan saat mau membeli makanan baik untuk buka puasa maupun sahur.
Baik itu membeli sendiri langsung di tempatnya, maupun memesannya secara online.
Apalagi penyebabnya kalau bukan parno dengan adanya covid-19 ini.

Terlebih dengar-dengar Sidoarjo udah masuk zona merah, entah Sidoarjo bagian mana, saya malas banget nyari info, tapi tetep bikin saya was-was kalau mau beli makanan.

Karenanya, segimanapun repot dan nggak fit, saya harus memaksakan diri untuk tetap menyiapkan makanan untuk buka maupun sahur berdua dengan si kakak, dengan memasaknya sendiri.

Agar meminimalis tekanan jiwa sendiri, kadang saya memilih untuk masak makanan yang praktis, yang nggak butuh waktu lama di dapur, dan mudah masaknya, atau agak ribet tapi masaknya agak banyak, seperti soto atau opor ayam, lumayan bisa di makan hingga 2-3 harian, sementara untuk si adik, agar tidak bosan, saya selingi dengan telur atau lainnya.

Demikianlah, meski repot, setidaknya saya lebih tenang karena memastikan anak-anak tetap mengkonsumsi makanan yang sehat, insha Allah.


Manajemen Waktu


Rasanya si manajemen waktu ini sudah menjadi masalah sejuta ibu, eh bahkan sejuta bahkan lebih orang sih, bukan hanya ibu.


Di masa hari biasa saja, manajemen waktu itu kunci dari segalanya, terlebih di masa bulan ramadan ini, dan ketambahan masa pandemi covid-19 yang mengharuskan di rumah aja melulu pula.

Jika di hari biasa manajemen waktu kadang masih bisa di undur-undur sejenak, sesekali broke the rules yang saya bikin sendiri meski agak miss tapi masih oke lah.

Nah, di bulan Ramadan ini, manajemen waktu itu amat sangat super duper penting, terlebih sedang berada di tengah intaian wabah virus corona ini.

Masa bulan penuh berkah, di mana adalah sebuah kerugian besar jika kita mengabaikan semua berkah pahala yang bertebaran di bulan ini.
Dan semua berkah dan pengampunan itu membutuhkan waktu kita untuk meraihnya.

Misal, ada tambahan sholat sunnah tarawih, memperbanyak sholat sunnah lainnya seperti dhuha dan tahajud, mengaji, dan sebagainya.
Pahalanya berlimpah, dan alangkah meruginya jika kita mengabaikannya.

Di sisi lain, kehidupan juga harus berjalan seperti biasanya, saya masih harus mengurus 2 anak yang beda kebutuhannya, dan sangat menguras waktu dan perhatian saya 24 jam karena anak-anak harus di rumah aja 24 jam setiap harinya. Masih harus mencari recehan demi kebutuhan hidup, dan juga urusan dosmetik as a housewife atau stay at home mom (SAHM).

So, kebayang kan betapa harus lebih ketat dan disiplin menggunakan waktu sebaik-baiknya, agar tidak merugi. Karena kita tidak tahu, kapan akhir usia kita.
Who know kan, jika ternyata ramadan kali ini adalah ramadan terakhir kita.


Secara garis besar, itulah 3 hal yang paling menjadi tantangan puasa saya sebagai seorang stay at home mom (SAHM) di masa pandemi covid-19.
Bikin exhale inhale sih, tapi saya rasa, bukankah itulah hakikat berpuasa sebenarnya?
Apalah arti berpuasa, jika kita tidak bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi, termasuk menaklukan tantangan yang ada.

Kalau temans, apa nih tantangan puasa di masa pandemi covid-19 ini?
Share yuk :)


Sidoarjo, 5 April 2020

Reyne Raea untuk #BPNRamadan2020 day 15

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

12 comments:

  1. tantangan ramadhan kali ini sangat sangat berbeda dari tahun sebelumnya, ramadhan plus indo terkena wabah seperti ini. Kegiatan belajar dari rumah, double double tenaganya ya, mana yang masak, mana kalo adik nangis, kakak yang belajar dan ngerjain tugas yang kayaknya hampir tiap hari. adik aku soalnya gini juga

    rasanya 24 jam sehari kayak nggak cukup, ya itu tadi pinter pinter ngatur waktu, prioritas utama dikerjain dulu, tapi rasanya semuanya prioritas ya ini

    tantangan kalo buat aku nggak ada yang 'berat', puasa masih jalan seperti biasa, kerjaan sesekali di remote dari rumah. karena kantor pusat di surabaya dan surabaya ada PSBB ini, dan pegawainya sana nggak masuk, agak susah check ricek kerjaan, untungnya ada teknologi yang sedikit membantu

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha semangaaattt :D
      Sesungguhnya kerja di kantor itu lebih asyik dan fokus :D

      Delete
  2. Pasti pusing banget ya mba, menghadapi tantangan berpuasa di tengah pandemi yang ada :) apalagi persoalan waktu tidur, ehehehe secara dulu waktu kecil, saya termasuk anak yang susah banget kalau disuruh tidur pada waktunya dan ketika dibangunkan pun lebih-lebih lagi susahnya :"""D dan saya jadi tau, mungkin yang dirasakan ibu saya nggak jauh beda sama mba Rey sekarang <3

    Ohya, sama seperti mba, saya juga sudah jaranggggg sekali order makanan. Hanya sesekali kalau sudah rindu tak tertahankan ahahaha *lebay yaah* ~ atau saat ingin kirim-kirim ke handai taulan, baru deh saya order makanan. Selebihnya, saya makan yang ada saja di rumah :D

    Untuk mba Rey, semangat~!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, banget tuh, kenapa ya anak kecil sulit tidur, sulit juga bangunnya :D
      Kalau saya dulu kayak udah terbiasa, paling malam pukul 9 udah ngorok, bangun jam 5 pagi.
      Tapi sejak ngekos saya jadi kenal yang namanya begadaaangg mulu :D

      Delete
  3. luar biasa, tak ternilai pekerjaan sebagai ibu rumah tangga..

    tantangan mencari recehan dan kertasan juga disaat pandemi, semoga Allah tetap meridhoi melancarkan dan memudahkan rezeki kita semuanya meski pandemi covid-19 sekarang ini

    ReplyDelete
  4. Itu sebabnya ada pepatah surga ada di telapak kaki ibu, soalnya pengorbanan ibu buat keluarga itu besar sekali, apalagi di saat pandemi Corona seperti ini.

    Memang aku baca Surabaya sekarang makin gawat, kemarin banyak penambahan pasien covid 19 dari pabrik rokok. Takutnya nanti malah jadi episentrum baru.

    Tantangan saya di bulan Ramadhan ini dagangan makin sepi karena imbas Corona, bulan puasa yang biasanya rame pembeli malah makin turun, karena banyak karyawan diliburkan. Untung ngga boleh mudik, karena ngga ada duit buat mudik.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, insha Allah rezeki selalu ada dari mana saja ya :)

      Delete
  5. Tantangan terbesar buat saya itu mba, kalo anak udah mulai berantem, disaat lagi masak ato lagi di dapur. (Trauma karena si adek pernah jatuh sampe kepalanya di operasi) Ya udah, akhirnya gak nyentuh dapur lagi seharian, jagain anak aja. Dadah babay lah buat semua kerjaan dapur. Jadi kadang terpaksa beli, itupun yg masih mikir seribu kali, karena pengeluaran jadi dobel. Dan masih tetep ribet jg karena bungkusnya harus dibersihin/dijemur, makanannya dipanasin ulang biar aman. Tapi kalo gak ada yg dimakan kita mah gampang kalo anak2 kan kasian, manalagi kalo udah laper, rengekan mereka itu beuh, kayak ada orang demo 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaa sumpeh, saya heran, kenapa anak kecil itu suka banget gelendotin emaknya.
      Saya termasuk yang benci digangguin kalau lagi di dapur, jadi biasanya kalau masak saya bikin perjanjian dulu, menolak di gangguin dibayar pake yutub hahaha

      Delete
  6. saya sama kayak mbaknya...susah banget ngatur tidur anak...kalo siang kan kita mama sama papanya maunya istirahat..terutama istri saya karena sorenya harus masak..eh anak saya kadang gak mau tidur maunya main dan aktifitas terus....hadehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha semangat, akhirnya masak sambil terkantuk-kantuk :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Assalamu'alaikum :)

Selamat datang di blog personal Reyne Raea