Wednesday, May 27, 2020

Maaf Nak, Untuk Sholatmu, Mami Memaksa!

membiasakan anak sholat

Sharing By Rey - Siapa yang gaya parentingnya tidak memaksa anak?
Keren ih, harusnya begitu, tapi saya enggak huhuhu.

Eh betewe ada yang kangen nggak, saya 2 harian nggak update blog?
Bilang aja kangen dong, biar saya senang hahaha.

Saya tepar sejak hari lebaran, setelah drama yang panjang.
Alhamdulillah masih bisa hidup sampai hari ini, dan bisa lebih tenang dan bahagia.
Meskipun entah mengapa saya ngomel-ngomel melulu, mungkin kebanyakan makan cokelat (apa hubungannya ya? hahaha)

Btw, gimana kabarnya temans? ada yang udah ngantor lagi?
Atau masih menikmati liburan lebaran meski di rumah saja?
Saya dong, meski tepar selalu dihantui email job, bukan ngasih job sih, tapi disuruh revisi.
Dan revisi vidio pakai properti anak pula, maksudnya vidio sama anak-anak, huhuhu.

Terpaksa deh, memaksakan diri untuk bisa kembali bekerja, meski ngerjainnya sakit kepala juga :D

Dan setelah selesai mengerjakan revisi, bikin laporan insight yang bikin kepala makin puyeng, saya tergoda mau nulis, meski sebenarnya ngantuk.
I think, saya sudah kecanduan nulis ya, hahaha.

Dan kali ini saya mau bahas eh cerita ding, tentang omelan saya kepada si kakak akhir-akhir ini.


Tantangan Membiasakan Anak Sholat Lima Waktu


Jadi, si kakak tuh semakin besar, semakin tergoda setan (setan terooosss yang disalahkan, hahaha), i mean dia jadi nggak sekhusuk waktu kecilnya saat sholat, bahkan saat wudhu.

cara membiasakan anak rajin sholat

Wudhu buru-buru, kadang cuman asal kena air doang.
Padahal waktu kelas 1 SD dulu, wudhunya begitu khusu' dan sempurna.

Sholatnya juga, mulai nggak khusuk, dengan angop melulu, kadang melamun.
Atuh maaahh, mamak nih mulutnya udah berbusa ngingetin dia.
"Kakak, sholatnya yang khusuk!"
"Kak, tahu nggak sih, buat apa kakak capek sujud berdiri, sujud berdiri gitu, kalau nggak khusuk ya nggak guna, nggak bakal sah sholatnya, nggak bakal diterima entar sholatnya!"
"Kakaaaakk, katanya mau minta ini itu sama Allah, tapi kok sholatnya ngasal gitu?"
Ya begitu deh, yang jangankan si kakak, saya dan cicak di dinding pun kayaknya udah bosan dengarin omelan saya, hahaha.

Tapi gimana ya?
Meskipun kadang saat lagi kalah setannya, saya bisa ngobrol dengan baik sama si kakak, menjelaskan dengan lemah lembut bahwa sholat itu harus gini gitu, tapi lebih sering enggak sabarnya deh hahaha.

Sebenarnya saya menyadari, masalah sholat dan semacamnya itu tidak bisa dipaksakan, tapi dicontohkan dengan lemah lembut.

Akan tetapi, dengan segala keterbatasan, ujung-ujungnya banyakan nggak sabarannya, hahaha.
Sungguh ya, sepertinya, lebih mudah melakukan sholat sendiri dengan khusuk ketimbang mengajari anak sholat dengan khusuk.

Akan tetapi, sejujurnya, goal saya itu hanya sebatas menciptakan kebiasaan saja dulu kepada anak, saya ingin anak-anak tumbuh jadi seseorang yang merasa butuh sholat, apapun keadaannya.

Saya melihat hal demikian pada beberapa teman saya, sejak kecil dididik dengan keras oleh ayahnya, sholat nggak boleh telat, kalau telat kena hukuman.
Sekolahnya di pesantren, lulus pesantren dia buka jilbab dong bahahahaha.

Akan tetapi, tahan dulu kenyinyiran kita, hahaha.
Yang bikin saya amazed itu, se'gila' apapun teman saya itu, di manapun dia berada, serempong apapun keadaannya, dia selalu nggak pernah melupakan sholat lima waktunya, masha Allah...

Dan begitulah, karena dia tak pernah meninggalkan sholat, Allah begitu baik padanya, dan nggak berselang lama, dia kembali mengenakan jilbab lagi, Alhamdulillah.

That's why saya ingin sekali menciptakan kebiasaan sholat buat si kakak, meskipun mungkin awalnya terpaksa demi telinganya aman dari omelan si mamaknya yang suka ngomeeellll ini.
Tapi saya berharap, dengan kebiasaannya sholat, Allah akan selalu memberikan banyak hidayah dan perlindungan lebih untuk anak-anak saya, melalui sholat yang tak pernah ditinggalkan tersebut.


Maaf Nak, Untuk Sholatmu, Mami Memaksa!


Begitulah, karenanya saya selalu terkesan 'memaksa' jika untuk urusan sholat.
Tentu saja hal tersebut jadi sebagai cambuk juga buat saya untuk lebih baik.
Karena saya terpecut untuk mencontohkan.

agar anak rajin sholat

Mungkin juga saya secara tidak sadar melihat kepada pola parenting memaksa dari bapak saya.
Bapak selalu memaksa kami jadi anak membanggakan, sementara kelakuan beliau, kadang memalukan huhuhu.

Tapi Alhamdulillah, meski demikian, good habbit hasil paksaan bapak saya jauh lebih dominan di saya.
Karenanya, meski bapak selalu melakukan hal yang bertentangan dengan yang beliau paksakan ke anak-anaknya.

Saya sama sekali nggak terpikirkan mau ikutan melakukan hal memalukan demi balas dendam.
Saya masih ingin menikmati indahnya dunia, pengen senang-senang, kenapa harus merusak diri?

Meskipun, saya belajar banyak, pola asuh bapak saya sama sekali nggak boleh saya terapkan ke anak-anak saya.
Iya, saya memaksa, sama seperti bapak yang memaksa kami harus pintar, harus juara 1, harus jadi anak yang membanggakan.

Saya juga akan memaksa si kakak harus rajin sholat, harus sholat dengan khusuk, sholat dengan sempurna.
Bukan karena agar si kakak jadi anak yang membanggakan semata.
Tapi agar hidup kakak akan selalu baik-baik saja.

Insha Allah, saya yakin, selama kita selalu berada di jalanNya, Dia akan selalu menuntun kita ke jalan yang lurus.

That's why, maaf Nak, untuk sholatmu, mami memaksa! 

Kalau temans, ada yang juga terus memaksa anak selalu sholat nggak?
Share yuk.


Sidoarjo, 27 Mei 2020

Reyne Raea untuk #RabuParenting

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

12 comments:

  1. pertamaxxx kah ini aku mbak???

    aku kangen ke blog mbak, udah lama ga mampir, hihi, pertama2 mau bilang maaf lahir batin yaa mbak.

    sayangnya, ortu saya ga maksakan untuk shalat, makanya sampai umur berapa gitu ak masih sering bolong2, tp alhamdulillah kesadaran sendiri, sekarng shalat on time.

    begitu juga kelak kalo punya anak, pasti saya paksa juga biar jd good habit untuk mereka, kalo udah dibiasakan sejak kecil, ketika mau ninggalin shalat pasti bakalan ada yg kurang gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Sabda, maaf lahir batin ya :)

      Iya bener, setidaknya jadi good habbit aja dulu :)

      Delete
  2. Sepertinya sampai Segede ini aku belum pernah sholat dengan khusyuk mbak, ada saja di pikiran hal hal duniawi biarpun hati atau mulut lagi baca ayat ayat Alquran.

    Kadang lagi sholat di rumah, ada bau masakan, auto mikir ini istri lagi masak apa ya di dapur. Atau lebih parah, lagi sholat tapi mikirnya malah besok pagi cari kerjaan apa ya, soalnya nganggur.😂

    Kalo di masjid, tiba tiba mikir, perasaan tadi air di rumah udah dimatikan apa belum ya? Bagaimana kalo airnya meluber dan tagihan naik.🤣

    Kadang ngga mikir apa apa, ngga ada pikiran apa apa, tapi kok merasa belum khusyuk, karena kadang suara jam dinding juga kedengaran.

    Ya begitulah, sampai sekarang saya belum pernah khusyuk mbak, belum pernah bisa seperti Ali bin Abi Thalib yang kena panah saja ngga merasakan apapun 😭😭😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, iya ya, kita orang dewasa aja sulit buat khusuk, apalagi anak-anak ya?
      Setidaknya anak bisa diam aja dulu sih Mas, matanya nggak ke mana-mana, nggak garuk-garuk, sikap tubuh yang sempurna, gitu aja sih maksud saya, kalau udah terbiasa, bisa lebih khusuk lagi :D

      Delete
    2. Kalo anak saya sih diam, tapi sukanya malah kadang cepat cepat, kadang aku baru ruku', lha kok dia udah sujud.😂

      Tapi setelah aku bilang ngga bakal kasih uang jajan baru nurut.🤣

      Delete
    3. hahahahaha, anak saya biasanya saya minta dia baca bacaan sholat sambil komat kamit, biar dia nggak bisa cepat-cepat hahaha

      Delete
  3. tau aja mba rey kalo aku kangen tulisannya, H+1 lebaran masih blm ada update, pasti lagi sibuk unjung unjung dan makan kue hahaha

    adik aku yg udah gede aja kadang nunggu dimarahi dulu mba baru berangkat solat. kalau dirumah dia ogah ogahan, tapi kalo disekolah ya rajin aja kayaknya. padahal sekolah dia di swasta yg dominan sama agamanya, maksudnya biar rajin solat, hapalan surat oke, masalahnya ya tadi kalo dirumah, teriakan dimana mana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha bisa aja Mba :D

      qiqiqiqi, itu deh, tapi memang bisa dimaklumi ya, orang dewasa aja penuh perjuangan untuk sholat dengan tepat waktu dan khusuk, apalagi anak-anak ya :D

      Delete
  4. Semoga mereka menjadi anak yang sholeh dan sholehah dan qurata ayun bagi orang tuan dan sekitarnya...

    ReplyDelete
  5. Saat buka blog ini ditanggal 25, saya agak kaget, soalnya biasanya rajin tiap hari posting artikel.namun di tgl 25-26 ngak ada artikel terbaru.Pikiran saya waktu itu pasti Mbak ngak ikut ODOP lagi. :)

    Eeee...ternyata tepar....
    Semoga nanti tidak tepar lagi yah Mbak, tetap cehat dan baik - baik saja selalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya Kang.
      ODOPnya udah berakhir sejak sebelum lebaran kemaren :D

      Cuman memang drop banget :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)