Thursday, May 07, 2020

Puasa Tahun Ini Dan Puasa Tahun Lalu

puasa tahun ini dan puasa tahun lalu

Sharing By Rey - Puasa tahun ini dan puasa tahun lalu, sangat-sangat berbeda.
Khususnya bagi saya.

Jika puasa tahun lalu, saya selalu dikejar-kejar waktu, puasa tahun ini
.
.

.
.
.
.
.
Juga sama, lololol.

Nggak ding, maksud saya, sama rempongnya dan selalu dikejar waktu, tapi puasa tahun ini masih bisa lebih longgar, karena semuanya dilakukan dari rumah, dan ada space waktu toleransi yang lebih dibanding tahun sebelumnya.

Semuanya, karena si kakak.
Jika puasa tahun ini saya hanya harus tegas pada waktu sholat agar baik saya dan si kakak nggak terlewatkan waktu sholatnya.

Tidak demikian dengan tahun lalu.
Di mana saya harus bekerja lebih keras dan beristigfar, karena si kakak kudu lebih disiplin mengikuti jadwalnya, melawan kantuk dan lelahnya, hanya boleh dan wajib tidur di jam yang seharusnya.
Dan wajib bangun di jam yang seharusnya.


Puasa Tahun Lalu


Yup, karena si kakak harus sekolah, dan ada jam masuk sekolah, jam dijemputnya, dan sebagainya.
Terlebih si kakak sekolah hingga sore, sementara dia kudu bangun sahur.


Alhasil, saya kudu standby di beberapa waktu urgent, eh bentar, di setiap waktu sih, setidaknya saat si kakak nggak lagi di sekolah.

Mulai dari bangunin kakak di pukul 03.00 dini hari yang ampuuunn sulitnya, karena dia kecapekan di sekolah dan sholat tarawih di masjid.
Lalu mulut nggak berhenti mengingatkan agar si kakak makan sahur bukannya tidur di meja maka, hahaha.

Kadang, demi kesehatan jiwa raga, saya gunakan TV biar dia bisa melek dengan sempurna.
Berhasil sih, dia langsung melek buat nonton, tapi makannya bisa molor sampai lewat imsak, hadeh.

Setelah itu, menyiapkan si kakak sholat Subuh di masjid, pulangnya langsung mandi, pakaian dan tidur lagi.
Akan nyuruh tidurnya, biasanya sih diatergoda mau nonton, sementara saya kudu memastikan dia menggunakan waktunya sebaik mungkin untuk istrahat atau tidur, karena di sekolah tetep saja kegiatannya padat sampai sore.

Sudah tidurpun, pas dijemput, ya Allah, sulit banget banguninnya, hahaha.
Sungguh ya, being a mom itu nggak mudah, kawan!
Saya jadi mengerti mengapa mama dulu nggak pernah nyuruh saya sholat, apalagi puasa, mungkin beliau ogah ribet, hahaha.

Bahkan kakak saya memilih membiarkan anak-anaknya nggak sholat kalau memang sulit banguninnya, demikian juga puasa.

Makanya, kalau ada anak yang terlihat sholeh, please jangan hanya muji anaknya, sesekali mujilah ibunya, biar ibunya makin semangat mendidik anaknya mengerti dan merasa butuh Tuhannya.

Akan tetapi, puasa tahun lalu juga saya lebih punya space waktu untuk menarik nafas atau tidur dengan nyenyak, yaitu setelah si kakak berangkat sekolah.

Sejak pukul 6 pagi dan sampai rumah kembali di pukul 5 sore, lumayan banget saya bisa tidur nyenyak di pagi hari, dan si adikpun nggak neko-neko kalau teman berantemnya (baca : kakaknya)
Nggak ada di rumah.


Puasa Tahun Ini


Berbeda dengan puasa tahun lalu, puasa tahun ini sedikit lebih ringan, tapi waktunya sepanjang hari.
Karena si kakak memang #DiRumahAja sepanjang hari, alhasil dia tidak terlalu capek dan bangunin sahurnya jauh lebih mudah.


Akan tetapi...

Oh mai gooddd, saya pengen ke bulan rasanya, hibernate 1 jaaaammm saja, lol.
Karena memang saya sendirian yang mengurus mereka, that means saya kudu 24 jam mendengarkan keabsurdan mereka.

Yang setiap saat, akur dan main bareng, lalu gebuk! si adik nabok kakaknya, lalu kakaknya reflek balas, lalu nangislah dua-duanya.
Atau si kakak godain adiknya, lalu adiknya jerit-jerit, dan tahu nggak sih, si adik mah kalau jerit itu sumpah bikin kuping saya jadi auto mendenging.

Saingan banget dong ama penyanyi seriosa, dan saya kudu istigfar mulu biar tetap jaga puasa untuk nggak ikutan menjerit saking desperadonya saya hahaha.
Dan sebelnya, selama ini dia hanya akan berhenti menjerit kalau saya pelototin, hahaha.

Bukan hanya itu, waktu tidur saya pun jadi terbatas dan tidak berkualitas, karena anak-anak hanya mau tidur dengan nyenyak di atas pukul 12 siang, di mana saya tidak boleh ikutan tidur, kalau enggak mau kebablasan sampai waktunya berbuka, hahaha.

Meskipun demikian, puasa tahun ini memang jauh lebih ringan, karena semuanya dilakukan dari rumah saja, tidak ada keharusan yang kaku kayak si kakak pas sekolah.
Saya masih bisa mentoleransi, saat si kakak nggak mau tidur pukul 9 malam, karena meskipun waktu tidur malamnya jadi berkurang, tapi dia bisa membayarnya di saat tidur siang nanti.

Pun juga nggak ada drama kejar-kejaran kudu mandi di waktu subuh, kudu nyuruh tidur setelah mandi, kudu bangunin saat udah dijemput, wich is kadang dia baru saja terlelap dan tentu saja marah saat dibangunin kembali secepat itu.

Dan terlebih waktu belajar onlinenya nggak terlalu mengikat, hanya ada 2 kali seminggu si kakak kudu standby di waktu-waktu tertentu karena ada pertemuan online antara si kakak dan ustadznya.
Selebihnya sih, si kakak boleh mengerjakan materi hariannya di jam yang dia sukai, karena ada waktu hingga pukul 9 pagi di keesokan harinya, sebelum akhirnya batas akhir pengumpulan tugas.

That's why, kerempongan saya akan dikejar waktu, jadi lebih ringan dibanding waktu harus berangkat sekolah.


Apapun itu, puasa tahun ini maupun puasa tahun lalu, sesungguhnya nggak banyak yang berubah, kalaupun ada perubahan, semuanya tentu membawa cerita yang akan jadi kenangan di masa mendatang.


Selalu ada hikmah di atas segala yang terjadi.
Dan meskipun puasa tahun ini sedikit berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, semoga tidak mengubah hakikat dari puasa itu sendiri.

Di mana, puasa bertujuan agar membuat diri kita menjadi pribadi yang lebih baik lagi, insha Allah.
Kalau temans, apa nih yang membedakan puasa tahun ini dengan puasa tahun lalu?
Share yuk :)

Sidoarjo, 7 Mei 2020

Reyne Raea untuk #BPNRamadan2020 day 18

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

16 comments:

  1. rempong-rempong yang menyenangkan kalo kata emak di timeline medsos saya perkara ngurusin anak full seharian itu. xD Semangat Mbak Rey.


    kalo pengalaman saya ttg puasa tahun ini, ya, gabisa balik kampung. sehingga berkemungkinan gak bisa rayain lebaran bersama orangtua di tahun ini, padahal tiap tahun selalu bersama. sungkeman saat lebaran itu jauh lebih berasa dan makin mengikat, soalnya. Kerasa beneran kasih sayang orangtua saat memaafkan langsung dibanding melalui media komunikasi lain. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. eheheheh, kadang memang para emak hanya bisa menghibur diri :D

      Saya malah udah 4 tahun nggak ketemu ortu :(

      Delete
  2. Sesungguhnya pun sama kak rey, akupun kangen hibernasi yang berkualitas #etdah hibernasi gw kata, beruang kalik ah hibernasi wakakakag

    Ya berhubung bocil 2 ku juga sama kayak si kakak darrel n adek yang lomba jejeritan, iseng, terus yang satu mewek, dst...jadi kadang aku ya bginilah adanya wakakak, kurang turuuu...
    jam mereka bubuk biasanya malah sore nuju magrib yg otomatis bakal seger 100 watt pas malemnya, jd siap2 begadangan lagi nungguin si kecil bisa bubuk malem yang beneran nyenyak, eeee abis si kecil bubuk akohh pingin cari hiburan dulu, nonton film misalnya, jadi kelar nonton film, eeee ternyata uda wayahnya sahur, dan besoke harus aktivitas seperti biasa lagi #auto mata kayak panda deh ini hihihi

    Sepertinya aku harus extra mengubah jam tidur mereka, soalnya klo siang aku udah tekluk tekluk nguantug bgt, tapi si kakak nowel2 aku minta tetep ditemenin maen wakkkkk
    Belom genti2an nyuapin ato nyebokin, bikin susu, mandiin adek, ganti2an terus wkkkk

    Kebayang kak rey yang si kakak uda sekolah jauh lebih rempong karena banyak segunung tugas dari sistim belajar onlain, smangat kak rey ! Kita bisaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahah hibernasinya sejam pula, hibernasi apaan tuh :D

      banget ya, rasanya bulan puasa itu tantangan banget buat mamak-mamak, enaknya kalau anak udah SD udah lebih mandiri, tapi keganti ama tugas sekolahnya butuh pendampingan banget :D

      Delete
  3. Sama seperti kang hawadys, sepertinya beda puasa tahun ini sama tahun sebelumnya yaitu ngga bisa mudik. Tapi sebenarnya ada untungnya sih, soalnya jadi ngga usah beres beres rumah soalnya makan waktu juga tuh kalo mau beresin, baik waktu pulang kampung, begitu juga setelah datang dari kampung.

    Beda lainnya banyak juga yaitu dagang yang agak sepi, tidak seperti tahun sebelumnya yang rame, wajar sih ada Corona, banyak pabrik merumahkan karyawannya sehingga pada ngirit. Duit THR juga harus irit sekali karena lagi dirumahkan, jadi ngga ada hura hura.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya ya, kalau saya betenya packing dan unpackingnya.
      Trus sibuk mikirin dan nyiapin oleh-oleh huhuhu

      Delete
    2. Betul banget mbak, beres beres warung disini dan nanti rumah di kampung juga bisa seharian. Oleh oleh juga harus ada.😂

      Delete
    3. mau refreshing malah rempong yak :D

      Delete
  4. puasa taun ini nggak berubah dari taun lalu, kesibukan sehari-hari masih sekitar kerjaan, dan taun kemarin sama taun ini hari-harinya kayak berlangsung cepet, tau tau udah 2 minggu puasa, tau tau udah besoknya mau lebaran.
    anggap kayak hari biasa, biar nggak beban juga, palingan sore pas mau buka, perut mulai bunyi kriuk kriuk, tapi nggak dianggap kelaparan atau berpikir 'duh aku lapar', kalo gini malah nggak konsen kerja, namanya juga puasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener, baru tahun ini loh, rasanya kok waktu cepat berlalu ya?

      Delete
  5. Si l kakak godain adiknya, lalu adiknya jerit-jerit, dan tahu nggak sih, si adik mah kalau jerit itu sumpah bikin kuping saya jadi auto mendenging.

    Asli pada kalimat ini Saya auto ngekeh bacanya. Padahal lagi di ruang tunggu buat motong rambut.

    Lah tau apa yang terjadi Kak? Org yg nunggu auto mlongo ke Saya.

    Aduh Mak, malunya minta ampun haha..

    Si Kakak cow apa cew Kak?

    Oh ya tidur di meja makan, itu ga tau kenapa. Walau udah segede ini. Aku malah sering ke bablasan tidur di meja makan pas sahur.

    Masih enak si Kakak di bangunin Kak Rey. Lah Saya? Di kost sendirian, kadang bangunnya pas Adzan aja.

    Apa laginsekarang Adzan di mesjid rada-rada mendem gitu suaranya. 😢

    Ramadhan kali ini, 2 kali ketiduran di meja. 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha pasang alarm dong, saya dulu ngekos belum ada hape, trus pasang alarm jam beker kecil, sampai saya eneg banget dengarnya :D

      Delete
    2. Kalau pakai beker. Aku orgnya rada² lama loadingnya pas bangun Kak. Pernah sekali pas alarm bunyi. Kaget...

      Nah tau apa yang terjadi, Jam nya shutdown di lantai wkwkw.

      Delete
  6. Bedanya sangat banyak kak puasa sekarsng sama tahun lalu,,,puasa sekarang yg paling terasa bedanya dari segi ekonomi wkwk

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Assalamu'alaikum :)

Selamat datang di blog personal Reyne Raea