Sunday, March 01, 2020

Alasan (Sengaja) Memanjangkan Rambut Si Kecil

alasan memanjangkan rambut si kecil

Sharing By Rey - Alasan memanjang rambut si kecil sebenarnya bukan hal yang terlalu penting untuk saya bagikan.

Akan tetapi, seperti biasa.
Si Kang Nata ternyata punya pertanyaan sendiri mengenai hal itu, dan sukses membuatnya menantang saya untuk menuliskan hal tersebut di blog.

Btw, selamat bulan Maret 2020 semuanya.
Terimakasih atas ide tulisan hari ini buat Kang Nata 😄

Sebenarnya tidak ada alasan khusus bagi saya maupun pak suami untuk sengaja memanjangkan rambut si kecil, dalam hal ini anak kedua saya yang sekarang berusia 2 tahunan itu.


Namun jika memang penasaran dan mengganti pertanyaannya menjadi,
"Mengapa rambut si kecil cowok itu belum dipotong atau dipendekan?"
Well, kami mungkin punya jawabannya.

Oh ya, FYI sejak lahir si adik Dayyan, nama anak kedua saya, baru sekali di gunting rambutnya loh, dan sekitar 2 kali gunting poni saja, hahaha.

Alasannya :

1. Belum sempat dan belum melihat adanya urgensi untuk memendekan rambutnya.


Iya, jawaban paling masuk akal ya karena belum sempat.
Jangankan potong rambut, potong kuku saja kadang saya lupa, sungguh saya mamak-mamak sok rempong ye.

Makanya kalian para suami, jangan biarkan istri kalian ikut memikul beban ekonomi, orang beban mengurus rumah dan anak saja udah berat. *lah kok malah curcol, lol.

 Tapi memang benar sih, saya belum sempat memendekan rambutnya, dan belum melihat adanya urgensi untuk hal tersebut, i mean memangnya kenapa kalau dia gondrong?

Selama nggak bikin dia merasa nggak nyaman sampai ruam dan semacamnya sih, menurut saya nggak masalah.
Justru dengan rambut gondrongnya, si kecil belajar melawan ruam saat keringatan.


Iya, kulit si adik itu sensitif banget, dia mudah ruam kalau keringatan, awal-awalnya dia gondrong, sempat ruam sedikit di bagian atas bahu, tapi sekarang Alhamdulillah udah kebal dianya.

Hanya saja saya selalu memperhatikan poni depannya agar tidak mengganggu matanya.


2. Selagi belum ada larangan, toddler gondrong itu lucu loh.


Biar bagaimanapun saya jadi belajar dari anak pertama saya, si kakak Darrell.
Dibanding adik, si kakak Darrell dikaruniai rambut yang bagus banget, lurus, sehat, lembut.


memanjangkan rambut anak

Sayangnya, waktu dia bayi, kami tinggal di rumah mertua, si kakak bayi dijaga mertua dulu, dan tentu saja mertua bakalan cerewet melihat rambut si kakak panjang dikit.

Padahal menurut saya anak kecil gondrong itu lucu loh, lagian suatu saat nanti kalau dia udah masuk usia sekolah, gondrong itu udah dilarang.

So mengapa nggak gondrong sekarang saja? lol.

Nah pas si adik Dayyan ini, kami jarang banget ketemu mertua, seperti yang sudah sering saya ceritakan, sejak hamil bahkan kami jarang ketemu mertua atau keluarga lainnya.

So, tentu saja saya merayakan kebebasan tersebut dengan bebas memutuskan apa yang saya inginkan pada anak saya, lololol.

Dan begitulah, palingan mertua sumpek melihat kegondrongan si adik saat kami berkunjung ke rumahnya, tapi kami sepakat untu 'cuek is da besssstt' hahaha.


Dan, hei...
Bukankah anak kecil usia toddler yang gondrong itu lucu?
Anak saya terlihat makin lucu saat gondrong loh.
Dan ganteng tentunya *mamak narsisisme!


3. Mengajarkan waktu dan batasan kepada anak


Gaya parenting saya memang beda dengan lainnya.
Kalau orang lain menghindari sesuatu agar anak tidak terbiasa dengan hal tersebut.

Saya malah menyodorkan sesuatu itu lalu mengambilnya lagi, agar anak terbiasa mengerti bahwa hidup itu ada waktu dan batasannya.

Contoh paling konkritnya, gadget.
Kalau ibu lain memilih sama sekali tidak memberikan gadget pada anak.
Saya malah beda.

Saya selalu menjadikan gadget sebagai 'my best nanny ever!'
Jadi saat saya sibuk lagi masak, mau mandi atau mengerjakan hal lain, tentu saja saya meminta tolong pada si gadget untuk menemani si kecil sementara.

Tentu saja dengan banyak sounding pada anak, misal :
"Mami mandi dulu ya dek, adek tungguin di sini aja, nanti mami kasih yutub, tapi kalau mami udah selesai mandi, yutubnya udahan ya?"
Sejak dia kecil, mau ngerti ataupun enggak, saya selalu melakukan hal itu, setelah selesai, saya minta gadget-nya. Dia ngamuk? whatever, lol.


Sama dengan memanjangkan rambut si kecil, saya ingin si kecil belajar, bahwa anak lelaki itu nggak boleh memanjangkan rambut pada beberapa waktu tertentu, misal sekolah dan semacamnya.
Dan waktu memanjangkan rambut ya sekarang, pada saat dia belum sekolah.
"Memangnya Mbak Rey nggak khawatir, besok-besok dia nggak mau sekolah demi rambut gondrong?"
Ya enggaklah!
Kalau nggak mau sekolah ya silahkan, kan lumayan saya ada yang bantuin di rumah.
Saya bakal suruh dia, nyapu, ngepel, cuci baju, cuci piring, no more main, no more bersenang-senang.

Hahahaha.
Itu tehnik yang dipakai bapak saya dulu sih yang sukses membuat saya mencintai sekolah.
Karena kalau nggak sekolah tuh nggak enak, disuruh kerja kasar sama bapak, hahaha.


Demikianlah.
Sebenarnya nggak ada alasan khusus kan ya, cuman pengen aja liat anak lebih lucu kalau gondrong, apalagi kalau rambutnya diikat sama papinya, makin lucu dan imut liatnya.

Memangnya kalau kami nggak pernah ngikat rambutnya?
Jarang!
Saya mah paling nggak telaten ikat rambut anak kecil.
Bahkan saya punya keponakan cewek yang malah marah-marah kalau saya ikatin rambutnya jadi nggak karuan, lol.


Makanya ya saya nggak dikasih anak cewek sama Allah.
Etapi, anak cowok cewek kan sama aja ye..
Alhamdulillah..

Ada yang punya anak toddler laki yang gondrong juga?
Share yuk!


Sidoarjo, 1 Maret 2020

Reyne Raea

24 comments:

  1. Yang aku heran kan,kenapa tiap nulis artikel banyak kalimat lol lol lol gitu ya, apa ini mungkin ciri khas seperti sueee untuk tetangga sebelah ya.

    Iya sih, lihat anak kecil rata rata memang rambutnya pendek jadinya kalo ada yang panjang rasanya beda, tapi anak perempuan ku malah rambutnya panjang. Pernah dulu dipotong cuma dikit aja, biar rapi gitu.

    Lagi pula ada sisi positif nya, Enakan duit buat potong rambut itu buat beli kuota internet saja, lumayan 20 ribu dapat kuota 30 GB untuk setengah bulan lol lol lol (lho kok malah ikutan.😂😂😂)

    ReplyDelete
    Replies
    1. qiqiqiqiiqiqi..

      Btw sue itu apa sih?

      btw, iya bener.
      Potong rambut anak kecil itu mihil, dulu anak saya yang pertama , potong rambut di salon 70rebo dong, saya aja mamak-mamak seumur-umur nggak pernah tuh potong rambut sampai 30ribu, ckckckckckc

      Delete
    2. Saya juga ngga tahu mbak, tunggu raja sue saja yang jawab.🤣

      Delete
  2. Dulu sewaktu saya masih kecil rambut saya juga gondrong
    Kadang ada orang yang salah mengira, saya dikira cewek
    Akhirnya saat masuk TK mau tidak mau ya harus potong pendek. Ada larangan, anak laki rambut panjang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya, anak saya rencananya juga kalau udah masuk sekolah pasti dipotong, meski nggak ada larangan sih, biar dia tahu aja kalau sekolah nggak boleh gondrong :D

      Delete
  3. Gondrong berkah mbak, soalnya anak saya si bungsu rambutnya dikit gak selebat kakaknya. Jadilah jarang dipotong rambut lantaran emang dikiit hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, iyaaa.. anak saya ini nggak lebat-lebat banget sih, tapi nggak dikit juga :D

      Delete
  4. mau gondrongin dikit...yang bawelin banyak:V

    ReplyDelete
  5. jadi inget bapakku digondrongkan karena ada mitos kalau belum dipestakan wayang semalaman gak boleh poting rambut, karena 4 kakak bapakmu meninggal saat usia 1 tahun, jd istilahnya hrs ada syukuran dulu baru dipotong rambutnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, saya baru dengar ada yang kayak gitu Mba :)

      Delete
  6. Kalau urusan kuku sama rambut udah urusan suami sih mbak, malahan kadang doi potongin kuku saya hahaha istri kurang ajar wkwkwkw.

    Ancaman yang sama untuk saya dulu dan anak saya sekarang kalau males sekolah maupun malas belajar wkwkwk. Alhamdulillah jarang banget dia mogok sekolah beda sama saya dulu kakak libur ikut libur, ibu libur ikut libur hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, iya Mba, kadang hal remeh pun kita nggak sempat ya :D

      Delete
  7. Anakku yg cowo sempet gondrong Rey :p. Dan aku setuju, anak kecil cowo gondrong itu, lucuuuuu :D. Di adek pas rambutnya gondrong, gemesin banget, kdg dikira cewe. Apalagi kalo baru keramas hahahaha. Tapi kemudian di potong pas dia udh mau masuk playgroup. Cm skr ini udh mulai gondrong lagi, walopun belum sepanjang yg dulu.

    Dari dulu aku ga ada masalah Ama cowo rambut gondorng, asalkan selalu rapi dan bersih. Makanya ke anakpun aku ga mau ksh aturan cowo hrs pendek rambutnya.

    Tapi aku jg ga ngerti kenapa nenek2nya suka pada ribut kalo rambut anak udh mulai gondrong. Zaman mereka rambut gondrong itu identik kriminal banget kayaknya yaaa :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya Mba, anak saya yang gondrong ini ya keramas 2 kali sehari :D
      Biar ga acem :D

      Kalau ke rumah eyangnya sering kena protes sih, tapi cuek is da best hahahaa

      Delete
  8. Kalau Zafa panjang dikit ngerasa ga ganteng, pasti udah berisik ngajakin bapaknya potong rambut. Tapi, kalau emaknya mau potong rambut ga dikasih, katanya nanti mami ga beautiful. Hadeh....pokoknya.

    Dia mikir maminya rambut panjang, kaya princess Hahahahaha
    Coba kalau bapaknya jenggotnya panjangan pasti dibilang kaya Grandpa :D

    Anak-anak kita ini lahir di era teknologi, nurut saya kita ga bisa juga larang mereka buat main gadget cuma ya ada waktunya. Saya pun kasih Zafa main HP cuma ya ada waktunya. Seperti nonton TV gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya ya.
      Karena terbiasa rambut pendek.
      Anak-anak saya belum ada yang punya keinginan sendiri tentang rambut sih, palingan si kakak yang kalau potong rambut pengennya botak aja, saking rambutnya cepat tumbuh :D

      Delete
  9. Jadi orang tua pusing ya mba hahaha..

    ReplyDelete
  10. Anak kecil gondrong itu emang lucu, Mbak hihi ganteng maksimal. Mau lurus, mau kriwil, asal dirawat ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa, iya Mba, kudu rajin keramas, kalau enggak aceemmm hahaha

      Delete
  11. Menurut saya, anak cowok rambut gondrong itu cute mbaaaa :D

    Ada banyak anak cowok even di circle saya yang rambutnya sengaja digondrong sama maminya dan anaknya lucu-lucuuuu, gumash :))) apalagi kalau gondrong keriwil hihi.

    Ohya perihal anak dikasih tablet / hape itu menurut saya nggak apa-apa selama nggak berlebihan, karena suka nggak suka, mau nggak mau, anak-anak yang lahir di era sekarang memang sudah terpapar tekhnologi jadi sedikit sedikit mereka perlu dibiasakan dengan tekhnologi itu sendiri. Asal... nggak berlebihan :D CMIIW ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, iyaaa.. anak kedua saya ini keriwil, tapi halus banget, kalau di sisir kayak di curly gitu hahahahaha

      Kalau anak saya kebanyakan gadget buat ngegame offline kok, sangat jarang saya kasih Youtube.

      Jadinya, dia cepat bosan karena gamenya itu-itu aja hahaha

      Delete
  12. Ha..ha.. Mbk rey ada-ada aja, tapi nggak salah juga. Mumpung masih bisa panjang sebelum dilarang kenapa nggak. Nanti kalau dipotong pasti bikin pangling ya....

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)