Wednesday, September 25, 2019

Tantangan Mengasuh Anak Lelaki Bagi Pasangan LDM


Ketika Dikaruniai Dua Anak Lelaki


tantangan mengasuh anak lelaki


Assalamu'alaikum :)

Sharing By Rey - #RabuParenting - Punya 2 anak lelaki itu merupakan sebuah anugrah tak ternilai buat saya, sekaligus tantangan tersendiri juga.

Bagaimana tidak? saya tumbuh besar dalam lingkungan mostly wanita.

Saya hanya punya kakak perempuan, saya juga tumbuh lebih dekat ke mama, tidak ke bapak.
Saya memang pernah punya adik laki-laki, tapi sudah berpulang saat usianya baru 11 tahun.

Selanjutnya, saya sama sekali nggak mengerti tentang tumbuh kembang anak lelaki.

Lalu tiba-tiba, saya dikaruniai anak laki-laki.
Dan dua orang pula!
Masha Allah...
Saya seperti merasa Allah mengirimkan saya banyak kasih sayang dan perlindungan melalui mereka, Alhamdulillah.


Selama punya anak lelaki dan mengasuh mereka sendiri hingga si kakak berusia hampir 9 tahun.
Saya tidak mengalami sesuatu problem yang berarti.

Palingan menjelaskan ke kakak Darrell bahwa sekarang dia sudah besar, nggak boleh lagi telanjang sembarangan, nggak boleh masuk kamar mami tanpa ketuk pintu.

Agak canggung sebenarnya, mengingat saat kecil saya sering mandi bareng si kakak, meskipun pakai daleman hahaha *mohon jangan ditiru yak!

Saya belum tahu sih bagaimana dalam Islam, tapi menurut saya, sebaiknya sejak bayi jangan dibiasakan mandi bareng ibunya.
Meskipun oohh i am so understand semua ibu yang melakukan hal tersebut karena terpaksa.

Ye kan, punya bayi itu means kagak ada waktu kita bisa mandi dengan santai, jadi salah satu cara biar kita bisa mandi dengan santai ya, mandi aja bareng si kecil, jadi si kecil main air, kitanya mandi.
Setelah anak kedua, saya akhirnya memilih untuk lebih menjaga agar tidak mandi bareng si kecil.

Yup, punya anak laki-laki itu asyik dan praktis.
Tapi tantangannya adalah, bagaimana saya bisa mengajarkan mereka jadi lelaki sejati, sementara saya ini wanita tulen hahaha.

Palingan yang bisa saya lakukan adalah mengajak ngobrol, agar si kakak menghormati wanita, menyayangi wanita, jangan berani memukul wanita, dan sekarang ketambahan nggak boleh lagi menyentuh teman wanitanya, meskipun masih bocah, tapi kan dibiasakan aja hahaha.


Tantangan Mengasuh Anak Lelaki Bagi Pasangan LDM


Bagi saya, tantangan terbesar mengasuh anak lelaki itu adalah, saat menyangkut fitrah seksualitasnya.
Terlebih lagi, saya menikah dengan seorang lelaki yang sulit berkomunikasi, sering lembur kerjaannya dan sekarang malah jadi LDM, *sigh!

tantangan mengasuh anak lelaki

Karenanya, praktis mengasuh anak-anak semacam jatuh ke tangan saya semuanya.
Kebayang nggak sih bagaimana kagoknya saya, sementara si kakak sekarang semakin besar?

Beberapa waktu lalu, ada kejadian lucu.
Si kakak yang sulit dibangunin sholat Subuh, malah bangun dengan semangat meski belum dibangunin.


Tapi dia langsung menuju dapur mencari saya yang sedang sibuk menyiapkan sarapannya, dan curhat bahwa dia ngompol.

Atuh maaahh, si kakak udah gede masih ngompol!
Saya mintalah dia segera sekalian mandi, setelah itu sholat dan bersihkan spreinya.

Tapi saat si kakak mandi, saya ke kamar, lah kok nggak ada yang basah?
Kontan saya shock, dan teingat akan salah satu masa dewasa lelaki.

Saya pernah ingat pak suami cerita tentang mimpi basah.
Makin shock dong saya, ya ampuuunn... apa yang terjadi pada si kakak?
Masa masih kecil udah mimpi basah?

Langsung karuan saya tanya suami, ye kan saya mana tahu tentang mimpi basah (makanya cari tahu mamak!!!).
Dan kata pak suami, mimpi basah itu setelah usia belasan, celakanya lagi pak suami lupa saat pertama mimpi basah.

Tapi beliau kasih saran untuk nanya, tadi mimpi apa sampai ngompol?
Setelah si kakak mandi dan sholat Subuh, saya nanya dengan biasa, mengapa dia ngompol? emang mimpi apa tadi?

Katanya mimpi kebelet pipis trus pipis di kamar mandi.
Yaelaaahhh hahahahaha.

Makanyaaa, si kakak memang paling susah diminta rajin minum maupun pipis, akhirnya ngompol seciprit dan bikin mamaknya shock.

Peristiwa itu kontan membuat saya jadi semakin degdegan.
Bagaimana tidak?
Seharusnya si kakak sudah waktunya dekat ke papinya untuk dijelasin dikit-dikit mengenai hal tentang pria.

Atuh mah, saya kan risih bin malu jelasinnya hahahaha.
Selain itu, akan lebih baik lagi kalau dijelasin oleh yang mengalami.

Beda kalau anak saya perempuan, saya dengan senang hati menjelaskan tentang perkembangan seksualitas seorang wanita.
Mengajarinya nanti pakai pembalut, jika udah waktunya.

Lah kalau cowok?
Mau nggak mau saya beranikan diri, berbekal muka tembok, menjelaskan dikit-dikit, hasil nanya-nanya ke pak suami dan tentunya hasil browsing hahaha.


Pasangan LDM Butuh Komitmen Kuat Dalam Mengasuh Anak


Sejujurnya, sejak pak suami LDM, apalagi sampai 2 mingguan baru pulang, saya sering banget berantem dengan beliau.

tantangan mengasuh anak lelaki

Gimana enggak?
Sudahlah 2 minggu penuh saya mengurus anak-anak seorang diri.
Ke mana-mana memotoran sambil sport jantung karena aslinya takut naik motor, sambil gendong anak pula.


Eh si pak suami dong, saat pulang ke rumah, malah sibuk ngorok.
Bete banget deh.

Saya inginnya, beliau sudah mengatur waktunya sejak dari tempat kerjanya, dia kudu ngapain di rumah? mau main apa ama anak-anak?
Mau ngobrolin apa sama si kakak yang terus terang kekurangan figur ayah di usianya yang beranjak gede ini.

Eh dasar si pak suami, malah sibuk temanin anak-anak main, 3 menit kemudian, anak-anak main hape, dia ngorok, ckckck.

Alhasil, waktu terlewatkan begitu saja, sementara anak-anak terus bertumbuh.

Thats why, sebenarnya pasangan LDM itu butuh banget komitmen kuat untuk mau berkomunikasi dengan baik serta manajemen waktu yang baik agar anak-anak tetap mendapatkan figur ayah dan ibu secara utuh.

Ye kan, percuma saja dong saya nggak kerja, kalau akhirnya anak-anak nggak bisa dapetin figur orang tuanya secara seimbang.

Minimal, setiap hari mau meluangkan waktu untuk telepon anak-anaknya, (((anak-anaknya, jangan saya, i hate terima telepon, lol).

Tapi si pak suami mah, jangankan telepon anaknya, bahkan ngabarin saja enggak. Bikin saya sakit hati harus ngabsenin beliau mulu dan akhirnya memilih males tanyain kabarnya.

Memang, butuh juga kebesaran hati saya untuk mengajak si pak suami agar bisa bersama-sama mendampingi tumbuh kembang anak-anak, meskipun mungkin beliau tidak bisa sesering saya menemani mereka.
Minimal, anak-anak punya quality time buat ngobrol berdua sama papinya, khususnya si kakak yang hampir jadi abege itu.

Begitulah.
Semoga saya diberi kesabaran untuk selalu bisa mengingatkan pak suami, dan semoga Allah membukakan mata hati pak suami untuk lebih peduli kepada fitrah seksualitas anak-anaknya yang kebetulan lelaki keduanya.

Kalau temans?
Gimana pendekatan anak-anak lelaki ke ayah/papa/papinya?

Share dong :)

Sidoarjo, 25 September 2019

Source pic : unsplash

18 comments:

  1. saya nyimak dulu mbak, saya ga punya istri apalag anak.

    memang anak harus dapat fisgure ortu yang seimbang, mestinya sudah jarang dirumah, begitu diruamh dapat melaungkan waktu lebih banyak bersama anak.

    tapi tenang aja mbak, memang sosok Ibu itu ada di nomor 1 pada setiap anak, terlebih lagi anak laki2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, sebisa mungkin luangkan waktu sama anak dan istri setiap hari :)

      Delete
  2. Long distance mariage memang pengorbanannya lebih besar ya,tetap semangat merawat anak anak mba. Semoga gedenya jadi anak yang soleh.. Aamiin

    ReplyDelete
  3. harus kuat lahir dan batin memang menjalani LDM, ngurus anak sendirian juga pasti gak mudah, tetap semangat mba demi anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha persis single parent, apalagi kalau kurang komunikasi :D

      Delete
  4. Thnks infonya ya... kebetulan sedang menjalani LDM

    ReplyDelete
  5. saya enggak bisa sharing, Mbak, anakku satu cewek...

    ReplyDelete
  6. sabar REy, wah saya baru tahu nih dulu tahunya LDR ini ada LDM

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha relationship bisa untuk orang pacaran juga, tapi marriage khusus orang nikah hehehe

      Delete
  7. Anak² ku deket banget sama ayahnya. Ya iya gak mau deket gimana, pagi sampai sore dikantor🤭 pulang kantor ya momong anak lah, meskipun hp teteup ajeee ditangan *hmmm kesel deh😣, tapi mau jagain anak aja dah syukur lah aku nya mb rey. Weekend ajak gitar kalau suami lagi mood mb 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha asyik tuh kalau masih bisa kumpul di malam hari, bersantai bareng.
      Saya mah sejak dulu jarang banget bisa santai di malam bersama keluarga, pak suami lembur mulu

      Delete
  8. Kalau anak terbiasa jauh dan nggak dapat figure ayahnya, takutnya justru jadi kaku ketika tumbuh dewasa nanti hihi. Seperti beberapa teman saya yang memang nggak dapat figure ayah karena ayahnya sibuk. Ketika menginjak umur ABG jadi berjarak sekali dari sang ayah, lalu pas masuk usia kuliah dan kerja jaraknya semakin jauuuuh saja :/

    Semoga mba Rey terus semangat mengingatkan paksu untuk meluangkan banyak waktu bersama anak especially pada usia-usia sekarang. Hehehehe, dan mungkin mba Rey juga bisa mulai belajar bagaimana berkomunikasi dengan anak laki-laki meski tanpa bantuan suami :D

    Fighting mba!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener, kasian sebenarnya.
      Sampai-sampai saya yang mengalah mencoba memahami dunia anak lelaki, meskipun yang jelas nggak mungkin sama kalau langsung ke papinya :)

      Delete
  9. Aku akhirnya nyusul suami mbak. Ternyata memang lebih enak serumah. Jadi bisa pembagian pengasuhan. Meskipun waktu secara kuantitas mmg terasa masih kurang dengan Ayahnya. Apalagi anak lelaki butuh figur ayah untuk belajar beberapa hal seperti mengambil keputusan, bertanggung jawab, keberanian, dll yg jelas berbeda dg sosok perempuan yg mengajarkan kasih sayang, berbagi dll. Jadi meskipun hanya 2 minggu sekali sebaiknya berkualitas. Yg bikin sedih adalah banyak homoseks, bencong dll itu krn kurangnya figur ayah di kluarga. Coba beliin buku Ayah Pendidik Peradaban, sama Fatherman Mbak buat dihadiahkan ke suami. Daripada kita sibuk kesel dalam hati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau bukan karena anak udah sekolah, ogah mba jauh-jauhan, capeekk jaga anak sendiri hahahaha.
      Masalahnya setelah anak sekolah, ga bisa lagi sebebas dulu, terlebih suami kerjanya nggak tetap, bisa jadi ga sampai setahun pindah lagi, kasian dong anak kalau pindah2 melulu.

      Kayaknya hadiah buku, bukan solusi mba, ada buku parenting di rumah, bisa dibaca, cuman pak suami bukan tipe orang suka baca hahaha.

      Ya cuman bisa berdoa saja sih, sambil terus belajar komunikasi dengan tepat, biar suami mengerti :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)