Sunday, September 08, 2019

Basa Basi Itu (Kadang) Penting Juga Loh!


Ketika Basa Basi Yang Basi Bikin Orang Males


basa basi


Assalamu'alaikum :)

Sharing By Rey - #SundayLifestyle - Basa basi di zaman now, sungguh kadang terasa basi banget.
Mungkin karena basa basi yang ada selalu ujung-ujungnya jadi judgement, yang sungguh bikin makin puyeng.

Karenanya, kampanye tentang basa basi seolah ingin dihapuskan, banyak yang menyiapkan jawaban-jawaban yang cukup 'memukul' hati si pihak yang mungkin memang tak ada niat lain, selain untuk basa basi tulus demi menghangatkan situasi, alias enggak 'krik krik' doang.


Padahal, basa basi itu tidak selamanya salah loh.
Bayangin aja, kalau kita ketemu teman lama kita, terus kita harus bersama agak lamaan di suatu tempat dengan si teman lama tersebut.


Masa iya kita bakal diam-diaman saja.
Mau ngomong, takut salah kaprah atau salah paham.

Mau basa basi muji (kayak yang biasa si Rey lakukan) takutnya malah bikin si teman malah tersinggung.
Kan jadi serba salah kan yee..

Hasilnya? jadiah kita krik krik doang.
Eh salah, si jangkrik aja sih yang krik krik, dan kita cuman diam seribu bahasa mendengarkan krik krik si jangkrik, lol.

Tapi..
Memang nggak bisa dipungkiri sih, banyak basa basi yang sesungguhnya malah bikin orang lain jadi sedih, kesal dan bete.

Misal, sudah lama nggak ketemu teman yang kabarnya baru nikah, terus kita ketemuan di lift misalnya, eh si teman tersebut ternyata makin sekseh (baca : badannya berisi).
Terus kan ye, apa yang ada di benak kita kalau liat kayak gitu?

Pasti basa basinya, gak jauh-jauh dari,
"Wah, lama nggak ketemu, makin cantik aja nih pengantin baru, udah isi berapa bulan nih ?"
Lalu dengan ekspresi senyum dipaksakan si teman jawab,
"Alhamdulillah baik, belum isi nih
Ternyata, dia lagi nggak hamil sodara, cuman terlampau bahagia setelah menikah, sehingga berpengaruh dengan kesuburan badannya, lol.

Kan itu semacam kita ngomong secara halus,
"Waaahh, gendutan ya sekarang!"
lolololol.

Malah bikin masalah kan ye?
Dan tahu nggak sih, kebanyakan wanita tuh selalu memakan semua omongan yang menyinggungnya dan menampungnya di hati selamanya!

Iya, kebanyakan wanita bahkan mengingat terus kata-kata tersebut, lalu baper, lalu bete, lalu kesal dan itu bakal kebawa sampai dia pikun baru hilang, lol.

Gara-gara hal demikian, coba deh tengok para generasi milenial zaman now di medsos, nggak para abege milenial, terlebih mamak-mamak milenial.
Begitu gencar mengkampanyekan semacam "stop basa basi"


Bagus sih, meski seharusnya nggak boleh 3 kata itu saja yang dikampanyekan, tapi lebih lengkap, seperti :
"Stop basa basi yang BASI!" (nasi kali Rey, basi!) lol.


Basa Basi Hilang, (Semacam) Sombong Dan Nggak Sopan, Terbit


Jadi pembahasan mengenai basa basi ini nggak asal ada di benak saya, melainkan karena uneg-uneg di hati saya mengenai beberapa orang yang seringnya bertanya tanpa permisi ke saya, lalu berhenti tanya pun tanpa permisi juga.

Alkisah, ternyata tulisan saya yang mostly curhat plus opini ini, ternyata juga dibaca oleh beberapa orang juga, dan dari beberapa orang tersebut, tidak jarang lanjut tanya secara intensif ke saya.

Entah melalui WA, maupun inbox FB, DM Instagram.

basa basi yang mengganggu
unsplash

Misal pertama, beberapa hari lalu, ada seorang ibu yang follow saya di instagram, demi untuk bertanya tentang keadaan sekolah anak saya, karena dia berencana menyekolahkan anaknya pula di sana.

Seperti biasa, saya mah paling cerewet meski dalam tulisan, saya berusaha dengan baik menjelaskan sedetail-detailnya, meski tanggapan orang semacam nggak baca penjelasan saya.

Sedihnya, sudahlah saya jelaskan panjang lebar, eh ujung-ujungnya cuman di read doang dong, saya berasa jadi upline Oriflame yang kasih ilmu pada para downline, tapi seringnya cuman di'read" doang, huhuhu.

Ye kan, bisa ditutup dengan,
"Wah makasih banyak ya penjelasan detailnya, udah mau repot-repot menyediakan waktunya untuk menjelaskan panjang lebar ke saya"
Kalau gitu kan yang jempolnya karatan karena ngetik ini, PLUS KAGAK DIBAYAR PULA! bisa lebih sedikit bahagia.

Minimal, merasa kalau saya ini bukan markerternya SDI yang kebetulan anak saya sekolah di sana, atuuhh maaahhh..

Yang terjadi, cuman di 'read' doang ang ang..

Itu  mah nggak seberapa!

Misal kedua, temans yang sering berkunjung ke sini, masih ingat nggak postingan saya tentang "Anona Devina Jaya" si penipu yang sampai sekarang belum kapok-kapok itu?


Nah, ternyata keyword atas nama si penipu tersebut hanya bersarang semua di tulisan saya pada berbagai blog dan website.

Dan, parahnya lagi, saya ikutan menampilkan foto si penipu yang saya ambil dari blog seorang teman, daaannn ternyata di foto tersebut ada nama bankirnya, yang kasih informasi data si penipu.

Selang beberapa bulan kemudian, manajemen bank tersebut, tahu akan foto tersebut, langsung deh si bankir yang namanya tertera di foto tersebut kena teguran keras, dan akhirnya mereka heboh mencari saya dan meminta saya untuk take down foto tersebut.

Masalahnya adalah..
Sungguh orang-orang zaman now itu udah lupa sama yang namanya basa basi biar sopan gitu.

Waktu itu, pas Magrib, telepon saya berdering, saya intip, lah nomor yang nggak dikenal, ih males banget saya angkat, lagian nggak tahu diri banget sih yang nelpon itu.

Lah kok Magrib-Magrib nelpon?


Saya hanya meneruskan pekerjaan saya yang memang super rempong di waktu Magrib, memandikan si bayi, lalu menyuapinya makanan, keburu dia ngantuk dan tertidur tanpa makan.

Namun, seperti biasa, saya sempatkan mengintip WA, karena memang saya nggak mengaktifkan notif-nya.
Dan ya ampun, ada beberapa pesan dari nomor tak bernama.

Saya buka salah satu, dan ternyata istrinya si bankir yang tanpa basa basi, langsung marah-marah (nulisnya berkesan marah-marah) karena saya posting foto yang ada nama suaminya.

Ya ampun, siapa elooo???

Langsung saya cuekin lah!
Enak saja, saya masih sibuk, bahkan belum sholat Magrib, dan sudah kena semprot akibat foto yang sebenarnya udah ada keterangan, foto itu bersumber dari mana?

Iya, foto itu terlebih dahulu di posting di blog teman yang ketipu jutaan oleh si Anona, terus saya izin, boleh nggak saya reposting ke blog saya, dan saya kasih backlink ke postingannya.

Karena reposting, saya pikir foto itu sudah melalui izin si bankir, eh ternyata belum dong, daaann foto dengan nama tersebut terpampang nyata di Google, terlebih karena blog saya keindez Google, jadilah ngendon selamanya di Google.

Beruntung ada temennya yang lebih bijak, mau basa basi sejenak, minta waktu saya sejenak, saya akhirnya leleh juga.

Meski belum mandi, saya langsung buka laptop dan mencari cara untuk menghapus foto tersebut.
Dan berhasil.

Si temannya berterimakasih pada saya, sementara si istrinya?
Dia minta maaf sih, tapi setelah saya bantuin, pesan saya cuman di'read' doang, nggak kasih basa basi apa gitu, minimal ucapan makasih.

Meski sedikit kesal karena saya akhirnya baru bisa mandi di pukul 10 malam, saya akhirnya melupakan hal tersebut, terlebih ada hikmahnya.

Gara-gara itu saya jadi tahu cara hapus gambar yang ngendon di Google, nanti bakal jadi salah satu postingan saya juga deh, hahaha.

Etapi, beberapa hari kemudian, dia chat lagi dong si istrinya itu.
Dia minta tolong saya untuk menghapus semua foto dari blog lainnya.

Ya kaleeee, saya bisa hapus, kan kudu empunya blog yang hapus duluan, baru saya bisa hapus arsipnya.

Saya jelasin panjang lebar meski aslinya dongkol.
Tapi setelah panjang kali lebar, kembali lagi si empunya chat itu pergi tanpa basa basi.

Ampun deh!


Tips Basa Basi Yang Nggak Basi Ala Rey


Sejujurnya saya nggak baper-baper amat dengan kejadian tersebut, saya cuman merasa perlu menyampaikan hal ini, agar teman-teman yang males basa basi, juga kudu memikirkan jika memang berada di posisi orang yang membutuhkan.

basa basi yang mengganggu
unsplash

Saya dulunya udah sering banget digitukan orang lain, tapi  mostly mereka adalah downline saya sewaktu berbisnis Oriflame, serta beberapa prospek yang aslinya menyerahkan diri buat diprospek, tapi setelah dijelasin panjang lebar, kagak ada respon sama sekali, even bilang,
"maaf mba, kayaknya saya belum siap daftar"
Tapi, saat itu kan kalau dipikir-pikir, meski mereka yang datang ujug-ujug nanya, tapi aslinya saya juga kan ye yang butuh?
Jadinya saya udah melatih diri untuk say no to baper.

Nah masalahnya adalah, saat ini, yang paling butuh itu orang lain, dan saya nggak punya kewajiban harus menjawab, terlebih dengan detail.

Saya mengorbankan waktu banget untuk meladeni pertanyaannya, dan sedikitpun kagak ada basa basi pengganti say thanks  gitu?
Hhhhh...

Atau mungkin, semua hal ini terjadi karena orang-orang bingung mau basa basi kayak gimana, takut salah?

Okelah, biar lebih ada sedikit manfaatnya, bukan cuman ghibahin orang, lol.
Saya bakal share beberapa tips basa basi ala saya.
Di antaranya,


1. Butuh info lebih jelas dari tulisan di blog


Sebenarnya sih saya mau tulis,
"Etdah, tuh di bawah postingan saya kan ada kolom komentar, tinggalin saja di sana pertanyaannya, toh juga bisa akun apa saja, asal nggak broken link, lagian saya selalu menjawab semua komentar yang masuk"


Tapi mungkin mereka punya alasan kuat untuk tidak meninggalkan komen dan memilih chat langsung, mungkin biar lebih cepat dan jelas.

Tapi bisa kan pakai basa basi elegan dikit, seperti,
"Assalamu'alaikum mba Rey, salam kenal ya, saya Anu, saya kenal mba dari postingan blognya mengenai sekolah SDI Anu Ana, saya mau tanya-tanya beberapa hal nih kalau mba ada waktu"
Note nomor 1, lebih enak kan dibaca, sopan, memperkenalkan diri, kasih tahu kenal dari mana, sekalian sampaikan maksud mengapa nge-chat atau nge DM, biar nggak terlalu ngabisin waktu lama dalam nge-chat kek abegeh, lol.

Nah kalau udah saya balas, dan insha Allah saya seringnya menyediakan waktu untuk pertanyaan-pertanyaan yang memang belum lengkap saya tulis di blog, baru deh sampaikan niatnya selengkapnya, seperti,
"Iya mba, saya kan ada rencana mau masukin anak saya ke sekolah tersebut, saya udah ke sana kemaren, udah nanya-nanya, tapi masih ada yang ngeganjal hati, dan kurang sopan kalau saya tanyakan ke pihak sekolah, jadi gini, bla...bla..bla.."
Note nomor 2, kalau chat sebaiknya jangan sepotong-sepotong, terlebih kalau kita nge-chat emak-emak rempong, mereka sibuk oiii, jauh lebih sibuk dari direktur yang meski sibuk tapi punya manajer dan sekertaris, lol.

So, menghindari chat pendek-pendek ngabisin waktu banget, mending tulis aja maksud kita dalam sekali ketik yang panjang.
Atau, kalau nggak biasa ketik panjang, ketik berulang dan tunggu jawaban si lawan chat dengan sabar.

Note nomor 3, di akhir percakapan, jangan lupa UCAPKAN TERIMAKASIH.
"Oh, gitu ya mba, wah makasih banyak ya atas kesediaan waktunya menjawab banyak pertanyaan saya, salam buat keluarga ya, semoga sehat selalu"
Okeh, mungkin terlalu SKSD, bisa dikurangi, nggak usah didoain, ASAL TETEP ADA UCAPAN TERIMAKASIH.


2. Meminta bantuan sesuatu dari blog


Seperti situasi istri si bankir yang meminta tolong agar foto di postingan saya di-take down, sebenarnya kurang lebih sama dengan kasus orang nanya sekolah tersebut.

Yang jadi tambahan adalah, PLIS LAH MENULIS DENGAN BIJAK, TAHU WAKTU, TAHU SITUASI JUGA.

Siapa yang butuuuhhh, siapa yang rempong, ih!


Dan biasakan deh, pakai basa basi, 'terimakasih' di ujung percakapan.


3. Noted tambahan tentang basa basi



  • Basa basi di medsos, jika belum kenal, biasakan dengan terlebih dahulu memberi salam dan memperkenalkan diri.
  • Basa basi saat ketemu dengan kenalan yang pengantin baru, jika bingung mau basa basi gimana, cobalah sesuatu yang bisa memuji dengan aman.
Misal, dalam kasus ketemu teman yang baru nikah, dan terlihat seperti sedang hamil, usahakan tahan kekepoan tentang kehamilan, alihkan ke hal lain yang memuji tapi tetap aman. contohnya,
"Ya ampun , pengantin baru makin cantik aja sih!"
Udah, itu aja, aman kan.
Jangan bilang 'bersinar' atau glowing, entar dipikir kita nyindir mukanya lagi berminyak, lololol.
Jangan juga bilang 'makin seger', biasanya itu dekat dengan kata 'GEMUK' , lololol.

  • Demikian pula basa basi saat ketemu kenalan yang bawa anak, usahakan bahas wajahnya yang makin cantik, serta anaknya yang makin besar dan ganteng/cantik, thats it

 
Intinya, sebenarnya basa basi itu nggak sulit kok, asal kitanya berlatih sedikit peka.
Jangan pakai pikiran,
"saya emang gini kan, ceplas ceplos, bukan saya banget pakai acara basa basi yang gak penting gitu"
Okeh, boleh-boleh saja sih ya berpikiran seperti itu, ASAL KITA BUKAN DI POSISI SEDANG BUTUH ORANG LAIN!

Jangan sampai, kita yang butuh, kita juga yang maunya sesuai cara kita, meski itu terkesan nggak sopan.
Ye kan!

Tapi ini opini saya sih, kalau temans?

Sidoarjo, 8 Aug 2019

9 comments:

  1. Eala ternyata basa basi yang sesekali harus di lakukan demi etika tersebut diatas bukanlah sebuah fatamorgana terbukti dengan oenjelasannya yang panjaaaaaaaaaang pisan jeh

    ReplyDelete
  2. Basa-basi tetap wajib dilakukan dalam interaksi sosial karena menyangkut etika. Apalagi jika kita berada dalam posisi butuh tetap harus ucapkan kalimat penghargaan kepasa yang kita butuhkan. Jangan merasa kita dibutuhkan agar bisa merepotkan orang lain, ha ha.
    Saya tidak tahu ada kisah bersambung dari kasus Anona Devina Jaya, bikin mangkel juga. Sempga yang bersangkutan bisa dipidanakan agar tidak nipu lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. MAsih sering nipu mba, kapan hari masuk lagi nomernya mau coba nipu saya, ckckckc

      Delete
  3. basa-basi itu kan udah kebiasaan yang mendarah daging dari jaman dahulu kala jadi kalu mau dihilangkan rasanya nggak mungkin banget. saya aja yang nggak terlalu bisa basa-basi masih butuh basa-basi kalua ketemu orang biar suasana nggak garing.
    walaupun jadi kebanyakan ngomong yang nggak perlu, tapi kalau diem aja, itu menyiksa banget....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, minimal tahu sikon dan basa basi yang nggak basi ya :D

      Delete
  4. Halo mbak rey sudah lama ga berkunjung kesini. Mbak rey sebenarnya basa-basi yang baik itu bisa menambah silaturahim ya, menambah teman dan syukur-syukur membawa rejeki. Mungkin banyak orang yang berbasa-basi cuma pengen kepo (ga bener-bener mau nyapa). Lagi... terimakasih itu termasuk dari 3 kata ajaib bareng dengan maaf dan tolong.
    Sebagai orang yang butuh bantuan harusnya kita ga lupa dengan 3 kata itu... semoga saya, mbak rey dan teman-teman di sekitar kita ga lupa ya mbak dengan kata itu.

    btw mbak rey sabar banget ya menghadapi persoalan kayak gitu dan ga sangka ternyata tulisan blog bisa kontroversi juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha bener.. kangen ih :)

      hahaha benerrrr, banyak banget loh kisah rezeki datang dari basa basi.
      Kalau menurut saya, asal nggak basi dan bikin orang tersinggung ya, sah-sah aja ya :)

      Delete
  5. Aku orangnya gak bnyak omong sih, jdi kalau ada yg deketin aku, akunya menjauh, kadang males aja disuruh basa/i, ciakakakakakak

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)