Saturday, September 21, 2019

Plus Minus Long Distance Marriage Bagi IRT Ala Rey


Long Distance Marriage Yang Tidak Bisa Ditolak


Plus Minus Long Distance Marriage


Assalamu'alaikum :)

Sharing By Rey - Long Distance Marriage atau biasa juga disebut dengan Long Distance Relationship akhirnya harus saya alami juga.

Ya gimana dong, sekuat apapun usaha saya, terjerembab juga pada alasan anak.
Seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya, bahwa sebelum anak sekolah, ikut suami ke mana pun itu, oke saja.

Tapi tidak bisa lagi setelah anak masuk SD, ya kali saya harus egois dan membuat anak pindah sekolah mulu.


Yup, meski berat (awalnya) akhirnya sayapun merelakan masa LDM.
Dan sampai hari ini, sudah sekitar nyaris setahun menjalani masa LDM, meski sebelumnya belum merasakan yang benar-benar LDM, karena kenyataannya pak suami masih pulang 2-3 kali seminggu.

Sebelumnya juga pak suami masih menyiapkan segala hal sebelum berangkat dan saya hanya kudu duduk manis (heh duduk manis??? hahaha) mengurus rumah dan anak-anak tanpa harus bingung dengan urusan bahan makanan, gas, or something like that.

Namun, mulai beberapa minggu ini, saya memutuskan untuk melarang pak suami sering pulang, karena plis deh, berapa biaya mobilisasinya, waktunya yang habis di jalan?, tenaganya?
Alhasil beliau pulang cuman untuk tidur doang.

Kan bikin bete banget.
Padahal, selama beberapa hari menanti beliau pulang hanya karena INGIN GANTIAN URUS ANAK, lol.

Karenanya, saya meminta pak suami agar tidak perlu sering pulang, lagi pula sebenarnya pekerjaannya memang tidak membolehkan beliau sering pulang.
Karena mereka seharusnya bekerja setiap hari hingga dini hari.
Nasib pekerja proyek di zaman pemimpin yang KERJAAA...KERJAAAA..KERJAAA...

KERJA MULU, GAJI GAJE!

Begitulah, setelah menjalani LDM dalam kurun waktu yang lumayan panjang, berbagai drama sudah saya lewati, setidaknya saya jadi punya gambaran jelas tentang plus minus sebagai ibu rumah tangga dalam menjalani long distance marriage atau LDM.


Hal-Hal Yang Menjadi Plus Dalam Long Distance Marriage


1. Belajar jadi wanita mandiri


To be honnest saya jadi wanita yang super manja sejak mengenal si pak suami.
Dari zaman belum menikah, beliau udah jadi kayak malaikat pelindung dan penolong di saat apapun.

Plus Minus Long Distance Marriage

Coba tanyakan ke saya masalah blog, masalah internet, dan segala macam dunia maya.
Saya pasti nyambung jika diajak ngomong masalah itu.


Tapi..
Jangan tanya ke saya berapa harga bawang, atau beli kacang panjang itu kudu berapa banyak.
Saya nggak tahu, lolololol.

Gimana dong, semua itu yang urus suami, beliau yang ke pasar, beli gas dan pasangnya, beli galon, angkat galon, beli segala macam di luar.
Saya tahu beres pokoknya, males keluar-keluar soalnya.

Sejak menjalani LDM, otomatis semua urusan, jatuh ke tangan saya.
Kudu bisa ke pasar belanja sendiri.
Kudu bisa angkat galon.
Kudu bisa pasang gas.

DAN PLIS KASIH APPLAUSE KE MAMAK REY DONG, HARI INI AKHIRNYA MAMAK REY BISA DONG PASANG GAS SENDIRI, DAN SUMPAH SAYA NGAKAK!
TERNYATA PASANG GAS ITU GAMPAAANGGG BANGET, HAHAHA


2. Anak-anak jadi lebih mandiri dan mudah diarahkan


Mungkin karena papinya jarang di rumah, setiap kali ada papinya di rumah, ya ampuuuunnnn... stres saya rasanya.
Si kakak malas-malasan, si bayi makin caper banget.

Sejak papinya jarang pulang, anak-anak jadi lebih manis.
Si kakak lebih mandiri, dan asyiknya semakin mudah diarahkan.


3. Pekerjaan rumah jadi lebih sedikit


Hahaha, dasar ye istri malas.
Tapi serius!
Pak suami nggak di rumah itu...

Berarti cucian nggak banyak dan nggak kotor-kotor amat.
Secara, kalau ada si papi, udahlah bajunya tebel dan gede-gede, kotor banget pula karena kerjanya di lapangan.

Belum lagi si pak suami nggak kuat gerah, dikit-dikit keringatan, dan akhirnya bolak balik ganti kaos, makin banyak pula cucian saya huhuhu.
Nggak ada cucian banyak, setrikaan pun juga nggak banyak :D

Selain cucian, debu dan berantakan juga dikit, karena anak-anak manis banget, mau beberes saat rumah udah berantakan, minimal mau rapiin mainannya.
Kalau ada papinya? ampun deeehh semua berrharap ke papinya.


Hal-Hal Yang Menjadi Minus Dalam Long Distance Marriage


1. Kelelahan


Dulu, hari Sabtu itu adalah hari yang amat sangat saya tunggu-tunggu.
Di sore hari si pak suami pulang kerja, saya langsung menyerahkan tampuk jaga anak ke pak suami, palingan saya cuman kebagian nyusuin si bayi kalau dia minta ASI.


Sekarang?
Saya harus belajar berdamai dengan rasa super lelah saya.

Plus Minus Long Distance Marriage

24 jam selama 14 hari, saya harus menangani anak-anak seorang diri, terlebih si bayi sekarang sudah mulai amat sangat aktif.

Sukanya manjat-manjat, semua dipanjat, usilin kakaknya, lalu dibalas kakaknya lalu nangis deh, hahaha.

Belum lagi urus kakaknya, nggak ada istrahat sama sekali, bahkan kalau udah ngantuk dan mau tidurpun, si bayi masih minta ASI dan dia ngASI sambil jungkir balik.

Lelaaahhh banget.


2. Anak-anak kehilangan figur seorang ayah.


Maklum ye, punya suami yang sifatnya aneh.
Kemarin-kemarinnya dia mondar mandir pulang mulu, giliran diminta jangan sering pulang, bahkan acara anaknya pun dia gak mau datang.

Belum lagi pak suami akhirnya melewati hal-hal penting anaknya yang sebenarnya secara fitrah di usianya sekarang kudu dekat dengan sosok seorang ayah.


Setidaknya, itulah plus minus menjalani LDM dari suami, sebagai ibu rumah tangga tanpa ART secara garis besarnya.

Yang kecil-kecil banyak sih, misal hanya bisa sedih saat malam-malam mupeng pengen es krim, yang biasanya bahkan saya tulis status facebook saja, si pak suami bakalan pulang bawa es krim :D

Ada yang juga sedang menjalani LDM?
Share yuk apa plus minus versi temans :)

Sidoarjo, 21 September 2019

Source pic : unsplash

10 comments:

  1. semangat..kayaknya pulang bawa mobil merah:D hadiah buat mamak strong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Allah, mau nabung, insha Allah bisa beli mobil merah :)

      Delete
  2. hahahaha pengalaman saya banget nih. terpaksa jauh-jauhan dulu dah hampir dua tahun terakhir. alhamdulillah, banyak2 bersyukur saja deh yaa

    ReplyDelete
  3. aku ga bisa LDM. pernikahan pertamaku gagal krn Ldm mba. makluuum yaa, mungkin jg msh sama2 egois, msh muda, jd kita masih suka cemburuan buta. tp sbnrnya yg cemburu si mantan dulu. karena aku kuliah di penang, sedang dia di aceh, dia tuh maunya aku siap stiap saat dia nelpon. ga peduli saat itu aku di jalan ato sedang ujian. ya ga bisalaaaah... yakali pas ujian bisa bawa hp. kami jd sering ribut, ga percayaan sampe akhirnya aku tau dia selingkuh. itupun saat di konfront masih aja nyalahin aku krn aku jauh. aku pemaaf sebenenrya, tp sekali dikhianatin, seumur idup percayaku ama dia mati. lgs minta cere. untungnya g ada anak. tp percaya deh, ada anak sekalipun, aku ga sudi ama co yg udh berkhianat. jd pasti aku bakal milih cere juga.

    skr ini aku udh putusin g akan mau ldm lg. mnding ikut suami kemanapun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks, hidup mba Fanny itu berliku ya, tapi mba Fanny bisa melewati dengan baik.

      Emang anak kadang bikin pengikat, tapi juga bikin jadi bingung kalau kita salah memilih pasangan :(

      Delete
  4. Saya dulu hampir menjalani LDM mbak. Sebelum punya anak pernah diterima bekerja di sebuah kapal pesiar, sudah dapat visa Amerika, tinggal berangkat ke Miami, tapi mendadak livernya ada gangguan waktu itu, jadi batal deh impian keliling dunianya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa, liat aja mata anak, niscaya seluruh dunia ada di matanya yang bersinar gembira karena ayahnya ada selalu untuknya :)

      Delete
  5. Kalau aku dulu waktu pacaran LDR-an terus, Mbak Rey. Pas udah nikah aku gak mau kalau sampai LDM, gak kuat mental aku. Akhirnya setelah nikah aku resign, biar siap siaga diajak pindah-pindah sama suamiku. Karena memang kerjaan suami mewajibkan karyawannya siap ditempatkan di seluruh Indonesia. Atau kalau dapat tawaran kerja yang lebih menjanjikan (cepat promosi dan gaji lebih besar) kemungkinan suami tergoda buat join, walaupun konsekuensinya harus hijrah ke tempat yang baru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh saya banget tuh dulu, tapi sejak anak masuk SD kasian juga kalau bolak balik pindah :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)