Friday, January 04, 2019

Tentang Suami Yang Bantuin Pekerjaan Rumah


Suami Membantu Pekerjaan Istri


suami bantuin tugas istri

Assalamu'alaikum :)

Sharing by Rey - #FridayMarriage - Punya suami yang suka bantuin di dapur, katanya sih anugerah, benarkah?

Ceritanya, sampai tengah malam, saya bingung kudu bahas masalah apa tentang tema marriage hari ini. Sudah mau buka Google buat cari ide teman marriage, tapi mata tertegun liat layar ponsel kedap kedip, semacam ada notif sesuatu, dan saya buka ternyata hanya sebuah email iklan.


Namun mata nggak mau segera lepas dari ponsel, malah tergelitik membuka aplikasi instagram, dan akhirnya membaca story akun Grace Melia, yang saya yakin banyak blogger yang kenal mami Ubii tersebut :)

Di stories nya Gesi bercerita kalau ada seorang ibu (sebut saja Mimi) yang curhat padanya melalui DM, menceritakan betapa galaunya dia, karena kecapekan mengurus 3 orang anak.
Yang sulung usia 2,5 tahun CMIIW, dan bungsu kembar 4 bulan, uwow yaakk.
Langsung auto kebayang hectic-nya.

Masalahnya adalah, sang suami nggak setuju si Mimi nitipin salah satu anaknya di rumah orang tuanya yang jaraknya dekat, cuman sekitar 10 menit naik motor.
Alasannya anak lebih baik jika diasuh oleh ibunya langsung.


Gesi juga melemparkan beberapa tanggapan dari para followernya yang mungkin bisa menguatkan si Mimi, dan langsung deh keluar berbagai dukungan untuk Mimi, yang jelas cuman dukungan baik yang di share, karena dukungan yang negatif nggak baik buat Mimi yang dalam keadaan capek dan galau.

Salah satu bentuk support tanggapan netizen adalah seolah suami si Mimi ini NGGAK PERNAH BANTUIN TUGAS ISTRI DI RUMAH.

Lalu saya jadi teringat status yang saya tulis di facebook beberapa hari lalu

Tentang Suami Yang Suka Bantuin Pekerjaan Rumah


Entahlah saya yang nggak tahu berterimakasih, atau apalah artinya, tapi saya beneran NGGAK SUKA KALAU SUAMI BANTUIN TUGAS DI RUMAH, khususnya di dapur.

Padahal, saya terbilang amat sangat beruntung karena berjodoh dengan suami yang kalau di rumah nggak pernah sama sekali duduk santai ongkang-ongkang kaki main hape di depan TV.

Sang suami, kalau udah di rumah, segera melipir ke kamar mandi, mandi yang bersih banget, pakai deodorant, parfum (dia tahu banget istrinya nggak suka banget orang bau, hahaha), setelahnya langsung ambil alih anak-anak, khususnya si bayi.
Entah disuapin makan, ditemanin main, dan semacamnya.


Meskipun ujung-ujungnya tiba-tiba agak sepi gitu, hanya terdengar suara lagu Baby Shark, dan pas ditengok, eh ternyata si pak suami udah ngorok di samping si bayi yang asyik nonton Youtube.

Hhhhhh.... si pak suami mah paling sering melanggar rules nggak boleh sering-sering paparin Youtube buat anak, kecuali sangat penting.

Di lain waktu, dia segera ke dapur, cuci piring, beresin ini itu, dan lain-lain.

Sering juga, paginya dia masak, terlebih kalau saya tepar semalaman nggak tidur gegara si bayi ajak begadang terus, jadi menjelang pagi si bayi saya mandiin, suapin sarapan trus dikelonin lalu emaknya ikut ketiduran hahaha.

Bangun-bangun, sudah sepi, liat WA si pak suami sudah pamit berangkat, pas ke dapur eh di meja makan sudah tersedia makanan, kulkas udah penuh bahan makanan.
Jadi saya tinggal ambil piring, lalu makan dengan berlinangan air mata.

*LOH? kok nangis, Rey?

Iyaaa... soalnya :
  • Masakannya terasa aneh di lidah, dulu pertama kali nikah, masakan pak suami itu enak banget rasanya, setelah lama-lama jadinya nggak enak, saya pikir karena saya udah nggak cinta beliau, eh teryata penyebabnya karena saya sekarang juga udah bisa masak, meski nggak pintar masak, dan masakan saya lebih enak ketimbang masakan beliau, alias dulunya juga masakan suami nggak enak, cuman karena saya nggak bisa masak, jadinya terasa enak wakakakak.
  • Selain rasanya aneh, gaya masak pak suami itu juga aneh. Masak kangkung, potongannya segede gaban dan panjang kayak coki-coki *eh. Kan saya jadi parno makannya, terlebih pernah lihat sekilas berita yang di share orang di facebook, kalau di dalam rongga batang kangkung ada parasit yang hidup. 
Duh sumpah saya makannya sambil nangis, mau dibuang kok sayang, mau di makan kok takut, hahaha. Pun juga masak lauk, masha Allah... lauknya nggak keliatan, ketutupan rumput eh maksudnya bumbu.
Masak ikan misalnya, saya biasanya cuman pakai bawang putih, bawang merah, cabai gede, 1-2 batang serei, sama kunyit, asam dan garam. Eh pak suami dong nambahin daun salam segepok, daun jeruk segenggam, bawang bombay, daun bawang, duuhhhh, sampai-sampai bukan hanya saya yang ngomel saat ngambil ikannya, si kakak Darrellpun sering bete, karena ngambil ikannya yang keambil malah daun-daun hahaha.
  • Peralatan masak dan segala perabot dapur rusaktupperware jadi beret-beret (apa ya bahasa Indonesianya?) karena dicuci pakai pencuci panci. Teflon? nggak usah nanya, hilang deh lapisan teflonnya kegesek, piring mangkuk gelas jadi pecah dikit di bagian pinggirnya, sendok garpu jadi dikit yang ternyata kadang ikut terbuang bersama sampah, pisau dapur patah, batu cobek pecah (setelah pecah diganti ama ulegan cobek dari kayu, dan sumpah gegara itu tangan kanan saya sekarang sakit, karena ngulegnya pakai kayu dan disertain tenaga dalam hahaha).
Oh iya yang masih nggak habis pikir adalah beliau bikin sutil buat penggorengan teflon jadi berbulir-bulir kayak jerawat gitu, nggak tau diapain, sudah berkali saya tanya jawabnya "tadi itu gapapa loh mi", pengen saya lemparin sutil itu deh, padahal saya yakin, dia letakan sutil itu di atas wajan yang panas, makanya jadi gembung-gembung nggak karuan gitu.
  • Dapur dan lantai berminyak, nggak tau deh beliau masaknya pakai ilmu bela diri atau apa, kok ya dinding dapur penuh minyak dan bumbu, udah gitu nggak dibersihin, duuhh saya tuh orangnya jijikan liat dapur kotor.


Saya jijik banget liat dapur yang dindingnya penuh minyak plus bekas bumbu, kompor yang berkerak nggak karuan. Belum lagi lantai juga ikutan licin penuh minyak huhuhu, giliran diminta ngepel, eh dia patahin dong gagang pel saya, dan sampai sekarang belum diganti, jadinya saya ngepel sambil nunduk-nunduk, ihhhhhh... beteeehhhh...

Entahlah, mungkin saya yang kurang bersyukur, tapi... di saat wanita lain sibuk mengeluh karena suaminya ogah bantu-bantu kerjaan rumah, saya malah kesal banget kalau suami bantuin saya di rumah.
Semua hal di atas itu baru di lingkupan dapur, masih banyak hal lainnya.

suami bantuin istri
unsplash

Beliau bantuin saya nyuci, eh mesin cuci rusak dong, butuh waktu berbulan-bulan baru diganti yang baru, dan selama itu saya nyucinya ngucek-ngucek.
Ini semacam, manis semalam, pahitnya setahun huhuhu

Beliau bantuin saya nyetrika, setrikanya rusak, dan akhirnya saya butuh waktu dan tenaga ekstra dalam nyetrika karena setrikanya kurang panas, duuhhh..

Beliau bantuin saya lipat baju, udahlah lemari jadi nggak muat, karena lipatannya asal, plus tiba-tiba banyak pakaian yang hilang yang ditemukan lama kemudian, karena ternyata nyelip di antara baju lainnya, entah itu celana dalam, baju dalam, kaos dll *sigh.

Beliau bantuin saya nyapu, sudahlah nggak bersih dan harus saya ulangi lagi, eh sapunya jadi botak dong, ckckck.
Itu pak suami beneran ikhlas nggak sih bantuinnya? kok serasa pakai tenaga dalam semua, ckckck.


Milih Suami Bantuin Hal Apa?


Sebenarnya saya bukannya nggak bersyukur dibantuin suami, tapiii... kalau dilihat plus minusnya, lebih banyak minusnya saya dibantuin.
Seperti kasus mesin cuci tersebut, sungguh saya pernah nyuci pukul 1 malam sambil nangis saking kesalnya.

Gimana nggak kesal, sudahlah saya ini IRT tanpa ART yang harus urus 2 anak dengan kebutuhan berbeda, satunya sekolah yang mana keikat banget ama disiplin waktu, serta si bayi yang waktunya nggak teratur, suka begadang, daaaannnn SUAMI JARANG DI RUMAH, huhuhu.

Sering banget, saya rendam cucian, baru bisa kecuci saat 3 hari kemudian, udah bau bookk.
Secara, saya kalau nyuci, si bayi juga mo ikutan, trus kalau dia masuk angin gimana?

Sungguh saya bete dan trauma kalau suami bantuin di rumah.


Lalu gimana dong solusinya?
Kalau suami nggak bantu, saya juga sungguh nggak mampu ngerjain semuanya sendiri, terlebih sekarang si bayi udah masuk masa-masa kacau ritme tidurnya.
Saya beneran lumayan stress saat pak suami nggak ada di rumah.

Si bayi tidur selepas Magrib, eh pukul 10 atau 11 malam dia bangun dong, dan nggak mau bobo lagi sampai pagi.
Sementara pukul 4.00 saya kudu sibuk di dapur siapin si kakak sarapan, biar dia kuat dan nggak jatuh-jatuh di sekolah.

Dan di jam segitu, si bayi ikut ke dapur dan minta gendong dongggg..
Sungguh nggak kuat saya gendong anak sambil masak huhuhu

Kalau menurut saya, hal solutif yang sebaiknya dilakukan suami saat di rumah adalah :
  • Jangan santai main hape di waktu yang nggak tepat, istri lagi repot sama anak dan kerjaan di rumah, eh suami malah enak-enakan duduk main hape, dengan alasan capek seharian kerja cari uang. 
LAH... loe pikir istri seharian nggak capek gitu? tidur aja kerjaannya? Jadi, daripada main hape, mending tanya istri apa yang bisa dibantu, atau setidaknya ajaklah anak-anak bermain, dan saya yakin, nggak bakal ada anak yang nolak ditemanin main oleh ayahnya.
Tapi kan suami capek, seharian kepala pening di kantor, bos marah-marah mulu, setidaknya boleh lah main game bentar buat refresh otak?
Ganti pola pikir ya bapak-bapak! ubah pola pikirnya dengan menganggap main dengan anak itu adalah hal yang merefresh kepenatan di kantor. Kalau nggak bisa ya mudah, JANGAN PUNYA ANAK! lol.
  •  Tanyakan istri, apa yang bisa dibantu, saya rasa semua istri-istri bakalan senang kalau ditanya seperti itu, bahkan cuman nanya aja, mereka udah senang, karena berasa diperhatikan. 
  • Kerjakan hal-hal kecil di depan mata, misal liat piring kotor bertebaran, segera bantuin cuci, dengan catatan, HATI-HATI CUCINYA! lambat juga nggak masalah, ketimbang piring pecah atau tupperware rusak *teteup, hahaha. 
Liat lantai kotor langsung ambil sapu dan nyapu, juga dengan catatan, HATI HATI NYAPUNYA, biar sapunya nggak patah atau cepat botak, lol
  • Pulanglah dengan buah tangan, yang ini mah selalu work banget di saya, secapek apapun, saat suami datang bawa pisang goreng ama es cokelat, saya udah happy banget, saya rasa wanita lainnya juga senang, dengan catatan jangan ungkit berat badannya, muahahaha.
  • Tawarin pijat, atau apapun yang istri suka, lah kok malah suami yang mijatin istri? nggak kebalik? enggak lah! Lagian kebanyakan istri tuh hatinya lembut, dipijatin sebentar juga luluh, lalu berikutnya balik memijat.
  • Hire ART atau belikan peralatan yang bisa bikin kerjaan istri di rumah lebih praktis.
suami bantuin istri
unsplash

Suami yang bantuin istri di rumah itu nggak selamanya baik dan bikin istri senang, demikianpun sebaliknya, suami yang jarang bantuin istri juga tidak selamanya buruk.


Saya punya teman, suaminya paling ogah ama kerjaan rumah, bahkan beli air galon aja ogah.
Tapi, dia kerja keras biar dapat uang banyak, lalu bayar orang dong buat angkat galon ke dalam hahaha.

Ada pula yang suaminya kayak raja, jangankan mau bantuin kerjaan istri, bahkan dia minta dilayanin kayak raja.

Tapi dia ajak istrinya tinggal di rumah yang kayak istana, lengkap dengan dayang-dayangnya.
begituhh.

Kembali lagi bahas kisah si Mimi di atas, saya juga nggak tau detail rumah tangganya seperti apa, tapi untu hal seperti itu, tidak ada jalan lain selain meng komunikasikan pada suami apa masalahnya.
Dirundingkan bagaimana sebaiknya.

Kalau suami ingin anak harus diasuh oleh ibunya, yang saya yakin maksud suaminya itu baik, karena mikirin psikologis anaknya, agar nggak merasa dinomor duakan gegara ada adiknya.

Setidaknya, berilah opsi lainnya yang bisa meringankan beban istrinya, misal nenek si anak boleh datang ke rumahnya membantu mengasuh mereka.

Atau jika tidak memungkinkan, saat pagi semua ke rumah neneknya saja dan balik di sore hari, meskipun itu sungguh merepotkan hahaha

Semoga manfaat :)


Sidoarjo, 04 Januari 2019

Wassalam

Reyne Raea

40 comments:

  1. Baca drama rumah tangga Mbak Rey bikin saya ngakak bentar-bentar, hapunten. Habis hal ngeselin dibawakan dengan kocak, jadinya yang baca malah terhibur padahal yang nulis sempat ngerasain nano-nano drama.
    Saya juga punya drama soal suami, nano-nano juga. Doi ceroboh dan grusa-grusu kalau bantuin kerjaan rumah tangga, gak tahu napa. Jadinya saya lebih baik cupir (cuci piring) sendiri. Padahal dulu mah kalau cupir dan cupak (cuci pakaian) di awal nikah termasuk ersih, setelah punya anak malah berubah.
    Mending suami bantu sapu dan beberes rumah saja, tak masalah jika tak bersih atau rapi, annti bisa dibersihkan dan dirapikan saya. Toh, doi juga baik, mau dibujuk paksa agar pijat istrinya yang manja kala habis tepar karena suatu urusan. Ha ha.
    Yang penting tetap sabar dan saling menerima karena suami adalah pasangan abadi kita demi masa depan anak. Imam kita. Bersyukurlah punya suami yang baik, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya mbaaaa, gak tau kenapa lelaki emang jarang yang bisa telaten ngerjakan pekerjaan rumah :D

      Delete
  2. mbaaa reyy.. romantis banget tau itu. mba rey masih tidur. bangun-bangun udah sepi, suami udah berangkat kerja, makanan udah terhidang di meja. luar biasaa.. (terlepas dari rasanya yang nano-nano yaa.. tapi itu romantis banget menurutku)

    tapi ku bingung, kok bisa ya bantuin nyuci, mesin cuci nya langsung rusak. itu nyucinya gimana ya? hahaha *mikir
    paling aman suami jagain anak aja yaa? eh tapi ujung2 nya tidur yaa sama banget kayak suami saya. malahan waktu itu karena ketiduran jagain anak. tau-tau anak saya udah makanin balsem. kesel banget rasanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakak, sampai makan balsem mbaaa wkwkw.
      Ya ampuunn, para laki ternyata sama aja yak :D
      Saking capeknya mungkin ya, kalau suami saya emang paling ga kuat kalau ngantuk, udah deh dia kena bantal dikit langsung ngorok :D

      Iya mba, emang tangan pak suami itu kek punya tenaga dalam, apa yang disentuh selalu rusak, dia mencetnya pakai tenaga dalam kayaknya, terus saya minta ganti mesin cuci yang biasa aja, 2 tabung biar lebih manual gak sensitif gitu cuman muter2 kenop, eh tapi ternyata kayaknya lebih rapuh, jadi saya wanti2 ama pak suami, awaaasss memang kalau dia berani nyebtuh mesin cuci itu hahaha

      Delete
  3. Makan kangkung coki coki, saya bayanginnyaapa nggak kelolotan mbaak ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw, panjang banget mba, dia potongnya kayak ga niat gitu.
      Iya kalau jenis kangkung lunak kayak kangkung Lombok gitu, lah ini kangkungnya keras bookk hahaha :D
      Gagal romantis deh si pak suami :D

      Delete
  4. hahahahah....baca tulisan Mbak ini bikin ketawa ketiwi.... :)

    Kalau laki2 ngak bisa masak atau masakannya terasa rada2 unik alias ngak enak itu wajar sekali.....

    because....

    semenjak kecil laki2 didik main pistol, mobilan dan aneka mainan cowok lainnya.


    sedangkan wanita..... sejak kecil sudah didik main masak2an, bongkar pasang, main boneka. :)

    Laki2 itu spesialis masak air rebus dan masak mei rebuzzz.... klu msak yg lain, siap2 saja boros bumbu...dan terasa masakan dari planet lain. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakak, iya kang, suami saya juga bisa masak karena dia dulu suka bantuin ibunya di dapur, malah dia lebih bisa masak ketimbang sodaranya yang cewek.
      Tapi ya tetep, namanya laki yak, ancur banget dapur kalau udah masak hahaha

      Delete
  5. Wanita emang selalu benar, haha...
    Kalo saya sih senang aja kalo suami ikut kerja di rumah, untuk yang emang pekerjaan laki-laki seperti beresin taman, kamar mandi atau urus mobil istrinya aja deh, biar istrinya tinggal pake aja, haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, kayaknya lebih aman gitu, kalau masuk dapur malah bikin kacau hahaha

      Delete
  6. Tapi Mba Rey, kok romantis sih bangun-bangun udah dimasakin kangkung yang potongannya segede coki-coki? hahahaha kalo kejadiannya di saya sih, meski kurang enak, saya bakal makan sambil nangis terharu. Hahahaha

    Aku juga ngikutin story-nya Gesi kemarin. Peran suami di rumah dalam urusan domestik juga penting menurutku. Kayaknya udah nggak zaman deh kalo suami nolak bantu istri soal urusan rumah. Minimal nyapu atau cuci piring deh. Kalo suami bisa nanya, "ada yang bisa kubantu" itu tuh rasanya seneng banget. Berarti mereka care.

    Semoga para suami, selain mencari nafkah, bisa mengerti kebutuhan istri juga ya di rumah. Didoain biar pahalanya besar, aminnnn. Hahahaha

    Makasih Mba Rey sharing-nya! (:

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakaka, saya juga makan sambil nangis kok mba, tapi nangis kesal wakakakakak

      Bener ya, karena sebenarnya masih banyak suami-suami di luar sana yang gak peduli ama kerjaan di rumah :)

      Delete
  7. hahahahaha.. ngakak yg bikin masakan tp rasa nano2 :p. tp at least dia udh bantuin masakin mba :D. Aku dan suami sama2 ga terlalu ngerti urusan bersih2 rumah tangga ini. makanya, suami nyediain ART dan babysiter supaya aku memang ga harus ngelakuin yg namanya bersih2 ato nyuciin baju anak.

    Tapiiii kalo para asisten ini mudik, baru deh agak kacau suasana :p. Kita bagi tugas di situ. tp semua urusan yg memakai detergen, itu suami yg handle. mulai dr cuci piring, cuci baju.walopun cuci baju pke mesin, tpkan ttp aja ada detergen yg harus dimasukin, ato baju direndem dulu kalo terlalu kotor. nah itu aku ga akan mau sentuh :D. pak suamilah yg ngurus. aku lbh milih setrikanya.. dan kalo memang udh terlalu stres ngurus semua, barulah kita putusin utk pindah tidur aja ke hotel :p. utk hal2 urusan RT gin aku bersyukur suami yg tipe sangaaat mengerti dan supportive :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk, yang kena air itu nyebelin aslinya mba, bikin tangan saya kering kerontang, huhuhu

      Iya ya, sebenarnya masih banyak loh laki2 yang cuek terhadap istrinya :)

      Delete
  8. Wahhh suami idaman banget ya mba :D

    ReplyDelete
  9. Beruntung mbak, punya suami dah rajin bantuin gitu, cuma mungkin mbak nya aja yang lebih sigap maksudnya sebelum paksu bantuin mbak udah siap dengan SOP, cara memasak, mencuci, menyapu yang baik dan benar menurut versi mbak. Karena kalo versi suami ya begitulah.
    Saya gak setuju kalo suami selalu salah, krn setelah suami minta maaf, ujung-ujungnya istri kadang minta maaf juga (krn dalam hatinya juga merasa ada salah) ayo ngaku?
    Btw kalo jaga anak, sama kayak saya suka ngantuk, ngajak anak bobok,eh saya yang bobok anak ngelayap,,wkwkwk. Salam kenal dari Pulau Sumatera

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya mas, salam kenal juga.
      Masha Allaaaahhh, semoga makin banyak suami-suami yang lebih peduli ama istrinya, biar para emak gak baper mulu.

      Hahaha, istri emang gitu ya, maunya menang sendiri, tapi kalau suami udah minta maaf (padahal belum tentu salah) ya istri bakalan cepat meleleh hehehehe :D

      Delete
  10. Mbak, suaminya baik-baik kocak, ya. Happy rasanya baca artikel Mbak yang segar. Segala masalah yang Mbak hadapi, dianggit secara humoris tanpa kesan misuh-misuh secuil pun.

    Semangat ya, Mbak. Jangan trauma sama kangkung. =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwwk, eh tapi beneran loh mba, gegara suami masakin kangkung saya jadi agak bosan ama tuh sayur akhir-akhir ini, padahaaalll saya tuh pecinta kangkung banget sejak kecil :D

      Delete
  11. Waah mbak Rey :D seneng banget saya baca cerita mbak Rey nih...
    Saya kadang pengen juga suami bantuin didapur gitu (biar romantis hihi) tapi kalo ngeliat gimana cara bantuinnya kok malah gemesss sendiri soalnya gak pake aturan T,T suka semaunya sendiri... kan cewek mah kalo masak tuh berurutan ya kaya wudhu gak boleh salah urutannya. Ini mah enggak T.T semua bahan aja dimasukin barengan, nyalain api yang paling gede, pake minyak gak kira-kira banyaknya...

    Jadinya saya minta tolong ke suami untuk urusan dapur tuh kalo bener-bener udah kepepet waktu aja itu juga sambil kuplototin biar bener caranya hehe :D

    Saya setuju sama solusi yang mbak tulis. Pasti kita seneng banget deh kalo suami pulang kantor bawa cemilan gituuuu atau tiba2 ditawarin beli perabotan penunjang urusan masak ^^

    Semoga mbak Rey dan keluarga sehat dan bahagia selalu. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakakakakak

      Makasih banyak sharingnya mbaaa...
      saya juga ngakak-ngakak baca komen2 di sini hahaha
      Ternyata emang sudah kayak kodratnya para laki itu kayak gitu ya, jarang banget yang bisa sempurna di dapur, kecuali chef kali ya.

      Dan iyesssss... suami saya suka banget masak dengan api segede gaban, alhsil goreng ayam, luarnya gosong, dalamnya ada darahnya.
      MAsak telur kalau gak over cook ya belom matang wakakakak

      Aamiin, semoga mba dan keluarga juga selalu sehat yaaa :)

      Delete
  12. Hehehe, bukan nggak suka dibantuin ya mba, tapi lebih milih mana-mana aja yg bisa dibantu dan plis mau dengerin istri 'how to' nya biar gak kerja dua kali. Namanya juga emak-emak, seneng ngandalin estetika.
    Tapi, versi saya beda sih. Soalnya saya nggak terlalu mikir hasilnya, yg penting suami udah bisa bantu aja senang. Karena cari waktu kosong buat dia itu susah banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahhh bener tuh mba, ya ampun sebel banget kalau kerja 2 kali yaa wkwkwkw

      Delete
  13. Hhhaahha aku senyam-senyum sendiri bacanya mbak. Sebagai pengantin baru, aku sama suami masih sama2 beradaptasi buat tinggal bersama (berdua) di rumah baru, biasanya suami ga pernah pegang urusan dapur, sekalinya dia goreng ayam, wajan baruku gosong sejadi2nya, aduh hahaha, #curcol

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaahhhh, pengantin baruuuu....
      Selamat datang di dunia baru ya saayy, semoga langgeng dan berjodoh selalu.
      ngakakkkk deh, bakalan banyak hal seru tuh dalam masa-masa adaptasi hahaha

      Delete
  14. kok lucu ya bacanya, antara sedikit kesel sama suami mbak, kasihan sama mbak, eh tapi lucu karena saya pikir lelaki ga akan sempurna kerjanya seperti perempuan...

    eh btw saya belajar lho dari tulisan ini, kalau udah berumahtangga tahulah yang kira2 apa yang diinginkan istri,,, oh jadi ini lhoo yang di mau istri... ok ok

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah, tapi kereeennn banget ada lelaki yang belum nikah mau meluangkan waktu membaca tulisan kayak gini.
      Semoga nanti bisa jadi suami yang bijak ya, semoga istrinya gak eror kayak saya hahaha

      wanita sebenarnya mudah dihadapi, cukup berikan apa yang mereka mau, mereka bakal balas lebih dari yang dikasih.

      Yang pasti jangan pernah lupakan komunikasi :)

      Delete
  15. Buat saya sendiri, sebagai seorang suami, membantu istri dengan pekerjaan rumah tetap adalah sebuah kewajiban. Mungkin karena sejak awal saya dan istri memutuskan untuk menjadi sebuah tim dengan posisi sejajar.

    Kerjaan apapun, termasuk menyetrika, memasak, atau hal-hal lain yang dilakukan ibu rumah tangga, saya berusaha untuk mengerjakannya. Memang, tidak semahir istri dalam hal ini. Banyak kekurangannya.

    Tetapi, setidaknya dengan bantuan kecil ini, ia bisa beristirahat sejenak, bersantai, dan kadang merasa dimanjakan.

    Lagipula, bantuan dari seorang suami, adalah salah satu bentuk pengganti dari kata "SAYANG", "CINTA" yang dikatakan saat pacaran dulu. Sesudah berumah tangga bentuk rasa sayang itu bukan lagi dalam bentuk kata-kata, tetapi dalam bentuk tindakan.

    Memang akan tetap tidak sempurna bantuan dari kaum suami, tetapi ada baiknya dipandang dari sudut pengungkapan rasa sayang kepada istri dan keluarganya.

    Meski tidak sempurna dan tidak akan pernah sempurna, pastinya lebih baik daripada sekedar kata SAYANG tanpa wujud nyata.

    Itu pandangan saya yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awww... makasih banget udah mau berbagi di sini, saya senangggg banget, ternyata ada banyak banget suami-suami yang begitu peduli dengan istrinya

      Iya sih, aslinya saya tau banget semua yang dilakukan suami saya itu sweet banget.
      Cuman ya gitu, kadang istri terlalu lelah sampai lupa berpikir jernih, secaraaaa sang istri kudu kerja 2 kali juga, bahkan kerja 2 kali itu jauh lebih berat hahaha

      Padahal saya udah sering bilang ke suami, gak usah deh bantuin di dapur, mending waktunya dipakai buat cari duit, buat beliin istri hal2 yang beneran menunjang pekerjaannya di rumah, atau dengan kata lain semuanya serba otomatis, jadi waktu istri ga habis di dapur saja, sedangkan anak juga menanti diurusin wkwkwk

      Pemikiran wanita dan pria emang beda ya, tapi justru itulah wanita dan pria dipasang-pasangkan hehehe

      Delete
  16. mungkin masalah motorik kali ya... itu sapu bisa sampai botak... hahaha.. saya ngakak baca semua bagian yang dikerjakan hubbynya mbak rey...terutama bagian kangkung dan sapu...

    patut bersyukurlah intinya bagi kita2 yang diberkahi suami' yang rajin membantu pekerjaan rumah tangga, kebetulan hubby saya pinter dalam urusan bersih2 , jadi saya paling senang kalau dia bantu bersih2 meski cuma sebulan sekali itupun ditambah sedikit ceramah seputar kebersihan dan tata letak bla bla bla blaa... (hahahha memaluin kan kan kan!?).. tapi hasilnya dia asli kinclong lho, lebih kinclong dari hasil kerja saya yang sampai ngos ngosan tapi keliatan standar aja.. tapi kata pakar nih, bakat mengerjakan sesuatu itu berhubungan juga dengan golongan darah seseorang (ngeles aja).

    mari sekali lagi kita berucap syukur bu ibuuuu! alhamdulillah!wa syukurillah! luar biayasssah

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakakak.
      Kayaknya kalau anak sulung saya dewasa, bakalan jadi kayak suami mba Eka deh.
      Mungkin karena dia liat saya selaluuu aja beres-beres, tiap menit ingatin agak barang2 dikembalikan di tempatnya, akhirnya kebawa dong saat dia di sekolah dan masjid.

      Ustadzahnya bilang, anak saya itu paling rajin beresin sepatu temannya biar rapi, mereka memang ga boleh pakai sepatu dalam kelas, karena kelasnya dipakai juga buat sholat.

      Nah yang lainnya lepas sepatu seenaknya sendiri, anak saya dong yang tiap hari sibuk rapiin, duhhhh saya antara terharu atau juga malu, ketauan banget saya cerewet di rumah, hahahah

      Di masjid juga gitu, dia sering banget telat ambil shaf di depan hanya karena masih sibuk atur sandalnya orang hahahaha

      emang iya yaaaa ALHAMDULILLAAAAHHH

      Delete
  17. Suamiku termasuk yang sangat mandiri karena kami LDR cukuppp lama, jadi terbiasa nyiapin apa-apa sendiri. Nah tapi kalo urusan anak, yaaa tetep istrinya ini yang selalu majuuuu, xixixixiii

    Kalo urusan rumah, termasuk yang aku butuhin bantuan banget buat megang urusan taman, soalnya aku udah gak syempetttt eh lebih tepatnya gak ngerti cara yang bener ngerawat taneman, perasaan tiap tanem apa, berujung dengan mati aja gitu 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk, ada loh mbak yang kayak gini, mungkin gak jodoh aja ama tanaman hahaha :D

      Delete
  18. Baca tulisan mba, aku jadi merasa sangat bersyukur. Partnerku bisa nyici nyapu ngepel nyetrika mandiin bayi, main sama bayi, dan suka membiarkan aku tidur tenang lebih awal sebelum bayi bobo. Pun kalo detlen kerjaan lagi menggila, dia santai aja biarin aku kerja.

    Semoga kelak anak laki lakiku, para anak laki laki, biasa dibiasakan bantu kerjaan rumah tangga. Aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin aamiin, bener mba, sayapun ingin mendidik anak-anak saya agar lebih peduli dengan wanita, lebih mengerti wanita.

      Alhamdulillah ya bisa berjodoh dengan lelaki-lelaki sejati :)

      Delete
  19. Apakah aku harus membacakan artikel ini didepan suami? Hahaha..

    ReplyDelete
  20. Ya Allaah... Ngakak juga baca poin-poin awalnya. Hahahahha.
    Macam ibu sy juga gitu, kita gak bantuin ngomel, dibantuin juga ngomel karna katanya kerja gak bener, hahahha.
    Padahal memang cara kerja yang beda 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, sebenarnya sih kalau saya nggak peduli caranya, asal hasilnya sesuai.
      Lah ini caranya beda, hasilnya juga beda hiks :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)