Rabu, Januari 09, 2019

Suka Duka Mengasuh Anak Dengan Rentang Usia 7 Tahun Secara Mandiri


Assalamu'alaikum :)

#RabuParenting

Akhir-akhir ini saya merasa amat sangat exhausted (triple banget dah lelahnya, lol).
Ada beberapa penyebab, yang pertama si pak suami pindah ke proyek yang lebih jauh, otomatis lebih jarang pulang, kalau dulu di proyek yang sekota tiap hari berangkat pukul 7 pagi dan pulang paling cepat pukul 11 malam (iyaaa, kerjanya nyaris 24 jam, gegara penguasa nyuruh cepetan selesaiin proyeknya, buat pencitraan pemilu *eh nyinyir, lol)

Lalu akhirnya proyek selesai move ke proyek tol Pandaan Malang, dan sekarang move lagi di Lamongan, capedeeehh.
Jadinya si pak suami yang kemarenan bisa pulang 2-3 hari sekali, berganti pulang seminggu sekali.
*dooohhhh T_______T

Yang jadi masalah adalah, kami tinggalnya mandiri, jauh dari keluarga, eh,  well sebenarnya sih ada saudara suami yang rumahnya deket, tapi mereka sibuk banget.
Udah gitu, kami tinggalnya di sebuah komplek perumahan yang terbilang sepi, di ujung pula.
Tetangga cuman 1 rumah aja di samping kiri, itupun jarang keluar.

Ruman-rumah lainnya kosong, depannya sawah, jangankan malam, siang aja sepi banget.
Bahkan tukang jualan jarang lewat, secara dalam 1 blok, isinya cuman 2 orang aja yang selalu di rumah hahaha.

Dengan kondisi seperti itu, praktis saya sendiri yang kudu mengasuh anak-anak, yang beda usianya lumayan jauh, 7 tahunan.

Dan, qadarullah ketika si papi move ke Lamongan, eh si bayi mogok makan dong, dia GTM (gerakan tutup mulut) gak mau makan nasi sama sekali.
Gak cuman itu, dia juga gak mau sedikitpun ditinggal, pilihannya cuman 2, temanin dia main sambil dipangku gitu, atau maminya boleh beraktifitas lainnya, tapi harus gendong dia.

Dan maminya yang punya kekurangan dalam hal keterbatasan fisik, sungguh gak kuat gendong bayi sambil beraktifitas lainnya, terutama memasak.
Takut aja kalau si bayi kena cipratan minyak panas.

Di sisi lain, si kakak Darrell juga masih butuh banget perhatian maminya.
Dia masih kudu diingatin dan diawasin waktunya, secaraaaaa.... setiap Senin-Jumat rasanya hidupnya kejar-kejaran melulu, hiks.

Pulang sekolah pukul 14.30 nyampe rumah, sesampainya saya kudu standby melihat si kakak menggunakan waktunya dengan baik.
Dia harus segera ganti baju, bongkar isi tas, lalu tidur siang karena sekarang sholat Ashar agak mundur di pukul 3 sore.

Pukul 4 sore, dia sudah harus bangun, dan itu gak mudah Ferguso!
Saya aja orang dewasa kadang sakit kepala kalau cuman istrahat 1 jam, apalagi anak-anak.
Yang ada si kakak rewel banget dan butuh waktu sejam untu menetralisir kondisinya hingga akhirnya dia mandi dan sholat Ashar, lalu saya antar les.

Intinya saya beneran jumpalitan mengurus anak-anak dengan kepentingan yang berbeda ini huhuhu.

Padahal dulunya, saya dan kebanyakan orang pikir, betapa beruntungnya saya karena punya anak yang beda usianya lumayan jauh, sekitar 7 tahunan.
Baca : Plus Minus Anak Dengan Jarak Usia 7 Tahun

Kalau  dirangkum, begini kali ya suka duka mengasuh anak dengan rentang usia 7 tahun, di mulai dengan SUKA nya :


1. Ada yang bisa dipercaya bantuin jagain jaga adiknya (sementara)

Hanya ibu yang tau rasanya betapa seru-seru risihnya diposesifin seorang anak.
Mau ke dapur gendong, mau ke kamar gendong, mau masak gendong, mau mandi terpaksa bareng, nah kalau mau pup? ini jadi masalah besar, duh masa iya dia kudu ikutan masuk juga?

Jika si kakak ada di rumah, saya bisa nyuri-nyuri waktu untuk buang hajat ke toilet dengan menitipkan si bayi ke kakaknya, kakaknya juga Alhamdulillah bisa bertanggung jawab, dijagain adiknya biar gak jatuh, atau iseng memasukan beragam benda ke mulutnya.


2. Ada teman curhat

Si kakak sekarang udah 8 tahun, sudah banyak mengerti tentang keadaan orang dewasa.
Dan Alhamdulillah, saya semacam menemukan teman curhat meski pak suami gak ada di rumah.
Saat saya lagi beneran capek, saya bisa curhat ke si kakak dan dia dengan baiknya bakal memberi maminya waktu untuk istrahat dengan membantu mengajak adiknya main, while mami tidur di dekat mereka. So sweet dah :)


3. Ada yang bantuin kerjaan rumah

Karena usianya sudah cukup, saya sudah mulai memberikan si kakak tanggung jawab tersendiri, seperti membuang sampah, merapikan tempat tidur, merapikan mainan yang habis dibongkar, menyapu lantai meski tidak bersih, hahaha.
Bahkan kadang si kakak merengek minta bantuin mami masak, cuci piring yang lebih banyak ditolak ketimbang dibolehkannya.
Ya kan, saya kudu bergerak cepat di dapur sebelum si bayi krenki, dan membiarkan si kakak membantu saya masak atau cuci piring itu sama aja menghambat saya.
Jadinya si kakak hanya bisa bantuin di dapur saat si papi ada di rumah


4. Ngedate ke mall, gak pusing dengan gendongan dan bawaan.

Karena si papi kerja tak kenal waktu, maka kadang kalau kami beneran bosan di rumah, berangkatlah kami bertiga ke mall dengan taksi online.
Dan saya gak perlu repot banget dengan si bayi plus stroller dan tas bawaan, karena si kakak sudah lumayan sigap membantu saya.
 

Secara garis besar, suka cita dalam mengasuh anak dengan rentang usia 7 tahun itu adalah, karena saya berasa ada yang bantuin saat si kakak di rumah, ada teman curhat dan gak kesepian.


Namun dukanya pun bukannya tidak ada, seperti :


(a). Harus lebih sigap, karena kedua anak punya kebutuhan dan kegiatan yang berbeda.

Saya rasa hal yang paling bikin saya exhausted dalam mengasuh kedua anak tersebut adalah karena keduanya punya rentang waktu yang lumayan jauh, sehingga status mereka berbeda, yang mana kebutuhan dan kegiatan mereka berbeda.

Si kakak adalah anak SD kelas 2, sekolahnya pun aduhai, seperti yang saya jelaskan di atas, pulang pukul 14.30 sore, sampai rumah segera ganti pakaian, tidur.
Sejam kemudian harus sudah bangun, harus segera mandi, harus segera berangkat les, saya kudu anterin, naik motor sambil bawa bayi pula.

Mungkin bagi sebagian ibu-ibu itu hal biasa, terlebih jarak antara tempat tinggal kami dengan tempat les nya hanya sekitar 1 KM saja.
Tapi masalahnya adalah, ibu kedua anak tersebut sangat lemah fisiknya, takut banget naik motor di jalan yang ramai, alhasil selama antar jemput si kakak les, saya naik motor dengan kedua kakinya diturunkan, hahaha. Ya kan, takut jatuh lol.

Dramanya lagi, sekarang musim hujan, bingung deh kalau sore hari hujan, gimana caranya coba anterin si kakak les, sedang saya kudu bawa bayi, huhuhu.

Atau juga kadang berangkatnya hujan gerimis, pas pulangnya si kakak telepon, eh hujan deras, apalagi kalau udah sampai malam, duh bingung banget, terlebih si kakak ogah naik grab/gojek huhuhu.

Habis les, dia kudu ngaji di masjid, pulang Isha, harus segera makan malam, biar setelahnya belajar buat besok, siapin buku dan perlengkapan buat besok, lalu gosok gigi dan tidur.
Gosok gigipun kudu ditemanin, memastikan dia gosok gigi dengan bersih, meskipun saya jarang ikutan bersihinnya, padahal disuruh dokter giginya agar saya yang bantuin si kakak gosok gigi.
Baca : Pengalaman Dan Biaya Konsultasi Ke Dokter Gigi Spesialis Anak Di Surabaya
Subuh sekitar pukul 4.30 si kakak harus segera dibangunin, agar waktu gak habis oleh loading dia setelah bangun, sholat Subuh, sarapan, mandi lalu tunggu jemputan pukul 6 pagi.

Hampir setiap hari selalu saja ada drama, entah si kakak sulit dibangunin, lalu dia rewel karena masih ngantuk. Di sisi lain, maminya juga ngantuk berat, karena kadang benar-benar gak tidur semalaman di ajak begadang oleh si bayi.
Rasanya saya nyaris gemetaran hingga istigfar berkali-kali menahan emosi melihat anak rewel, si bayi minta gendong dan saya capek dan ngantuk berat.

Di antara, waktu yang straight gitu buat dampingin si kakak, ada seorang bayi yang juga butuh perhatian saya, terlebih kayak sekarang dia manja dan malas makan.
Masha Allah, saya pengen eh sudah jadi sering nangis diam-diam saking capeknya.

Si adik gak mau makan kan thats mean, saya kudu bergelut di dapur, mencoba beragam menu agar si bayi mau meski sedikit saja menelan makanan.
Dan entahlah, saya bingung menentukan kapan saya masak sedang si bayi minta gendong mulu dan dia juga butuh makan huhuhu

Kadang saya berpikir, enak kali ya punya anak yang usianya beda 2-3 tahun, iyaaa... saya tahu capeknya juga sama.
Tapi di usia segitu, rasanya saya masih bisa punya waktu untuk istrahat, misal saya udah gak kuat ngantuk, ya saya nyalain aja TV lalu tidur di samping mereka yang nonton TV atau main bareng.

Hal tersebut gak bisa saya lakukan di weekday sekarang, karena....
Saya meleng dikit saja, si kakak bakalan molor waktunya, sementara si kakak harus cukup tidur dan cukup makan.

Kadang, pagi hari setelah si bayi mandi dan sarapan, dan saya masih bisa menahan kantuk, saya biarin dia tidur, lalu saya cepat-cepat ke dapur, menyelesaikan semua kerjaan, masak, nyuci.

Eh tahu-tahu udah pukul 12 siang, kadang saya belum mandi, sayapun cepet-cepet mandi kalau si bayi belum bangun, setelah mandi, sholat Dhuhur, lalu rencananya mau tidur sejenak, sebelum saya pingsan kurang tidur.

Eh baru saja mau tidur si bayi bangun, waktunya makan siang, lalu sayapun menyuapin si bayi dan pasrah menanti si kakak datang, lalu kejar-kejaran waktu lagi mendampingi si kakak.

Ya ampuuunnnn, bolehkah saya mengeluh ya Allah, sungguh saya capek huhuhu.


(b). kembali ke (a), lol

Iya, rasanya duka dari mengasuh anak dengan jarak usia 7 tahun secara mandiri itu ya lebih ke badan jadi lebih capek banget, karena saya gak bisa melakukan 1 pekerjaan untuk 2 orang anak.
si kakak punya kebutuhan tersendiri karena dia sudah sekolah, demikian pula si adik punya kebutuhan yang beda dengan kakaknya karena masih bayi.

Saya rasa, untuk hal ini, saya kadang berandai-andai, coba gitu saya dikasih anak dengan rentang usia gak terlalu jauh *pletak, di toyor Allah, hehehe.


Demikianlah, saya senang banget bisa menulis ini, setelah beberapa hari gak bisa nulis karena waktunya beneran kesita oleh anak-anak dan juga kesita ama balasin komen teman-teman di blog, serta kunjungan balik ke blog lainnya.

Kalau teman-teman punya kisah suka duka bagaimana dalam mengasuh anak lebih dari 1 orang?
Share yuk, agar bisa saling menguatkan :)

Semoga manfaat :)


Sidoarjo, 09 Januari 2019

Wassalam

Reyne Raea

FB : Reyne Raea
IG : @reyneraea
Twitter : @reyneraea

******

18 komentar:

  1. Anak saya baru satu saja sudah bikin saya kelimpungan, makanya malas komen jelek pada orang lain yang kerepotan. Toh, diri sendiri saya merasa belum becus benar sebagai ibu. Memangnya gampang disiplinkan anak. Anak patuh itu juga kadang-kadang dan butuh penerapan khusus. Lebih seringnya saya meleng sampai Palung jadi tak disiplin.
    Usia 5 tahun masih jadi anak amnis yang disiplin dan penurut, seiring interaksi dan pengaruh luar maka dia tak lagi penurut. Susah memang jika ingin anak manis harus dijauhkan dari lingkungan yang bisa bawa pengaruh buruk. Namun itu bukan cara yang tepat abgi perkembangan anak.
    Dulu mah dia biasa main jauh dan main PS, sekarang kapok dan saya suruh amin dekat rumah agar aman. Zaman sekarang ancaman bahaya selalu mengintai, dan sebagai ortu kita harus waspada.
    Di sekitar rumah banyak teman sebaya dan para tetangga baik, jadi saya ingin Palung main di sekitaran saja. Boleh ajak temannya main ke rumah.
    Dengan demikian saya tenang.
    Soal bantu mamahnya, belum bisa diandalkan. Salah saya yang selalu merasa harus ngerjain sesuatu sendiri. Saya juga harus kian mempererat bonding di antara kami agar Palung dekat dan terbuka pada mamahnya.
    Harapan saya seiring usianya bertambah besar semoga mau bantu beres rumah, bukannya berantakin mulu dan bikin saya pusing, he he.
    Apa di rumah Mbak Rey sudah ada mainan edukatif untuk dede bayi? Boneka atau speaker Al Qura, digital? Atau putar musik klasik agar bayi tenang? Ajak nonton acara makan di TV agar bayi kabita alias tertarik makan jika GTM. Bikin oard book bareng dengan gunting dan tempel foto atau gambar makanan. Atau minum suplemen anak yang bikin nafsu makan. Atau semuanya terkait kondisi psikologis karena bayi tak nyaman ditinggal papi? Jika papi senggang, minta telefon agar bisa ngomong pada bayi dan hibur untuk makan serta patuh pada mami.
    Ah, semoga saran saya bisa ngasi masukan pada Mbak Rey. Gimana cara menenangkan anak yang rewel sebenarnya tak mudah. Palung juga dulu gitu. Sampai bingung saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak mbaa :* bermanfaat banget, kayaknya si bayi sedih, papinya jarang pulang hahaha
      Gak punya mainan edukatif sih, kalau ngaji, biasanya saya ajak ngaji bareng sehabis sholat atau saya puterin murojah di hape

      Emang ya mba, kadang yang bikin kesal tuh, kita udah mati-matian mengajari anak tentang hal baik, eh pas sekolah malah terkontaminasi dengan hal-hal buruk dari lingkungannya huhuhu

      Hapus
  2. Beda2 ya tantangannya ngurus anak lbh dari 1 berapapun jarak usianya ya. Selama ini lebih sering baca curhatan ibu2 yang jarak umur anaknya kurang dr 4 tahun. Penasaran jg kalo lebih dr 5 tahun gimana. Akhirnya ada gambaran dr tulisan ini. Saya soalnya rencana baru nambah anak lagi nanti kalau anak pertama udah 5 tahun, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau 4-5 tahun belum seberapa terasa kalau menurut saya, yang jadi masalah saat anak 1 masih bayi, sedang satunya udah SD.
      Dampingi anak SD zaman sekarang itu berat, jadwalnya bikin mamaknya sediihhh..
      Ujian hampir tiap minggu, nilai batasan terendah terus naik, yang berarti peluang anak remidi semakin banyak huhuhu

      Hapus
  3. Saya jadi ingat aturan Orang Ende:
    a. Kakak selalu benar.
    b. Kalau kakak salah, kembali ke a.

    LOL ...

    Jadi si kakak bisa bantu jagain/lihat adeknya ya karena rentang usianya cukup jauh (7 tahun) hehehe, asal tidak mengganggu waktu belajar si kakak. Suka dukanya, tapi pasti kelak ada rasa kepuasan ketika mereka sukses di kemudian hari. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk, pokoknya adik salah!
      Zaman sekarang gak kayak dulu mba, di weekday, jangannya mau bantuin jagain adik, si kakak malah menyita lebih banyak waktu maminya.
      Harus nemanin dia belajar, harus nemanin dia sholat, dll.

      Kadang berpikir, coba aja si kakak belum sekolah, mungkin gak terlalu rempong hehehe

      Btw, makasih doanya mbaa :D

      Hapus
  4. Tetap semangat dan tetap ikhlas ya Mbak, maaf daku tak bisa ngasih saran atau berbagi cerita, aku enggak ngalami soalnya

    BalasHapus
  5. Semangat mbk rey. Aku mgkin jg bkal rempong gt dan kewalahan klok ndak ada yg bantu seperti suami.

    BalasHapus
  6. mantab artikelnya Mba
    Ini jadi pembelajaran untuk saya dan istri ketika Allah Azza Wa Jalla berikan rezeki keturunan kepada keluarga saya.. Aammiiin

    BalasHapus
  7. Wah..makasih mba informasinya, anakku juga usianya mau 7 thn dan semoga segera di berikan adik 😁 saya pikir juga enak punya anak jaraknya jauhh karena si abang udah bisa mandiri ternyata eh ternyata begini toh kejadiannya hehhee...alhamdulilah sudah di kasih gambaran sm mba rey jadi bisa ada bayangan akunya kalo nanti allah memberikan rezeki keturunan ya ke 2 🤗

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk, sebenarnya, berapapun jarak usianya insha Allah sudah terbaik.
      Yang ini cuman keluh kesah mamak2 kecapekan aja kok :D
      Makanya kadang mikir, enak kali ya kalau usianya cuman terpaut 3 tahun, belum ada yang sekolah, jadi yang dilakukan cuman masak, dll sama main ama anak2, ga ada tambahan ajarin matematika, ini ono hahaha

      Hapus
  8. Ini gambaran keinginan aku banget mba hehe anaku baru 1 dan udah berpikir pokonya pengen punya anak selang 7 tahun aja biar enak, ga terlalu repot urusnya. Tapi ternyataaa tidak semudah yang dibayangkan juga ya Hahaha. Semangat terus mba!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, tantangannya jadi beda mbaaaa.. kalau beda 3 tahunan gitu, kesibukan kita cuman di rumah aja, kalau ada yang bayi, yang satunya udah sekolah, hadooohhhh kesibukan kita jadi nambah karena tiap anak beda kepentingannya :D

      Hapus
  9. Aq pun termasuk yang punya pikiran serupa dirimu loh mba.. : mending jarak dekat sekali misal 1 tahun atau jauh sekalian, akan lebih banyak enaknya. ternyata gak juga yak? hehhee..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, kalau saya mending dekat mbaaa...
      Meski capek, tapi masih bisa tidur tanpa dikejar waktu.
      kalau anak sekolah, sekarat deh kita dikejar2 waktu, gak boleh kesiangan, padahal malamnya begadang si bayi ga mau bobo, kadang saya milih ga tidur semalaman mba, daripada kesiangan dan si sulung gak masuk sekolah huhuhu

      Hapus

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...