Saturday, September 14, 2019

Pejuang Long Distance Marriage - Orang Baik Itu Ada Di Mana-Mana


Pejuang Long Distance Marriage Yang Harus Melawan Kelemahan Diri


pejuang long distance marriage


Assalamu'alaikum :)

Sharing By Rey - #SundayLifestyle - LDM aka Long Distance Marriage, adalah sebuah kondisi yang sungguh selalu saya hindari sejak dulu kala.

Bahkan sejak saya belum berstatus seorang istri, saya paling benci sama yang namanya long distance relationship.
Dulunya sih, bukan hanya males aja kalau dikhianati, tapi juga males kalau nantinya saya yang berkhianat, lol.

Hal itu yang membuat saya balik lagi ke Surabaya saat selepas lulus kuliah, meski dipaksa balik ke Buton dengan berbagai tawaran menarik.
Saya tolak semua kesempatan tersebut, demi cinta *pret, lol.


Setelah menikah, saya jadi sering bertengkar dengan suami, karena dia tega banget ninggalin saya di rumah mertua, sementara dia kerja di luar kota.
Yang mana bahkan kadang hari Minggupun tetap lembur.

Saya yang kagok tinggal di rumah orang, terlebih nggak biasa dengan kondisi banyak orang di rumah, ye kan saudara si pak suami banyak, sementara saya terbiasa sepi di rumah.
Jadinya, saya nekat maksa kami ngekos dulu, dan pak suami kudu pulang tiap 2 kali seminggu.

Yang akhirnya kondisi seperti itu saya akhiri dengan nekat resign dan ikut suami di luar Surabaya.
Saya bertekat, nggak masalah hidup sederhana dulu, asal ke manapun suami pergi, saya kudu ikut.
WAJIB!

Tapi itu dulu, sebelum anak masuk SD.
Sekarang?
Perlahan idealisme saya terkikis, siapa lagi yang bisa mengikisnya selain KARENA ANAK?
Memang ya, anak dititipkan ke kita, agar kita bisa menjadi manusia yang lebih baik lagi, lebih sabar.

Perlahan, batin sih mulai legowo.
Mulai menerima kenyataan kalau suami juga jodoh titipan Allah.
Dan saya nggak boleh kekepin aja di samping saya.
Kudu realistis!

Namun?
Hal itu bukannya tanpa tantangan!
Karena saya sudah terbiasa di'manjain' oleh pak suami!

Jadinya?
Sungguh kagok dan panik saat gas habis.
Sungguh bingung saat air di galon habis.
Sungguh sebal kalau isi kulkas habis.

Iya, biasanya semua hal tersebut dikerjakan oleh pak suami.
Karena beliau di luar kota?
Ya otomatis jadi tugas saya deh, huhuhu.

Semua itu sih mungkin bisa saya paksain.
Namun ada satu hal yang bener-bener bikin saya nyaris jantungan tiap saat mengerjakannya.

Adalah, saat kebutuhan rumah habis, dan saya harus keluar naik motor membawa 2 bocah saya.
Ampuuuunnnn, jantung rasanya mau lompat dari tempatnya.


Kagok Dan Takut Naik Motor


Sesungguhnya kalau ngomongin tentang pekerjaan yang mengutamakan daya pikir, saya pede bersaing.
Tapi kalau mengandalkan tenaga, saya kabur ke belakang, lol.


Iya, kelemahan saya tuh ada di tenaga.
Nggak kuat jalan (anehnya kalau thawaf di mall, kuat-kuat aja tuh, palingan sampai rumah nangis-nangis karena betis keram selama berhari-hari, lol)
Nggak kuat capek, tapi semangat buat ngeforsir tenaga luar biasa, lol.

Termasuk, paling kagok kalau lagi di jalan raya.
Saya takut naik motor di jalan yang ramai, apalagi kalau harus membonceng orang.
Dan terlebih yang saya bonceng anak sendiri.

Sudahlah parno duluan, jalannya udah kek siput, sabar disalip orang.
Dan jerit-jerit kalau didekatin orang, takut kesenggol, ye kan, hahaha.

Entahlah mengapa saya sungguh takut banget kalau di jalan, khususnya yang ramai.
Seingat saya, sejak SD saya sudah bisa naik sepeda.
Dan bisa naik motor sejak kuliah (hahaha, iya telat banget!)

Dulu tuh diajarin pacar, hanya sekitar 15 menit diajarin di jalanan sepi depan Unair kedokteran hewan (dulu di sono sepi banget, nggak kayak sekarang).
Selanjutnya diminta langsung praktek di jalan ramai dan macet di jalan Ahmad Yani, Surabaya.
Alhamdulillah sukses, meski jerit-jerit ketakutan, lol.

Tapi, meski sukses, entah mengapa, saya masih saja kagok dan takut naik motor terlebih membonceng orang.
Bahkan mau pindah jalur saja (kek nyetir mobil di jalan tol aja ya pakai jalur segala, lol), saya memilih menepi dulu di pinggir jalan, lalu setelah sepi baru saya nyebrang, hahaha.

Dan kebayang nggak sih, ketika kondisi mengharuskan saya jadi mami yang tangguh, dengan menggendong si bayi di depan, dan membonceng si kakak di belakang, saya naik motor ke tukang jual sayur, yang mana sepanjang jalan, lebih sering kedua kaki saya turun ketimbang naik, hahaha.

Kalau mau nyebrang?
Sering banget saya menghabiskan waktu hingga 5 menit bahkan lebih, menanti jalanan sepi baru nyebrang (padahal naik motor, lol)
pejuang long distance marriage
Sering saya membayangkan,
"Coba saja pak suami ada di sini, saya bisa duduk manis di belakang memasrahkan dibonceng ajah!"
Iya, bilangnya memasrahkan, padahal kalau dibonceng juga sering jerit-jerit ketakutan hahaha.



Orang Baik Ada Di Mana-Mana


Tapi..

Tahu nggak sih dengan janji Allah yang Dia katakan?
Bahwa Allah nggak bakal kasih sesuatu tanpa mau tahu batas kemampuan seseorang.

Minimal, Allah bakal mengirim tantangan ke saya, lengkap dengan support system-nya.


Yup!
Allah selalu mengirimkan banyaaakkk banget orang baik di mana-mana, di sepanjang jalan saya naik motor.
Masha Allah.

Teringat waktu tahun 2014 lalu, kami punya masalah keluarga.
Waktu itu kami tinggal di Jombang, dan tiba-tiba saya kehilangan kabar suami seharian penuh, hingga malam tiba.

Di telpon bolak balik, hapenya mati.
Saya sampai nekat bonceng si kakak, untuk mencari si pak suami ke proyek.
Namun setelah jerit-jerit nggak karuan di jalan utama yang banyak bus besar dan trucknya, saya akhirnya pulang tanpa hasil.

Iya, saya nggak nemu pak suami.
Karena saya juga nggak tahu lokasi proyeknya, hahaha.

Menjelang larut malam, baru deh ada kabar, ternyata dia di Surabaya, di rumah ortunya.
Karuan saja saya kesaaalll banget.

Keterlaluan banget kan ye, saya tuh nggak punya keluarga dan siapa-siapa di Jombang, dan dia nggak kasih kabar sama sekali, even sms?
Atau kalau nggak ada pulsa, mbok ya telepon dari rumahnya, ckckck.

Karenanya, saya nekat mengajak si kakak di tengah malam buta, naik motor dari Jombang ke Surabaya.

Iyaaa..
Saya yang bahkan jarang ke pasar karena takut naik motor sendiri.
Nekat naik motor, dan dalam kondisi motor saya sudah rusak parah saking sering dipakai pak suami dan nggak pernah diservis.

Sepanjang jalan, saya berbekalkan gendongan seadanya, agar si kakak nggak jatuh saat ngantuk.
Berdoa pasrah.
Antara takut ban bocor di tengah jalan di malam selarut itu.
Plus takut dengan seringnya ada cerita orang jahat yang suka ngerampok orang naik motor di tengah malam buta di sepanjang akses jalan Jombang - Surabaya.

pejuang long distance marriage

Alhamdulillah, wasyukurillah...

Allah selalu memgirimkan saya orang baik di mana-mana.
Saat saya kudu isi bensin di sebuah pom bensin.

Entah melihat saya yang ngenes di tengah malam buta, berwajah sembab karena menangis, sambil membawa tas besar dan menggendong anak.
Seorang lelaki menawarkan bantuannya, untuk mengisikan bensin motor saya, masha Allah..

Setelah bensin terisi, saya mulai berjalan ditemani udara dingin menusuk, penuh doa memohon keselamatan dan kelancaran.

Dan Alhamdulillah, sepanjang perjalanan saya lancar, masha Allah..
Serta saat saya menepi di pinggir jalan karena memperbaiki posisi si kakak yang ngantuk.
Saya sering didekati pengendara motor lainnya yang menawarkan bantuan apa saja, seandainya saya butuh.

Meskipun ya awalnya saya deg-degan, takut tuh orang ternyata orang jahat hahaha.

Sekarang, saat saya harus kembali dalam kondisi yang memaksakan saya kudu naik motor ke sana ke mari lagi.
Orang-orang baik itu selalu saja ada.


Seperti saat saya harus ke minimarket membeli sesuatu, terus di parkiran bingung ngeluarin motor.
Tanpa saya minta pak tukang parkir begitu baik hati membantu saya dengan ramah.

Bahkan, saat saya jarang bayar parkir, gegara saya parkirnya dekat pos satpam kompleks, si tukang parkir selalu baik banget membantu saya menyebrang jalan naik motor, hahahaha.

Atau misalnya saya harus membeli bahan masakan di tukang sayur.
Saat saya takut nyebrang, sering banget beberapa orang sengaja berhenti dari motornya, memarkir motornya dan membantu saya menyebrang dengan menahan arus kendaraan yang sebenarnya sih nggak ramai-ramai amat, tapi tetep saya takut nyebrangnya hahahaha.

Masha Allah..
Saya jadi merasa malu sama Allah karena sering mengeluh, sementara Allah mengirimkan saya orang baik di mana-mana.

Alhamdulillah ya Allah..
Terimakasih pak suami atas doanya saat saya dan anak-anak jauh darinya.
Terimakasih mama, atas doamu meski anakmu belum juga pulang menjengukmu.
Terimakasih para sahabat sekalian, yang selalu mendoakan saya di manapun kalian berada.


Sidoarjo, 15 September 2019

Source pic : freepik

8 comments:

  1. Banyak drama rumah tangga ya mba Rey, namun banyak juga jalan yang diberikan Allah melalui orang-orang di sekitar kita.
    Saya dulu di awal menikah juga ikut suami pindah-pindah sampai anak saya sulung SD. Alhamdulillah banyak teman baru, tetangga. Masyaallah kalau ingat waktu itu nggak bisa masak, hamil muda sakit-sakitan sampai opname. Tetangga2 baik banget, hampir tiap hari ada aja yang kasih aku makan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya mba, setelah anak SD langsung ga bisa bergerak lagi ya, kasian kalau anak harus pindah mulu :)

      Delete
  2. Hebat sekali kuat LDR. Kalau ada cuma LDR 2 minggu pas pacaran langsung protes, minta si pacar langsung pindah ke Indonesia aja, huehehe :')
    Banyak hikmahnya yaaa. Dipertemukan dengan orang-orang baik disekitar. Doa suami juga yakin gak pernah putus :) Terima kasih sudah share pengalamannya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha dulunya saya gitu juga kok :)
      Tapi seiring waktu dan kondisi, saya jadi lebih belajar realistis hihihi
      Sama-sama :)

      Delete
  3. Semangat mba, aku juga beberapa kali LDR sama suami, dia jadi wiken husband, sempat tinggal di mertua dua tahun dan dia di luar kota, emang berat..sekarang jadi mandiri sih tapi ngga naik motor tapi ojol karena aku takut bawa motor hihi dinikmati saja..semoga berkah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh tinggal di rumah mertua bertahun-tahun tanpa suami? kagak sanggup deh saya rasanya hahahaha.
      kalau ojol saya ga pernah mba, mending sekalian taxol, soalnya anaknya 2 hahaha.

      Kalau naik motor enaknya bisa mampir sana sini :)

      Delete
  4. Pejuang LDR aku mba , tpi masih tahap pacaran sih, makin semangat nih buat ngunjungin dianya yang ada di seberang pulau sana :)

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)