Wednesday, September 18, 2019

Ternyata, Mempersiapkan Persalinan Caesar Itu, Perlu!


Harus Melahirkan Secara Normal!


mempersiapkan persalinan caesar


Assalamu'alaikum :)

Sharing By Rey - #Pregnancy - Melahirkan secara normal, itu impian dan target saya ketika akhirnya melihat 2 garis merah di testpack di sebuah waktu dini hari.

Yup, meski kata orang melahirkan normal itu sakit banget, eh nggak ding, bukan sakit banget.
Tapi SAKIIIIITTTTT BANGEEETTTTT NGEEETTTTTT, lol.

Saya sudah nggak peduli dengan rasa sakit, karena saya memang menginginkan anak, sudah lumayan lama selepas menikah, dan rasanya sudah kehabisan pertanyaan dari orang-orang yang bertanya kapan 'isi'?.

Iya, kalau yang lain baper karena ditanya melulu, saya baper karena akhirnya nggak ditanya lagi, lol.
Ye kan, salah sendiri saya selalu bercanda.
"Isi apaan nih? kalau isi makanan mah tiap saat"
"Isi janin maksudnya, kayaknya sih besok, soalnya baru mau bikin lagi entar malam"
"Isi bayi? belum ada tandanya sih, makanya ini pasti gara-gara kamu nggak ikhlas doain saya biar cepat isi, ayok, sekarang doain, HARUS SEKARANG, INI SAYA TUNGGUIN! POKOKNYAAA...POKOKNYAAA....!!!!"
Hahahaha, langsung pada kapok semua nanyanya.
Daripada shock bin rempong dimintai doa secara paksa ye kan, lolololol.


Dan Alhamdulillah, penantian kami terjawab di usia pernikahan kami yang cukup lama, yaitu...
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Tujuh bulan, lololol.

Belum lama-lama amat yak.
Mengapa sih saya nekat berharap bisa lahiran secara normal?

Oh bukan!
Bukan karena biar ngerasain jadi wanita seutuhnya.

Saya bukan wanita selebay itu.
Ngapain juga nyari rasa wanita seutuhnya, orang saya emang wanita, bukan bencong, lol.

Tapi melainkan.
SAYA TAKUT LIAT BIAYA MELAHIRKAN SECARA CAESAR, lolol.


Iya, dulu tuh belum ada BPJS.
Terlebih lagi, gara-gara drama di awal kehamilan, kami terpaksa kudu memilih dokter kandungan yang super mahal (bagi kami).

Tuh dokter praktek di RS yang mevvah pulak, ampun deh kalau bayangin biayanya.
Rasanya saya pengen melahirkan ditransfer kek rekening gitu, hahaha.

Karenanya, apapun yang terjadi, saya beneran sudah mempersiapkan mental untuk rasa sakit melahirkan, meskipun cuman mental dan biaya melahirkan normal aja yang saya siapkan.
Persiapan lain kayak senam hamil atau tehnik apapun itu, kagak pernah, atau bisa dibilang kagak sempat!

Iya, waktu hamil pertama saya masih kerja.
Naik motor sendirian menempuh perjalanan sekitar 32 KM PP setiap hari.

Tentu saja dengan memakai klakson mulut jika ada motor yang dekat-dekat saya.
"Minggir oiii, awas setirnya kena perut saya, saya tuh lagi hamil!"
Etdah buk, kek cuman kamu orang hamil di dunia ini, lol.
Masih juga sering lembur.

Tapi semangat untuk melahirkan normal sudah membuncah di dada.
Dan juga semangat mempersiapka dana melahirkan secara normal, BUKAN DANA CAESAR!.


Ternyata Caesar Juga!


Entah..
Memang Allah maha tahu level saya dalam memanajemen rasa sakit kali ya.
Sudahlah semua di persiapkan, ujung-ujungnya caesar juga, ckckck.

Jadi, ceritanya..
Setelah mendekati HPL, saya jadi galau.

Dokter kandungan yang menjadi tempat kami periksa setiap bulan tuh laki-laki.
dr. H. Amang Surya, Sp.OG

mempersiapkan persalinan caesar
dr. H. Amang Surya Sp.OG - Vimeo



Selain tempat prakteknya yang rata-rata mevvah yang pastinya bahkan melahirkan normal pun bakal merogoh kocek sedalamnya.
Pun BELIAU ITU LAKI!

Kebayang nggak sih, saya kudu ngangkang di depan lelaki yang bukan suami?
Bayanginnya aja saya udah mau pingsan saking malunya, lol.

Akhirnya, setelah diskusi dengan suami, mendekati HPL kami mencari dokter wanita saja, tentu saja yang praktek di RS yang rate-nya, masih bisa kami jangkau.

Dan ketemulah, kami memilih RS SMS (Surabaya Medical Service) di daerah Darmo, Surabaya.
Setelah kami survey, kamarnya lumayan.
Pak suami menyarankan untuk mengambil kelas 1 saja karena berisi 1 orang saja. Dan melihat paket bersalin dengan kamar tersebut, masih masuk dalam range tabungan kami.

Etapi jangan tanya berapa rate-nya ya!
Lali tauukk, lol.

Dan seperti berjodoh dengan RS tersebut, dokternya pun ketemu yang wanita, cantik banget, kayaknya keturunan Arab.
Dokternya pun ramah banget.
Well, cerewet sih, tapi masih bercanda juga.

Pas lah dengan karakter saya yang nggak suka dimarahin dokter
((((SAYA BAYAR YE! JADI NGGAK MAU PAKAI ACARA DIMARAH-MARAHIN! EMANGNYA GRETONG? lol.

Namanya dr. Suraiya Al-Djufri, Sp.OG.

mempersiapkan persalinan caesar
dr. Suraiya Al-Djufrie Sp.OG

Saya akhirnya pindah tempat kontrol, dari tempat yang nyaman, kasur empuk dan ruangan sejuk serta wangi dan alat USG 4D yang canggih. Juga teman antrian yang kesemuanya cantik dan keceh serta sekseh meski lagi hamil, lol.

Ke ruangan kontrol yang sederhana, dengan alat USG sangat sederhana dan hasil cetak yang sederhana juga.
Namun pas bayar kami sumringah.

Maklum ye, selama berbulan-bulan kami menghabiskan minimal 500ribu sekali kontrol.
Setengah juta boookkk, di tahun 2010, huhuhu.
Pindah ke RS SMS, setiap kontrol kalau nggak salah jadi sekitar 100ribuan lebih, nggak sampai 200ribu.

Auto happy nggak sih :)


Mendadak Caesar!


Tapi ternyata, si kakak Darrell bayi memang meminta bagian rezeki yang lebih.
Sudahlah kami tenang, hanya menanti kelahiran dia.


HPL semakin mendekat, saya memutuskan cuti seminggu sebelum HPL.
Dan seminggu sebelum cuti, di suatu siang hari Sabtu, 27 November 2010.
Saya izin pulang cepat dari kantor karena mau kontrol kandungan.

Nggak ada masalah sih, kandungan saya di kontrol sebelumnya juga sehat.
Nggak ada keluhan juga dari saya.
Sudah semangat dong mau lahiran normal.

Eladalah!
"Wah ini bahaya pak, bu, gerakan jantung janin melemah, ini harus dilahirkan hari ini juga!" kata sang dokter saat itu.

Kebayang nggak sih!
Usia kandungan saya saat itu 36 bulan, masih tergolong prematur.
Saya nggak ngerasain kontraksi atau gimana-gimana.

Itu berarti perut saya mau dibelah dong????
Apaaa??
Perut dibelah?

Saya diambil darah aja buat test apa sih dulu tuh sewaktu hamil, saya bikin heboh di lab RS tersebut gara-gara saya takut diambil darahnya.

Lah ini perut dibelah?

Terus kalau anak saya belum kuat gimana?
Kalau kepalanya masih lunak?
Kalau tulangnya masih lunak?
Terus kalau saya mati kehabisan darah karena perutnya dibelah gimana?
Hahahahaha

*mulai eror pikiran saya.

Dan lebih eror lagi adalahhh...

TABUNGAN KAMI NGGAK CUKUP BUAT LAHIRAN CAESAR!

Sumpah ya, itu pertama kalinya saya lihat suami menangis.
Eh bentar!
Kedua kalinya ding, pertama kalinya beliau menangis saat saya boong mau pulang ke Buton hahahaha.

Kamu nggak nangis Rey?
Nggak lah, ngapain nangis?
Saya mah gerung-gerung (tau deh apa artinya, lol), nggak cuman nangis aja hahahaha.

Singkat cerita, kami terpaksa nelponin sana sini, dan dapat pencerahan dari tante dan mama.
Kata mereka, ikuti saja kata dokter, mama segera datang.

Waktu itu, mama masih kerja.
Kata "mama segera datang" itu means, "mama bawa duit" juga, lolololol"


Alasan Mengapa Mempersiapkan Persalinan Caesar Itu, Perlu


Begitulah..
Saya yang awalnya ke RS cuman buat kontrol, akhirnya nggak bisa pulang lagi, langsung nginap di RS hari itu, dan merelakan perut dibelah di hampir tengah malam.


Bukan hanya itu, proses persalinan pun sungguh diwarnai dengan drama banget.
Mulai dari nangis-nangis diambil darahnya, gemetar sampai mau kabur dari ranjang operasi, sama sekali nggak ngerasain haru saat anak akhirnya lahir.

mempersiapkan persalinan caesar
unsplash

Jangankan mau terharu, melirik saja ogah.
Saya masih terlalu fokus ketakutan membayangkan dokter mengiris kulit perut saya.
Bahkan saya merasa sesak napas seperti mau mati, padahal sejak awal sudah dipakein selang oksigen.

Saya nggak tahu berapa lama efek anestesinya hilang.
Tapi yang jelas, saya nggak tinggal lama di ruang pemulihan, saya masih setengah sadar waktu akhirnya di dorong menuju kamar saya.

Iyap, saya berisik banget di ruang pemulihan, jadinya disuruh langsung ke kamar saja.
Atuh mah mau nggak berisik.
Perut saya tuh nggak cuman sakit.
TAPI SAKIIIIITTTTTTTTTTTTT BANGET!!!

Ya Allah..
Saya melewati separuh malam di kamar dengan merintih, menangis, marah-marah sepanjang malam.
Sedikitpun saya nggak bisa terpejam.

Sudahlah hauuusssnyaaa berasa dehidrasi, saya sampai marah-marah sama pak suami, dan bilang kalau saya dehidrasi.
Sungguh saya halu, dehidrasi dari Hongkong?
Orang saya di infus, hahahaha.

Bukan hanya haus dan gak boleh minum sama sekali.
Pun pinggang saya tuh kayak lepas.
Rasanya, saya barusan bukan di caesar, tapi dipotong antara kaki dan badan, hahahaha.

Ya Allah, seumur-umur, itu rasa sakit yang pernah saya alami.
Jauh lebih sakit dari dikhianati cintamu, *eaaaaa

Gara-gara nggak tahan sakitnya, saya akhirnya baru bisa lepas selang oksigen setelah berhari-hari.
Langsung nangis pas liat tagihannya hahaha.

Padahal, sebenarnya saya tuh udah nggak apa-apa.
Tapi saya merasa akan mati kalau nggak pakai selang oksigen, wakakaka.
Ya Allah, betapa lebaynyaaa wanita inihhh.

Beruntung juga dokternya baik dan pengertian, beliau nggak mau memaksakan saya kudu bangun cepat atau gimana.
Ya iyalah, gimana mau dipaksa, orang baru disuruh miring dikit aja, udah banjir air mata, hahaha.

Kalau nggak salah, saya akhirnya bisa bangun setelah 48 jam, itupun terpaksa karena saya kebelet pup.
Saya jijay banget pup di ranjang, jadi maksain diri ke toilet di temanin mama.
Dan akhirnya nyaris saja pingsan saking pusing, ye kan puluhan jam nggak bangun sama sekali.

Saya juga baru lepas selang oksigen, selang infus dan kateter setelah mau pulang, hahahaha.
Sungguh lebayyyy..

Dan sampai di rumah, saya baru berani mandi setelah 10 hari paska melahirkan, nggak usah tanya setebal apa daki saya, hahaha.
Luka saya pun, lumayan lama baru sembuh, sungguh benar-benar bikin trauma caesar (waktu itu).

Dari pengalaman tersebut, saya dan suami akhirnya belajar banyak hal, salah satunya dengan mempersiapkan option B jika option A tidak memungkinkan.

Di mana option A adalah melahirkan normal, dan option B adalah melahirkan secara caesar.
Alasannya adalah :

1. Merelakan bahwa proses persalinan itu kuasa Allah, bisa dengan beragam cara.


Memutuskan bisa melahirkan secara normal itu wajar, semua wanita khususnya new mom kayak saya dulu, pastinya menginginkan persalinan normal, no matter how sakitnya.

Tapi, yang perlu kita ingat, semua hal yang terjadi di dunia ini adalah kuasa Allah, dan bagaimana cara anak lahirpun tergantung Allah.


Dalam kisah persalinan saya terbukti, semua hal sudah kami persiapkan, kandungan serta saya Alhamdulillah sehat.

Eh siapa sangka, di ujung kehadiran si kakak ke dunia ini, justru dia maksa keluar bukan dari tempat seharusnya.
(eh maksudnya dokternya ding yang maksa, lol)

So, relakanlah.
Mau lahir dari mana saja, anak tetep kok manggil kita mami / mama / ibu / bunda, etc itu :D


2. Mempersiapkan dana tidak hanya untuk persalinan normal.


Bukan rahasia lagi, melahirkan secara caesar itu jauh lebih mahal!
So, jangan sampai kelimpungan kayak kami deh, saking sama sekali nggak memikirkan bakal melahirkan secara caesar.

PeDe banget saya, secara kata orang, tipe badan saya tuh mudah melahirkan, karena punya tulang panggul yang lebar.
Ternyata, bayinya malas lewat panggul, hahaha.

So, siapkan dana, bukan hanya untuk melahirkan normal ya, minimal kalau nggak bisa nabung lebih banyak, persiapkan strategi gimana caranya agar bisa melahirkan caesar dan bisa bayarnya.

Misal, dengan mengurus BPJS or lainnya.
Kalaupun ternyata akhirnya bisa melahirkan secara normal, duit tabungannya kan bisa dipakai untuk hal lainnya.
Misal, borong baju menyusui, beli voucher bersantai di salon dan semacamnya hahaha.


3. Mempersiapkan mental juga untuk persalinan caesar.


Believe or not, yang bikin proses persalinan lancar, luka cepat sembuh, tidak banyak drama komplikasi dan semacamnya adalah... PERSIAPAN MENTAL kita!

mempersiapkan persalinan caesar
unsplash

Hal ini saya rasakan bedanya benar-benar di saat persalinan anak kedua (entar deh saya jabarkan perbedaan persalinan caesar terencana dan tidak terencana, mana yang baik?)

Karenanya, jangan hanya siapkan mental untuk kuat menghadapi sakitnya persalinan normal yang ampun-ampunan itu (kata orang), tapi persiapkan mental juga agar ikhlas jika memang akhirnya perut kita kudu dibelah.

Persiapan mental juga bisa mempercepat proses penyembuhan luka caesar.


Demikianlah.
Bukan berarti kita akan menyerah dan memutuskan caesar.
Tapi percayalah, ada banyak orang yang akhirnya caesar juga meski idealis sekeras baja.

Maka, jangan hanya mempersiapkan persalinan secara normal.
Mempersiapkan kemungkinan melahirkan secara caesar juga perlu.

Kalau temans, ada yang mengalami AKHIRNYA CAESAR JUGA?
Beberapa temans bilang mereka merasakan double sakit, karena yang bawah udah nyaris sobek, bahkan ada yang udah sobek.
Eh ujung-ujungnya perut juga disobek.

Sakit atas bawah dong, hahahaha.

Sidoarjo, 18 September 2019

18 comments:

  1. Selamat ya...yang paling penting adalah kesiapan menjadi seorang ibu, itu modal pertama nya

    ReplyDelete
  2. pengalaman juga nih pindah dokter dari yang mahal bet ke yang biasa aja

    ReplyDelete
  3. Ceritanya sakit tapi kok jadi humor ya mba hahaha.
    Jadi ngeri ngeri sedep juga nih melahirkan ya..

    ReplyDelete
  4. Saya nggak baca sampai selesai mbak cuma separo saja coz jadi ngebayangin sakitnya perut saya jadi terasa nyeri dan mual,...Perjuangan seorang ibu memang luar biasa sekali, laki2 harus bersyukur tak mengalami kesakitan melahirkan

    ReplyDelete
  5. Tim lahiran caesar juga nih :D
    Yap, bumil tetap harus persiapan caesar. Walaupun tentu kita semua berharap bisa normal. Tapi kalau lebih prepare secara mental dan finansial, maka akan lebih tenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, karena kita nggak tahu ke depannya gimana ya? :)

      Delete
  6. Baru kali ini gw diceritain pengalaman caesar tapi ketawa ngakak. Gak ada tegang-tegangnya! wkwkwkwk

    Ok, mulai sekarang gw akan mulai nyelengin di kaleng Kong Guan gw. Tapi tetep sih, maunya normal. Mayan kan duitnya buat beli popok??

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhahaa, justru itu, kalau udah nabung buat sesar, trus jadinya normal, malah untung banyak kan :D

      Delete
  7. Pengalamanku kak.. melahirkan pertama normal, ke dua SC, dan ke tiga rencananya SC lagi,udah nentuin tanggal juga. Persiapan juga udah mateng 80% tapi ternyata allah berkehendak lain, debay nya udah mau keluar aja. Jadi lah debay lahir normal sebelum tanggal operasi. Alhamdulillah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waooo, masha Allah... berkah banget ya mba, udah jalannya lahir normal :)

      Delete
  8. lgs inget pas aku hamil :p. akupun penuh dramah. tp bedanya kita, dari awal aku udh bilang ama dokternya, "dok, saya ga mau normal. saya mau cesar. tp tlg ntr bilang ke mama saya , saya cesar krn si baby kelilit tali puser, jd ga mungkin normal. tlg ya doook" :p.

    sempet ada dokter yg pro normal, dan aku lgs saat itu jg cari rs lain. pokoknya waktu itu, aku ga akan prnh mau normal.

    jadi alasannya, itu krn mama mertua di awal udh wejangan, kalo lahiran normal, jgn teriak2. kalo sakit tarik napas pelan2.. konsentrasi, genggam sesuatu yg bisa ngalihin rasa sakit. jgn nangis2 ato teriak, maluu, ga elegan.

    oke siiip, gara2 itu, aku ga peduli lg dan lgs minta cesar wkwkwkwkwk... ya kaliiiiik aku bisa tahan tarik napas kluar napas menunggu pembukaan penuh utk si baby lahir :p. blm lagi ngeden2, blm lg di rogoh, ga deh makasih :p. kalo cesar, aku tau kekuatan diriku. aku tau bgt walopun cesar sakit setelah biusnya ilang, tp aku ykin aku msh kuat nahan sakitnya tanpa hrs nangis. krn aku prnh rasain dijahit, jd tau sebatas apa sakit setelah bius ilang.

    lah kalo normal, akukan ga prnh alamin. iya kalo cepet, kalo lamaaaa.. trus udh ngeden lama, ternyata hrs cesar juga, kan rugi 2x hahahahahaha.

    alhamdulillah wkt itu memang ga mikirin biaya krn dari kantor suami dan kantorku mengcover kelahiran normal dan cesar secara full. limitnya juga bisa sampe super vip. makanya aku ga mikirin lg soal itu, tp hanya gimana utk bisa ttp terlihat elegan seeprti yg mertua minta hihihihi... :D

    btw, aku setuju kalo biaya lahiran cesar hrs selalu dipersiapin. apalagi yg ngandelin bpjs dan asuransi kantor. ga kebayang sih kalo sampe kita ga siap di situ saat lahiran :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahahaha, enakan gitu mba, kagak ribet, ga pake drama.
      Apalagi kalau udah ada embel-embelnya nggak boleh gini gitu, berarti udah kudu cari cara buat menghindari hahahaha

      Kalau sesar itu sakit, tapi nggak bikin bahaya (menurut saya).

      Yang saya takutkan kalau normal itu adalah, di saat bayi udah setengah jalan terus saya nyerah, gawat dong bayinya, atau resiko jalan lahir disobek paksa hahahaha

      Delete
  9. Aku juga lahiran caesar. Dan itu juga bener2 gak ada persiapan sama sekali. saking yakinnya bisa lahiran normal. huhu..

    sedih banget sih awal2, tapi semakin kesini ku berpikir sama aja lah caesar maupun normal. sama2 sakit kok.

    Tapi untungnya aku pake bpjs, jadi terasa sakit nya gak berkali lipat (re : gak perlu bayar tagihan rumah sakit). hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhahaa, nah bener kan, sama kayak saya, udah dipersiapkan normal, pikiran udah dipusatkan buat normal, siapin mental dan duit lahiran normal, eh ternyata salah :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)