Featured post

Sleek Baby Telon Oil, Bersama Melindungi Si Kecil Dari Kembung Dan Masuk Angin

Sharing By Rey - Masalah kembung dan masuk angin pada si kecil itu, saya rasa sudah merupakan masalah sejuta orang tua di dunia. Seja...

Wednesday, February 05, 2020

3 Hal Penting Mendidik Anak Dalam Islam

mendidik anak dalam Islam

Sharing By Rey - Mendidik anak dalam Islam sejatinya adalah mendidik diri kita sendiri, sebagai orang tua.

Iya kan, masa iya kita nyuruh doang, tapi kita sendiri nggak melakukan apa yang kita suruh ke anak.
Bahkan sejatinya, kalau pengen minim stres, mendingan contohin aja deh, ketimbang nyuruh.

Harusnya sih gitu, tapi ampun deh nih mulut, selalu nggak kuat untuk enggak siaran di toa rumah, lol.

Lebih parah lagi kalau hubungan suami istri nggak harmonis, kurang komunikasi, alhasil capek sendiri mendidik anak.


Bagaimana mungkin mengajak anak sholat dengan khusu', sementara anak melihat papinya sholat kayak dikejar debt collector *eh!.

Bahkan lebih parah lagi, saat saya lagi menstruasi dan nggak sholat, si kakak mulai kepo nanya-nanya, mengapa saya nggak sholat?
Mengapa perempuan enak banget ada libur sholatnya?

Lalu saya si mamak yang nggak mau kalah ini, nggak kehabisan akal dong, langsung saja saya kasih alasan, justru para wanita itu kurang beruntung dibanding lelaki, soalnya dalam hidupnya ada beberapa hari dalam sebulan, para wanita dewasa nggak bisa dekat sama Allah dengan sholat, karena libur tersebut.

Alhamdulillah, dengan bantuan penjelasan ustadzahnya di sekolah, si kakak jadi lebih paham, bahwa orang sholat itu sangat beruntung.

Mendidik anak dalam Islam, adalah bagaimana kita mengenalkan anak untuk tumbuh dengan beriringan dengan agamanya.
Dan hal terbaik yang bisa kita lakukan adalah, mencontohkannya.

Jadi, mendidik anak dalam Islam, sejatinya membuat kita juga lebih paham Islam.
Ye kan, bagaimana caranya kita bisa mencontohkan, kalau kita sendiri nggak paham.

Setidaknya ada 3 hal penting yang bisa kita lakukan untuk mendidik anak dalam Islam, di antaranya,


1. Membiasakan melafazkan kalimat syahadat.


Saya sendiri sebenarnya mengetahui hal ini, saat tidak sengaja mendengarkan ceramah di youtube, dan saya mengangguk-angguk saat mendengarkannya, dan berpikir.

Kok bisa gitu ya, nggak kepikir sejak anak kecil?
Yaitu rajin mencontohkan lafaz kalimat syahadat.


Iya, mungkin saya yang kudet, tapi sungguh saya baru terpikirkan, daripada mengajarinya "ciluk ba"
Mengapa enggak, "Laa ilaha ilallah"? dan "Muhammadar rasulullah"?

Memang sih masih nggak umum terdengar, biasanya kan 'ciluk ba' atau 'pok ame-ame'.
Makanya Rey, rajin gaul ikut pengajian, jangan nge fesbuk mulu, lol.

Bayangin, sejatinya anak-anak tuh lahir membawa modal fitrahnya dari Allah, mereka itu suci bagai kertas. Tinggal kita saja sebagai orang tua yang harus kreatif, mau menuliskan apa di kertas kosong yang anak-anak bawa tersebut?

Bukankah jika kita menuliskan hal-hal yang mengenalkannya pada Tuhannya, akan jauh lebih baik?

Jadi, saya mulai deh memperkenalkan hal-hal berbau Islami, meski agak telat.
Kalau dia marah (si adik gondrong saya nih lagi masuk tahap teribble two deh kayaknya, sukanya ngamuk kek orang kerasukan, lol).

Biasanya kalau dia udah marah, saya coba senyum sambil mengatakan dengan lembut (padahal aslinya hati dongkol, lol).
"Adek, marah ya? kenapa? cerita dong ama mami, kalau marah peluk aja mami, biar hatinya tenang, terus bilang, Laa illaha ilallah! Muhammadarrasulullah!"
Terus si kakak nyelutuk deh,
"Bukannya kalau marah istigfar, mi?
Okeh baiklah, anak-anak saya mulai pinter 'menyerang' maminya, lol.

Intinya, meski agak terlambat, tapi saya mulai berusaha mengajarinya lafadz Islami,  baik istigfar, dan yang terpenting adalah kalimat syahadat.

Selain mengajarinya, secara tidak langsung, sayapun membiasakan diri sendiri untuk bisa lebih baik lagi, lebih sering mengingat Allah, saat marah saya mempraktikan sendiri apa yang saya ajarkan ke si adik.

Saya istigfar, lalu membaca kalimat syahadat, tentunya dengan suara yang terdengar oleh si adik, biar dia bisa ikutin.

Doain ye, semoga saya bisa lebih sabar, dan bisa konsisten belajar Islam secara mendalam, ye kan, meski sejak lahir saya muslim, tapi sungguh ilmu agama saya masihlah cetek, hiks.

*Makanya Rey! ngaji!


2. Membiasakannya melihat kami semua sholat


Kalau ini mah Alhamdulillah sejak dia kecil udah saya biasain.
Bahkan dulu waktu bayi, saya sholat sambil gendongin si adik kalau lagi rewel.


Alhamdulillah, si adik semacam udah mengerti, setiap kali mendengar adzan dia mengajak saya ke kran air, meminta saya buat wudhu, lalu menunggui saya dengan sajadah yang dengan semangat dia berikan pada saya, hahaha.

Yang jadi PR adalah, mengajaknya ikut wudhu!

Sungguh saya seorang mamak yang malas (terkadang), sehingga rasanya malas banget ajak anak main air gitu, hahaha.

Dengan menuliskan ini, semacam teguran pada diri sendiri, untuk mulai mengenalkannya pada wudhu juga, meski rempong, tapi membiasakan sejak kecil itu penting.

Karena si kakak dulu tidak pernah saya kenalkan wudhu, dia kenal wudhu setelah masuk playgroup, dan sekarang dia kadang asal wudhunya.


3. Membiasakannya melihat kami membaca Alquran


Eh apa ya namanya baca alquran itu, saya sih nyebutnya mengaji, hahaha.
Alhamdulillah meski ilmu Islam saya masih cetek, tapi saya udah bisa baca Alquran sejak kecil, bukan semata membaca tapi bisa membaca dengan alunan nada.

Apa ya namanya?
Qori ya?

Meskipun sejak tinggal di Jawa, saya sudah mulai melupakan alunan dengan nada, saat membaca Alquran, karena kebanyakan saya dengar orang ngaji kayak orang ngerap, *eh, lol.

Tentang hal ini, jujur setelah si adik lahir, sudah jarang saya lakukan, hiks.
Makanya saya nulis ini, biar saya jadi semangat lagi baca Alquran kayak dulu, minimal di malam Jumat baca Yasin, hari Jumat juga Al Kahfi.

Sungguh saya kangen masa-masa saya bisa ODOJ dulunya pas hamil si adik.

Semoga setelah menulis ini, saya jadi lebih rajin lagi mendidik anak-anak secara Islami, sayapun harus lebih banyak belajar lagi, agar ilmu yang saya contohkan, bukanlah ilmu yang salah.

Beruntung si kakak sekolah di sekolah Islam, jadinya kalau ada koreksi, si kakak pasti ngasih tahu.
Kalau sama-sama nggak tahu?
Terpaksa googling hahahaha.


*Iya, saya tahu googling kadang juga nggak bisa dipercaya sumbernya, tapi minimal ada pandangan, yang bisa di kroscek dengan membaca arti yang terkandung dalam Alquran.


Demikianlah, 3 hal penting mendidik anak dalam Islam, yang sebenarnya juga sekalian mendidik diri sendiri, memaksa diri sebagai ibu dan orang tua untuk lebih baik lagi.
Bukankah anak-anak hebat, dibesarkan oleh ibu yang tangguh?

Semangat Rey!
Semangat wahai para ibu/mom/mama/mami/bunda/ummi dan semuanya.

Sidoarjo, 5 Februari 2020

@reyneraea untuk #RabuParenting

Sumber : Pengalaman pribadi
Gambar : Dokumen pribadi, edit by canva

22 comments:

  1. Mba rey, sungguh nggak mudah ya nikah. Ngurus anak, belum lagi keluarga gk harmonis :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, aduhh soriii, sebenarnya saya sering berbagi cerita nikahan di sini bukan untuk nakutin :D
      Tapi agar bisa diambil hikmahnya, bisa dicerna dengan pikiran realistis, bahwa menikah itu perjuangan, maka berhati-hatilah saat memilih pasangan, cari yang memang sevisi dan misi, jadi resiko bisa lebih diminimkan :D

      Delete
  2. Paling bagus memang memberi contoh ya mba :D karena anak pada basicnya adalah peniru ulang (katanya) hehehehe ~ meski nggak mudah mendidik anak sesuai ajaran agama, tapi kalau dilakukan secara konsisten saat proses memberikan contoh, kemungkinan besar, akan tertanam di benak anak-anak cepat atau lambat :D

    Semangat terus mba Rey, semoga anak-anak mba bisa tumbuh dekat dengan agama dan mengambil contoh-contoh terbaik dari ke dua orang tuanya <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget!
      Terus belajar mencontohkan, mengajar anak, sama aja mengajar diri sendiri untuk lebih baik :)

      Delete
  3. Aku ingat dulu waktu masih kecil, Mbak Rey. Dulu tuh aku susah banget disuruh ibu ngaji ke surau. Walaupun susah disuruh, tapi akhirnya tetap berangkat ngaji. Berangkatnya pun sambil nggrundel dalam hati. Enak aja, suruh-suruh aku ngaji. Ibu aja gak pernah ngaji di rumah. Tapi pas aku semakin bertambah usia, ibu semakin membiasakan diri untuk mengaji, walaupun tidak setiap hari. Dan semenjak itu entah kenapa setiap kali disuruh ngaji aku gak protes lagi. Mungkin mulai sungkan protes, karena ibu aja juga ngaji. Memang anak adalah peniru yang baik. Jika orang tua ingin membuat anaknya menjadi anak yang baik, orang tua pun harus memberi contoh yang baik, bukan hanya suruh-suruh saja. 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ampuunn, saya malah dulu sembunyi-sembunyi demi bisa ngaji, abisnya saya malu, cuman saya yang nggak bisa ngaji :D

      Delete
  4. Betul tuh anaknya, kalo marah istighfar.

    Memang betul, mendidik anak itu lebih mudah sejak kecil, karena dia masih gampang diatur.

    Artikel ini juga buat pelajaran untuk saya agar bisa mendidik anak lebih islami lagi, makasih mbak Rey.😃

    ReplyDelete
  5. Mendidik anak emang baiknya dimulai dari percontohan dari orang tuanya. Karena emang buah jatuh tak jauh dari poohonnya, jadi apa yang anak lakukan gak jauh jauh dari apa yang orang tua nya lakukan

    ReplyDelete
  6. Anak itu memang pengingat buat kita sendiri ya. Sekarang kalau ngomong agak tinggi aja udah dinasehatin pake hadis Laa tagdhob walakal jannah. Kadang malah jadi keki sendiri kalo abis diingetin anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhahahah, betul banget tuh, anak malah yang ngajarin :D

      Delete
  7. Setuju aku Mbak Rey.
    Meskipun Mamaknya preman begini aku memasukkan nilai ISlam dalam mendidik dia.
    Biarlah mamaknya yang preman, Tapi harus dikasih contoh kan?
    Ya aku nyontohinnya lbih ke sholat bareng, ngaji dan sebelum ngapa-ngapain harus berdoa dulu.

    ReplyDelete
  8. betul sekali itu mba! karna anak usia seperti itu harus melihat aapa yang dilakukan atau diberikan contoh bukan hanya sekedar menyuruh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, mencontohkan lebih mudah dan baik buat mendidik anak :)

      Delete
  9. tantangan untuk mendidik anak makin ke sini makin berat. Benar memang, asal pondasi agama sudah kuat, mereka akan dengan sendirinya memilah dan memilih yang benar dan batil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, agama itu paling utama, fondasi hidup mereka :)

      Delete
  10. Ilmu banyak banget buat saya yang blm punya anak nih, Mba Rey. Aku dan suami yang dari keluarga ga terlalu islami berencana mendidik dan menyekolahkan anak lebih dekat dengan agamanya biar pengetahuan tentang Islam lebih banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekolah agama memang pilihan bijak Mba, sayapun menyekolahkan anak di sekolah agama karena alasan itu hihihi

      Delete
  11. adik aku yg udah gede alias udah SMA aja kadang malesnya nggak ketulungan, dari kecil dibiasakan ngaji, solat jamaah di musola, tapi udah gede ngelesnya banyak aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, kadang lingkungan juga amat sangat berperan sih

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)

Assalamu'alaikum :)

Selamat datang di blog personal Reyne Raea