Friday, March 13, 2020

Ketika Pasangan Berubah Dalam 1 Dekade Pernikahan

pasangan berubah

Sharing By Rey - Pasangan berubah? sungguh membuat hati bagai teriris.
Setidaknya itu yang saya rasakan dulu.

8 tahun membina hubungan, berbagai hal sudah saya lakukan sebagai usaha meyakinkan diri bahwa saya tidak akan salah memilih pasangan hidup.

Selama itu pula, sedikitpun tidak terlintas si pacar menyerah untuk saya.
Satu-satunya alasan dia pernah menyerah adalah, saat saya pernah jujur padanya, kalau saya jatuh cinta pada lelaki lain.

Oh iya, itu jatuh cinta beneran, bukan selingkuh sama mas Arie yak, lol.

Tumbuh besar dalam kondisi keluarga yang broke not so broken home (hadeh, istilah apa pula itu!) membuat saya sungguh trauma untuk menikah.
Saya takut kalau hidup saya jadi kayak mama saya, menikah dengan lelaki egois kayak bapak saya.

Karenanya, dulu saya banyak menolak lelaki 'baik', hanya karena kesan pertama dia arogan, padahal ya memang seharusnya begitulah lelaki, lelaki bakal jadi pemimpin keluarga bukan?

Saya memilih lelaki yang pendiam, selalu mengalah, selalu menomor satukan saya, rela melakukan apapun demi saya, bahkan lebih memilih saya ketimbang keluarganya.

Terdengar sangat manis bukan?
Meskipun demikian, saya tetap belum mau yakin begitu saja, untuk menikah dengan sang pacar, dan saya menggunakan masa 8 tahun berhubungan dengan dia sebagai masa saya memberikan test, sampai di mana kesabarannya menghadapi sosok wanita kayak saya.

Dan ajaib, selama 8 tahun tersebut, dia bagai lelaki yang disantet ilmu pengasih (eh bener ya ada santet kayak gitu, lolololol), rela melakukan apapun demi saya, selalu tidak mau menyerah dengan sikap keras saya.

Sehingga saya yakin 'he's the one' yang tepat untuk dijadikan suami.
Lalu saya perjuangkan semua akses untuk menikah dengannya.


Pasangan Berubah Sesaat Setelah Menikah


By the way, seperti biasa, tulisan ini terinspirasi dari postingan di grup FB KBM, di mana grup tersebut meski lebay, tapi tetap jadi gudang ide menulis buat saya hihihi.

Jadi ceritanya, ada 2 orang lelaki yang menulis tentang sikap istrinya yang menyebalkan.
Lelaki pertama menulis bahwa dia dua kali menikah dan berakhir perceraian, karena istrinya tidak mau mengikuti kemauannya untuk menjadi baik.

Lelaki kedua menceritakan, bahwa dia sudah kesal banget sama istrinya yang sering berbicara dengan nada keras padanya, ingin dia ceraikan, tapi masih bertahan demi anak-anak.

Dan keduanya, memberikan saya ide menulis dengan tema pasangan berubah, tentunya kebanyakan sih setelah menikah.

Iya, setelah 8 tahun berhubungan, dan secara nggak sadar mulai terbentuk chemistry di antara kami.
Seolah Ade dan Rey itu diciptakan untuk selalu bersama.

Di mana ada Rey, di situ ada Ade, dan jujur saya heran, mengapa selama 8 tahun itu sedikitpun saya enggak bosan ya? hahaha.
Palingan bosan dengan pertanyaan orang lain,
"Rey, kapan kamu nikah? jangan kelamaan pacaran"
Lalu saya baper dan saya kesal sama kakak pacar (saya memanggilnya Kak Ade dulunya).

Lalu setelah menikah, kira-kira 3 hari setelah akad nikah, di hari pertama kami ada di rumah orang tuanya, dengan pedenya si mantan pacar itu berubah.
Dia membentak saya dan mengatakan,
"AKU MAU KAMU JADI ISTRI SHOLEHA!"
Ohhh my....
Rey yang selalu sensitif dengan bentakan, jangankan bentakan, diomongin dengan ketus saja saya marah, apalagi dibentak.

Terlebih disuruh jadi istri sholeha untuk suami yang sama sekali nggak sholeh, serius tuh si mantan pacar itu nggak ngelindur? :D

Yang terjadi? tentu saja saya ikutan marah, karena dibanding beliau, saya mah masih lebih sholeha, setidaknya masih lebih ngeh dengan perintah Allah, bisa ngaji, idealis sama yang salah dan benar.

Ketimbang dia, yang bahkan kalau saya lagi menstruasi, dia ikutan menstruasi juga alias ikut nggak sholat juga, lololol.


Pasangan Berubah Setelah 5 Tahun Menikah


Setelah melewati berbagai tantangan dan cobaan di awal kami menikah, si mantan pacar tersebut akhirnya kembali menjadi dia yang dulu.

Terlebih setelah saya hamil dan melahirkan, dia balik menjadi lelaki yang manis dan selalu mengalah dari saya.

Sampai akhirnya di tahun kelima, dia kembali berubah, kali ini lebih menohok, dia terlalu keras berusaha untuk berubah.

Terlalu keras berusaha melupakan saya, sampai saya lupa berpikir jernih, kalau hal itu dia lakukan karena terlalu mencintai saya, lololol *maapkeuunnn mamak narsisisme!

Bagaimana bisa saya tidak menyimpulkan demikian?
Kalau apa yang dilakukan suami itu terlalu dipaksakan, dia memaksakan melupakan saya dengan cara menggoda banyak mantan pacarnya, ckckckckck.

Sayanya?
Duh kalau nggak melihat bagaimana anak menangis karena kangen papinya mah, saya juga siap banget untuk berusaha melupakan dia.

Tapi kenyataannya, demi anak saya kembali padanya, berusaha menahan harga diri dan memperjuangkannya.
Mengangkatnya ke atas langit, dengan harapan bisa melepasnya di udara, biar dia terhempas dengan keras.

Sayangnya sih cuman angan belaka, karena dia papi dari anak kesayangan saya, lololol.


Pasangan Berubah Setelah 10 Tahun Menikah


Terakhir adalah, setelah saya melahirkan anak kedua saya, pak suami sudah benar-benar berubah jauh, dia tidak peduli sama saya, membiarkan saya melewati masa depresi seorang diri.

Membiarkan saya jadi wanita yang kehilangan rasa peka terhadap pasangan.
Ah, rasanya tidak perlu saya jabarkan secara detail, bagi temans yang sering wara wiri di blog ini, pastinya sudah sering membaca tulisan saya tentang permasalahan saya dengan suami, khususnya di tahun 2019 lalu.

Saya bahkan menuliskan, betapa saya jadi ilfeel terhadap suami, merasa kosong meski juga tak bisa memutuskan untuk pergi.
Ya kali saya pacaran! tinggal pergi gitu saja.

Ini menikah woi..
Ada anak-anak yang harus saya pikirkan.


Ketika Pasangan Berubah, Ini Yang Saya Lakukan


Begitulah, pada akhirnya, bagaimana pun pasangan berubah, pada akhirnya saya hanya bisa marah, berteriak, memaki, menangis, lalu setelahnya saya mulai tenang dan bisa intropeksi diri.

Mencoba memahami pasangan, karena saya tahu, pasangan berubah pastilah ada sebabnya.
Kecuali memang sikapnya seperti itu sejak dulu.

Saya mengenalnya dan menjalin hubungan dengan pasangan selama 8 tahunan sebelum akhirnya menikah.
Selama menikah pun, dalam 1 dekade ada masa lebih banyak kebahagiaan yang pasangan berikan, dibandingkan kesedihan.

Lalu tiba-tiba saya merasa damai, dan lebih calm menghadapi perubahan suami.
Memang tidak mudah, tapi dengan penguat bahwa saya mencintai anak-anak, dan saya yakin pasangan adalah ayah terbaik untuk anak-anak, maka rasanya worth it untuk diperjuangkan.

Dan beginilah hal-hal yang saya lakukan saat pasangan berubah :


1. Menerima rasa kesal saya, memberi kesempatan untuk diri bersedih dan kecewa atas perubahan pasangan.


Saya tidak mengatakan bahwa hidup saya sekarang jauh lebih baik, mental saya jauh lebih baik, tapi setidaknya beberapa waktu belakangan ini memang saya jadi lebih tenang.
Kegalauan yang sering saya rasakan di tahun lalu, yang berdampak dengan kondisi fisik saya.

Seperti sakit kepala migren yang hebat, sakit mata bahkan sampai bengkak dan merah serta kotor, sakit dada yang saya pikir mau mati karena jantungan, lol.
Alhamdulillah semua jadi membaik di akhir-akhir ini.

Semua itu saya rasa, bisa saya capai, karena saya menerima apa yang terjadi pada saya, bereaksi seharusnya.
Saya tidak berpura-pura dan memaksakan diri kalau saya hebat.
Saya menangis, even di depan anak-anak.

Saya marah pada suami, saya kesal padanya dan saya tunjukan hal itu secara nyata.
Yup, saya rasa saya menerima semua keadaan itu dan memberikan kesempatan untuk diri saya bersedih dan menangis karena itu.

Sehingga akhirnya, semua beban jadi lebih ringan, karena saya lepaskan, tidak menahannya dalam hati melulu.


2. Memahami bahwa ada alasan mengapa pasangan berubah.


Saya mengenalnya bahkan sejak hampir 20 tahun lalu.
Saya mengenalnya sejak tahun 2000.
Saya mulai dekat dengannya sejak tahun 2001.

Dan saya tahu bahwa sifat dan karakternya sesungguhnya adalah seorang lelaki yang manis.
Punya basic manner yang baik, meskipun tidak sesempurna malaikat (menurut elo? hahaha)

Karenanya setelah saya tenang karena sudah cukup bersedihnya, saya akhirnya bisa berpikir jernih, kalau sesungguhnya pasangan punya alasan kuat untuk berubah, karena itulah saya mencoba mencari tahu, dengan cara yang baik tentunya.


3. Memberi ruang pada pasangan


Sebenarnya, masalah kami itu lebih pada perbedaan pendapat yang disebabkan oleh pola asuh.
Saya adalah seorang wanita yang amat idealis, selalu takut pada kehidupan yang tidak terencana.

Sementara pak suami adalah seorang yang punya pola pikir orang kebanyakan, pola pikir let it flow, yang akhirnya nyasar karena mengalir ke comberan, lol.

Selama 10 tahun saya hidup ribet karena idealisme tersebut ingin saya tularkan kepada pak suami, karena sesungguhnya sebagai kepala keluarga, tidaklah bijak punya pola pikir let it flow yang terlalu santai gitu.

Toh ujungnya udah terlihat, 2 kali dalam pernikahan kami mengalami posisi ekonomi yang anjlok sampai ke dasar jurang.

Akan tetapi, seperti curhatan saya pada psikolog beberapa waktu lalu, saya jadi sadar kalau saya tidak bisa terus-terusan seperti itu, khususnya ingin mengubah seorang lelaki yang ego adalah harga diri mereka, serta memang karakter dan pola asuhnya begitu sejak kecil.

Karenanya, perlahan namun pasti, saya mulai lebih legowo mundur sejenak, memberikan dia ruang untuk belajar sendiri dan berpikir, tentunya dengan bantuan beberapa data dari saya.


Saya rasa, itulah 3 sikap nyata yang saya lakukan saat pasangan berubah.
Semua hal itu saya lakukan dengan 2 pertimbangan :

  1. Suami memang pada dasarnya baik dan tidak pernah berani dengan sengaja main kasar.
  2. Anak-anak akan lebih bahagia jika tetap bersama kami bersama.

So, jangan menyerah wahai para sahabat yang mungkin sekarang juga sedang bersedih atau merasa hampa karena pasangan berubah.

Percayalah, temans tak sendiri.
Ada begitu banyak pasangan berubah di zaman sekarang.

Selama memang dia aslinya baik, dan ada anak yang berharap orang tuanya bersama dengan bahagia.
Maka, memperjuangkan pasangan berubah untuk bisa kembali jadi baik atau bahkan lebih baik adalah sebuah hal yang pantas kita lakukan.

Semoga bermanfaat :)

Sidoarjo, 13 Maret 2020

@reyneraea untuk #FridayMarriage
 

34 comments:

  1. Gw kaya dengerin orang curhat baca ini.🤣🤣

    Betul banget yang terakhir cuma kurang 2 lagi...Apa?? Gw kaga tahu.🤯🤯🤣

    Yaa sederhananya orang mau nikah cepat atau lambat, Dalam rumah tangga yaa yang namanya kesal atau keributan bukankah hal biasa. Apalagi kalau sudah mempunyai anak. Lhaa pasangan yang belum memiliki anak saja lebih sering bertengkar, Laa coba itu.😊😊🤣

    Suami pendiam istri cerewet. Pas tiba-tiba suami marah, Yang tadinya diam jadi lebih cerewet.

    Mungkin sang istri berkata..."Oohh kamu berubah yaa sekarang"....Padahal mah sama saja, dalam artian, Si Istri lagi melihat cerminan dirinya sendiri. Meski terkadang hal itu banyak yang tak wanita sadari.😊

    Kesal sama suami, Ingin cerai cari yang baru. Bagaimana dengan anak2ku. Nahlooo!!.🤯🤯

    Bawalah anak2 kenalkan pada suami yang baru.🤣🤣

    Terkadang perempuan kalau urusan cerai mikir keanak. Padahal kalau yang dipertahankan makin bikin terpuruk mengapa harus takut cerai dengan alasan anak.😊😊

    Pernah sahabat wanita saya curhat, Rumah tangganya sudah diujung tanduk. Ingin cerai bimbang sama kedua anaknya. Dan saya sarankan ceraikan saja bawa anak2mu, Kenalkan ke suami yang baru apapun resikonya.

    Mungkin karena ia wanita kuat dan tegar ia mampu meyakinkan anak2nya ke ayahnya yang baru ( Ayah Tiri ). Untuknya anaknya masih pada kecil. Meski ada juga orang tua yang anak2nya sudah besar menikah lagi.

    Sebenarnya orang Indonesia baik laki2 maupun perempuan kalau disuruh kawin lagi tentunya dalam hatinya pasti bilang mauu baanggeett!!...Meski ada tapinya dan faktor2 lainnya terutama ekonomi.🤣🤣🤣

    Yaa intinya apapun permasalahan Pasutri kalau bisa dipertahankan dengan baik itu lebih bagus. Tetapi jika ada perbedaan pendapat yang masing2 tetap kekeh dengan ego cobalah untuk salin membuka hati, Serta saling memahami perasaan dan keinginan masing2.😊😊


    Eeleeehh!! Ngomong apa gw ini..🤣🤣🤣🏃🏃🏃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih tausiyah nya pak ustad satria, sungkem.🙏

      Delete
    2. hahahahaa, tengkiuuuu sharingnya Abah Ustadz *eh :D

      Pertama, emang semua tulisan saya di blog ini tsurhat kok Abah ustadz :D
      Hanya saja ada tips atau solusinya, makanya agak faedah dikit hahaha.

      Yang kedua, sebenarnya kalau menurut saya (eh kayaknya udah saya jelasin juga di atas) seandainya memang permasalahannya udah menjurus ke hal-hal yang merugikan banget.

      Misal, KDRT, suami nggak kasih nafkah, suami selingkuh melulu..
      Mendingan cerai deh.

      Tapi, kalau cuman perbedaan prinsip kayak saya, meskipun saya cerai, dan cari suami baru, karena sebelumnya saya lari dari masalah, terus nemu masalah yang sama lagi, yang ada cerai lagi deh bahahahaha.

      Terus, masalah anak, tidak semudah itu.
      Kecuali memang seperti yang saya jelaskan, suami nggak peduli anaknya, ya mending cariin papa baru kan.

      Nah kalau justru ayahnya peduli banget, dijamin anak akan menolak papa baru hahaha

      Dan memang, pada akhirnya, pernikahan itu adalah seni meleburkan ego, seni memahami, seni mengerti tarik ulur kayak layangan hahaha

      Delete
    3. Yaa betul itu Itu Bu Haji..🤯 tetapi terkadang era sekarang banyak orang pada terbalik karena Ego masalah kecil jadi beesaarr!!..

      Masalah Besar cerai deehh!!...🤣🤣🤣


      Padahal orang berumah tangga atau menikah. Menyelesaikan masalah lama, Dan siap menghadapi masalah baru.😊😊


      Dan seharusnya masalah besar dalam rumah tangga kalau bisa di petkecil, Lalu masalah kecil atau sepele dihilangkan.😊😊


      Kalau anak sekarang mungkin tahunya menikah menyelesaikan masalah. Dan selesai masalah semuanya. Haahaaa!!..🤣🤣🤣😋

      Delete
    4. Menyelesaikan masalah lama, Dan siap menghadapi masalah baru, kereenn analoginya Abah ustadz (loh lanjut abahnya hahahah)

      seharusnya masalah besar dalam rumah tangga kalau bisa di petkecil, Lalu masalah kecil atau sepele dihilangkan --> ini pemikiran lelaki sih, lebih praktis, kalau wanita itu main hati sih, jadinya masalah kecil jadi besar hahaha

      Betoolll, menikah adalah foto-foto prawedding buat IG, resepsi nan menawan buat feed IG, belom tahu dia, kalau menikah itu menyeramkan hahaha

      Delete
  2. Jadi terharu membaca cerita perjuangan Mbak Rey untuk mempertahankan rumah tangga. Aku salut banget Mbak Rey bisa terus mencoba berpikir positif tentang perubahan yang terjadi pada suami. Kalau kebanyakan orang pasti hanya bisa saling menyalahkan, alih-alih menerima keadaan, memperbaiki diri, dan berpikiran positif pada pasangan.

    Ada yang bilang: 'orang baik akan mendapatkan orang yang baik pula'. Mbak Rey orang yang baik, Mas Ade pasti juga sama-sama termasuk orang yang baik karena sudah dipantaskan untuk mendampingi Mbak Rey. Semoga hubungan pernikahan Mas Ade dan Mbak Rey jadi sekuat dan sekokoh ototnya Ade Rey si binaragawan terkenal itu. Aamiin.🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo orang baik mendapatkan pasangan yang baik juga, lalu orang yang tidak baik bagaimana dong, apa harus mendapatkan pasangan yang kurang baik juga, keluarga nanti berantakan, anak nanti malah jadi terlantar, bahkan ngerinya juga bisa jadi psikopat seperti di tv kemarin mbak.😱😭

      Delete
    2. @Roem : Aamiin, makasih doanya.

      Terus saya mau ngakak dulu, syukurlah nyebutnya nggak kebalik, biasanya orang manggilnya Mbak Ade dan Mas Rey hahahaha.

      Enggak hebat kok, awalnya ya ngamuk, maramara, berantem, guling-guling *eh hahaha.

      Ya mungkin karena saya memberikan kesempatan pada diri untuk bersedih, menerima perasaan itu, sehingga akhirnya sedikit demi sedikit bisa lebih berdamai dengan keadaan :)

      @Agus : semua orang pasti baik, hanya saja banyak yang nggak mau berusaha, semoga kita semua termasuk golongan orang baik :)

      Delete
    3. Betul kata bu Haji tuh..🤣🤣


      Kalau masalah jodoh pengertiannya bukan orang baik dapat orang baik...🤣🤣

      Orang jahat dapat orang jahat.🤣🤣🤣


      Jodoh cerminan diri kita sendiri, Baik buruknya perbuatan kita itulah jodoh kita.😊😊 Dan anak kita nantinya yang akan mengikuti perbuatan kita, kalau tidak ibunya yaa bapaknya.😊😊



      Sederhananya nggak mungkin anak tukang becak nikah sama anak presiden. Tetapi karena perbedaan itu alur kehidupan berjalan dan berputar.

      Serta saling berbagi dan menutupi kekurangan satu sama lainnya.😊😊


      Ngemeng apa sih gw ini..🤣🤣🤣🏃‍♀️🏃‍♀️🏃‍♀️🏃‍♀️🏃🏃🏃🏃🏃

      Delete
    4. hahahaha terooossss si Abah mah :D

      Delete
  3. Semangat Mbak Rey. Semua pasti ada hikmahnya. Ye kan :)

    ReplyDelete
  4. Pasangan berubah?

    Ya memang sih, istri saya sekarang berubah mbak. Dulu waktu pacaran malu malu, tapi sekarang mau mau.😂

    Alhamdulillah sih aku dapat istri yang pengertian, aku sering main hape awalnya dia ngambek, tapi setelah aku bilang main hp dapat duit, jadi tiap bulan ada duit 200 atau 300 buat dia, hasil ngeblog kataku, padahal itu duit hasil kuli yang aku sisihkan sebagian.😂

    Tapi lama amat pacaran nya, sampai 8 tahun, kalo aku 8 bulan langsung ajak kawin, karena umur saya sudah cukuplah, 25 tahun.😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hebat berarti ente Gus...25 tahun sudah menikah...😊😊

      Gw umur segitu malah bimbang untuk menikah takut begono begini.😂😂

      Sampai umur 27 siap nikah malah nggak ada ceweknya.😱😱😱

      Pertanyaannya umur berapa gw menikah....

      Tik...tookk...tuukkk...Waktu habis Hadiah saya tarik kembali..😊😊


      Ngomong apa gw....Umur gw baru 17 tahun kok baru lulus smu kemarin.😂😂😂🏃🏃🏃🏃🏃🏃


      Delete
    2. Halah?bohong itu, umur om satria itu udah 47 tahun. Bukan 17 tahun.

      Delete
    3. Suamiku malah nikah usia masih 23 tahun, mas. Kecil-kecil jadi manten. Hehehe.😂

      Delete
    4. ya ampooonn hahahahaha.
      Etapi gapapa dah, yang penting kasih duit, mau hasil nguli kek, hasil apa kek yang penting halal, anggap aja itu bayaran megang hape mulu :D

      Btw Kang Satria tuh lucu juga, ada pacar nggak siap nikah, giliran siap nikah pacar udah males yak keburu nikah ama orang lain hahaha.

      Delete
    5. Kang satria memang nikah umur 27, tapi 10 tahun sebelumnya udah biasa jajan karena kebanyakan baca Eny Arrow...🏃🏃🏃

      Delete
    6. Eh bentar, apa pula itu Eny Arrow, kalian ini punya banyak idola yang nggak biasa yak hahaha

      Delete
  5. Kenapa Saya sepertinya tidak memahami sedikitpun alur curhat Kak Rey ini?

    Apa karena Saya belum ada pasangan? 😑

    ReplyDelete
  6. waduh ini sensitif konten heehe. karena saya belum berumah tangga mba :D
    tapiya katanya sih masa ujian itu saat 5 thn pertama pernikahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi bagus dong, harus dibaca biar nanti pas mau nikah udah punya banyak persiapan, dan percaya deh 5 tahun kemudian, persiapan tersebut bakal bikin lebih banyak bersyukur :)

      Delete
  7. Sumpah aku tak paham 100% persen dengan apa yang Mak Rey jelaskan ini maklum min aja Tari Mak Rey? Tari kan masih gadis remaja jadi tari cuma dengerin bapak ustad satria ceramah biar tar kalau tari nikah tari paham soal ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi, semangat Tari, nanti kalau udah nikah bakal paham :)

      Delete
  8. diantara org yang nggak paham...saya PAHAM hahahaha. begitulah rumah tangga, penuh ujian dan cobaan. Mungkin itulah gunanya kita hidup yes. tetap semangat ajaa semuanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, kalau belum menikah memang sulit ya, meskipun sebenarnya akan lebih baik kalau dibaca ama yang belum menikah, biar punya persiapan sebelum menikah, siapin mental pastinya :D

      Betul banget Mba, kalau nggak ada masalah rasanya membosankan juga yak :D

      Delete
  9. Memang rumah tangga itu nggak selalu mulus ya mba, tapi selama masih bisa saling mengerti dan bertahan, ada baiknya dipertahankan. Asal hal-hal prinsip masih tetap jadi pegangan. Apabila value dan prinsip mba nggak goyang, seberat apapun masalahnya saya rasa bisa terlewati pada waktunya :D dalam hal ini value dan prinsip mba adalah menjaga keutuhan keluarga demi anak, dan selama suami nggak KDRT, atau melakukan hal-hal diluar prinsip mba, I think it's okay untuk menerima kalau manusia itu akan ada kemungkinan untuk terus berubah :D

    Semangat mba Rey, menurut saya juga paling betul untuk menikmati dan memeluk rasa yang kita punya ketimbang ignore, karena dengan kita menikmatinya entah itu sakit ataupun senang, maka rasa-rasa itu akan berlalu seperti itu bukan lagi sesuatu yang besar. Dan kita jadi bisa lebih menerima keadaan yang ada di hidup kita :D

    *hugs*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah betul, marriage is about kompromi dengan batas yang kita tentukan :D
      Selama masih ada di dalam batas, memang menikah ya perjuangan ya :D

      Tengkiu saayyy, saya juga bisa jadi lebih kuat karena teman-teman semuanya :*

      Delete
  10. Kmrn dah komen, kok gak ada ya mba

    ReplyDelete
  11. Hari ini gw berasa dapet wejangan dari suhu

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)