Friday, November 09, 2018

Ketika Rey Selingkuh

Source : here

Assalamu'alaikum :)

#FridayRelationship

Ada yang bilang "selingkuh itu indah", tapi ada juga yang bilang, "selingkuh itu ibarat bermain api, bisa-bisa kita terbakar". Dan menurut saya, "selingkuh itu menjijikan", semoga saya gak pernah dekat-dekat hal yang menjijikan itu, aamiin

Tapi, semenjijikan gitu, saya pernah loh selingkuh. *tutup muka *pengakuan dosa

Pertama kali saya mengenal dan menjalani sebuah hubungan, saat usia saya 19 tahun. Saat itu saya masih duduk di bangku kuliah semester 3.
Bahagia rasanya bisa punya pacar, secara saya kepo banget gimana sih rasanya punya pacar itu? hahaha (jangan ditiru yak).
Baca : #AdeReyLoveStory - Akhirnya Jadian dan Saya Punya Pacar (MJP)
Selama menjalani hubungan pacaran dengan sang mantan yang Alhamdulillah sudah jadi suami, hingga akhirnya kami menikah tahun 2009, saya berkali-kali bilang ke sang pacar, kalau saya ogah berantem dengan sesama wanita karena masalah lelaki.
Jadi, kalau suka ama yang lain, bilang dan pergilah, jangan diam-diam, bahaya nanti *ngancam hahaha.

Alhamdulillah, sepanjang perjalanan hubungan kami, tidak pernah ada drama pihak ketiga, selain awal jadian saya cemburu banget ama mantannya, karena mereka masih sering berhubungan.
Sering nelpon-nelponan, sampai pernah eh sering terjadi, saat malam-malam si dia gak ada kabar menelpon ke kos saya, padahal di rumahnya ada telpon yang bisa dipakai.

Saya dong yang ngalah, dengan merelakan uang makan saya yang sungguh sangat terbatas, di tengah gerimis malam yang pekat, saya antri lama banget di sebuah bilik telpon wartel dekat kos saya.
Lalu sesudah sampai giliran saya, tebak apa yang terjadi??
Telpon rumah dia lagi sibuk dong, dicoba berkali-kali eh tetep masih sibuk.

Dan tebak lagi siapa yang makai telpon tersebut?
Si pacar donggg... dia lagi telpon-telponan lama sama mantannya.
Rasanya ingin berkata kasar "KASAR!" lol.

Dia lupa dong kalau punya pacar, bukannya nelpon pacarnya yang lugu dan kayak Betty itu, malahan telpon-telponan ama mantannya, ckckck.

Kedua, adalah giliran saya yang mau selingkuh (belum kok, masih mau saja), lol.
Eh sebenarnya sih bukan selingkuh ya, lebih tepatnya saya kagum sama lelaki lain, dan lama-lama semacam jatuh cinta, tapi gak mau jadian sama lelaki itu, apalagi nikah, ihh...

Dan lucunya, saya jujur dong sama si pacar, kalau saya kagum sama lelaki lain, sampai-sampai si pacar sedih dan membiarkan saya jadian sama lelaki itu, sayanya ogah!
Baik banget ya si pacar, melepas saya demi lelaki yang saya cintai.

Eh bentar, BAIK?
Itu namanya pengecut, kalau pacar suka sama lelaki lain, ya perjuangkan kembali dong cintanya, jangan malah diserahkan bulat-bulat.
Lagian, saya gak mau jadian ama lelaki itu, terlebih nikah, hiiii... ogah.

Terus apa namanya Rey? jatuh cinta tapi gak mau dekat?
Ya gak tau namanya apa, pokoknya jatuh cinta saja, gak ada maksud lain.
Ya gitu deh, Rey memang kadang se gak jelas itu hahaha.

Tapi bukan perselingkuhan hati itu yang bakal saya ceritakan di sini.
Melainkan perselingkuhan saat sudah menikah.

Selingkuh di awal pernikahan


Alhamdulillah, sosok yang selalu ada dalam doa saya, akhirnya dikabulkan Allah untuk menjadi suami saya.
Namun, perjalanan kami hingga menjadi suami istri tidaklah mudah.
Baca : Rempongnya Pernikahan Beda Suku/Pulau/Logat Bahasa
Belum lagi, entah karena orang tua saya yang sebenarnya tidak setuju saya tinggal di Surabaya, kami jadinya sama sekali gak punya modal berarti saat nikah.
Boro-boro mikirin rumah, bahkan uang untuk nikah saja saya dibayarin oleh mama. *sigh.
Dan lebih parahnya, kami sama sekali bahkan lupa memikirkan, setelah nikah bakal tinggal di mana?

Energi, waktu, tenaga, mood dan segalanya terkuras hanya untuk persiapan menikah. Bukan karena kami bikin acara super mewah, bukan!
Tapi karena rempongnya menyatukan dua keluarga dengan latar belakang yang amat sangat berbeda.

Untungnya, ternyata kakak ipar saya sudah menyiapkan kamar buat kami di rumah mertua, jadi saat balik dari Buton, saya bisa tinggal di rumah mertua.

Rey? tinggal di rumah mertua? dengan latar belakang keluarga yang amat sangat beda?
Sudah gitu, sang suami malah memutuskan kerja di luar kota, saya ditinggal di rumah mertua sendirian.

Alhasil, awal-awal pernikahan kami sungguh kayak Tom and Jerry, beranteeeemmmm melulu.
Masalah utamanya adalah saya ingin si suami kerja di Surabaya saja, kerja apa saja asal merintis dari bawah insha Allah lama-lama karirnya terbentuk.
Terlebih lagi saya juga masih kerja saat itu, dan kedudukan saya insha Allah sudah lebih kuat di perusahaan ketimbang dia yang saat itu masih kontrak harian proyek.

Tapi si suami gak mau, tetep bersikeras ingin kerja di proyek, dan membiarkan kami LDRan padahal baru nikah, ditinggal di rumah mertua pula.
Ih sebal!
Karena pertengkaran yang terus terjadi, saya jadi males banget sama si pak suami, jadi pengen selingkuh dengan seseorang yang lebih bisa mengerti saya. Biar pak suami tahu, kalau istrinya ini butuh dimengerti, butuh dipahami, bukan boneka yang bisa ditinggal mulu.

Tapi gimana ya?
Saya jijik memikirkan mau selingkuh, saya tahu banget otak para lelaki yang lumayan ganjen.
Mana ada yang mau diajak selingkuh tapi gak boleh sentuh-sentuhan?
Dan saya jijik banget disentuh lelaki lain selain suami.

Sampai akhirnya suatu hari saya bertemu dengan seorang lelaki.
Dia kalem, berwajah sayu, sedikit pendiam, tapi dia sangat pengertian.
Dia selalu memanggil saya dengan sebutan "adek" atau "dek", dengan suaranya yang lembut, dan tatapannya yang selalu teduh saat melihat saya bersedih, namun berubah berkilat saat saya ngotot.
Pokoknya hanya dengan tatapannya dia bisa membuat saya jadi wanita yang lebih baik dan 'bisa diatur' (kayak wanita liar yak, lol)

Namanya mas Arie, dia adalah anak tunggal dari orang tua yang sungguh sangat ramah dan bijaksana. Rumah orang tuanya di Malang, dan dia sendiri tinggal di Surabaya karena bekerja di kota itu.

Entah dari mana mulainya, saya jadi ketergantungan dengan si mas Arie, setiap kali saya sedih, dia selalu datang menjemput saya dan mengajak saya keliling Surabaya lalu bercerita tentang apa saja yang akhirnya membuat saya lupa dengan masalah saya.

Lalu bagaimana dengan pak suami?
Tentu dia tahu lah, saya selalu jujur dengan apa yang saya alami, entah mengapa saya gak bisa melakukan sesuatu dengan diam-diam, terutama pada si pak suami.

Puncaknya, suatu hari saya berantem (lagi) dengan pak suami, dan tentu saja, saya langsung menghubungi mas selingkuhan, sayangnya hari itu dia harus pulang ke Malang, dan dia menawarkan saya ikut serta, yang pastinya dengan senang hati saya terima.

Di Malang, saya menginap di sebuah hotel.

Oke pembaca..
Tahan pikirannya!

Saya nginapnya sendiri yak, si mas Arie mah nginap di rumah ortunya, setelah menemani saya jalan-jalan ke mall.
Jadi gak ada adegan selingkuh keblabasan yak, jijay mah saya hahaha.

Dan FYI juga, mengapa saya merasa nyaman dengan mas Arie? 
karena dia persis seperti yang saya inginkan, dia tampan, baik, tinggi, perhatian, selalu tahu cara membuat saya tersenyum, daaannnnn.... dia gak berani nyentuh saya, meski dia sering bilang kalau dia cinta saya (meleleh hati si Rey) lol.

Lalu apakah saya juga mencintai dia?
Entahlah.
Yang jelas, saat jalan dengan si mas Arie, hati saya bahagia, tapi terasa kosong.
Atuh mah, sepertinya si pak suami Ade sudah mengambil semua hati saya, dan tidak sedikitpun dia sisakan bahkan untuk saya sendiri, hiks.. *eaaaahhhh :D

Kembali ke cerita di Malang.
Si pak suami akhirnya pulang ke Surabaya dan mencari saya, dengan polosnya saya bilang kalau saya di Malang.
Lalu pak suami segera menyusul saya ke Malang dong.

Eh Rey, bukannya kalian sedang berantem?
Iya ya, mengapa berantem tapi akhirnya nginap bareng di Malang? hahaha.

Lalu keesokan harinya saya pulang bersama pak suami, sedang mas Arie? dia cukup bahagia melihat saya akhirnya bahagia pulang bersama pak suami.

So sweetttt, dan so Korea banget gak sih? LOL.

Ah jadi kangen mas Arie hiks.


Ketika Suami Melabrak Selingkuhan


Sejujurnya, saya adalah wanita yang manja dan cengeng, saya juga terkenal banget kalau SETIA dan CINTA MATI ama pak suami.
Jadi, saat saya dengan polosnya mengakui kalau sering jalan dengan mas Arie, si pak suami gak percaya dong!

Sejak beliau mengetahui saya bisa ada di Malang, barulah dia percaya.
Masa iya saya berani sendirian ke Malang?
Imposible banget kalau gak ada temannya.

Dan sekembali kami dari Malang, di hari Senin pagi saya berangkat kerja seperti biasa.
Sampai di kantorpun beraktivitas dengan biasa.
Sampai tiba-tiba saya dihampiri oleh seorang teman kerja saya.

Perlahan si teman kerja tersebut mendekati saya dan berbicara perlahan, takut ketahuan orang lain.
"Rey, kamu bilang apa ke suamimu?, sampai tadi pagi aku ditelpon dan dilabrak" katanya perlahan.
"Heh? dilabrak? karena apa? dan kapan?" tanya saya heran.
"Iya, tadi aku masih tidur, untung istriku lagi ke pasar belanja, tiba-tiba hapeku bunyi, aku angkat eh ternyata suamimu Rey, katanya, 'ini Arie ya?' , aku jawab 'iya' , eh  langsung dilabrak, 'kamu jangan berani dekati apalagi ganggu istriku ya, kalau kamu gak mau nyesal' , aku langsung shock, 'hah?' , langsung aku matikan, takut istriku salah paham" katanya dengan panjang lebar.
Lalu saya? ketawa guling-guling hahahahahahahaha.

Ternyata, si pak suami diam-diam membuka HP saya saat saya sedang tidur, lalu dia mencatat nomor mas Arie.
Sayangnya, di hape saya nama Arie adalah nama teman kantor saya, yang orangnya kalau si pak suami ketemu dia bakalan ngakak liatnya, lol.

Meskipun ngakak, saya berbunga-bunga dong, cieehhhh ada yang cemburu ternyata.
Dan selanjutnya saya segera menelpon si pak suami dan menertawakan aksi konyolnya hahaha.

CIEH... ADA YANG CEMBURU!

Bertahun kemudian


Perlahan namun pasti, mas Arie akhirnya mulai terlupakan, meskipun dia selalu hadir di sekitar saya, namun saya mulai membatasi pertemuan dengannya, karena akhirnya saya hamil.
Saya gak mau anak saya bingung papinya yang mana, bukan karena emaknya gatel sama banyak lelaki, tapi karena ada lelaki lain yang peduli selain papinya.

Sampai akhirnya 5 tahun setelah pernikahan, giliran si pak suami yang nyoba-nyoba selingkuh.
Dan setelah kami berantem, dia mengungkit nama mas Arie lagi.
Dan akhirnya dengan berat hati, saya akhirnya berterus terang memberitahukan alamat dan keberadaan si mas idaman tersebut.

Setelah tahu? lalu gimana?

Yang ada si pak suami malah jadi semakin malu.
Iyaaa.. dia malu karena coba-coba mau mengkhianati wanita langka seperti saya *uhuk.
Wanita yang menjunjung tinggi harga dirinya dan suaminya.
Yang tidak akan pernah berpaling meski sesulit apapun kisahnya dengan si pak suami.

Yang mengagungkan KESETIAAN di atas segalanya.

Loh? bukannya dulu pernah jalan bareng dengan mas Arie?
Mana ada wanita setia, tapi jalan sama lelaki lain, sementara suami gak ada di rumah pula.
Wanita macam apa itu?

Iyaaa....
Soalnya mas Arie itu tinggalnya di...

BENAK SAYA

Alias tokoh khayalan saya HAHAHAHAHAHAHA..

Ya kale, hari gene ada lelaki yang mau ngerti istrinya orang tapi gak ada maunya?
Ya kale ada lelaki normal mau aja siapin waktu untuk menghibur istri orang meski berkali kalau udah baikan ditinggal begitu saja.
Ya kaleeee ada lelaki yang setia dan cinta mati ama istri orang, sampai-sampai ngajak ke Malang tapi nginapnya di tempat yang berbeda.

Emangnya ini drama Korea? hahahaha...

Si pak suami jadi malu banget, karena bahkan untuk selingkuh saja saya rela menciptakan tokoh hayalan, agar saya tetap aman, gak bakal jatuh cinta sama lelaki lain dan tetap aman gak disentuh-sentuh lelaki lain.

Karena ternyata dia menikah dengan wanita langka, yang insha Allah selalu menjaga hati dan kehormatannya demi suaminya sendiri.

Ya gitu deh..

Jadi... buat para wanita yang lagi kesal pada suami dan berpikir mau selingkuh, jangan coba-coba deh.
Selingkuh itu menjijikan.
Semoga saya selalu terjaga dari hal menjijikan tersebut, aamiin.
Selingkuh itu membawa derita.
Selingkuh itu merugikan kita sebagai wanita.
Iyaaa, mana ada selingkuh yang gak sentuh-sentuhan? Dan selingkuh sentuh-sentuhan orang dewasa itu menjijikan. hiii...

Jadi mending selingkuh yang aman, dengan tokoh hayalan, tapiiii.....dengan berbagai syarat ya :
  • Jaga agar tetap waras. Well, selingkuh dengan tokoh hayalan memang aman, tapi hati-hati nanti keterusan, lalu jadi gila deh karena ngomong sendiri hahaha. 
  • Tetap dalam kendali. Selingkuh dengan tokoh hayalan itu asyik, kita bebas menciptakan karakter pasangan seperti yang kita mau, TAPIIII hati-hati keblabasan, lalu memaksa suami jadi seperti karakter tersebut, boleh sih menginginkan suami sesuai keinginan kita, tapi tetap dalam batas yang normal, jangan berlebihan, entar suami kabur hahaha.
  • Tetap waspada. Sejujurnya, tujuan saya menciptakan karakter selingkuhan hayalan adalah agar bisa merebut perhatian si pak suami dan juga sesekali menghibur hati, berhayal ada lelaki yang peduli seperti yang saya inginkan. Tapiii, jangan sampai berlebihan, hingga suami cemburu buta lalu dia balas dendam, dan selingkuh beneran. hiks.
Ya begitulah, Rey si introvert ini memang rada lebay, adaaaa saja kelakukannya, tapi insha Allah tetap dalam norma yang baik dan wajar kok.

Kalau teman-teman, ada yang pernah selingkuh? share dong. (kira-kira ada yang mau jujur gak ya, kalau selingkuh, lol)


Sidoarjo, 09 November 2018

Wassalam

Reyne Raea


22 comments:

  1. Jadi udah baca kaget2.. pas ke bawah ini tokoh khayalan.mbaaa ���� alhamdulillah.. aku agak kaget, kok bisaaa sih.
    tokoh khayalan seperti nyata, aku bacanya jadi ngakak..
    Tapi moga langgeng slalu ya mba ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakakakak, maafkan mbaaa...
      Tapi ini kisah nyata loh, suami aja sampai kecele.
      sepertinya saya bisa menang piala oscar saking bisa akting dengan nyata hahaha.

      Abisnyaaaa... pengen selingkuh tapi mana ada lelaki yang mau diajak selingkuh boongan *loh wkwkwk

      Makasih doanya mba, aamiin :)

      Delete
  2. Ya Allah tadi aku uda kebawa bangettt mbakk ternyata mas Arie itu khayalan wkkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk... dirimu cuman baca kebawa, apalagi pak suami, sampe malu dia salah ngelabrak orang wakakak

      Delete
  3. yaahhh ternyata tertipu sodara2,,, ghahahah, udah baca dengan cermat, ngikuti alur... kirain akan ada drama besar... eh ternyata cuma pria khayalan,,, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw maapkeuuunnn...
      Eh tapi ini kisah nyata loh, pak suami sampai ketipu kok hahahah
      Bertahun-tahun pula, baru dia sadar kalau mas Arienya siapa.

      btw hidup saya udah penuh drama, gak maulah nambah dengan drama lelaki lain wakakka

      Delete
  4. Mbaaaaakkk.. hahahhaa.. tak kirain click bait loch.. tapi kepo banget.. ���������� .. bibit2 unggul penulis terpampang nyataa.. ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakakaka, maapkeuunn, ini kisah nyata kok, beneran terjadi hahaha.
      Meskipun agak sedikit memalukan, terlalu banyak ngayal, tapi its Oke lah ketimbang selingkuh beneran.

      Pak suami juga ketipu kok, sampe ngelabrak gak pake ngecek dulu hahaha

      Delete
  5. Judulnya clickable.... kepo jadinya. Akhirnya saya termasuk dalam golongan pembaca yang tertipu, hihi... Semoga kita dijauhkan dari perbuatan ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Allah..

      Waahh ketipu gimana mbaaa?
      Kan ini kisah nyata, beneran terjadi.
      Semua adegan itu nyata loh.
      Beneran saya alami :)

      Delete
  6. Ini jenis candaan yg gak akan saya lakukan ke suami :D
    Kalau kami LDRan biasanya sibuk masing2 , dan udah gak ngarep telpon2an mesra hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk.. Jangan mbaaaa. . BERADDD hahahah..
      Resikonya gak kalah dengan selingkuh beneran, bedanya kita aman dari jamahan lelaki lain hahaha...

      Delete
  7. Ternyata ya Bunda itu orangnya unik ya sampe nyiptain kekasih khayalan hihihi. Aduhhh tadi aku bacanya sampai tarij nafas. Untung aja ya Mas Arie itu cuma tokoh khayalan wkwwkwk.

    Tapi ya Bun. Ketika kita berantem ama pasangan dan kepikiran u/ selingkuh karena nggak nyaman dengan pasangan kita. Kecenderungan besar juga pasangan kita jg punya pemikiran yg sama juga selintas untuk selingkuh apalagi cwo ya secara mereka lbh mudah tergoda dripda kaum kita perempuan. Aduhhh apapun itu semoga kita dan keluarga kita dijauhkan ama hal begitu.

    Menurut saya selingkuh itu menyeramkan buat saya. Lbh serem dari hantu wkqkkwkw *kayak yang pernah liat hantu aja ��. Intinya selingkuh itu Dzholim pada pasangan, anak dan orangtua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkw... Maklum labil bun hahaha. .
      Saking kesalnya ama suami, masih labil, sampai berpikir pengen selingkuh, tapi jijay mikirnya hahaha.

      Cara aman ya kayak gitu, meskipun juga was2, takut aktingnya terlalu natural dan dituduh selingkuh beneran hahaha.

      Saya pun berbuat gitu, karena suami gak bakal percaya saya selingkuh, entah sayanya terlalu polos atau gimana.

      Makanya, akting selingkuh itu butuh waktu lama baru beliau percaya.
      Nanti saya nekat ke Malang sendirian baru dia percaya.
      Secara, wanita manja kayak saya, kok bisa gitu ke luar kota sendirian.

      Dia lupa, kalau wanita lagi galau, gunungpun bisa didaki hahaha

      Delete
  8. Iniii bukan click bait mbak... #esmosi ini mah punchline bangeeet. Anti limaks yg mencengangkan, berasa drama korea makjang yng endingnya ternyata mimpi semua.��������

    Soal selingkuh, blm bisa dan jangan sampe bayangin mbak, semiga semua keluarga dan pasangan d dunia selalu berbahagia verai mereka higga ga sampe melakukan namanya perseligkuhan ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hikssss... pasangan selingkuhnya aja yang gak nyata mbaaaa, adegannya mah nyata.
      Sampai suami esmosi beneran gitu loh wkwkwk.

      Wah, sebenarnya kalau ada pasangan yang sama sekali gak berpikir untuk selingkuh, maka harus bersyukur banget deh itu.

      Karena ada banyak sebenarnya pasangan yang di luar sana kadang berpikir menyerah dengan pasangannya dan mulai memikirkan mencari pasangan lain saking hubungannya gak berjalan dengan baik atau banyak tantangan.

      Kalau saya pribadi, emang udah karakter kali yak, gak mau rugi karena perselingkuhan, jadinya mending selingkuh ama lelaki hayalan, jadi aman gak disentuh2 hahaha

      Delete
  9. Endingnya, ternyata ini cerita fiktif belaka wkwkwk... Untung gak dilanjutin Mb. Coba kalo lanjut, bs jd serial adzab kayak di tipi2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih bukan fiktif mbaaaa, ini nyata.
      Semua adegannya itu nyata, hanya ada 1 orang lakon hayalan.
      Banyak yang salah nangkap ya ceritanya hehehehe

      Cobaaaa aja orang-orang takut pada azab, niscaya perselingkuhan ga ada di muka bumi ini, sayangnya yang terjadi ga gitu hehehe

      Delete
  10. wah...seru seru serem nih...hahaha.
    kalua yang beginian saya "males" ngebacanya. hahahaha
    btw, thank you for sharing

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, makasih udah mampir baca mba :)

      Delete
  11. wah kok begini ya, sdh serius nihhhh. mdh2an jangan terjadi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. aamiin... insha Allah jangan pernah selingkuh beneran mba :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...