Sunday, November 11, 2018

Enakan Mana, Bisnis Oriflame Atau Jadi Blogger ?


Assalamu'alaikum :)

Pertanyaan tersebut saya dapatkan beberapa hari lalu dari seorang sahabat yang awalnya hanya memastikan apakah saya masih berbisnis Oriflame atau enggak?

Harusnya, pertanyaan ini bisa saya jawab dengan cepat dan mudah serta lantang.
"BLOGGER DONG!"
Namun benarkah?

Ya, mungkin kalau saya jawabnya saat yang pas, abis kena sindir karena gak pernah mau kerja sama di bisnis Oriflame lagi (padahal mah bukannya gak pernah mau, waktunya yang gak ngasih mau *eh).
Saya pasti bakalan bilang "enakan blogger" .

Secara, saya suka banget nulis, hobi banget pantengin laptop, keliling-keliling di blog orang, baca dan ninggalin jejak, utak atik ilmu blog biar melejit entah itu SEO or something like that, berbekal otodidak.
Ooohh i am so in love sama kerjaan kayak gitu.

Sedangkan kerjaan ngurus bisnis Oriflame?
Ladenin curhatan donlen 24 jam harus standby, lama balas chat dibilang gak profesional.
Ladenin 'perintah' upline yang juga kudu standby 24 jam, karena lama balas, itu berarti aib sebagai leader, lol.

Oh ya, perlu di break down gak masalah ladenin downline?
  • Mbak Rey, orderanku kok belum sampai?
  • Mbak Rey, tolong orderkan ini ya.
  • Mbak Rey, orderanku sudah sampai tapi yang ini rusak, mascaranya kering, eyeliner bleber.
  • Mbak Rey, konsumenku kesal karena lipstiknya jelek
  • Mbak Rey, aku salah order, cancelkan dong.
  • Mbak Rey, kok hadiahku gak bisa diklaim.
  • Mbak Rey, gantikan alamat kirimku dong
  • Mbak Rey, emailku gak bisa dibuka, paswordnya lupa, benerin dong (dia yang bikin dan tau paswordnya, eykeh yang disuruh ngehack emailnya biar balik, lol)
  • Mbak Rey, pasword Oriflameku lupa.
  • Mbak Rey, aku kesal sama upline yang itu, dia sukanya nyuruh-nyuruh saja, udah gitu kayak boss pula.
  • Mbak Rey, aku benci upline yang itu, sukanya update status nyindir2 aku.
  • Mbak Rey, bla..bla.. mbak Rey, anakku nangis, Mbak Rey anu, mbak rey, ono.. wakakakaka...
Bagaimana? sudah kejawab gak mengapa sekarang saya pilih ngeblog dulu? hahaha

Ih mbak Rey, ternyata bantuin downline gak ikhlas.

Oh NO! Saya sangat ikhlas, insha Allah, karena biar bagaimanapun, saya dapat bonus karena mereka juga. Iyaaa... bonus saya yang gak pernah nyampe sejuta saat mati-matian kerjain Oriflame dulu, lalu saat saya diam karena hamilnya mabok berat, qadarullah saya dapat bonus sampai 1,5 jutaan.
Seneng dong? iya seneng banget , sampai akhirnya senep gegara dapat teguran.
"Rey, kamu jangan cuman nikmati bonus saja, kalau gak kerja jangan tupo, biar gak makan bonus hasil kerja donlen"
Saya yang ..."WHAT???"
Gak kerja katanya?
Itu jaringan bisa menggurita begitu hanya sim salabim aja gitu, gak pernah saya susun jaringannya langsung jadi menguat dengan sendirinya?
Itu keluh kesah downline yang asli cuman memakan 1/4 dari kerjaan total itu bukan kerjaan saya?

Saya yang sejak belum jadi manager sudah ngasih persentasi ke jaringan, yang jadi ibu peri nya downline (iyaaa... saya salah sih jadi ibu peri, sebuah bisnis marketing sebenarnya gak boleh jadi ibu peri, tapiiiiiii... plis deh, dengan banyaknya saingan, apalagi yang harus saya lakukan selain melayani donlen dengan baik?)

Dengan 'bijak'nya mereka menuduh saya enak makan bonus buta padahal SISTEM BISNIS yang bikin saya bisa punya bonus meski sedang drop atau bedrest di rumah dan gak bisa fokus urus bisnis.
Sedang saat saya mati-matian mengambil alih kemudi jaringan lalu menghasilkan banyak point yang pastinya dinikmati oleh yang di atas saya juga KARENA SISTEM BISNISnya, itu GAPAPA.

What the hell *ops!

OKEH STOP KELUHANNYA REY! Sebelum di serbu orang dengan kata ajaib "MINDSET" lol

Enakan jadi Blogger kan?


Kalau baca curhat colongan saya tersebut, padahal itu baru 1/20 dari total uneg-uneg yang harusnya bisa saya keluarkan (jika memang dalam bisnis di makruhkan yang namanya curcol, lol)
Seharusnya semua sudah bisa menebak, saya pasti jawab "ENAKAN JADI BLOGGER LAH!"

Jadi blogger ituuuu...
  • Terserah saya, mau nulis atau enggak, gak ada yang julid-in
  • Terserah saya mau terima job atau enggak
  • Terserah saya mau besarin optimasi blog atau enggak
  • Terserah saya pokoknya mau ngapain.
  • Intinya, hidup saya adalah milik saya dan anak-anak serta suami, bukan milik upline atau downline, lol.
Kalaupun gak dapat duit, gak bakal ada yang julid in dengan ucapan "jadi manager senior"
Kagak ada pula yang bakal bilang "anak tuh jangan dijadikan alasan buat malas-malasan"

ih sungguh ingin  saya lakban mulut orang yang bilang gitu, tapi gak jadi,  saya ganti aja doain yang kenceng plus khusu' "Ya Allah, orang itu ingin berada di posisi saya ya Allah, hamba ikhlas jika dia ingin merasakan posisi saya, di mana saya yang sudah berjuang keras, tapi belum jodoh rezeki, di mana saya yang memang gak bisa punya pilihan lain karena anak saya 2 dan orang tua saya jauh gak bisa dititipin anak ya Allah, jadi saya ikhlas dan ridho kok jika orang itu ngerasain posisi saya saat ini, aamiin"

Muuahahahaha *evil laugh

Ya ampun, plis maafkan postingan recehan saya ini isinya kagak asyik banget dibaca.

Intinya, jika dibanding dengan bisnis Oriflame, jadi blogger itu ASYIQUE BANGETTTTT!

Tapi .........


Ada tapinya dong.

Se menyebalkan apapun hal-hal yang terjadi di bisnis Oriflame, sekesal apapun yang ada di hati.
Saya gak bisa bohongin, kalau saya jadi seperti sekarang karena bisnis Oriflame tersebut.

Saya yang dalam dunia blogger masih semacam remahan peyek di kaleng rengginang (loh peyeknya dari mana, kok ngumpul ama rengginang, lol)
Tapi bisa dengan cepat membaur dengan para blogger kondang.
Saya yang aslinya pemalu (ini serius loh, tanya deh ama si Ade Uny yang ngajak naik ke panggung sayanya udah keder duluan, hahaha), introvert gak suka berteman, tapi liat aja kelakuan saya saat ada event, SKSD gitu kayak blogger kondang waakakakak.

Semua itu gak bakal terjadi kalau bukan tempaan dari bisnis Oriflame.
Paksaan dari bisnis Oriflame.

Saya yang 'rekrut orang di jalan, sambil nawarin brosur? ih ogah, gengsi!!!'
Tapi di oriflame saya pernah loh, pernah berkali-kali sebar brosur di Taman Bungkul Surabaya, terus SKSD ngajak orang kenalan buat diajak joint Oriflame. Daaannn berhasil dapat 1 orang yang mau daftar dong, dan Alhamdulillah orang tersebut jadi akrab sama saya sampai sekarang, masha Allah, Alhamdulillah.

Jadi kejawab kan, mengapa saya ngaku introvert tapi pas ketemu dan kenal ternyata 'bocor' juga.
Ya karena tempaan rekrut offline yang aselih saya malu banget tapi saya lawan perasaan tersebut, lama-lama jadi biasa.

Secara umum, banyak hal positif yang bikin saya cepat melejit saat mendalami blogger, karena ilmu yang saya dapatkan di Oriflame :
  • Mindset! Eh disebut sendiri deh, hahaha. Iyaaaa... kerennya orang yang pernah masuk ke dalam bisnis jaringan marketing itu, mindsetnya tertempa dengan baik. Jadi kalau saya memilih menekuni PROFESI blogger, lalu saya sampai rela cuman tidur 2 jam demi postingan blog, orang awam bilang saya NGOYO, tapi saya cuman senyum mesem-mesem sambil mikir, LAH BLOGGER KAN PROFESI YAK, ibarat bekerja kantoran, kalau mau dapat duit ya kerja, duitnya ya mengikuti action kerja kita. Emang sih, rezeki gak ke mana, tapi rezeki juga gak bakal ke mana-mana kalau kita diam aja hahaha. Jadi kalau ada yang bilang saya NGOYO karena kurang tidur gegara ngeblog, berarti ada 2 kemungkinan. (1). Orang tersebut, gak tau kalau saya sudah memutuskan ngeblog itu PROFESI SAYA, bukan buat pelepas lelah aja, atuh mah ngeblog itu ngabisin kuota, minimal adalah duitnya buat beli kuota, gak ngabisin uang belanja dari suami untuk kuota (iyaaaa, uang belanja saya gak berlimpah kayak lainnya, hiks). atau (2). Orang tersebut gak tau kalau yang namanya profesi ya DISEDIAKAN WAKTUNYA, BUKAN NUNGGU NANTI ADA WAKTU BARU NGEBLOG.
  • Gak gaptek! Well, saya memang gak se hitech para IT, atau se mastah para pakar dunia internet yang kenal baik ama Google dan segala macam perintilan blog dan sosmed. Tapiiii.... saya gak gaptek-gaktek amat mengenai sosmed. Di bisnis Oriflame saya kenyang di ajarin PERSONAL BRANDING (makanya saya pede aja gitu blog ini tetep nichenya SOOOO REY! lol), saya di ajarin tentang sosmed dan marketing online. Jadi kayak FB ads, FP dan semacamnya itu, saya mah udah tau sejak dulu, meskipun belum pernah langsung utak atik evaluasi iklan. Tapi setidaknya saya udah sangat familier dengan social media ads, baik berbayar maupun melalui personal branding. 
  • Lebih calm down dalam berkomunitas. Yang namanya komunitas itu, manis di muka, sepet di belakang mah sudah biasa. Apalah artinya komunitas blogger yang kita semua se kufu atau se pantaran atau apa ya namanya, setara kali yaakk. Nah di oriflame mah kita berkomunitas dengan berjenjang, ada yang upline ada yang downline, terlebih lagi terikat masalah bisnis, kalau lagi menguntungkan dipuja-puja, pas udah gak menguntungkan, jangankan disapa, bahkan disindir-sindir gak ada hentinya hahaha. Jadi kalau ada masalah dalam komunitas blogger mah saya biasa saja. Gak terbawa baper yang gimana-gimana, soalnya udah khatam masalah yang pelik tentang komunitas di bisnis Oriflame, lol. Jadi gak ada deh yang namanya saya ikut geng sana atau geng sini, semua geng mah saya SKSD in, lol.
See.., sulit dijawab sebenarnya, enakan mana?
Di dunia blogger, kita berjalan sendiri, meskipun ada yang namanya komunitas, tapi gak segreget Oriflame, karena emang basicnya beda  kan.
Oriflame mah emang basicnya marketing everyday, sedang blogger semacam marketing personal eh apa ya namanya, marketing freelance kali yak, yang mana isinya bermacam-macam tujuan.

Ada yang emang niatnya buat jadi profesi kayak saya, ada yang cuman pelepas lelah, ada yang di antara keduanya.
Ya gitu deh, kurang greget kayak marketing Oriflame yang setiap hari harus berinovasi demi gak kelindas arus persaingan yang semakin membara di Indonesia.

Jadi, enakan bisnis Oriflame? atau Blogger, Rey?


Mmm... ya enakan keduanya kayaknya ya, lol.

Tetap serius di dunia blogger, tapi juga tetap menimba ilmu di bisnis Oriflame.
Enaknya, meskipun gak bisa dengan mudah megakses ilmu dari jaringan karena jarang aktif kerja sama dengan team upline, saya masih bisa update ilmu-ilmu bisnis dan marketing melalui seminar online ataupun webinar yang di selenggarakan oleh Oriflame.

Jadi, ilmu marketing tetap update dan kepakai banget dalam dunia blogger.
Oppssss... kayaknya kalau tulisan ini dibaca oleh pebisnis Oriflame ataupun pihak Oriflame, berikutnya bakal dibatasi ilmunya buat konsultan yang serius saja, muahahaha.

Eh tapi saya masih serius loh di bisnis Oriflame, masih menghasilkan poin buat upline.
Bulan lalu malah saya berhasil mengumpulkan poin hingga 200 BP lebih dan dapat hadiah jam tangan. HURRAYY!

Pun, meski kata upline saya gak pernah kerja, mereka gak tau aja, diam-diam poin yang muncul di atas itu ada campur tangan saya yang sampai saat ini MASIH MEMBANTU DOWNLINE-DOWNLINE YANG DULU SAYA REKRUT MAUPUN DAFTAR SENDIRI MELALUI SAYA.

Entah bantuin order, bantuin bikin ini itu, bantuin bayar orderan, bantuin kalau ada masalah.
TAPIIIII, khusus downline yang saya rekrut atau yang daftar melalui saya.
Kalau yang lain mah, mohon maaf yak, waktunya gak memungkinkan temans. hehehe.

Jadi Rey, sekali lagi nih.

ENAKAN BLOGGER ATAU BISNIS ORIFLAME?

Enakan keduanya dong..

Sekali lagi...
ENAKAN BISNIS ORIFLAME ATAU BLOGGER?

Enakan kerjain jadi blogger dengan ilmunya Oriflame juga muahahahaha.

Kalau teman-teman, ada yang pernah ikutan bisnis Oriflame?
I mean, ikut beneran serius ngerjainnya, bukan daftar doang, terus liat caranya kok sulit langsung babay, hihihi.

Minimal bisa ikutan sampai jadi manager deh, karena kalau udah jadi manager, minimal udah tau betapa beratnya kerjaan Oriflame itu.
Berat karena sarat ilmu hehehe.


Sidoarjo, 11 November 2018

Happy Flash Sale, katanya hari ini ada sale serba 11 ribu di oriflame.
Tapi belum tau produk apa saja.
Kalau mau beli, noh beli sendiri.
Saya gak jualan, kecuali belinya banyak dan gak ada diskon member hahahaha

Reyne Raea



Note : buat teman Oriflame yang baca tjurhat gaje ini mohon jangan baper yak, saya ikhlas kok bantuin teman-teman sampai sekarang, kan saya udah janji mau bantuin sejak awal saya merekrut teman-teman, SEMANGATTTT!!!!



15 comments:

  1. Kalau saya lebih milih jadi blogger lah, soalnya kalau ikut oriflame gak cocok. Cocoknya ke perempuan aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw.. Kata siapa?
      Yang sukses di bisnis Oriflame laki banyak lohhh..

      Di kancab Surabaya saja, top leader ada beberapa laki :)

      Delete
  2. Enak jadi blogger tapi isinya review produk oriflame jadi dua-duanya dapet hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkw, nah itu ide menarik hahaha :D

      Delete
  3. saya sih pilih jadi blogger aja. hehehe

    ReplyDelete
  4. Ak jg blogger aj kak... Blom berani jualan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi ayo semangat menulis di blog, eh btw Oriflame ga melulu jualan kok, saya juga sekarang cuman ambil ilmunya doang hahaha

      Delete
  5. Profesi itu akan menghasilkan kalau dikerjain. Apapun profesinya, mau jadi karyawan, buka toko, jadi oriflamers, bloger, dsb.

    Dan yang namanya kerja itu pasti enak nggak enak.

    Kalau mau cari enak doang ya mending rebahan di kasur.

    Buka warung pengen dong warungnya ramai pelanggan. Tapi giliran warung ramai, kudu mau repot loh ngelayanin pelanggan satu per satu.

    Jadi, bukan soal enak mana lah wong setiap profesi punya tantangannya sendiri-sendiri.

    Tapi soal bagaimana kita mengerjakan yang baik dengan cara yang baik. No matter what.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rebahan mulu sepanjang hari juga pegel mas, hehehe.
      Bener banget, menikmati kerjaan :)

      Delete
  6. enakan makan peyek dong...hehehe
    saya "no comment", karena memang nggak ngerti.
    Tapi, artikelnya nambah wawasan.
    Thank you for sharing

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk.. bukannya lebih enak rengginang mba? :D

      Delete
  7. aku juga mengalami hal seperti ini.. hahahahaha

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...