Tuesday, November 13, 2018

Blogger, Profesi Atau Pelepas Lelah (?)


Assalamu'alaikum :)

#TuesdayTechno

"Rey,  jangan terlalu ngoyo, santai saja, ngeblog se ada waktunya saja"
Demikian kata beberapa sahabat, saat saya menjelaskan bahwa saya juga sama dengan yang lainnya, fakir waktu, hiks.


Blogger, sebuah profesi (bagi saya) yang saya tekuni akhir-akhir ini.
Lebih tepatnya, sejak memutuskan membeli domain dot com sejak bulan Februari 2018 lalu, saya sudah bertekat untuk serius menjalani profesi ini, di tengah minimnya waktu yang saya punya.

Bagaimana enggak ?
Sudah hampir 2 bulanan ini, suami kerja di luar kota, hanya pulang 2-3 hari sekali.
Praktis semua hal di rumah, dari mengurus rumah, ngurus (not so) baby Adean yang lagi aktif-aktifnya keliling rumah, manjat kiri kanan, bongkar ini itu, plus urus si sulung yang masih kelas 2 SD tapi jadwalnya ngalahin jadwal direktur perusahaan, sibuk amat, hiks.
Baca : Enakan Mana, Bisnis Oriflame Atau Jadi Blogger ?
Di tengah kesibukan tersebut, saya bertekat untuk selalu update blog ini, dengan tema yang sudah saya buat sendiri setiap harinya. Dan memposting minimal 800 kata setiap artikelnya.

Sebelumnya, meski harus mengorbankan waktu tidur saya, Alhamdulillah selama 2 bulan saya bisa ODOP tanpa bolong. Karena sesibuk apapun, ada suami yang seandainya saya kesiangan, beliau bakal bantuin saya urus si sulung berangkat sekolah.

Sedang sekarang? hanya saya yang diharapkan di rumah, jadi saya gak boleh sama sekali kesiangan, kalau enggak, anak bisa gak berangkat sekolah.

Hasilnya?
ODOP saya mulai bolong sejak bulan lalu.

Sedih sih, padahal dengan ODOP, saya jadi lebih lihai dalam menulis, ide-ide bakal mengalir begitu saja saat menulis.
Setelah gak ODOP, rasanya ada yang kurang, namun saya gak mampu beneran karena ada hal yang lebih prioritas.

Blogger Sebagai Profesi, Seperti Apa?


Sebagian orang menasehati saya selalu, untuk tidak ngoyoh, ngeblog se adanya waktu saja.
Namun entah mengapa, saya gak bisa mengikuti semua nasehat tersebut.
Karena, berdasarkan pengalaman saya, sebagai seorang ibu, terlebih punya 2 anak, tanpa ART (di ulang mulu tanpa ARTnya, lol) menunggu ada waktu itu adalah hal yang mustahil.
Baca juga : Memantaskan Diri Menjadi Seorang Blogger
Kapan coba ada waktunya?
Anak tidur? jiaaahhh pekerjaan rumah melambai bu!
Ada baju yang belum di cuci, terlebih sudah hampir seminggu mesi cuci saya rusak, dan saya kudu nyuci manual kucek-kucek hiks!.
Ada baju yang belum di setrika, terlebih sudah masuk musim penghujan yang mana, baju kalau gak secepatnya di setrika, bakalan bau apek.

Jadi, impian menanti anak tidur buat ngeblog itu hanyalah di angan-angan.
Padahal saya sudah komitmen, blogger itu profesi bagi saya.
Dan ngeblog itu salah satu jobdesc saya.

Mau gak mau ya harus disiapkan waktunya, sempat gak sempat, ya kudu disempatkan.
Terlebih kalau dapat sponsored post, huwaaaa... sooo happy but juga soooo rempong muahahaha.

Secara, sebagai profesi, mau gak mau kita kudu profesional. Apapun yang terjadi, harus komit, kalau enggak ya gak bakalan ada hasilnya.

Untuk posting, sebisa mungkin saya menggunakan waktu yang sempit, seperti siang hari saat anak sudah kenyang dan nyaman.
Saya bakalan buka laptop, menuliskan sekata dua kata sambil berkali-kali mengangkat si bayi yang pengen ikutan ketak ketik juga.
Bahkan pernah terjadi, saat menulis artikel buat lomba TCASH beberapa hari lalu, tulisannya udah saya draft di Jumat malam, semalaman sampai subuh karena besoknya bisa molor dikit bangunnya mengingat si sulung libur.

Lalu, setelah tulisannya jadi dan tersimpan rapi di draft, saya senang banget dong, menanti keesokan harinya demi mengambil gambar untuk mempercantik konten.

Besoknya gambar berhasil di ambil, lalu saya semangat melengkapi artikel tersebut, dan ayo tebak apa yang terjadi?
Si bayi ikutan duduk di samping saya, lalu ikutan ketak ketik di draft tulisan saya tersebut, dan entah dia pencet apa, tiba-tiba tulisan sepanjang nyaris 1500 kata itu ke sellect  oleh si bayi, lalu dia dellete dong, lalu kesave otomatis.

Saya yang panik langsung nutup windows-nya dan yup... tulisan 1500 kata yang saya tulis dengan susah payah sampai subuh itu hilang dalam sekejap sodara.
Sungguh bayi itu sangat keren mengerjain maminya hiks...

Tidak mudah memang, selain waktu untuk menulis postingan yang kudu berjibaku dengan bayi, waktu blog walking pun serupa.
Saya sering menggunakan waktu mengelonin si bayi untuk blog walking, meskipun mata semakin rabun aja gegara liat tulisan mini di gadget hahaha.
Baca juga : Tentang Blogwalking Dalam Ngeblog, Etika dan Manfaatnya
Itupun bukannya tanpa halangan, berkali-kali hape saya kebanting dipukul si bayi yang kesal setiap melihat saya pegang hape hahaha.

Sungguh nikmatnya jadi working mom from home.

Hasil tidak pernah mengkhianati usaha


Seberat apapun usaha yang kita lakukan, saya yakin insha Allah bakal ada hasilnya, karena hasil tidak pernah mengkhianati usaha.

Dan itu terbukti dari semua usaha saya dengan ODOP selama 2 bulan berturut-turut kemarin, akhirnya di bulan ketiga Alhamdulillah, tawaran kerja sama mulai berdatangan dengan sendirinya.

Meskipun untuk menyanggupi hal tersebut, dibutuhkan perjuangan yang lebih lagi.
Secara, sponsored post kan bukti keprofesionalan kita, isi postingannya kudu lebih berbobot lah dibanding postingan lainnya.

Dan saya melakukan hal tersebut, di tengah badai si bayi yang kepo mau ikutan ketak ketik di laptop huhuhu.

Meskipun penuh tantangan, saya yakin semua usaha yang saya lakukan ini insha Allah pasti ada hasilnya.
Kalau bukan sekarang kapan lagi?
Kalau saya gak mau usaha adain waktunya sekarang kapan lagi?

Lagian kerjaan seorang blogger itu juga bermanfaat.
Setidaknya, saya masih bisa membagikan banyak hal kepada orang lain yang membutuhkan melalui tulisan-tulisan blogger remeh kayak saya ini hehehe.

Semua memang ada masanya, tapi kalau kita hanya menunggu masanya baru bergerak, bakal lebih sulit lagi karena mungkin akan lebih ketinggalan jauh dari zamannya.

Dengan berusaha (yang terlihat ngoyo) sejak saat ini, insha Allah saya sudah punya modal saat memulai hal yang lebih besar dan serius saat anak-anak saya sudah mandiri besok.

Insha Allah diberi umur panjang, aamiin.

Kalau teman-teman, jadi blogger apakah sebuah profesi atau hanya sekadar pelepas lelah?
Share di komen yuk :)

Sidoarjo, 13 November 2018

Wassalam

Reyne Raea


36 comments:

  1. Hi mbaak.. hihi.. walaupun saya gak pernah ODOP, tapi saya berusaha dalam seminggun memmbuat 3 tulisan untuk kategori yang berbeda. Entah Bullet Journal, art therapy, Blogging Corner, atau self development. Itu aja kadang rasanya lelaaah aku tuh.. hihi.. gak kebayang kayak mbak Reyne yang super Mom.. waduuuuuh.. ������.. semangaat ya mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang, udah bolong-bolong mba, pengen ODOP lagi, sungguh fakir waktu hahaha

      Semangat buat kita semua :D

      Delete
  2. Untuk monetasi blog, yang paling disuka pake metode apa mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum pakai metode khusus sih, saya lebih fokus menulis dan share postingan saja, fokus membangun blog ini agar punya tempat di hati pembaca dan punya rank yang bagus di mata Google :)

      Masalah money-nya, biarin aja datang sendiri, setelah semua pantas dan siap :)

      Delete
  3. Sudah 3 tahun ini blogger jadi profesi saya. Hobi yang jadi profesi tepatnya. Saya juga blogger daerah, ga ada event atau blogger gathering. Saya nulis sendiri saja. Bikin tema sendiri. Apa saja. Nunggu mau ada event atau undangan launching apaaa, jaman mana? Berasa itu mah hak bloger Jabodetabek saja. Hahaha... Kita yg di sisi mah minggir.

    Jadi ya nulis sendiri ide sendiri. Niat sendiri. Alhamdulillah, mulai datang tawaran ini itu, buzzer sini situ. Meski tidak tentu tapi alhamdulillah pendapatan selalu ada.

    Semangat... Hasil tidak akan mengkhianati niat dan usaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhh keren banget mbaaa :*
      Masha Allah, semangatnya hebat banget.

      Kalau saya kadang masih ikut event mba, tapi bisanya hanya bisa di hari Minggu dan itupun gak bisa mendadak.
      Maklum emak-emak.

      Spakat banget ya mba, hasil tidak akan mengkhianati niat dan usaha :)

      Delete
  4. Kalo saya sih, sp detik ini masih menganggap blogging sebagai terapi jiwa, yang tak jarang justru berbuah bonus menggiurkan! Hehe. Ga cuma duit, tapi juga treatment cantikan dan kesehatan di sebuah klinik, adalah terapi jiwa berbuah berkah. :)

    Jadi, hayuk, kita ngeblog dengan cinta dan konsistensi!

    ReplyDelete
  5. Saya awal awal ngeblog one day one post
    Lalu sampai akhirnya kemampuan ngeblog terpakai di dunia kerja di digital agency karena saya sebagai anak sosmed yang juga ikutan ngerjain seo..
    Lanjut dari agency akhirnya saya jadi penulis di media online 4 thnan dan blog tidak lagi terlalu ke urus.. hingga 2018 mencoba rajin ngeblog lagi dan ini menjadi bagian dari profesi

    Sebenarnya tidak harus 1 day 1 post.. kedepannya mungkin coba cari tema-tema yang kira-kira bisa viral atau bs di klik n dicomment atau dicari banyak orang..

    Untuk tema blog mba udah tematik banget terstruktur niche nya.. nah coba ganti-ganti style tulisan seperti artikel pendek, artikel review, artikel q&a, long form, list ticle, artikel curhat, berita, kembangin berbagai angle gaya penyajian aja atau coba bikin fiksi..


    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahhhh makasih banyak atas masukannya, sippp noted deh :)

      Delete
  6. Karna aku masih kerja di sebuah perusahaan jd ngeblog masih sekedar hobby aja mbak, tp kalau udh merit nanti aku pgn bgt jd ibu rumah tangga trs bisa punya waktu lebih byk buat ngeblog hehhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren tuh, sudah bangun blog sejak single, nantinya cuman butuh diterusin aja ya :)

      Delete
  7. Buat saya, ngeblog itu hobby. Makanya cuma seminggu sekali, di weekend. Kalau hari kerja, udah gak mungkin dipaksakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga sih mba, kalau saya bisa diakalin balas komen dan BW sambil ngelonin anak.
      Meskipun kalau nulis biasanya malam, sambil nunggu anak bobo hehehe

      Delete
  8. Kalau aku awalnya lebih ke tempat curhat, terus berbagi cerita traveling dan ngopi. Tapi semakin kesini malah beragam ceritanya, heheheeeee

    ReplyDelete
  9. kok sama kok samaaa iih cuma bedanya suami memang kalo malem pulang lah ke rumah besoknya kerja lagi dan anak2 udah gede juga tapi soal cucian numpuk yang punya suami sama punya saya belum lagi rebutan jemuran sama anak2 hahaha ya mereka udah pada bisa nyuci pakaian sendiri. Kadang udah ngetik eh tau2 dipanggil sama anak2 dalam rangka apa kadang kala minta duit jajan doang (balada emak2 blogger)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahh udah gede-gede mba anaknya :)
      Tapi tetep aja ya ngerecokin mba :)

      Delete
  10. Saya sih ngeblog masih sekadar buat having fun, aja! Semoga suatu saat bisa menjadikannya sebagai sebuah profesi.

    ReplyDelete
  11. Ngeblog yang berawal dari hobi ngomong, bercerita, menulis, dijadikan satu hehehe. Kalau kemudian bisa jadi profesi, Alhamdulillah. Kalau tidak, setidaknya kita sudah mencatat sejarah kehidupan sendiri dan bermanfaat bagi orang lain (Insha Allah).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mba :)
      Menulis itu membuat kita berbagi tanpa batas ya :)

      Delete
  12. Mantul kak. Kalau aku sih sebagai hobi. Selain itu mengobati rasa kangen dengan professi ku dulu.

    Btw dari Februari sudah dot com. Tapi DA PA mantap ya. Keren kak...

    ReplyDelete
  13. Serius mba bisa ODOP 800 kata? Waaaaah. Aku angkat topi beneran deh. Yang di sini part-timer dan punya cukup waktu tanpa ngurus anak kok susah banget mau nulis satu postingan utuh :"")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe iya mba, semacam meng challenge diri sendiri agar terbiasa menulis banyak.
      Awalnya sih isinya gaje, tapi seiring waktu terus belajar agar minimal 800 kata tersebut penuh manfaat :)

      Delete
  14. Hallo mbak, salam dari newbie blogger.
    Sharing dong ngeblog dari kapan? Dan bagaimana biar bisa ada tawaran2 yang menghampiri. Sy pengen belajar tentang seluk beluk blog. Terimakasih 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo juga, salam kenal ya.
      Sejujurnya saya masih masuk kategori blogger newbie sih, masih banyak belajar juga hehehe.

      Panjang nih ceritanya, kapan-kapan saya rangkum deh cerita ala saya dalam ngeblog.

      sinopsisnya aja dulu yak, saya punya blog udah lumayan lama, tapi baru mulai serius tahun ini.
      Yang saya lakukan simple sih, menulis, BW dan rajin share link artikel :)

      Delete
  15. Hi mbak Reyne. I'm newbie blogger :) Kalo saya ngeblog baru sebatas hobi karena baru banget mulai bulan lalu karena termotivasi untuk bikin dokumentasi hobi saya dan suami nonton film. Ditambah saya juga suka cerita cuma karena saya introvert jadi suka susah kalo cerita langsung dan kadang saya lebih ekspresif lewat tulisan hihi Untuk kedepan udah ada rencana untuk lebih serius ngeblog. Sharing dong mbak gimana cara untuk dapet ide tema tulisan ? saya ngepost seminggu sekali aja udah seneng banget. Mbak hebat bisa ODOP. semangat terus ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo juga mbaaaa, waaahh sama nih, saya juga aslinya introvert, makanya sebisa mungkin rajin nulis biar bisa numpahin uneg2 tiap hari hahaha.

      Kalau saya idenya dari pengalaman sendiri kok mba, makanya isi blog ini sangat jauh dari artikel formal.
      Bahasanya pun ala saya berbicara.

      Sengaja saya kasih tema harian, untuk melatih saya menulis di bawah tekanan, saat menerima job :)

      Mari terus semangat :)

      Delete
  16. Halo mbak, salam kenal :D tahun ini juga saya nekat beli domain dengan pikiran "habis ini pasti harus rajin ngisi blog biar nggak sia sia beli domainnya". Tapi nyatanyaaa, konsistensi tu PR banget ya mbak. Baca post mbak ininsaya jadi tertohok huhuhu saya bakal ikutan menantang diri sendiri buat ODOP ah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo juga, salam kenal juga ya :)

      Hehehe, ini cuman sharing aja kok.

      Asyik tuh menantang diri buat ODOP, pas juga lagi banyak ODOP Challenge saat akhir tahun (biasanya).

      Tapi, kalau saya dulu lebih memilih menantang diri sendiri aja dulu, gak ikutan ODOP wajib, karena ODOP wajib biasanya ada tema, dan kalau ada tema, makin puyeng deh kita, mana mikirin konsep, mana waktunya terbatas hihihi.

      Semangat selalu yaaa :)

      Delete
  17. Bloging sekedar seneng2 aja sih klo aq. Sekalian cari duit, sharing something, jg bantuin temen buat naruh backlink gitu. Kaalo profesinya tetep pengen jd guru heheee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahh keren tuh mba, guru adalah profesi yang sangat menantang kalau menurut saya :)

      Delete
  18. Saya pingin nulis di blog karena ikut-ikutan yang lain, katanya lama-lama bisa jadi duit. Ternyata seru juga, biarpun nggak pake tema-temaan, campur aduk ajah. Sekarang sih baru ngisi blog aja terus, nggak mikirin seo, da/pa dan segala macem yang saya nggak ngerti. Target berikutnya pingin ikut komunitas blogger. Eh tapi, boleh apa nggak ya? Apa sih syaratnya? Jangan-jangan malah diketawain, "emang siape elo? Ngaku-ngaku blogger tulisan baru seuprit. Makanya saya belum ikutan, belum pede kayaknya. Btw, saya sangat-sangat nggak percaya Reyne Raea seorang introvert. Mungkin Mbak salah menilai diri sendiri. Nggak mungkin seorang introvert seblak-blakan dan seceplas-ceplos itu ...������. Jangan marah, ini pendapat saya loooh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHA...
      Ya ampun buuu... saya ngakak dengan kalimat terakhir.

      Bukan cuman ibu yang gak percaya kok, buanyaaaakkkkk :D

      Ih bu Lita mah tulisannya bagus, nulis aja dulu bu, isi postingan blog sebanyak-banyaknya.

      Terus sempatkan blog walking biar orang-orang balas kunjungan ibu dan lama-lama familier dengan blog bu Lita.

      Mengenai komunitas, gabung aja bu, syaratnya gak sulit kok, cukup daftar dan pasang banner komunitas di widget :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...