Friday, November 30, 2018

Mengoleksi Barang Favorit, Yay or Nay


#BPN_D11 - Barang Yang Dikoleksi Di Rumah


Assalamu'alaikum :)

Mengoleksi barang?
Hmm... sepertinya hal tersebut sudah lama banget tidak pernah ada di kehidupan saya, meskipun dulu saya juga termasuk dalam seseorang yang hobi mengoleksi barang.

Namun berbeda dengan kebanyakan orang, kadar koleksi addict saya mungkin gak separah lainnya, hanya saja saya selalu khilaf dan akhirnya semacam banyak mengoleksi sebuah benda. *alasan!

Setidaknya ada beberapa barang yang awalnya sama sekali gak pernah terbersit untuk mengoleksinya, eh ujung-ujungnya terkumpul banyak, layaknya dikoleksi.

Dan sedihnya lagi, saya seolah mengoleksi barang langka, alias cuman disimpan aja, gak pernah dipakai.
Sampai-sampai pak suami, hanya terdiam melihat tingkah saya yang selalu kepincut barang, namun setelahnya dikoleksi dan dimusiumkan saja.

Beberapa benda itu adalah :


1. Baju Lucu

Ya ampun, saya rasanya malu menuliskan hal ini, betapa tidak? emak-emak berusia segini (segini itu berapa Rey? ya segini ini, haha), tapi sukanya baju lucu.
Biar kata bajunya gak sesuai wajah emak, biarin deh.
Gak cocok atau pantas? bodoh amat! lol.

Dulu sih masih mending, saya kepincut baju lucu yang harganya murmer, kayak 30ribuan hahaha.
Terlebih sebelum menikah, seringnya saat hari Sabtu pulang kantor, saya mampir ke mall sendirian, dan berakhir dengan membeli sebuah baju lucu.
Baca : 5 Fakta Tentang Saya Yang Kadang Sulit Dipercaya
Belinya itu juga karena liat baju tersebut dipakai ama patung, susah deh si Rey ini, dikira badannya kek patung eh manekin yang langsing itu.

Dan gak asyiknya saya, kalau udah kecantol ama baju lucu, sampai dibeli deh baru bisa tidur.
Padahal giliran setelah dibeli, syukur-syukur dipakai sekali, abis itu disimpan saja, hanya menanti jadi lap atau dikasih ke orang demi kewarasan diri melihat lemari yang sesak.

Nah sekarang lebih parah lagi, niat beli baju lucu itu udah gak liat-liat harga.
Eh bukannya sekarang udah kaya banget sih sampai beli baju gak liat harga, tapi karena nafsu pengen memiliki baju lucu semakin menggebu.

Salah satunya gegara sebuah event yang membuat saya jadi kecantol sebuah e-commerce baju muslim yang harganya fantastis, Hijup.

Jadilah saya kepincut juga beli baju di Hijup yang emang sih lucu, tapi harganya lumayan buat saya hiks.

Sang suami hanya bisa terdiam sambil berkata "dipakai loh ya, jangan  cuman disimpan aja!" hahaha.


2. Cute stuff

Sebenarnya yang ini udah jarang sih, tapi kadang juga kambuh, saya tuh mudah banget tergoda benda-benda lucu unfaedah gitu hahaha.
Eh sebenarnya bukannya gak berfaedah banget sih, ada faedahnya juga.
Misal, beli kalung-kalungan gitu, gelang-gelangan, bolpoin lucu, dan semacamnya, murah-murah sih..
Ada yang 5000an bahkan kadang 10ribu 3 biji.
Tapi pas liat kotak yang berisi benda yang saya beli dan cuman dipakai sekali itu, ya ampun, lumayan menghabiskan banyak duit juga, hiks.

Udah gitu, saking belinya murah, jadinya gak awet, ada yang mudah jamuran malah.
Anehnya mau dibuang kok rasanya sayang, jadinya dicuci terus dijemur, terus disimpan di kotak lagi, terus beberapa lama kemudian di cek eh berjamur lagi, dicuci lagi anddddd repeat teros kayak gitu hahaha.

I am soooo... kurang kerjaan :D


3. Buku bacaan 

Meskipun level book addict saya gak separah lainnya, tapi menurut saya kebiasaan saya membeli buku itu sangat keterlaluan.

Kok bisa? bukannya buku adalah jendela dunia? mengoleksi buku itu bagus?
Iya sih..
Bagus banget..
KALAU DIBACA!
hahaha
Baca : [Book Review] Suamiku Dan Pacar Lelakinya
Ampun deh, sedih banget rasanya, sekarang gak punya waktu buat baca buku.
Alhasil buku-buku yang terbeli hanya teronggok di atas meja, diam bersedih menanti dibaca hehehe.

Anehnya, sudahlah tahu saya lagi beneran belum punya waktu buat baca, setiap kali main ke gramedia dengan tujuan mencari buku buat si kakak Darrell, eh saya juga ikutan beli buku dong, ckckck.


Selain 3 benda di atas, masih ada juga beberapa hal unfaedah yang sering saya beli, seperti beli produk yang gak dibutuhkan hanya demi mengejar hadiah yang sebenarnya juga gak saya butuhkan hahaha. Misal, ada hadiah gelas atau cangkir atau mangkuk, atau semacamnya.
Sampai-sampai gelas di rumah bentuknya macam-macam, dan yang paling parah ada banyaaakkk banget kotak makan yang saya dapatkan dari membeli barang yang gak dibutuhkan demi hadiah kotak makan yang sudah segambreng saya miliki hahaha.

Mengoleksi barang favorit, yay or nay?


Menurut saya, yay atau tidak masalah mengoleksi barang favorit, asalkan :
  • Ada manfaatnya dan tidak merepotkan orang lain demi hal itu. 
  • Ada budgetnya.
  • Dirawat bukan hanya teronggok penuh debu dan menanti jadi isi tong sampah.

Dan menurut saya, nay banget mengoleksi benda favorit, jika jadinya kayak yangs aya lakukan di atas.
Gak ada faedahnya, ngabisin duit iya hahaha.

Kalau teman-teman, punya barang favorit yang dikoleksi gak? ceritain di komen dong :D

Semoga curhatan receh ini ada manfaatnya :)


Sidoarjo, 30 November 2018

Wassalam



*Artikel ini diikutsertakan dalam BPN 30 Day Blog Challenge  (Day 11)
 #BloggerPerempuan 
#BPN30dayChallenge2018

24 comments:

  1. Aku punya hobi koleksi apapun yang tentang Doraemon gitu. Hobi koleksi novel juga. Hihihi. Tapi kadang mikir kalau aku nggak suka banget sama novel itu biasanya aku jual lagi novel itu. Hehehe.

    -Farida Asadi-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh keren tuh say, minimal gak sia2.
      Lah kalau saya malah ditumpuk gitu saja, ujung2nya dibuang hiks

      Delete
  2. Daku sampai sekarang masih koleksi barang favorit, yaitu boneka. Sampai alamat email daku yang salah satunya adalah nama bonekaku, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Masih wajarlah koleksi boneka, nah kalau emak2 kayak saya koleksi boneka, kayaknya malah sumpekin kasur aja haha

      Delete
  3. Toast mb rey, baju lutju tu ratjoen ehehe
    Ya kdg emang yg lutju2 itu brandnya lebih kualitas jd emang harganya rada mencekik leher huhu
    Aku tu psling nyesalnya klo uda nemu baju, e kpinjut pula mecingin kruding hahaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah benerrre, hiks saya sering malu gitu ama pak suami, sudahlah maksa beli baju lucu, abis gitu ga dipakai, alasannya ga ada kerudung yang matching, giliran cari kerudung, bajunya ga dibawah, abis itu beli kerudung malah ga matching ama bajunya, jadinya nyari baju lagi yang matching ama kerudung itu..
      Begituuui aja terus sampai lemari jebol hahaja

      Delete
  4. Ah bener banget, point2 di atas sama persis dengan diriku. Baju, buku dan asesoris, waktu belinya sering cuma karena laper mata krn lucu, persis kayak liat kue pas puasa Ramadhan, semuanya enak mau diborong.

    Belom lagi ditambah barang-barang yang "dipake tidak, dibuang sayang" .. segala centong nasi, panci, piring, mesin jahit, segala barang jadul tapi punya historis pun ku gak tega ngebuangnya, ngasih ke orang gak ada yg mau.. haduuuh :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...
      Itu saya dulu mba, segala hal di simpan, sekarang udah gak parah, tapi pak suami teteeeepp gitu.
      Bete banget saya liat rumah kayak penampungan barang bekas huhuhu

      Delete
  5. Masa-masa ngoleksi barang itu aku hanya pas masih sekolah. Dulu suka banget sama Doraemon dan Spongebob, sampai kamar dicat biru dan punya banyak banget boneka dan mainan Doraemon sama Spongebob. Trus aku pernah juga suka banget sama warna biru, jadi koleksi barangku banyak yang biru. Aku pun sempat ngefans sama band-band rock gitu, jadi ngoleksi barang-barang merchandise-nya. Wah, masa-masa itu...

    Setuju dengan kata Mbak, menurutku mengoleksi sesuatu yang disukai itu lumrah aja selama memang digunakan, dirawat, dan tidak merugikan orang lain. Thank you for sharing your story Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, sama mbaaa..
      Bukan hanya ngoleksi karakter ya, warna juga :)

      Delete
  6. yang no 3 itu persis seperti saya mbak. hobi main ke gramedia, tertarik beli buku, sudah beli tapi tak dibaca hhe.
    -Hey Wina-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..
      Bener mba, sedih saya liat buku2 menumpuk di sudut meja, padahal buku kece hampir tiap hari terbit dan melambai minta di koleksi 😂

      Delete
  7. Kalo saya mah gak ngilangin sama sekali, tapi lebih ke mengurangi 😂😂😂😂.. dari yang sebelumnya 5 jenis, jadi 2 jenis. Kan lumayaaan... Hihihi.. pernah waktu itu nyoba ngitung Koi Brush pen semua warna hampir 500.000 ? Kalo beli langsung pasti sayang. Kalo belinya nyicil gak terasa. Hahaha .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kaaann, saya juga gitu mba, sama sekali ga niat koleksi malah, etapi lapar mata mulu :D

      Delete
  8. Walah, gak bisa tidur kalo belum dibeli bajunya. Hahaha, kebayang mbak gak bisa tidur dan besoknya balik ke tokonya buat beli tu baju :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe sering itu mba, dan seringnya pas balik ke tokonya, baju yang diincar udah terasa gak sreg aja dibeli, atau udah habis, trus bete berhari2 haha

      Delete
  9. Paling suka koleksi buku. Kalau barang2 lain kebetulan gak terlalu suka numpuk atau ngumpulin. Kalau buku malah cenderung suka nimbun. Tapi ngumpulinnya selo aja gk ngoyo. Kyk misalnya novel2 detektif gtu2 aku punya yg berseri. Tp pelan2 ngumpulinnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebanyakan orang lebih milih koleksi buku ya, kalau saya sekarang tergantikan oleh anak saya yang suka koleksi buku komik :)

      Delete
  10. Waaah koleksi pernak pernik lucu juga sama nih mbak..paling ga tahan deh kalo udah masuk minisoo daiso dan scoop XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, hindari deh tempat2 yang jual item lucu :D

      Delete
  11. Ngabisin duit tapi setelah membeli nya legaaa banget. Hahaha.. nggak apa-apa lah sesekali nyenengin diri sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks sekarang Alhamdulillah jarang sih mba, tapi ganti ke baju haha

      Delete
  12. Sebenarnya saya punya favorit, yaitu Transformer, robot-robot gitu, tapi gak keturutan, hahaha.... Udah gede dan sayang budjetnya juga. Mending beliin si kecil mainan deh, daripada saya yang koleksi.

    Menurut saya sih sah-sah aja, asalkan bermanfaat dan untuk menghibur diri aja, ya gak?? Masa kaku amat hidupnya, hhahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi bener banget, asal manfaat dan ada budgetnya ya :)

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...