Sunday, November 18, 2018

Me Time Impian Seorang IRT Introvert


Me Time Impian Seorang IRT Introvert


Assalamu'alaikum :)

#SundayLifestyle

Well, ide menulis tema kali ini tercipta karena membaca status facebook bunda Yeni Sovia beberapa hari lalu.
Dan saya jadi pengen untuk membahas list impian Me Time ala saya yang sudah bertahun menjadi IRT tanpa ART (ditekankan mulu tanpa ARTnya, lol).

Menjadi IRT, punya bayi dan anak SD kelas 2, tanpa ART, suami sibuk kerja di luar kota hingga jarang pulang, sungguh bikin saya jadi merindukan bang Toyib  eh salah, maksudnya merindukan Me Time, hehehe

Secara, dari 24 jam dalam 7 hari, kehidupan saya hanya berputar di bangun sholat Subuh, buat sarapan, istigfar kencang-kencang biar sabarnya disuply terus ama Allah dalam membangunkan si kakak buat sholat Subuh dan memastikan sholat Subuhnya bisa tuntas, bukannya sujud sambil ngorok. *sigh.

Tidak jarang, Subuh hari saya diwarnai dengan kejar-kejaran waktu, buatin sarapan si kakak, sambil menyusui si (not so) baby Adean.
Iyaaa... kalau nyusuin bayi imuts mungkin masih lumayan mudah kali yak, ini menyusui baby yang sudah mulai bongsor, sambil menahannya biar gak kena minyak jika sedang menggoreng sesuatu.
Baca : Ayah, Terimakasih Telah Memaksaku Jadi Anak Perempuan Yang Kuat
Waktu hectic tersebut belum juga usai, setelah si kakak sholat Subuh, saya harus standby memastikan dia sarapan dengan cepat dan tuntas, bukannya malah ngelamun atau ngoceh ngalor ngidul hingga gak sadar jemputannya udah datang. *sigh again.

Setelah si kakak berangkat, giliran mengurus si baby, buatin sarapan, nyuapin yang seringnya makan waktu nyaris sejam bahkan kadang lebih, oh my!
Setelah itu mandiin, daaannn kelonin sodara.

Mengeloni bayi sekilas adalah pekerjaan yang lumayan mudah, namun kenyataannya, ngelonin itu beneran menyiksa.
Karenaaaa... si baby hanya nyusu sambil ngelamun, lalu balik kanan kiri, lalu balik lagi nyusu, lalu guling sana sini, lalu balik lagi..
Begituuuu saja terus sampai emaknya ini sumpaaahhh tersiksa oleh rasa kantuk.

Pengennya sih nurutin rasa kantuk dan ikutan tidur, tapiiiii... pekerjaan di dapur masih melambai dong.

Ya begitulaahhh..

Hectic tersebut, terus berlanjut hingga si kakak pulang dari sekolah sekitar pukul 14.30, dan saya kudu standby lagi memastikan si kakak bergerak cepat, ganti baju, wudhu, sholat Ashar lalu tidur siang sekitar 1 jam.
Lengah sedikit? si kakak bakalan ngoceeehhhh panjang lebar sampai-sampai gak sadar udah sore belum tidur siang, padahal sorenya dia kudu les.
Kalau gak tidur? dijamin dia tidur di tempat les.

Kalau tidur? banguninnya juga sungguh perjuangan bagaikan merebut kemerdekaan *tsah!
Suseeeehhhhnyaaaaaa.......
Ya kan, si kakak masih ngantuk, hanya bisa tidur sejam atau lebih dikit, tapi gak bisa diterusin juga tidurnya, apa kabar dengan lesnya?

Lalu, antar jemput les, lalu buatin makan malam, temanin belajar, pastikan segera tidur agar gak kesiangan, yang mana anak-anak kesayangan mami ini, ampun deh sulitnya..
Disuruh tidur suliittt, demikian pula disuruh bangun huaaaaaa.... emak pengen nangis gulung-gulung rasanya.

Di sela hectic-nya mengurus kakak, jangan lupa ada si baby yang kerjaan muteeerr aja di dalam rumah, bukain semua lemari, keluarin isinya.
Mainin air galon, beberapa kali masukin macem-macem barang di dalam galon yang isinya air isi ulang buat masak, kalau udah bosan dia bakalan lari ke emaknya lalu gelendotin kaki emaknya hingga gak bisa gerak.

Oh myyyy....

Kebayang gak siihhh, i am so need Me Time like crazy, (entahlah bahasa Inggrisnya kacau) hahaha

Butuh Me Time


Dengan semua rutinitas yang bikin kerutan di wajah bakalan lebih cepat menyebarnya itu.
Rasanya saya amat sangat butuh Me Time.
Thats way, setiap weekend saya selalu semangat menyambutnya.

Bukaaannn...
Gak usah deh bayangin saya jadi istri yang pengen diajak keluar buat refreshing.
Karena sesungguhnya , keluyuran bareng keluarga itu hanya bikin makin puyeng dan stress.
Satu-satunya alasan mengapa saya  mau keluyuran di akhir pekan adalah, agar anak-anak kenal dunia luar, khususnya si bayi yang selama 24 jam setiap harinya gak pernah keluar rumah, karena emaknya paling males keluyuran di luar.
Baca : Drama Tetangga, Etika Membantu Agar Tidak Jadi Salah
Mengapa gak suka refreshing jalan-jalan?
Eh bukannya gak suka sih, kurang suka aja tepatnya.

Iya..
Gimana mau jadi refreshing?
Jalan-jalan itu, means... saya kudu nyiapin perlengkapan ini itu, makanan bayi dan sebagainya.
Apalagi kalau mau nginap, rasanya itu bukan me time karena saya malah jadi semakin capek.

Berangkatnya ribet dengan persiapan, pulangnya ribet dengan cucian huhuhu.

Jadi apa  dong me time ala saya yang notabene seorang wanita introvert?

Gak sulit kok, sayangnya masih sulit terjadi, seperti :
  • Punya waktu sendiri berjam-jam tanpa di gelendotin si bayi atau suara tangis si kakak yang berantem ama papinya karena gak mau mandi atau makan. 
  • Waktu tersebut digunakan untuk menghadap laptop yang punya performa terbaik, bukan laptop sekarang yang sudah uzur dan sudah 3 atau 4 kali masuk RS laptop gegara koma karena gak kuat diajak kencan mulu ama si Rey, hahaha.
  • Ditemani kuota internet unlimited dengan kecepatan yang mumpuni, anti lemot, anti lola (eh lemot dan lola apa bedanya ya? hahaha)
  • Ditemani jus buah tanpa gula, serta salad atau buah yang matang sempurna (mau nulis ditemani es krim dan cokelat, tapi segan ama lemak yang menggelontor ini, lol).
  • Di dalam kamar yang adem dan nyaman.
  • Dan menghasilkan postingan berjadwal minimal untuk 7 hari, jadi kan saya gak perlu rempong nulis lagi pas weekday dan fakir waktu gegara hectic urus anak, lol.
Membayangkan saja, serasa tak bisa mendustakan nikmat Allah yang luar biasa, Subhanallah...

Sebenarnya sederhana ya, tapi gak jadi sederhana karena si bayi masih butuh nyusu ama emaknya ini, jadi hal yang mustahil bisa bebas si bayi berjam-jam di rumah, hiks.

Pun juga, belum ada dana buat beli laptop baru yang bisa diajak 'kencan' berjam-jam tanpa ngambek.
Kuota Internet? saya pakai tethering dari hape, pakai paketan XL atau kadang Simpati (kalau lagi ada promo dari Tcash, hihihi), kadang juga pakai modem jadul dengan kuota perdana Tri.
Ketiganya kadang kenceng, kadang lola, bahkan seringnya hilang signal, huhuhu.

Ditemani jus buah, kadang sih iyaaa, tapi jus buah alpukat yang manisnyaaaa minta ampyun, atau es nyouklat dan cokelat (sayah merasa sangat kotor karena menimbun lemak, lol)

Kamarnya kadang adem, kadang juga gerah banget gegara ACnya minta dikasih adek alias udah lumayan uzur juga, lol.

Postingan yang dihasilkan? banyak sih, tapi judulnya doang, waktunya abis untuk scrolling gak jelas, atau intip website Hijup hahaha.

Yayaya...
Begitulah, me time ala saya yang notabene IRT introvert tanpa ART, jadinya hanya ada di angan-angan.
Meskipun demikian, selalu bersyukur, karena walau tak sempurna seperti keinginan pribadi, tapi ada pak suami yang amat sangat mengerti istrinya yang manja dan banyak maunya ini.

Jadi, setiap kali beliau di rumah, langsung ngambil alih semua kerjaan rumah.
Meskipun jugaaaa... akhir-akhirnya saya makin kesal, karena kalau beliau yang gantiin tugas di rumah, means saya kudu kerja 2 kali karena dia gak bisa ngerjain dengan baik.

Apapun itu, sebisa mungkin untuk belajar berdamai dengan keadaan. Berhenti memaksakan arti Me Time seperti keinginan diri, dan belajar menganggap digelendotin anak, rempong mendidik anak adalah bagian dari Me Time.
Karena pada dasarnya Me Time seorang ibu itu ya bersama anak-anaknya, iya apa iyaaa.. hihihi

Kalau emak/bunda/mama/mami/moms lainnya punya impian Me Time kayak gimana nih?
Bisikin dong di komen :D

Semoga ada manfaat meski receh :D

Sidoarjo, 18 November 2018

Wassalam

Reyne Raea

12 comments:

  1. Me time-ku juga sederhanaaa... oiya tambah asik lagi tuh ditambah aromaterapi.. love!

    ReplyDelete
  2. Supermom ! Hihi.. Kalo udah punya momongan harus pinter memanfaatkan waktu dan mencari celah yang dianggap "Me Time" ya mbaaak.. hahaha.. pingin luluran sebentar udah ada ada panggilan.. " Maaaaa.... "

    Semangaaat mbak.. !

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhaha.. bener bangeett :D
      Daripada stres mikirin me time sesuai keinginan yang masih mustahil terjadi, mending anggap semua hal ini adalah me time wkwkwk

      Delete
  3. Setiap ibu mau IRT atau ibu pekerja wajib punya me time, mbak. Biar tetap waras, hihihi. Kalau impian saya justru bisa me time jalan-jalan.😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkw... iya bener :D
      Eh banyak loh yang pengennya me time jalan2, kalau saya mungkin karena introvert, saya lebih suka di rumah aja berteman lapy dan koneksi internet hahaha

      Delete
  4. Aah... Rempong ya mak kesehariannya. Tapi itulah ladang pahalamu. Nikmati aja setiap momennya dan selalu bersabar ��

    ReplyDelete
  5. Lama bari menyadari bahwa me time saya itu ya bersama anak2, bersama keluarga, ditambah dengan selalu bersyukur, rasanya nikmat banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mba, waktu bakalan memberitahukan bahwa sebenarnya dunia anak adalah me time terbaik mba, insha Allah berkah ya :)

      Delete
  6. Me time memang diperlukan, enjoy mbak

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...