Tuesday, October 09, 2018

Drama Tetangga, Etika Membantu Agar Tidak Jadi Salah

Source : pixabay

Episode : Maha Benar Tetangga Dengan Segala Ke Sok Tahu an-nya


Assalamu'alaikum :)

Ya ampun, sedihnya.
Blog saya bolong banyak hari di bulan ini, benar-benar bulan yang complicated deh, dengan segala kerempongan yang terjadi.

Menulis postingan kali ini, dalam keadaan mata bengkak.
Hah? kenapa Rey? nangis?
Iyaaa...
Nangis kesal tepatnya!
Merasa terdzalimi lebih tepatnya!


Begini kisahnya.

Jadi, kami tuh tinggal di sebuah komplek perumahan yang sebenarnya biasa saja, tapi mungkin karena lokasinya berada di pinggiran, dan beberapa rumah di bagian depan sudah direnovasi jadi agak mevvah, jadilah kejomplangan terjadi dengan segala dramanya.
Baca : Tips Menghadapi Pengamen Depan Rumah
Kami menempati sebuah rumah tua yang mungil di sudut paling belakang komplek, meskipun rumah yang kami tempati paling mungil dan uzur, iuran bulanannya lumayan fantastis dong.
125 ribu, belum termasuk kalau ada tambahan ini itu.

Dengan iuran segitu setiap bulannya, kondisi jalan di depan rumah kami lebih banyak gelapnya ketimbang terangnya, lampu PJR lebih banyak matinya ketimbang nyalanya.
Dan kami yang males berkali-kali mengadukan hal tersebut dan jarang ditanggapi, sampai sudah terbiasa gelap-gelapan.
EGP dah.

Di blok tempat tinggal kami awalnya sangat sepi, karena hanya ada 2 rumah yang selalu ada penghuninya, saya dan tetangga sebelah kiri kami persis.
Kami, entahlah sudah berjodoh, meskipun background asal kami beda, si tetangga keturunan Chinesse, beragama beda dengan kami.
Tapi seolah kompak.
Kompak dalam hal suka ngomel hahaha.

Jadinya, situasi saat kami ngomelin anak-anak, itu bukanlah suatu hal yang aneh.
Terlebih kami sama-sama IRT tanpa ART, dan masih mending saya cuman punya 2 anak, lah si tetangga tersebut anaknya 4 boookk, yang mana si sulungnya udah SMU dan suka pacaran depan rumah, lol.

Tapi, sejak beberapa waktu ini, keheningan di blok kami menghilang, karena ada 1 tetangga sebelah kanan selisih 1 rumah dari kami, menjual rumahnya.
Lalu dibeli oleh orang dalam komplek ini pula, dan di renovasi lalu dijadikan tempat usaha jahit atau apa gitu.

Sejak saat itu, entah mungkin kami yang sudah sekian lama terbiasa berdua sama ama tetangga sekompak saja, atau memang si tetangga 'baru' itu yang terlalu 'ramah', perlahan namun pasti kami mulai merasa sedikit gak nyaman.
Dari yang awalnya sepi, jarang ada orang di depan rumah, sekarang jadi ramai.
Asyik sih sebenarnya, jadi gak menakutkan, yang jadi masalah adalah, saya suka suasana yang sepi, karena saya jarang berjilbab di rumah, jadi pas buka pintu atau buang sampah gak perlu ribet pakai celana panjang dan jilbab dulu.

Well, itu sih gak seberapa ya, karena mereka mondar mandir di jalan depan rumah juga itu haknya, terlebih jalan itu milik umum, meskipun kebanyakan mereka bakal berhenti di depan pagar kami karena ada pohon keres/kersen/cery Indonesia :D
Mereka metik buahnya tanpa izin, dan saya juga malas mempersoalkan jadi cuek saja.

Tapi, yang mulai agak mengganggu juga adalah mereka gemar sekali nyapu daun kering depan rumahnya terus dibakar, ampun deh asapnya sampai bikin sesak napas, mana ada bayi pula.
Plus suka kepo berlebihan.

Dan puncaknya kemarin sore.

Seperti biasa, Senin menjelang sore adalah waktu yang paling hectic buat saya, karena Senin sore si kakak ada jadwal les.
Jadi, saya kudu standby beneran memastikan semua jadwalnya bisa terjalani dengan baik.
Pulang sekolah pukul 14.40, langsung saya minta si kakak ganti baju, bersihin tangan kaki sekaligus wudhu lalu sholat Ashar, setelahnya langsung saya minta dia untuk tidur siang sejam saja.

Enak ya, anaknya sudah mandiri, emaknya cukup nyuruh-nyuruh saja.
Ih kate siape???
Baca : Jangan Diskriminasi Aku, Wahai Para Ibu Yang 'Beruntung'
Pulang sekolah, baru saja buka pagar si kakak udah nyerocoooooosss aja kalah deh reporter.
Alhasil, waktu untuk buka pakaian saja kudu ngabisin kadang setengah jam juga.
Abis dong waktunya.
Belum lagi mau sholat, becanda dulu ama adiknya, lari sana sini, emak lelah..hhhh...

Mau tidur saja, pakai tawar menawar,
"mi, Darrell lapar, boleh makan jajan sedikit, plis"
"mi, abis tidur, boleh baca buku sebentar, plis"
Sepele, tapi menghabiskan waktu gak sedikit pula.

Tentu saja, emaknya harus disiplin dan kadang agak keras demi waktunya gak terlewatkan.

Dengan penuh perjuangan, dia akhirnya mau tidur siang.
Nah tantangan selanjutnya datang, pukul 4 sore si kakak harus sudah bangun, dia harus mandi agar pukul 4.30 sore dia bisa berangkat les, sehingga pulangnya bisa sebelum magrib karena dia juga harus sholat dan ngaji di masjid.

Dan bangunin si kakak ituuuu...
Apyuunnnn tantangannya, butuh waktu banget, belum lagi jika disuruh langsung mandi.
Keluar deh urat-urat di kepala saking gemesnya.

Kalau mau, bisa saja saya angkat dia, lalu mandiin di kamar mandi, itu jauh lebih irit energi ketimbang ngomel nyuruh dia mandi dengan segera.
Tapiiii... MAU SAMPAI KAPAN ANAK DI'LAYANI'?
Mau sampai kapan diajarin dan dibiasain untuk mandiri dan disiplin?

Meskipun terus terang, saya nyaris angkat bendera putih, capek banget bookk..

Seperti kemarin, saya sudah berkali-kali minta si kakak bangun dan mandi, eh yang ada dia tantrum dan nangis-nangis, karena kesal, emaknya naik darah, dibentaknyalah si kakak.
Eh dia malah lari dong, larinya gak tanggung-tanggung, sambil nangis buka mulut lebar-lebar, drama banget, bikin emaknya malu.
Pas saya marahin nyuruh diam, eh dia malah ikut temannya.
Naik darah dong emaknya, plus patah hati banget melihat si kakak lebih milih temannya ketimbang maminya.
Langsung deh saya bilangin "ya udah, kakak gak usah les ya, sana pergi aja sama temennya, gak usah cari mami lagi"

Daannn dipatuhi sodara, hiks.

Sorenya dia sempat balik bersama seorang temannya lagi, saya yang masih kesal, jelaslah marah dan nyuruh dia gak perlu pulang sekalian.
Dan dia pergi lagi sama temannya.

Sampai akhirnya magrib tiba, dia gak kunjung datang, saya sedikit panik, tapi yakin dia pasti lagi ada di masjid, hingga akhirnya selesai sholat Isha si kakak gak pulang juga.
Saya sempat naik motor cariin, tapi gak nemu, meskipun saya yakin dia ada di rumah temannya, masalahnya saya gak tau rumah temannya yang mana.

Ini entah karena saya terlalu cuek atau gak suka kepo dengan orang, hiks.

Saya akhirnya memutuskan memberi pelajaran pada si kakak, pengen bikin dia berpikir bahwa gak enak kalau gak ada orang tua, tapi niat saya sudah pasti gagal, karena ternyata dia malah diajak tetangga masuk ke rumahnya, disuruh mandi daaaaannnn DIKASIH MAKAN dong!!

Dan tebak tetangga yang mana?

Iyup!
Tetangga baru itu!!

Yang rumahnya hanya berjarak 6-7 meter dari pagar kami.

Ini ketahuan setelah akhirnya sekitar pukul 7.30 malam, datang banyak orang di depan pagar rumah kami.

DAN KESALNYA LAGI, SI BAPAK-BAPAK ITU LANGSUNG BUKAIN PAGAR KAMI DONG!!!
Untungnya saya kunci..

SAYA KESAL BERLAPIS BANGET!!!

Itu bapak-bapak, entah dulu pernah diajarin orang tuanya tentang TATA KRAMA, bahwa JANGAN PERNAH MASUK KE DALAM PAGAR RUMAH ORANG JIKA PAGARNYA TERTUTUP!!

Masih untung juga gak diteriakin maling.

Saya hanya berdua bersama bayi di rumah, dan datanglah mereka segerombolan terdiri dari bapak-bapak yang mengatakan anak saya kok ditelantarkan.

Hah? ditelantarkan??

Saya jelaskan, bahwa anak itu sebenarnya sedang saya hukum, tapi entah kenapa malah sibuk pergi sama teman-temannya.
Dan bahkan sampai malam gini gak pulang.

Mereka mengatakan,
"Anak ibu di rumah tetangga, dia takut pulang"
Saya :  "Oh ya, kok sudah malam gak diminta pulang aja"

Mereka : "anaknya takut, kata temennya sampeyan mau pukul pakai rantai gembok"

Saya : "Hah? terus bapak-bapak percaya? anak sekurus itu, anak yang saya lahirkan, didik sendiri, urus sendiri tanpa bantuan orang lain tanpa pernah merepotkan orang lain itu bakalan saya pukul pakai rantai ?"

Mereka : "Ya mana saya tau bu, anak ibu yang ketakutan"

Saya : "Makanya pak, jangan terkecoh dengan sesuatu di dalam rumah orang, role parenting tiap keluarga beda, dramanya pun beda"

Mereka : "loh saya gak peduli cara sampeyan didik anak, tapi jangan meresahkan warga"

Saya : "lah, saya meresahkan gimana pak? apa anak saya tiap hari keluyuran di luar? justru anak saya baru kali ini keluyuran sampai malam gini belum pulang, saya bahkan hampir menelpon polisi karena takut anak saya hilang"

Entah mendengar kata polisi, mereka jadi makin kesal.

Saya kesal banget!!!

SEHARUSNYA, YANG BERHAK MARAH KAN SAYA YA!
Anak saya, udah malam loh, setakut apapun dia, kalau emang tetangga BENAR-BENAR BERNIAT MEMBANTU, BUKAN CUMAN KEPO!!!!
Mbok ya diantarin pulang ke rumah, orang jaraknya cuman selemparan kolor aja kok, beda 1 rumah doang, bahkan suara saya di depan pagar, terdengar loh di depan pagar mereka.

Tapi yang terjadi, si tetangga tersebut malah mengajak si kakak masuk, menyuruhnya mandi lalu MENAWARKAN MAKAN INDOMIE GORENG!!!!
Emosi banget saya dengarnya!!!

DUHAI TETANGGA!!!!
ANAK SAYA INI GAK BOLEH MAKAN SEMBARANGAN.
Jelas saja dia rakus banget ditawarin indomie goreng, karena emang itu makanan favoritnya yang sangat saya batasi konsumsinya di rumah, dia itu turunan alergi, jadi kudu hati-hati memilih apa yang harus dia konsumsi.

Heran ya, sudah tahun 2018 gini, masih ada juga orang yang berani nawarin anaknya orang lain makanan, tanpa takut kalau-kalau anaknya orang itu alergi atau gimana terus kejang-kejang mati gitu.
Ih sebel saya.

Singkat cerita (dipersingkat saja, soalnya sakit hati banget saya, dikeroyok banyak bapak-bapak, bahkan DIANCAM BAKAL DIUSIR karena dianggap tidak menghargai warga)

LAH SAYA GAK MENGHARGAI WARGA DALAM SEGI APA????

Bertahun-tahun tinggal di sini, coba tanya deh orang-orang di sini, apa ada yang liat saya sering mondar mandir meresahkan mereka???
Bahkan saya lewat pun nyaris tak berbekas, saking saya gak mau mengganggu orang lain.
TIDAK MERUGIKAN ORANG LAIN, adalah motto hidup saya, dan parenting goal saya!

Beruntung suami tetangga turun tangan, dia meminta saya memasukan anak saya, dan saya juga masuk biar selesai.
Karena menghormati beliau, saya turutin saja, si kakak dan saya masuk, dan tanpa berkata sepatah katapun saya masuk.
Sudah terlalu kesal dan nahan biar gak nangis jejeritan.

SUNGGUH SAYA MERASA SANGAT TERDZALIMI!!!

Saya sata itu cuman berdua dengan bayi, dengan wajah kusut, baju masai, rambut acak-acakan saking sibuknya di rumah dengan bayi dan segala macam kerjaan tak kunjung selesai.
Saya diserang dengan kata-kata yang mengancam dari lebih dari 1 bapak-bapak.
Kata si kakak sekitar 7 orang bapak-bapak, dan beberapa perempuan yang kepo maksimal.

Saya merasa seolah teroris yang sedang diinterograsi!!!

BAYANGIN!!!!
Bertahun saya tinggal di sini, bahkan meninggalkan jejak kaki di jalan depan rumah orang saya gak pernah, lah tiba-tiba saja saya didiskriminasikan seperti itu??

Setidaknya, tunggulah dulu suami saya, jangan menyerang wanita, apalagi ibu-ibu dengan bayi!!!

Semoga bapak-bapak pengecut tersebut, mendapatkan balasan yang yang mana bakalan berada di posisi saya nantinya, setidaknya mungkin istri atau anak perempuannya.

Doanya kok jelek.
Biarin, saya kesal sekali, kesal karena bahkan untuk menjelaskan duduk masalah, mereka gak mau dengar, saya mutlak salah.

Setelah di dalam rumah, saya pun menanyakan ke si kakak, dia tadi berada di mana? di apain saja?

Ternyata dia diajak masuk ke rumah si tetangga tersebut, terus disuruh mandi dan dikasih makan indomie goreng ((((Keselllll, dasar tetangga ndesooo!!!!, BETEH!!!))))
Setelah makan dia ditanya-tanya, lalu dilarang pulang, dan mereka menelpon keamanan, agar saya 'dijinakan' dulu biar gak makan anak sendiri kali yak!!!!

SEBEEEELLLL KESAALLLLL!!!!

HEI TETANGGA!!!

ITU ANAK SAYA, YANG LAHIRIN SAYA!!!
YANG NGORBANIN KARIR DEMI ANAK ADALAH SAYA!!!
GAK USAH SOTOY DEH NGURUSIN, ORANG ANAK SAYA SUDAH KURUS BANGET!!!
KALAU MAU NAMPUNG ANAK SAYA, SEKALIAN NAMPUNGNYA SEHARI BAHKAN SAMPAI SEMINGGU DEH, NANTI SAYA KASIH JADWALNYA YA, TOLONG DIURUSIN, JANGAN SAMPAI JADWALNYA KELEWAT SATUPUN!!!!

Jangan sok tahu dan kepo deh dengan keadaan orang lain.
Hanya karena mendengar seorang ibu suka meninggikan suaranya menasehati anaknya, bukan berarti anaknya ditelantarkan oleh ibunya.

Hanya karena anak orang kurus, bukan berarti anak orang gak pernah dikasih makan.

Oh plis, daripada sibuk ngurusin orang, mending didik anak sendiri biar gak ngerugiin orang lain!!!

Sungguh saya kesal, gak peduli deh blog ini jadi kotor dengan omelan saya.
Saya sungguh gak ikhlas di dzalimi kayak gini.
Ini semacam saya sudah mati-matian mendidik anak, tiba-tiba ada orang lain yang ikut campur dan ngajarin saya tentang parenting, sedangkan dia sendiri gak pernah tau apa itu parenting, sebal!!!

Astagfirullah... mari dinginkan hati sejenak!

Saya sadar, memang si tetangga gak bermaksud buruk, HANYA SAJA CARANYA SALAH!! (((nyamber, lol))).
Mungkin karena maraknya penelantaran anak zaman sekarang (((makanya jangan mudah percaya hoax!!))) baik di TV maupun di sosmed.
Tapi kan, bisa liat juga dong ya, iya kalau si Darrell gak sekali dua kali keluyuran di jalan malam-malam gitu.
Ini.. bahkan Darrell jarang banget terlihat di jalan, karena dia hanya keluar saat sholat jamaah di masjid, atau ngaji di masjid.

Menurut saya, ada beberapa hal yang wajib diperhatikan dalam menyikapi hal seperti yang dialami tetangga saya tersebut, yaitu tiba-tiba ada anak kecil yang terlihat berkeliaran di waktu yang gak biasa.

1. TANYAKAN di mana rumahnya, mengapa belum pulang?

Kalau saya pribadi, ada anak tetangga yang terlihat kebingungan di depan rumah, saya bakalan nanya, di mana rumahnya? mengapa belum pulang?
Gak perlu di ajak masuk ke rumah dulu, BUKANNYA GAK PEDULI, TAPI MENGHINDARI HAL-HAL YANG GAK DIINGINKAN!
Misal, ternyata si anak sakit, terus kita ajak ke rumah kita, terus dia mati di dalam rumah kita, emang gak takut dituduh macam-macam apa???

2. Jika rumah si anak dekat, segera temani antar pulang.

Mungkin kita kasian melihat keadaannya, tapi SEKALI LAGI INGAT, ITU BUKAN ANAK KITA, JANGAN SOK TAHU DENGAN ANAK ORANG, NANTI TERJADI HAL-HAL YANG GAK DIINGINKAN.
Jadi langkah bijak menurut saya, setelah ditanyakan, kalau si anak bilang takut pulang, tanyain sebabnya, lalu tawarkan kita anter pulang, jika si anak tetap takut, kita saja yang datang ke rumah si anak, lalu beritahu orang rumahnya tentang keadaan si anak.
Jadi gak perlu lebay manggil keamanan seolah anak orang itu anak teroris.

3. Jika ternyata di rumah si anak gak ada orang, baru deh si anak kita ajak masuk, tapi tetap liat selalu rumah si anak, agar kalau orang tuanya ada SEGERA DIAJAK PULANG.

4. Jangan asal menawarkan makanan, kalaupun hendak menawarkan, pastikan yang ditawarkan MAKANAN SEHAT, jangan makanan yang bisa saja memicu alergi atau semacamnya.
Emangnya kalau anaknya orang kejang atau bahkan terjadi hal yang gak-gak, kita bisa tanggung jawab???

5. Kalau berniat membantu, selesaikan antara tetangga dulu, gak perlu melibatkan orang sekampung, apalagi yang dikeroyok hanya seorang ibu dengan bayi??
SITU BENCONG ATAU BANCI????? *sebal dan kesal!!!!

6. Hanya karena kita mendengar seorang ibu suka ngomel, bukan berarti si ibu kurang ajar terhadap anaknya, justru ibu yang suka ngomel adalah ibu yang peduli, karena gak kenal lelah untuk SOUNDING ke anak tentang hal yang baik agar menjadi good habbit.

7. Kurang-kurangi kepo deh, pertebal peka!
Peka beda dengan kepo, seorang yang peka, tahu batasan mana ikhlas menolong, mana haus akan viral. *jijay!

Begitu saja deh sharing-nya, lagi kesal banget soalnya kalau ingat-ingat hal tersebut.
Semoga para bapak pengecut itu segera menua dengan bijak, biar gak kena batunya menua pakai ego.
Mentang-mentang saya masih muda, jadi maunya saya jongkok-jongkok salim ama mereka gitu.

Ciihh... KAGAK!!!
Saya gak mau mengiyakan kalau itu salah!
Meskipun diancam mau diusir.
Ih, semacam penguasa tanah perumahan saja mau usir orang begitu saja.

Sudah ah, bay...

Sidoarjo, 9 Oktober 2018

Yang lagi kesal.

Reyne Raea
Emak galak, tapi anti merugikan orang lain.

22 comments:

  1. hehehe....
    seru juga ya....
    Hampir sama pengalamannya.
    Ponakanku baru datang dari Sumatra, karena namanya aja lingkungan baru, sepanjang malam dia nangis.

    Siangnya, emaknya (adikku), kan ada urusan. Karena tak ada emaknya. Juga nangis sepanjang hari.

    # Tetangga pada ngerumpi, katanya ponakanku disiksa sepanjang malam, sepanjang hari....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, makasih mba sudah baca curhatan emak gaje ini :')

      Ternyata emang di mana-mana sama ya mba, kekepoan orang itu begitu tinggi sampai lupa sama rasa peka.

      Delete
  2. Ya Allah, Saya yg cuman baca aja, kok ikut deg deg-an ya, gemes jg rasanya, terasa mba Rey emosi sampai tembus ubun ubun, jgn sampai deh di rumah saya ada ttga model bgitu. Eh tp pernah sih untgnya gak sampai parah paling cuman nyindir, Alhamdulilah sdah baik semua tanpa perlawanan dan mengeluarkan tenaga, mgkn kena karma..hehhehe :) sabar y mb.

    ReplyDelete
  3. tabok aja itu tetangganya. kok ya sok sok ngurusi urusan rumah tangga orang. aku jadi ikutan sebel baca ini. sayangnya banget ya...kalo punya tetangga macem gini, padahal tetangga kan ibarat saudara terdekat. ada apa apa yg nolong duluan pasti tetangga.

    ada tetanggaku yang ngeselin juga sih. baik di muka busuk di belakang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya say, entahlah maksudnya baik tapi lebay jadinya merugikan orang lain :(

      Delete
  4. Jadi emosyenel aku mbacanya mbaa sungguh. Sabar ya mbaa. Stay kece aja gausah ragu keluar rumah, bodo amaat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba, akhirnya tetep keluar rumah sih karena harus anter anak les, tapi ya gitu, muka tembok aja hahaha

      Delete
  5. Aku kok ikut panas ya bacanya. Positif thinking aja mbak, mungkin niatnya bapak itu ngajak kakak ke rumahnya karna si kakak takut pulang, si bapak mau menenangkan si kakak dulu kali. walapun caranya memang salah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya, meski dongkol setengah mati si tetangga ngajak anak saya itu, saya masih mau berterimakasih.
      Tapi yang bikin saya kesal banget adalah, sikap pengecutnya yang malah ngajak orang sekampung untuk datangin saya.

      Padahal dia bisa saja loh datang sendiri sambil ajak anak saya.

      Ini perlakuannya seolah saya ibu yang siksa anak sampai hampir sekarat gitu.
      Atau ibu yang buang bayinya di got hiks.

      Padahal, kalau dibanding mereka, saya yang lebih peduli anak.
      Sebelll :'(

      Delete
  6. Ya Allah mbak, ternyata ini toh kenapa mbak tanya2 tentang tetangga kemarin di FB?

    Duh, aku kemarin jawab pilihan yang B soalnya aku mikir tetangga dekat. Rumahku juga biasa jadi tempat main anak2 tetangga dan aku biasa ngobrol sama mereka, seru-seruan gitu.

    Mudah2an segera selesai dan clear ya mbak rey sama tetangga. Sedih bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suami sih udah ke rumahnya, dan si tetangga itu udah minta maaf, tapi gak ada satupun yang minta maaf ke saya.

      Suami juga orangnya gak mau ribet.
      Jadinya saya sendiri yang trauma hiks.

      Pada akhirnya hanya bisa sabar meski merasa terdzalimi, berdoa saja semoga mereka atau keluarga perempuannya berada di posisi saya hiks

      Delete
  7. Duh, sabar ya mbaak...kadang orang lain itu merasa jauh lebih tahu daripada kita yang menjalaninya..keep strong...Allah nggak tidur..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, kepo maksimal hiks, makasih mba :)

      Delete
  8. Sabar mb rey, huuug...
    Ikutan gemes klo ada yang sotoy ngecap ini itu padahal ga tau menahu duduk perkara dan model parenting orang kek apa...huhuuu gemeezz ama yg tukang rumpi dan ngecap orang kayak apa, padahal kan sininya emang dasarnya pendiem tapi bukan berari ansos ama warga, pun lagi rempong ngurusin bayiii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbaa, saya sebenarnya kepo juga ama mereka, yang masih punya waktu buat rumpi2, padahal kerjaan rumah itu gak ada habisnya :)

      Delete
  9. Semoga bisa tetap sabar ya mbak😊 saya juga dikelilingi oleh tetangga2 yg kepo. Kalau punya duit banyak rasanya pengggenn banget pindah angkat kaki dr sini😂 tapi btw saya ngeklik link ini karena penasaran dengan 'drama tetangga' ini termasuk kepo juga gak ya wkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw.. Kalau kepo online gapapa mba, gak ganggu deh.
      Yang sadis itu kepo offline, merugikan banget hahaha

      Delete
  10. ikutan emosi aku bacanyaaa... nth lbh emosi ke si tetangga, ato si kaka yg pergi ama temennya wkwkwkwkw.. mungkin krn dulu boro aku mau kbur... dgr suara mama merintah aja udh takut ;p..

    tapiii kalo soal yg tetangga, huffft.... susah bilangnya mba... akupun tipe kyk kamu, ga peduli ama sekeliling yg ptg ga rugiin org... ogah kepo, malas sosialisasi. jd kalo sampe aku dikeroyok ama tetangga , masalah anak sendiri pula, akupun bakal ngamuk sih..

    bikin jd ga betah yaa kalo ada tetangga yg gitu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu deh mba, saya lebih suka di rumah ketimbang keluar bertetangga.
      Soalnya juga risih di rumah jarang berjilbab, mau jilbaban trus keluyuran itu kok ribet.

      Lagian kerjaan di rumah gak ada habisnya, gimana mau ngumpul2 rumpi ga jelas ya

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...