Wednesday, October 31, 2018

Tips Hemat Belanja Popok Bayi Ala Rey


Tips Hemat Belanja Popok Bayi


Assalamu'alaikum :)

#RabuParenting

Punya bayi itu, berarti bakalan berteman dengan popok.
Well, meskipun saya masih saja berteman dengan popok sekali pakai atau yang biasa disebut pospak, karenaaaa.. sudah pasti dengan alasan praktis.

Belum bisa bayangin (bahkan dibayangkan aja) jika harus memakai popok yang harus dicuci, sementara untuk sekarang saja saya hampir menyerah dalam mengurus bayi dan si sulung yang duduk di kelas 2 SD *curcol :D

Ngomongin popok bayi, saya jadi teringat akan promo Shopee bulan ini.
Hah? apa hubungannya?
Karena ada kisah menarik yang saya alami sejak si bayi masih newborn.

Jadi gini, waktu saya Alhamdulillah dikasih kesempatan hamil lagi, saya udah bertekad untuk memberikan ASI Ekslusif pada si bayi nanti.
Alasannya, selain lebih sehat, praktis dan memang itu hak bayi, pun juga lebih saving money (menurut orang-orang).

Dan setelah si bayi lahir, meskipun penuh drama menyusui, Alhamdulillah saya akhirnya bisa memberikan ASI Ekslusif dengan penuh takjub kepada si bayi.
Bahkan, keluarga saya juga ikutan takjub, ternyata saya bisa juga hanya mengandalkan ASI saat bayi berusia 0-6 bulan, sedangkan sebelumnya saya lebih mengandalkan susu formula dengan berbagai alasan.
"Wow, kasih ASI ekslusif? lebih irit dong" kata seorang keluarga.
Dan kata-kata tersebut bukan hanya sekali dua kali, bahkan hampir setiap ketemu orang, rata-rata berkata seperti itu.

Kenyataannya?

Kalau dulu saya hanya asal membaca tanpa memahami, tentang hal kalau setiap anak yang lahir membawa rezekinya masing-masing, setelah anak kedua lahir baru saya mengerti apa maksud kalimat tersebut.

Karena pada kenyataannya, memberikan ASI Ekslusif  pada bayi bukan berarti agar lebih irit, tapi karena memang ASI adalah hak setiap bayi, dan mengenai irit atau hemat tersebut, kembali lagi ke pola dan gaya hidup masing-masing.

Buktinya? Iya sih si bayi minum ASI, gak perlu mengeluarkan uang lebih buat beli susu formula yang memang harganya lumayan, tapiiiii... pengeluaran di post lainnya jadi bengkak, salah satunya karena saya butuh asupan camilan lebih, untuk mengobati rasa lapar yang jadi lebih sering lapar sejak menyusui, beli booster ASI hingga..... keperluan membeli popok si bayi.

Kebutuhan Popok bayi Sekali Pakai Meningkat


Siapa nyana? biaya susu formula ditiadakan karena full ASI, eh malah berpindah ke biaya popok sekali pakai, dikarenakan pencernaan si bayi agak bermasalah sejak lahir hingga berusia 6 bulan yang mengakibatkan dia BAB berkali-kali setiap harinya dan harus berganti popok hingga 10 kali bahkan setiap harinya. Itu berarti si bayi butuh popok sekitar minimal 10 buah perhari dan untuk sebulan butuh minimal 300 buah popok.

Terbayang kan, betapa banyak kebutuhan popok sekali pakai yang dibutuhkan si bayi, udah gitu karena newborn dan kulitnya sedikit bermasalah, alhasil saya harus memakaikan popok sekali pakai jenis premium yang harganya sudah pasti di atas popok ekonomis.

Saking banyaknya kebutuhan popok yang harus disiapkan, beberapa orang menyarankan untuk memakai popok clodi atau popok yang bisa dicuci, yang langsung dijawab oleh mata terbelalak saya.
"Pakai clodi? terus yang nyuci clodinya siapa?"
Aneh-aneh saja usul orang-orang, bagaimana bisa saya harus pakai popok clodi? sedang kondisi saya baru saja melahirkan secara sesar, dan harus mengurusi anak bayi seorang diri, plus ketambahan urus si sulung yang sudah duduk di kelas 2 SD pula.
Bahkan, untuk mencuci baju si bayi yang harus saya lakukan secara manual karena takut rusak masuk mesin cuci, sudah lumayan bikin luka bekas sesar nyeri dan hati terasa sedih juga karena nyaris gak ada waktu istrahat.

Selain clodi, mertua juga ikut menambahkan tingkat kesensitifan saya, karena beliau menyarankan saya pakai popok kain saja, memang sih sebelum si bayi lahir, saya sudah mencuci banyaaaaaaakkk banget popok kain milik si sulung beserta milik para keponakan lainnya.
Popok tersebut benar-benar banyak, hingga memenuhi lemari.
Namun ternyata setelah si bayi lahir, saya sungguh enggan memakaikan si bayi popok kain, karena intesitas BABnya yang sungguh melatih kesabaran, bahkan dengan memakai pospak sekalipun. *sigh.

Dan Alhamdulillah suami sangat mengerti, beliau sama sekali tidak pernah terlihat mengeluh meskipun setiap minggu harus bolak balik beli popok segambreng.

Menekan Biaya Pengeluaran Popok Bayi


Yang namanya ibu-ibu, selalu punya seribu satu cara untuk menekan biaya pengeluaran. Untuk saya, dalam hal ini adalah biaya pengeluaran popok.

Setelah melewati masa sebulan yang mana karena kondisi saya belum pulih banget, bekas sesar di perut masih saja terasa sedikit nyeri, sehingga saya gak bisa ke mana-mana, terlebih berpetualangan mencari popok yang murah.

Murah di sini maksudnya, untuk jenis popok yang sama dengan sebelumnya namun harganya lebih murah.
Akhirnya, di bulan kedua saya memaksakan diri terjun langsung demi memperbaiki kondisi keuangan yang lumayan kacau karena si pak suami yang belanja keperluan bulanan termasuk popok.
Di mana-mana ganti popok

Dan begini cara saya menekan biaya pengeluaran popok yang lumayan fantastis, setidaknya buat kami :
  • Berburu promo diskon popok bayi di minimarket atau supermarket. Biasanya, setiap weekend ada promo weekend di berbagai minimarket dan supermarket, maka setiap hari Jumat, saya selalu setia mantengin info di media sosial supermarket atau minimarket demi mencari promo diskon popok bayi, setelah dapat, maka keesokan harinya bisa segera di eksekusi dengan datang langsung ke tempatnya. Kekurangannya sih, kadang barangnya habis, hingga kedatangan kami hanyalah sia-sia. Atau... jadinya lebih boros karena niatnya cuman beli popok, eh isi trolinya beragam hahaha.

  • Mengunjungi toko bayi yang menjual popok murah. Cara ini sebenarnya terbilang kuno, karena saya pakai sejak punya anak pertama mulai tahun 2010 lalu. Jadi, di Surabaya ada sebuah toko bayi yang menjual popok maupun susu formula dengan harga 'miring', sayangnya, toko tersebut lumayan jauh dari tempat tinggal kami, serta kondisi tokonya kurang nyaman karena tidak tersedia AC di dalamnya. Alhasil, si bayi rewel banget kalau diajak belanja popok di situ.
  • Pantengin promo Shopee bulan ini, lalu hanya bermodalkan klak klik, popok yang saya idamkan datang sendiri deh ke rumah, eh maksudnya dianterin kurir sih hahaha. Cara ini jauh lebih efektif di banding 2 cara sebelumnya, karena pastinya selain dapat popok bayi dengan harga lebih murah, pun juga lebih hemat waktu dan tenaga.
Karena promo-promo yang menggoda itulah yang bikin saya bisa hemat belanja popok bayi yang keperluannya di atas rata-rata bayi pada umumnya.

Alhamdulillah, saat ini intesitas BAB si bayi sudah normal, sehingga kebutuhan popok sekali pakai sudah tidak seekstrim sebelumnya.

Dan dari pengalaman itulah saya tau makna sebenarnya kalau "tiap anak lahir membawa rezekinya sendiri-sendiri".
Karena untuk anak-anak saya, si kakak rezekinya (uang) dibelikan susu formula, sedang si adik, meskipun bisa saving pengeluaran susu formula, ternyata pengeluaran lain tidak bisa dihindari yaitu popok bayi sekali pakai.

Kalau teman-teman, punya tips lainnya untuk menghemat pengeluaran bayi? misalnya keperluan popok atau lainnya?
Share di komen yuk :)

Sidoarjo, 31 Oktober 2018

Wassalam

Reyne Raea

50 comments:

  1. kebetulan banget, aku baru punya bayi dan sebagai ibu baru aku kagok bener saat tau budget popok bayi ternyata lumayan besar, makasih tips nya mba, akan aku coba aplikasikan deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngerawat baby newborn emang beda ya mba, khususnya dalam memilih popok, harus yang jenisnya lebih bagus karena kulitnya masih menyesuaikan dengan popok.
      Beli online banyak promo diskonan mba, saya seringnya gitu :)

      Delete
  2. Nah mba i feel u, kesel kalau ada mulut asal jeplak nyuruh pake clodi atau popok kain wkwkk krn pas pemulihan sesar aja aku itu sampe sakit demam dan kalau capean dikit langsung nyeri gimana bisa mau cuci2 popok makana aku juga pka pospak

    aku jg klo beli pospak mending online beda 15rb mayan aku jg sering beli di shopee mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, iya mba, enak bener cuman numpang omongan, kecuali mau bantuin cuci kali yak hahaha.
      Wah tos mba.. Banyak banget keuntungan belanja melalui online ya :)

      Delete
  3. makasih mbak Rey tipsnya... kurang lebih tips sama seperti yg saya lakukan..hahaha... emak2 sekarang emang cari popok bayi yg promo ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, iyaaa.. Emak2 mah doyan banget ama diskonan, apalagi yang via online :)

      Delete
  4. Yang masih single nyimak aja. Hehehe... Tapi asyik sih tips-tipsnya buat belajar, praktiknya entar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh asyik nih, rajin baca sharing tentang ilmu emak2, jadi udah gak kagok pas jadi emak2 haha

      Delete
  5. dulu zaman anakku blm ada market place macam shopee, jadi aq langganan di toko khusus jual pospak deh, makanya bisa dapat harga lebih murah cuma gak enaknya adalah gak bisa dapat harga promo yang kadang ada di mall tapi enaknya gak pernah kehabisan stock, karena sudah langganan jadi selalu di dahulukan, hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mba, anak pertama saya juga, dulu beli popok di toko popok yang murah, bela2in banget deh meski aslinya jauh dari rumah hahaha

      Delete
  6. Dan ini pun akan langsung aku praktekkan karena biaya popok itu lho. Makin gede ukuran, harga pun makin gemuk. Sementara kalo pake popok kain, aku nggak kuat suruh ngucek.

    Mana kerja dari rumah. Mana ngurus bayi. Bebersih rumah. Masak. Potek bodi aku kalo semua diturutin secara manual.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkkw, syinihhhh peyuuukkkk... i feel you mom :*

      Delete
  7. Sama kayak aku mba, si sulung jajannya Sufor, si bontot jajannya pospak hehe.. yang penting sehat dan dikasi rejeki lancar ya Mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, tiap anak lahir membawa rezekinya masing-masing :D

      Delete
  8. Aank pertamaku masih mix Mbak, popok kain dan pospak. Kalau adiknya sudah full pospak karena kami tinggal di Amerika selama 2 tahun usianya..Lha di sana ya bisa dicomplain pengembang apartemen kalau berceceran ompol dimana-mana..bisa gede dendanya. Lagian kayaknya baju semua model mbungkus badan terus kalau sekali pipis atau BAB ganti satu baju hadeeh...ribetnya, enggak ada popok segi empat juga kayaknya..
    Memang mantengin diskon itu P E N T I N G! Baik buat beli pospak maupun yang lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk... pospak emang the best ya mbaaa :D

      Delete
  9. hemat pangkal bahagia.
    mubazir temannya setan….hehehe
    Thank you for sharing

    ReplyDelete
  10. Betul mom. Akupun dlu smpt pake Clodi tapi ga kuku deh nyucinya, plus bayiku ga bs ditinggal kama :''

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan, meskipun kita kuat, emang waktunya ada gitu ya? hihihi

      Delete
  11. Walaupun belum jadi emak-emak tapi aku udah sering banget memakaikan popok bayi untuk keponakan. Nah, kalau mau beli popok pasti milih yang ada promo juga tuh aku sangat setuju.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, entar kalau udah jadi emak-emak, udah ga kaget lagi ya :D

      Delete
  12. Dulu waktu anak-anakku masih kecil, agak sulit menemukan baby shop yg jual popok bayi murmer. jadi perlu ke supermarket. Memang boros nya di popok sih ehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi, iya mba, tapi butuh yaakk :)

      Delete
  13. popok bayi..wahh ini kebutuhan paling pentin sampai anak usia 2 tahun ya kayaknya..
    seakrang beli popok aja udah online..canggih bgt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget, sampai anak lulus toilet training deh :)

      Delete
  14. Kalau dapet kerjaan yang feenya voucher, dipakai buat beli popok, heuheu.

    Adik iparku dari Cilacap kalau ke Malang pasti kulakan popok. Di sana mahal-mahal soalnya, wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, emak-emak lyfe bangeeettt :D
      Eh mantengin online shop kayak shoope kan banyak promo tuh popoknya :D

      Delete
  15. dulu waktu anak masih bayi saya juga sering nyari popok bayi yang diskon
    apalagi yang promo
    secara kebutuhan bayi memang besar dan banyak jadi harus pandai pandai atur keuangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mba, mahluk imut gemes itu lumayan juga kebutuhannya :)

      Delete
  16. Aku anak pertama dan kedua masih idealis pakai popok kain habis lahiran. Walaupun saat malam pakai pospak. Tapi begitu anak ketiga udah sya goodbye sama popok kain, kewarasan seorang ibu jauuuhhhb lebih berharga daripada hanya sekedar popok. Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkkwkwkkwkw.. iya kannnn, buat apa irit tapi mamak stres, biaya psikiater mahal boook :D

      Delete
  17. Kalau aku, pas anak yang ketiga bayi (sekarang 4y6m), aku combine antara pakai clodi sama diapers. Kalau lagi males banyak pakai diapers. Kalau lagi rajin banyakan pakai clodinya. Maklum, maknya moody... 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emaknya keren banget nih, saya angkat tangan deh nambah2 kerjaan, yang sekarang aja, tidur tiap hari hanya 2 jam doang hiks

      Delete
  18. Untuk menekan biaya popok, anak2ku dulu cuma pakai diaper kalau mau pergi. Emang emaknya jadi capek sih bersihin ompol terus hehe...

    ReplyDelete
  19. Waktu anak2 masih pakai popok, kerjaan tiap hari cari info dimana popok murah, walau beda seribu dua ribu tetap dikejar haha

    ReplyDelete
  20. Popok karena jadi keperluan penting anak tiap hari ya pasti mengandalkan sekali promo promo ya mba. Hehehe. Apalagi di Shopee tuh promonya gila gilaan. Hhehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, lumayan banget deh diskon2nya, apalagi yang free ongkir juga :)

      Delete
  21. Ohhh ya tentuuu diskon itu wajiiiibbb mbak apalagi popok hehehhe

    ReplyDelete
  22. yang bagian mencari diskon atau memnafaatkan proomoan aku suka banget tuh mbak, aku juga sering beeli popok untuk keponakanku mengandalkan promoan hhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, pokoknya promo adalah sahabat baik wanita :D

      Delete
  23. jaman anak pertama masih kepake dan bisa banget deh tuh beralih ke popok kain (clodi) tapi skarang udah gak sanggup deh, bhayyy aja walau cuma satu anak yang masih pakai popok sekali pakai, dan itu biasanya beli pas lg promo di supermarket atau beli ditoko susu, jauh lebih murah walau tanpa promo hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, saya juga sering beli di toko khusus bayi, meskipun jauh banget dari rumah hahaha.
      Makanya sekarang lebih pilih online aja, gak ngabisin tenaga maupun BBM ke sananya :)

      Delete
  24. duh pospak emang sudah pasti yah jadi biaya pengeluaran buat bayi yang paling besar, pengen hemat2 pun susah bener, ketiga tipsnya udah ok banget deh itu, paling aq dulu kl udah budget pospak over yah mau gak mau pakai popok kain deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak sanggup saya pakai kain mba, terpaksa nyari popok yang terjangkau saja di online shop hihih

      Delete
  25. Mbak ..itu beneran sehari 10 biji popok? Huaaa....boros banget ya. Pasti kerasa banget kalau gak cari diskonan. Huhuhu..popok kayaknya sepele sih. Tapi kalau sehari 10 popok ya mayan juga ya borosnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang lebih mba, dia bermasalah banget poopnya, sampai stres emaknya, capek gantiinnya, juga boros banget, harus pakai premium pula :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...