Friday, November 16, 2018

Etika Bergaul Dengan Suami Orang



Assalamu'alaikum :)

#FridayMarriage

Satu hal yang selalu bikin saya sedih sekaligus bersyukur adalah, karena suami kerja di sebuah tempat yang notabene banyak pria ketimbang wanita.

Sedih, karena pekerjaannya gak kenal waktu, kerja nyaris 24 jam, bukan lembur pula.

Ah semoga siapapun presiden nya kelak, semoga aturan disnaker tentang jam kerja pekerja lebih diperhatikan, masa iya dipaksa kerja nyaris 24 jam?

Senang, karena saya gak perlu emosi lihat kelakuan teman-teman kerja wanitanya yang kadang (menurut saya) kurang memperhatikan etika bergaul dengan lelaki yang sudah menjadi suami orang.
(istri cemburuan).


Entah mengapa, sejak menikah, terlebih menjadi IRT, saya jadi semakin sensitif dan cemburuan. Padahal, dulu sewaktu belum menikah, saya malah dengan pedenya nyuruh-nyuruh si pacar jadi ojek teman-teman kuliah saya yang cewek.

Sedikitpun tidak terbersit di pikiran, kalau-kalau si teman saya bakal nikung saya, dan menggoda si pacar.
Mungkin juga karena dulu saya masih terlalu polos hahaha.

Setelah menikah, lalu menjadi IRT, mulai deh saya parno, memang benar kata seorang teman, dia gak mau jadi IRT dan suaminya juga mendukung, karena salah satunya, dia bakal jadi cemburuan dan terus-menerus mencurigai sang suami.

Iya sih.
Itulah saya sejak jadi IRT.
Kesal banget kalau suami cerita tentang teman cewek di kantornya.

Cemburu Bukan Tanpa Sebab


Sebenarnya, saya cemburu bukannya tanpa sebab.
Bukan pula karena suami saya kecentilan.

Mungkin karena saya merasa terganggu saja dengan sikap wanita lain yang atas nama teman apapun ataupun teman kerja, sehingga dia bebas curhat masalah apapun ke suami.
Demikian pula, saya benci sekali kalau suami suka curhat masalah kami ke orang lain.
Terlebih ke teman wanitanya.

Atau dengan kata lain, saya benci hal-hal yang tidak pernah saya lakukan atas nama etika, tapi malah dilakukan oleh orang lain ke suami saya.

Misal :

Curhat masalah pribadi kepada teman kerja (lawan jenis)

Well, meskipun sekarang saya seorang IRT, tapi saya pernah berada di posisi kerja dan punya teman kerja yang mayoritas lelaki.
Tapi saya paling alergi kalau harus menceritakan hal pribadi ke rekan kerja pria, terlebih dia suami orang, terlebih ceritanya cuman berdua.

Oh plis!!...

Jangankan curhat atau mendengarkan curhat teman kerja suami orang, di sebuah ruangan hanya berdua dengan suami orangpun saya risih.

Anehnya, banyak orang yang seolah hal tersebut biasa saja.
Dan menganggap saya berlebihan.

Oke deh, kalau dianggap berlebihan, tapi berkat kerisihan saya tersebutlah Alhamdulillah saya bisa menjaga hati dan diri dari yang namanya perselingkuhan.
Baca : Ketika Rey Selingkuh
Banyak yang bilang, ah gak masalah kok curhat eh mereka nyebutnya 'ngobrol' ama suami orang, asal yang diobrolin masalah biasa, gak terlalu frontal, tapi plis deh, lama kelamaan jadi lebih intens dan akhirnya saling merasa nyaman, daaann lanjut deh, ish!

Ih kamu pikirannya terlalu berlebihan, Rey!
Iyaaa... soalnya saya gak mau memaafkan orang selingkuh, juga gak ada waktu masuk dalam lingkaran masalah akibat perselingkuhan.

Plis deeehh, hidup udah berat, nyari duit susah, mending kita fokus nyari rezeki biar anak-anak bisa sekolah hingga ke jenjang yang lebih tinggi, hingga mereka punya lebih banyak kesempatan dalam hidupnya, atau nyari duit yang banyak buat traveling, bumi Allah ini indah banget buat dikunjungi, jauh lebih indah dari dosa selingkuh.

So, udah pasti saya kesal banget, kalau ada teman kerja wanita si suami curhat-curhatan ke pak suami, saya bakal emosi banget.

Minta atau diajak pulang bareng.

Iya gitu kalau naik mobil, gak bakal sentuhan.
Tapi kalau naik motor?

Saya kesal banget, di saat saya risih naik ojek online gegara yang bonceng cowok lain, eh si pak suami malah bonceng teman kerja wanitanya dengan pedenya.
Sebal banget kan.
Saya rasa semua istri bakalan kesal kalau suaminya bonceng teman kerja wanitanya.
Bahkan ibu mertua saya sering banget bercerita tentang bagaimana dia kesal setengah mati gegara bapak mertua dulu pernah bonceng tetangganya hanya karena arah kantornya searah.

See... kejadiannya udah lama banget, tapi si ibu masih ingat dan masih kesal loh.

Tidak Risih Menyentuh Suami Orang.

Yang ini pernah terjadi di depan mata saya.
Waktu itu si pak suami ada acara arisan alumni teman SMUnya, dan karena sebelumnya dia ada masalah chating-chatingan ama temannya, saya diajak dong.
Mungkin agar saya liat, kalau dia gak bermaksud apa-apa.
Saya aja yang terlalu cemburuan..

Eh yang ada, saya semakin kesal.
Gimana enggak?
Eh para teman wanitanya biasa saja dong pegang pundak suami saya, dengan gerakan seperti merangkul.

Euyy..
Teman sih teman..
Konco pun koncooo...
Tapi emang yakin, saat menyentuh tubuh lawan jenis gak ada percikan lain di dalam dirinya?
Atau gak usahlah bahas percikan-percikan.

BUKA ALQURAN WOIII...
Bahkan salaman aja seorang pria gak boleh sama wanita yang bukan muhrimnya.
Lah ini malah rangkul-rangkulan, ishhh..

Meskipun saya sadar, zaman sekarang sentuh-sentuhan itu semacam hal biasa.
Sering banget saya liat di manapun, terlebih di kantor-kantor.
Para wanita dan pria becanda towel-towelan semacam itu adalah hal biasa.

Saya aja yang liat udah risih banget.

Etika Bergaul Dengan Suami Orang


Saya tahu, persahabatan itu tidaklah haram hukumnya.
Justru menyambung tali silaturahmi itu penting.
Tapiiii... bukannya tanpa batasan.

Jangan sampai, setelah perselingkuhan terjadi baru sibuk mengeluarkan seribu satu alasan pembenaran.

Yang gara-gara istri/suami gak perhatianlah..
Yang gara-gara istri/suami marah-marah melulu lah..
Yang gara-gara istri/suami selalu cemburuan lah.
Bahkan parahnya lagi, kalau sudah keluar alasan, lelaki kan boleh poligami.

Oh em jiiihhh..
Poligami gegara selingkuh?
Naudzubillah!

Jadi, ada baiknya, sebelum sesuatu yang buruk terjadi, kita memperhatikan etika dalam bergaul dengan lawan jenis, terlebih jika lawan jenis itu sudah menikah, seperti :

1. Jangan curhat masalah pribadi ke lawan jenis

Tahu gak sih, saat kita membicarakan keadaan pasangan kita, terlebih kekurangannya, ke teman lawan jenis kita?
Seperti kalau si pak suami cerita mengenai saya ke teman wanitanya...
Itu semacam si pak suami, perlihatkan foto telanjang saya ke wanita itu..

Iyaaa.. lebay tapi seperti itulah rasanya.
Terlebih, saya adalah seorang introvert, saya menutup rapat-rapat beberapa kehidupan saya di orang lain.
Lah malah suami sendiri yang buka ke wanita lain. Itu kesalnya gak bakal hilang 100 tahun, lol.

Saya rasa juga sama.
Misalnya saya cerita tentang kejelekan suami saya ke lelaki lain, emang suami gak malu apa??

Selain itu, curhat bakal membuat dua orang lama-lama menjadi nyaman.
Dan setelah nyaman, tiba-tiba pasangan jadi orang yang paling jelek dan buruk sedunia.

2.Hindari Berduaan Saja

Dalam Islam telah diajarkan, bahwa tidak boleh dua orang bukan muhrim hanya berduaan tanpa ada orang ketiga.
Jadi gak usahlah bertingkah kayak anak ABG
"Ih, kami gak ngapa-ngapain kok"
Coba tanya ke diri kita, emang kalau anak kita berdua saja dengan lawan jenis dan bilang
"kami gak ngapa-ngapain kok" kita gak bakal curiga? SEDIKITPUN?

3. Jaga Jarak dan Intonasi Bicara

Plis deh, saya tuh gak habis pikir akan orang-orang zaman sekarang.
Sering sekali terlihat, sudah ibu-ibu, tapi kalau sama rekan kerja lelaki, masha Allahh... gak sungkan sentuh-sentuh, pukul-pukul manjahh, mendesah manjaaahh..

Euyyy... saya kok jadi risih ya...
Mereka yang pukul-pukul manja, saya yang kerisihan.

Tau gak sih, bukan hanya tubuh wanita, suaranya juga aurat loh.
Terlebih jika suara manjaaahhhh mendesaahhhh sambil pukul-pukul gemas sama suami orang, euy!

4. Tidak foto berduaan saja

Well, saya bakalan maraaahh besar kalau menemukan foto suami bersama wanita lain dan cuman berduaan.
Plis deh, apapun alasannya, hindari selfie bareng suami orang.
Apalagi selfienya deket-deketan gitu.
Kalau suami saya yang foto kayak gitu, fotonya bakalan saya pajang di semua akun medsos saya, blog saya terus saya kasih caption nama lengkap si wanita, biar nantinya anak cucunya search nama neneknya di Google, bakal ketemu foto tersebut.

*Istri sadis, wkwkwkwkw.

Eh meskipun saya cuman asal nulis, bisa jadi ada loh wanita seperti itu, saat marah suaminya selfie dengan wanita lain, fotonya bakal diupload ke google.
Dan tau sendiri kan jahatnya jejak digital. Gak bakal hilang selamanya, selama Google juga gak hilang hahaha.

Makanya, jaga deh nama baik, dengan menghindari kesalahpahaman.

5. Berpakaian yang sopan.

Well, ini sih sebenarnya gak bisa dijadikan poin ya, karena saya yakin bakal didemo orang banyak.
"Mengapa pakaian wanita yang disalahkan? mata lelaki tuh yang jelalatan"

Lebih parahnya ditambah,
"Makanyaaaa, suami tuh dipuasin, biar gak ngelirik wanita lain"

Oke, saya gak mau berdebat masalah itu, saya hanya mau bercerita.
Dulu, saya kerja di sebuah perusahaan kontraktor, waktu itu saya udah berjilbab, meski celananya kadang ketat.

Dan you know?

Gak peduli bapak-bapak kek, single kek, kalau ngobrol sama saya, matanya jelalatan ke mana-mana, kadang ke dada.
Dan kalau saya jalan, eh mereka liatin p*nt*t saya dong.

Saya pernah kesal dan nanya ke mereka.
"woiii kalian itu kan laki-laki baik-baik, matanya jangan jelalatan dong!"

Dan tau gak mereka jawab apa?
"Ih ini mah sudah naluri lelaki"

Euuuyyyy...
Kesalnya lagi, mereka jelalatan demikian, padahal suka banget nonton film porno di komputer kantor.
Oh em ji, saya jijay membayangkan mereka melihat saya dengan bayangan seperti yang mereka tonton tersebut..
Ishhh..

See... saya yakin, semua lelaki, (yang normal) bakalan ngiler kalau lihat wanita dengan pakaian seksi di hadapannya, even itu sahabat akrab kita...

Kecualiiii, dia gak normal hahaha.


Semoga kita bisa menjadi wanita yang selalu menjaga harga diri dengan sadar akan etika saat bergaul dengan lawan jenis, aamiin.


Sidoarjo, 16 November 2018

Wassalam

Reyne Raea

48 comments:

  1. Mbak emang bener deh, kadang perselingkuhan itu dimulai dari curhat-curhat masalah pribadi. Terus bisa lanjut ke selingkuh. Udah banyak contohnya yang beginian. Moga-moga suami juga bisa nolak kalau diajakin curhat sama temen2 ceweknya. Bikin geregetan banget.

    ReplyDelete
  2. Aamiin, pada dasarnya semua kembali ke hati masing2 dan semoga kita bisa saling menjaga hubungan dengan pasangan kita sendiri juga ya mba

    ReplyDelete
  3. Hahaha aku tuh pernah foto berdua sama orang yang dah kuanggap kakak. Ternyata istrinya cemburu. Terpaksa deh aku jelasin kalau aku juga dah nikah wkwkwk. Pokoknya lucu banget kala itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kaaann, sering terjadi gitu mba, kalau saya cari amannya aja. menolak foto berdua, meskipun dengan kakak ipar sekalipun wkwkwkwk

      Delete
  4. Sebagai wanita memang kita harus benar-benar memahami etika ketika berinteraksi dengan suami orang. Salah langkah sedikit akibatnya bisa berabe. Jangan sampai karena keteledoran kita. sang istri jadi ribut dengan suami. Dan bagi saya itu BIG NO

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mba, bahkan sebenarnya meski bukan suami orang, adalah batasannya bergaul antara pria dan wanita.

      Sayangnya zaman now banyak orang cerdas mengemukakan pembenaran.
      Nantilah dia berada di posisi korban baru shock hehehe

      Delete
  5. Dari awal menikah, saya udah tegasin ke suami tentang curhat. Pokoknya gak boleh curhat ke lawan jenis. Itu sama aja main api

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, udah gitu kebanyakan orang-orang gak sadar kalau itu salah, dan bilang "ah gak ngapa2in kok, cuman ngobrol biasa aja"

      Delete
  6. Mmm yang bikin kesel
    Suami tuh tipe yang cool
    Antengggg
    Meski aku haha hihi sama tementemen SMA yang laki, gak ada tuh doi sewot atau cemburu

    Hahhahaaha kalo aku mah cemburuan banget ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suami saya juga dulu gitu mba, ternyata dia mendam di hati, dan sejak kejadian 'Rey Selingkuh' , dia jadi lebih cemburuan, takut kali ga bisa bedain, mana rey akting, mana beneran hahahah

      Delete
  7. Jengkel sama anak kantor yang masih single dan manjaaah banget sama Paksu pas acara family gathering.
    Dan aku pas di rumah mrepet dari A sampe Z.Dan dia bilang, cewek itu kesemua orang gitu.. Hadeh.. Mbok yo cari suami aja mbak e, biar manjaah sama suami dewe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakkaka *upssss... maafin mbaakk, jadi ngakak.
      Kalau saya, bukan hanya ke yang single, yang udah jadi istri orang trus manja-manjaan ama suami orang ituuuuu, semacam pengen saya garuk pakai cabe wakakakak

      Delete
  8. Aku suka bacanya..
    aku oernah noh mba alamin begini waktu suami aku mah kerja..sekarang sih udh buka usaha bareng aku mba jd ngga kerja lagi di kantoran.
    Emang benar ya kadang diluar sana masih banyak wanita yg sukanya itu goda suami orang tanpa memikirkan keluarga kecil si suami org itu.
    Aku anti pelakor banget ahahaha.. (mulai emosi)... ahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaaaakkk, dari hal2 biasa, kalau dibiarkan lama2 jadi deh pelakor hiks

      Delete
  9. Bener banget...hati2 kalau curhat ke lawan jenis. Setidaknya kita punya filter utk tetap menjaga rahasia diri kita dan pasangan kita...

    ReplyDelete
  10. Satu lagi nih, memilih tempat kerja yg bisa meminimalisir adanya pelakor wkwkkw... Walaupun kerja di tempat yg islami, gak menutup kemungkinan adanya pelakor. Kalo uda kecium bau2 yg gak beres, mending suruh pindah aja

    ReplyDelete
  11. Makasih tipsnya ya, Mbak Rey. Aku pernah boncengan berdua naik sepeda motor sama temenku yang udah punya istri dan istrinya cemburu gitu. Aku kan jadi nggak enak hati. Huhuhu. Rasanya tuh nggak enak gitu deh. Sedih. Padahal kan aku nggak punya maksud apa-apa.

    ReplyDelete
  12. Kemarin kalau nggak salah daku BW ke sini soal cemburu, sekarang hampir mirip, dan jadinya daku punya wawasan juga saat nanti berumah tangga harus kek gimana kepada suami, eeaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkw... ini semacam kode yaa, *eeaaa :D

      Delete
  13. Mba Reyneee aku selalu suka tulisannya yang apa adanya, namun selalu menggelitik sekaligus pingin ngikik. Hihi. Iya mba dulu suamiku kerja di jasa pelayanan yang mana yang "gangguin" bukan cuma cewek2 atau tante2 tapi sesama jenis juga! Amit amit. Akhirnya suamiku resign dan sekarang dapet linkungan kerja yang lebih baik. Iya nih aku sekarang sejak jadi istri dan memakai hijab kayak lebih kekontrol aja misal bergaul sama teman cowok tuh wajib ada batasannya. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaooo, kalau saya bakalan di ikutin mulu tuh tiap hari ke kantor, serem amat banyak godaan hahaha

      Bener mba, saya juga dulu celamitan waktu belum berjilbab, Alhamdulillah jilbab jadi kayak pembatas banget :)

      Delete
  14. Setuju mbak! Semenjak aku nikah, aku udah agak membatasi pergaulan dengan cowo lain, because I respect my husband. Meskipun dia bilang gpp tapi tetep aja harus jaga sikap, kan sudah jadi istri orang hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mba, juga menjaga perasaan orang lain ya mba :)

      Delete
  15. Setuju banget jangan mulai curhat urusan pribadi ke lawan jenis apalagi suami orang. Yang namanya perempuan kan kadang gampang banget diambil hatinya. Kalau curhat ke lawan jenis trus berasa nyaman bisa berabe urusannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang juga pria mba Antung.
      kalau keduanya udah merasa nyaman, keluarga di rumah bubar jalan deh hehehe

      Delete
  16. Semenjak bersuami udah jarang berkomunikasi sama lawan jenis, chatinnga, kecuali soal kerjaan. Kalau sama tmn cowok yg deket banget jg dah gak pernah curhatan sih, trus kalau bisa kenal jg sama istrinya jd enak kalau berteman dengan keduanya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mom, lebih enak kalau berteman dengan istrinya :)

      Delete
  17. Ini penting banget yah. Perkara attitude merupakan cerminan karakter pribadi seseorang. Curhat masalah pribadi sebaiknya langsung ke Maha Kuasa Sang Pemilik Jagat Raya apalagi disepertiga malam. InshaAlloh masalah nya selesai. Kalo mau curhat ke manusia sebaiknya fikir fikir dulu deh. Apakah curhatan kita bisa menyelesaikan persoalan? Kadang manusia butuh tempat berbagi agar merasa tenang. Disisi lain menjaga diri. Menjaga lisan dari fitnah
    Gibah dan kedzaliman merupakan tanggung jawab pribadi agar selamat dunia akhirat. Biasakan Berfikir sebelum berkata dan bertindak. Thanks for sharing Rey. Keep going on ❤

    ReplyDelete
  18. Wah bener banget nih mba. Harus diperhatikan etikanya ya supaya tidak terjadi kesalah pahaman.

    ReplyDelete
  19. Setuju dengan semua poin di artikel ini....poin curhat pribadi kalau profesi si suami psikolog atau konselor tentu ga masalah hehehe...ada juga lho yang pakai cara bila si perempuan curhat pribadi dan butuh nasehat karena memang hanya suami yang punya kapabilitas, istri si suami ini juga dibawa, untuk ikut mendengarkan, kalau itu nggak apa-apa kali ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kalau gitu mungkin gapapa, asaaalll udah kenal atau memang suaminya kerjaannya konselor hehehe :)

      Delete
  20. wajar yah mbak Kita sebagai istri was2 terhadap suami, apalagi dikantor itu bisa lebih Dari 12 jam, hanya bertemu keluarga seutuhnya di wiken, yg paling baik selalu menjaga komunikasi dg suami dan buat yg sama2 kerja juga selalu menjaga diri Dan etika, mengingat ada pasangan yg HARUS dijaga hatinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, kalau saya mikirnya, seandainya pasangan saya yang ada di posisi saya, apa saya ga cemburu? :)

      Delete
  21. Dari semua postingan kenapa aku malaj nyasar ke sini ya? Ya ampun, ahahahaha.

    You knowlah pendapatku tentang hal ini kayak apa, kita uudah curhat di IG kan ya? Doaku sama kayak dirimu, semoga Allah menjaga hati suami-suami kita aagar tetap teguh memegang perintah-Nya.

    Kalau sampai ada cewek curcol ke suamiku, udah bosan hidup berarti dia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Allah..

      wkwkwkw, setujuuuu....
      Minta di koyek yaaak hahaha :D

      Delete
  22. Semua tatanan hidup ada etikanya ya mba, apalagi area sensitif seperti ini. Semoga makin banyak manusia waras yabg senantiasa menjaga hati pasangan masing2

    ReplyDelete
  23. Ini suka sensitif banget nih, tapi memang perlu komunikasi yg baik aantar pasangan masing-masing. Dan tidak boleh memberi perhatian yg berlebihan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe bener mba, kadang pasangan ga sadar loh telah menyakiti hati pasangannya, akrena kurang komunikasi juga

      Delete
  24. Memang kalau belum nikah biasanya belum tahu rasanya cemburu ya, mbak. Masalahnya kalau pergaulan bablas itu lho, bisa bawa penyakit dan kesengsaraan dalam rumah tangga. Naudzubillah min dzalik.

    Mungkin, mungkin lho ya, yang di luar sana tuh ga berniat menggoda awalnya. Mungkin hanya karena mereka belum tahu atau kurang mau tahu. Bisa jadi towel-towel tuh dianggapnya biasa karena mereka terjebak di usia SD terus, jadi berasa belum baligh *eh*

    Jangan sampai kejadian di kita dan keturunan kita, itu pasti doa yang kita panjatkan.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...