Sunday, January 12, 2020

Tips Agar Tikus Tidak Berkeliaran Di Dalam Rumah

agar tikus tidak masuk rumah

Sharing By Rey - Tikus masuk rumah adalah sebuah hal yang amat menyebalkan buat saya.
Bukan hanya menjijikan, tapi memang saya parno banget dengan hewan-hewan yang berpotensi besar membawa penyakit seperti tikus.

Dewasa ini, rasanya tikus sudah bersahabat sama kucing, mungkin pengaruh film Tom and Jerry kali ya.

Alhasil, meski banyak kucing, tikus sudah tidak merasa takut lagi untuk lalu lalang, even di depan seekor kucing, *sigh.

Karenanya, memastikan si tikus tersebut tidak masuk rumah sangat penting, salah satu caranya adalah dengan menutup semua lubang yang berpotensi menjadi tempat masuk si tikus ke dalam rumah.


Namun, bagaimana jika memang rumahnya terbuka? Bukan karena disainnya yang terbuka, tapi memang karena rumahnya sudah tua, seperti tempat tinggal kami, lol.

Dapur tempat tinggal kami tidak semuanya tertutup, ada beberapa lubang dari plafon yang kurang rapat karena sudah rusak dimakan usia.
Belum lagi ketambahan ada saluran air yang terbuka lebar dari atap.

Alhasil, sudah sering terjadi tikus masuk dan berkeliaran di dapur, sungguh bikin kesal, karena kadang dia naik ke meja makan dan menginjak beberapa peralatan yang ada.
Sebagai orang yang jijikan, saya sungguh tersiksa melihat bekas kaki joroknya.

Sedihnya lagi, meski diusir, si tikus itu hanya akan memanjat dinding lalu bersembunyi di plafon, kadang ingin deh masukin ular di plafon biar mangsain si tikus itu.
Tapi saya lalu tersadar.
"Lah, bukannya saya juga takut ular ya? hahaha"
Intinya, nggak ada cara lebih mudah untuk menyingkirkan si tikus tersebut, dan mau nggak mau saya harus berusaha lebih untuk mengusirnya dan tidak membuatnya kembali lagi ke dapur.


Agar Tikus Tidak Berkeliaran Di Dalam Rumah


Mungkin salah satu cara praktis adalah memasang racun tikus, tapi saya males banget beresin bangkai tikus.
Secaraaaa, binatang satu itu masih hidup aja sungguh ngerepotin, sudah matipun masih sangat ngerepotin karena dia matinya sambil sembunyi.

Memang sih, ada beberapa racun tikus yang konon katanya membunuh tikus tapi sebelumnya menggiring tikus tersebut di luar ruangan karena dia merasa kepanasan.
Tapi kenyataan banyak juga yang tetap mati dalam persembunyiannya.

Saya ogah banget nyium bau bangkai tikus, juga ogah banget jijik terus-terusan liat si tikus keluyuran di dapur, karenanya saya menyiasatinya dengan hal-hal seperti ini,

1. Memasang lem tikus.


Saya biasanya memasang lem tikus yang bentuknya persegi di kertas tebal gitu.
Sengaja beli yang bentuknya sudah dalam kertas gitu, biar praktis nggak mainin lem lagi.


Caranya, cukup buka lembaran kertas tebal tersebut, beri umpan berupa sisa makanan atau saya biasanya kasih ikan pindang di tengah permukaan lem tersebut, lalu letakan lembaran tersebut di rute yang sering dilewati tikus.

agar tikus tidak masuk rumah
Lem tikus

Sekadar info, konon tikus selalu melewati rute yang sama meski di dalam ruangan luas, hal itu bisa kita lihat pada jejak kaki atau kotorannya.
Maka jika kita meletakan jebakan lem tikus di rutenya, besar peluang si tikus akan terjebak.

Kekurangan lem ini adalah, lebih boros.
Karena tikus bakalan nggak ketipu lagi, jika sudah ada tikus yang terjebak di situ, lalu kita bersihkan dan pasang lem yang sama lagi.

Mau nggak mau, setelah dapat tikus yang kejebak, saya buang aja langsung dengan kertas lemnya tersebut.


2.  Memastikan dapur selalu bersih.


Sebenarnya tikus hanya akan masuk dapur karena mencari makanan, setidaknya itulah yang terjadi dari keadaan yang saya amati.

Terutama kalau ada pak suami di rumah.
Sebal banget rasanya, suka explore di dapur tapi setelahnya dibiarkan begitu saja, atau setidaknya dibersihkan tapi nggak niat.

Sementara saya, setiap saat memastikan dapur selalu bersih, tidak ada 1 titik sekalipun yang bau makanan di lantai atau meja.


Termasuk di bawah kompor, di bawah meja dan lainnya.
Sampahpun selalu saya singkirkan dari dapur di malam hari.

Dengan begitu, tikus tidak akan menemukan sesuatu yang menarik di dapur, sehingga lama-lama dia pergi dengan sendirinya.


3. Menggunakan bahan-bahan alami, yang baunya tidak disukai tikus


Jujur, saya belum pernah menggunakan cara ini, tapi beberapa sahabat mengatakan bahwa tikus bisa dihalau dengan beberapa bumbu dapur seperti bawang merah, daun salam hingga putri malu.
Masuk akal sih, karena bahan-bahan tersebut punya wangi yang lumayan menusuk.


Nah, ada yang punya tips lain?
Share yuk :)

Sidoarjo, 12 Januari 2020

@reyneraea

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Freepik, tokopedia

30 comments:

  1. Ini yang terjadi ketika rumah sy tinggalkan selama 3 bulan berkelana dari satu tempat ke tempat lain di muka bumi ini...Tainya itu lho terus kasur dan kain selimut bolong bolong rupanya mereka dapat memanjat melalui ceiling di atas rumah. Saya pernah gunakan lem gajah ini dan ketangkap.

    Tapi tikus memiliki "kecerdasan" alami, yakni jika mereka curiga teman teman mereka 'menghilang' karena suatu 'benda' besok atau lusa mereka tidak akan menyentuhnya lagi walaupun di letakan makanan lezat di tengahnya. Memang hewan hewan ini cepat beradaptasi dengan lingkungan dan karena itulah mereka bertahan hidup di tengah tengah kita yang membencir mereka... he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun bener tuh, saya benci banget kotorannya, trus parno juga karena ada anak-anak kan, takut jadi penyakit juga.

      Kalau pakai lem Gajah ini, harus sekali kena kudu dibuang langsung deh, suami saya biasanya ngirit, dia lepasin tikusnya terus dipake lagi, tapi mau dikasih umpan apa saja juga tikusnya udah nggak ketipu lagi.

      Tapi, kalau pakai lem baru, yang nggak ada bekas tikusnya, dia pasti kejebak juga hahaha

      Btw, ini jadi kayak iklan lem Gajah yak, mana nih pihak lem gajah, kudu di endorse nih hahahaha

      Delete
  2. Ngalamin pada 3 rumah dinas di 3 kota berbeda. Tikusnya ampun deh. Saking kesalnya say pake racun tikus. Yang tewas puluhan. Hampir tiap ruangan ada bangkai tikus yang kena racun. Kerjaan lagi bersihkan rumah dari bangkai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahhaaha, saya ogah pakai racun, males banget ciumin bangkai tikus.
      Tikus mah, bukan hidupnya aja ngerepotin, udah matipun masih ngerepotin hahaha.

      Dulu pernah di rumah bos saya, mereka pakai jasa basmi tikus, dikasihin racun khusus gitu, jadi tikusnya matinya di halaman, soalnya badannya panas gitu bikin tikusnya keluar cari udara dingin, tapi ada juga satu dua tikus yang mati sembunyi hahaha

      Delete
  3. ya ampunnn ini tuh masalah tiap malam di rumah, tikus2 brisik bangetttt.. solusinya melihara kucing, tikus2nya kabur sendiri.. wqwqwqq

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah itu kucingnya kereenn, di sini mah kucing bersahabat baik ama tikus hiks

      Delete
  4. Sebisa mungkin menutup lubang/celah yang bisa dilewati tikua untuk masuk rumah kita, kadang tutup saluran pembuangan toilet kalau bahannya dr plastik msh bisa di gerogoti. Nah Ganti dengan stainless. (Pengalaman pribadi juga) hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, cuman di dapur kami memang banyak lubangnya hahaha.
      Emang udah tuwir usia dapurnya, jadinya salah satu caranya kudu banget menjaga kebersihan dapur, biar tikus nggak punya alasan main ke dapur :D

      Delete
  5. Pakai baking soda mbak, di taburin ke jalur yg biasa dilalui tikus. Temanku sudah berhasil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ini belum pernah nyobain saya, memang ada satu jalurnya dari plafon sih, nanti mau beli baking soda ah, thanks tipsnya :)

      Delete
  6. Di rumah sih kebetulan ga ada tikus. Kata orang pakai perangkap tikus gitu yang dibuat dari kawat. Pakai lem tikus dalamnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak berani pakai perangkap kawat Teh, kalau kena bingung buangnya hahaha

      Delete
  7. Kalau ultrasonik efektif ga ya, yang ada malah bikin puyeng orang hehe.. Satu lagi, pelihara kucing pemburu tikus. Nice article

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhaha nggak ngerti yang ultrasonik :D
      Kalau kucing ada sih di luar, tapi berteman baik tuh ama tikus hiks :(

      Delete
  8. Kita samaan mbak,masalah rumah pada bolong jadi polemik dengan si tikus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan, mau nggak mau kudu jaga ruangan dapur biar selalu bersih.
      Biasanya tikusnya bakal nggak datang lagi kok.
      Ini mulai datang karena emang kemaren sering lupa buang sampah, trus kompor dan sekitarnya kotor banget hiks

      Delete
  9. Saya belum pernah mengalami rumah kemasukan tikus mba, mungkin kalau kejadian, saya akan histeris hihi. Tapi setau saya, dari pengalaman teman lain, pakai perangkap tikus itu lumayan sukses. Jaman dulu saya ingat waktu kecil, tetangga saya sering menangkap tikus pakai perangkap, di dalamnya diisi makanan kecil :D

    By the way, katanya kalau kita bunuh satu tikus nanti keluarga si tikus pada datang silaturahmi terus-menerus ya mba? Alias muncul lagi muncul lagi. Seram juga :<

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, saya takut kalau pakai perangkap besi.
      Soalnya kalau kena, bingung buang tikusnya.
      Kalau pakai lem, setelah tikusnya kena, saya tunggu sampai mereka lemes, baru deh saya beraniin diri buat ngelipat kertas lemnya dan dibuang langsung hahaha

      Kemarin saya pasang kena 2 ekor, sekarang udah nggak ada yang masuk dapur, kayaknya trauma juga lainnya.
      Disiasati aja dengan jaga kebersihan dapur terus :)

      Delete
  10. pakai lem tikus sih cuma berhasil sekali selebihnya mereka pada pinter, biar dikasih umpan yg enak tetep gak mau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di saya manjur Mba, saya ubah-ubah tempat lemnya, asal masih dijalurnya.
      Kemaren kena 3 ekor, dan udah sejak semalam nggak ada lagi tikus yang datang :)

      Delete
  11. Menyebalkan sekali si Tikus ini.
    Dulu sering lho masuk kamar gitu.
    Masak iya kabel-kabel jadi korban, siapa ga sebel!
    Kabel laptopku pun jadi korban.

    Terus aku pakai alat gitu yang mengeluarkan gelombang suara yang membuat tikus sakit telinga konon, berhasil! Cuma, pas tak pakai di dapur ga berhasil. Di sini tikusnya bandel banget. Lem tikus ga mempan. Ga tau dari mana juga datangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pernah baca mengenai gelombang suara tersebut, tapi kalau ada makanan kayaknya sitikus tetap nekat hahaha.

      Kalau saya dari dulu suka pakai lem tikus, gampang beresinnya soalnya, kalau racun atau lainnya bingung beresinnya hahaha

      Delete
  12. Waalaikumsalam kak Rey, aku lebih suka bersihin rumah sih daripada pakai lem tikus. Kalo rumah bersih insya Allah tikus juga malas ke rumah karena tak ada makanan.😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa, salah satu caranya gitu, cuman memang butuh waktu sampai akhirnya para tikus itu benar-benar kabur, makanya saya tambahin ditangkap pakai lem hahaha

      Delete
  13. Saya belum pernah pakai le, tikus cap Gajah. Pernah beli racum tikus tetapimerepotkan saja. Mana rumah panggung ini punya banyak celah karena struktur bangunannya tidak tertutup rapat. Sedih juga karena kayak asal dibangun kala dipindahkan ke sini. Kadinya tikus leluasa menyambangi.
    Oh ya, soal baking soda, jadi penasarn juga. Pengen taruh tanaman putri malu di tempat yang biasa dilalui tikus, hi hi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. beli lem tikusnya yang udah diolesin di kertas tebal gitu Mba, jangan yang harus kita olesin sendiri, duh rempong banget tuh :D

      Paksuami naruh merica dan bawang sih, tapi nggak ngaruh :D

      Delete
  14. Kalau aku biasa pake lem tikus, Mbak. Karena lebih aman aja. Pengen pake racun tikus, tapi kami pelihara kucing. Nanti bukannya bunuh si tikus, malah kucingnya yang mati.😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah iya, lem paling ama deh.
      Nggak berbau, mudah dibuang pula.
      Kalau racun serem juga kalau di makan hewan peliaraan :D

      Delete
  15. Aku baru aja beresin gudang gara2 ternyata ada tikus yg masuk dr sela2 jendela. Sampe bikin bolong kasur 😭😭 Bete bgd krna taunya telat. Tp skrng udah lega krna jendela udah ditutup rapat sama jaring kawat. Tadinya jg mau pake lem tikus buat nangkepin, untung aja dia udah kabur duluan lewat jendela pas kita beres2 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan, tikus itu selain menjijikan juga bikin rusak barang, dia juga suka banget tupperware, dari sekian banyak plastik, kenapa coba dia sukanya ama tupperware hahaha.

      Yang penting ditutup aksesnya yang rapat, suami saya tutup lubangnya pakai kresek, ya bisa ditembus lah hahahaha

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, spam, link hidup dan unknown, auto klik spam :)