Wednesday, January 29, 2020

Perjalanan Testpack Positif

testpack positif

Sharing By Rey - Cerita testpack positif ini saya tulis setelah membaca tulisan lama saya, yang gaya bahasanya bikin saya pengen ngakak guling-guling.

Sehingga esensi tentang testpack positif yang ternyata jadi testpack negatif, keganti oleh aura macam komedi.

Sesungguhnya, perjalanan saya dengan alat pendeteksi kehamilan tersebut mungkin tidak sedramatis teman-teman lainnya, meskipun setelah menikah dulu, saya harus bersabar dahulu menebalkan telinga dengan mendengarkan pertanyaan yang sama hampir setiap hari.

"Rey, udah isi belum?"
Saya mendengarkan pertanyaan tersebut dan menjawab dengan jawaban yang hampir selalu sama, meski kadang beragam.
"Belum nih, doain ya!" (GR banget menyimpulkan pertanyaannya adalah isi hamil kali aja dia nanyanya isi nasi, ye kan, lol.
Atau, jawaban mainstream lainnya,
"Isi apa nih? nasi? sering sih, cokelat yang belum, beliin dong, ayo dong, sekarang dong!"
Lalu si penanya cepat-cepat kabur, sebelum telinganya pusing dengar rengekan saya minta cokelat, hahaha.
Dan situasi tersebut saya jalani selama 7 bulan, sebelum akhirnya saya hamil.

Masih tergolong cepat kan ya, ketimbang teman-teman lainnya yang sampai menahun menantikan testpack positif.

Meskipun demikian, saya sama sekali nggak pernah mau kepo, sampai harus beli testpack setiap bulan, soalnya juga perjalanan siklus menstruasi saya saat itu nggak pernah yang bikin deg-degan, malah bikin sedih karena datangnya begitu cepat.


Testpack Positif Kehamilan Pertama

Hingga pada suatu hari, saya ingat banget setelah saya memutuskan untuk nggak peduli dengan siklus menstruasi dan segala macam hal yang konon katanya bikin cepat hamil.
Tiba-tiba saya menyadari kalau saya sudah telat menstruasi, terlebih dahulu diawali dengan badan pegal, persis tanda-tanda mau datang bulan.

Saya sama sekali tidak berpikiran kalau ternyata sudah hamil, terlebih beberapa hari sebelumnya saya malah naik motor bersama pak suami dan teman saya dari Surabaya ke Wisata Bahari Lamongan.
Di sanapun kami sibuk naik wahana yang menegangkan.


Sungguh saya takjub, kalau Allah sudah menghendaki, apapun bisa terjadi.
Hamil dan malah sibuk pencilakan tapi Alhamdulillah janinnya kuat.
Sementara, hamil kedua saya jaga sebaik mungkin di rumah, eh ngeflek juga.

Bukan hanya bermotor ria sejauh ratusan KM (eh bener ya, Surabaya - WBL PP itu lebih dari 100 KM?), tapi juga setelah masuk kantor, saya malah sibuk lembur sampai malam, ikut rekan kerja mengawasi pengaspalan di proyek jalan daerah Pandaan.

Meskipun perut terasa nggak nyaman banget, capek, kurang tidur.
Eh ternyata semua itu bercampur dengan tanda-tanda kehamilan.

Selang 3 hari menstruasi tak kunjung datang, saya dan pak suami jadi kepo bin penasaran juga akhirnya. Dan memutuskan membeli testpack merk Sensitif.
Itu pertama kali dalam hidup saya pakai testpack, sebelumnya sama sekali tidak tergoda untuk mencoba mengintip kali aja hamil, lol.

Saya membaca dengan penuh seksama cara pemakaian testpack merk Sensitif tersebut, lalu mengikutinya yaitu test sebaiknya dilakukan pada saat bangun tidur pagi hari, dan test dilakukan pada air seni yang pertama keluar.

Sambil terjijik-jijik, saya mengikuti tata caranya (etdah, padahal air seni milik sendiri, lol).
Kekurangan dari testpack merk Sensitif itu, nggak disediakan lengkap dengan wadah urine, alhasil kudu nyari plastik bekas buat nampung.

Dan setelah heboh sendiri di kamar mandi, deg-degan saya mencelupkan ujung testpack tersebut, lalu dengan penuh antusias saya memperhatikan apa yang terjadi.
Ye kan, itu adalah pengalaman pertama, dan saya sungguh kepo dengan cara kerja alat pendeteksi kehamilan atau testpack tersebut.

Perlahan air seni itu naik mengikuti kertas testpack bagian bawah, lalu tiba-tiba muncul 1 garis merah samar. Cairan tersebut masih saja mengalir ke atas, dan tiba-tiba muncul lagi 1 garis merah yang jelas.

Saya terdiam sejenak melihatnya, takjub dan bingung, membaca lagi keterangan di bungkusnya, dan yakin, ini mah positif hasilnya, meski 1 garisnya sedikit samar, tidak seterang garis di atasnya.

Oh ya, meskipun ada judul film dua garis biru, tapi saya pakainya testpack positif dengan 2 garis merah, bukan dua garis biru, lol.

Saya lalu keluar dari kamar mandi memperlihatkan hasilnya ke pak suami dan kami lalu bersyukur dengan menunaikan sholat Subuh berjamah.

Demikianlah, kehamilan pertama saya hanya membutuhkan 1 buah testpack positif merk Sensitif, tidak ada lagi testpack lainnya, karena selanjutnya kami kemudian ke dokter kandungan, meski juga 2 kali sebel sama dokternya yang bilang kalau saya belum tentu hamil, karena belum jelas.


Sebal banget deh.
Meskipun demikian, kami sama sekali nggak tertarik buat testpack positif ulang.


Testpack Positif Kehamilan Kedua


Berbeda dengan pengalaman testpack positif pertama saya, perjalanan testpack positif untuk kehamilan kedua lebih berwarna alias penuh drama.

Bermula dari keinginan saya memiliki anak kedua di saat si kakak berusia 3 tahun, saya inginnya segera hamil, karena selain usia saya juga sudah tuw eh senior dan beresiko terhadap kehamilan, pun juga saya ingin agar saya tidak melulu mengurus bayi, atau dengan kata lain, sekalian deh sekarang aja ngurus bayinya (ngatur! lol).

Demikianlah, ketika si kakak berusia 3 tahun, saya sempat mengalami di PHP testpack positif, siklus menstruasi saya jadi agak panjang, dan saya mencurigainya kalau saya hamil.


Dan mulailah saya beli testpack merk Pregcy, karena waktu itu testpack incaran saya merk Sensitif sedang kosong.
Dan ternyata, meski harganya sama, namun saya lebih suka testpack merk Pregcy karena ada wadah urine-nya, jadi nggak perlu sibuk cari wadah lainnya.

Saking penasarannya, saya langsung test, dan ternyata hasilnya testpack negatif atau satu garis merah doang, hiks. Tapi nggak puas, saya lalu mengulang test dengan testpack merk Sensitif, yang ternyata juga testpack negatif.

3 tahun setelah di PHP testpack positif yang gagal tersebut, saya akhirnya bisa mengulang menikmati bahagianya saat melihat hasil testpack positif dua garis merah meski juga samar.

Namun karena saat itu saya sempat keluar flek merah mudah, pak suami akhirnya membelikan ulang testpack dan segera saya test, dan hasilnya tetap testpack positif dengan dua garis merah samar.

testpack positif
punya bayi lagi deh :D


Demikianlah kisah perjalanan testpack positif dari kali kehamilan saya, ada drama pengantar, ada pula rasa berserah diri sehingga hasilnya diberi testpack positif tanpa drama.

Kalau temans, punya kisah perjalanan testpack positif?
Share yuk!

Sidoarjo, 29 Januari 2020

@reyneraea

Sumber :
  • Pengalaman pribadi
Gambar : dokumen pribadi, edit by canva

18 comments:

  1. Saya juga kosong 7 bulan waktu abis nikah, bulan ke 8 baru hamil. Kalo ada yang nanya-nanya kenapa belum hamil saya bodo amat (emang urusan hamil kita yang ngatur?). Hamil kedua 2 tahun setelah kakaknya. Yang ketiga 10 tahun kemudian (jauh banget yak?), eh masih ada yang keempat 2 tahun abis itu. Rempong banget kan saya? Orang-orang mah udah nyantai pas anak udah gede-gede, eh saya malah nyuapin lagi, mandiin lagi 😊😊. Seinget saya dulu sekali doang beli testpack sendiri (hasilnya burem gak jelas gitu), yang lain langsung cek ke lab.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, ya ampun Mba, kebayang tuh, saya aja anak hampir 7 tahun baru urus bayi lagi, rasanya kagok :D

      Btw, keren ih langsung cek Lab, saya kepo duluan Mba, pastiin dulu baru ke dokter hahahaha

      Delete
  2. Waduh, kalo ditanya saya apa pengalaman make testpack ya ngga ada lah, ngga tahu kalo tetangga sebelah dari Depok.🏃🏃🏃

    Kalo hasil testpack dua garis merah kalo udah menikah sih seneng, tapi kalo kejadiannya kayak Dara dan Bima kan malah jadi bikin susah..😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha.....saya juga ngak ada pengalaman memakai testpack.

      Tapi kalau pengalaman membuat perut suspek kayak binaragawan ada kok...hahaha.

      Delete
    2. wakakaakakaka, ya ampoonnn, gawat juga tuh dua garus biru :D

      Kang Nata pengalaman perut suspek aja yak, ayo ditulis :D

      Delete
  3. Eh testpack kita samaaa, wkwkkwk. Dua kali hamil juga pertama kali tau karena pake testpack itu.

    Pas hamil Sasha malah baru taunya setelah hampir 7 minggu, bener-bener gak nyadar kalo udah hamil, setelah kosong 5 tahun dan sempet berpikir, jangan-jangan Ical doang ini. Ternyata pas udah gak ditunggu-tunggu, mencloklah Sasha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampuunnn, hampir 2 bulan hahahaha.
      Berarti telat 3 minggu ya Mba, baru nyadar :D

      Kalau saya selalu nyatat sih, trus semacam hafal, kalau udah emosian berarti udah mau waktunya hahahaha

      Delete
  4. Hmmm, hamil pertama aku g pake testpack. 10 bulan blm hamil2, trus tau2 kena tipus. Dicek jg tuh apa sdg hamil ato ga, hasilnya negatif. Lgslah dokter berani ksh segala obat macem2. Tau2 sembuh dr tipus, baru sadar aku blm haid2 hahahah. Nah, kebetulan aku kluar dr RS, eh suami gantian msk RS. Jd pas nungguin dia, aku diem2 k dokter kandungan di RS yg sama. Dia periksa pake USG vagina, dan voilaaa positif hamil :D. Halaaah, Krn 3 Minggu LG itu kami hrs ke Beijing, udh telanjur beli tiket :p. Tp ttp pergilaaah, Gilak aja traveling dicancel :p.

    Abis periksa dr dokter, bayarnya lgs nyesek. Dicover asuransi siiiih, tapi ternyata dokter yg aku datangin itu prof yg sub spesialis bayi tabung, yg mana 1x berobat Ama dia aja biayanya 450rb wkwkwkwkwk ngabisin limit dokter asuransi ku ajaaaa :p.

    Hamil kedua baru pake testpack, dan setelahnya marah besar hahahaha. Krn aku ga pengen waktu itu. Kan cm mau 1 sebenernya. Sempet ga terima, ngambek Ama suami, pas bayinya lahir aja aku babyblues ga mau nyentuh. Tp setelah itu, baru deh mulai sayang. Malah si anak kedua yg paling lengket Ama aku :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. qiqiqiqiqiq, iya ya, si kakak ama asiknya jaraknya dekat tuh :D

      Saya malah kebalik, pengennya cepat dikasih dulunya, biar cepat gede, dan saya fokus kerja lagi, tapi rencana Allah ternyata nggak gitu, saya masih harus urus bayi sampai sekarang wkwkwkwkw

      Delete
  5. Kayaknya saya udah pernah baca pengalaman Mbak Rey dari testpeck,hamil dan melahirkan.Kok saya kayak bernostalgia kembali yah ketika baca tulisan ini.hahahah.Maaf.Kalau dulu saya kepo bangetz....🙏🙏🙏. Soalnya saya haus bangetz ilmu dan Pengetahuan,jarang jarangkan ada info nyata dari sumber terpercaya kayak gini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakaka, iyak ini dirangkum :D
      Karena kemaren telat datang bulan, takut hamil lagi wakakakakakakakkaa

      Delete
  6. Hihi saya kira positif TP lagi Mbak,btw saya juga menunggu 7 bulan baru alhamdulillaah dikasih amanah itu di perut. Emang masalah TP ini lumayan drama juga.

    Baca postingan ini jadi ingat saya waktu pertama kali TP, saat lagi LDM sama suami, kurleb sebulan setelah nikah. Itu juga saya yakin "tinggal" karena sebelumnya nggak pernah telat datang bulan. Eh ternyata waktu itu saya "telatnya" karena mengalami perubahan hormon. Setelah itu saya jadi parno banget untuk TP, meski kalau telat dikit selalu kegeeran duluan wkwk.

    Akhirnya saya baru TP untuk kedua kalinya itu setelah 7 bulan kemudian.

    Kalau anak kedua mah saya nggak terlalu drama masalah TP karena sudah yakin duluan kemungkinan besar bakal tinggal karena pas masa subur, haha. Jadi sekali TP langsung positif.


    *eh ini kok jadi ikutan curcol😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, sesungguhnya saya posting ini, karena kepikiran mau beli Test pack, soalnya kemaren tuh telat dong hampir seminggu, udah pucat pasi, oh noooo, masa urus bayi lagi wkwkwkw.

      Ternyata enggak, kayaknya gara-gara hormon nggak jelas, makanya telat :D

      Delete
  7. Hihi saya kira positif TP lagi Mbak,btw saya juga menunggu 7 bulan baru alhamdulillaah dikasih amanah itu di perut. Emang masalah TP ini lumayan drama juga.

    Baca postingan ini jadi ingat saya waktu pertama kali TP, saat lagi LDM sama suami, kurleb sebulan setelah nikah. Itu juga saya yakin "tinggal" karena sebelumnya nggak pernah telat datang bulan. Eh ternyata waktu itu saya "telatnya" karena mengalami perubahan hormon. Setelah itu saya jadi parno banget untuk TP, meski kalau telat dikit selalu kegeeran duluan wkwk.

    Akhirnya saya baru TP untuk kedua kalinya itu setelah 7 bulan kemudian.

    Kalau anak kedua mah saya nggak terlalu drama masalah TP karena sudah yakin duluan kemungkinan besar bakal tinggal karena pas masa subur, haha. Jadi sekali TP langsung positif.


    *eh ini kok jadi ikutan curcol😂

    ReplyDelete
  8. Testpack...hahaha, beneran katrok aku di awal-awal sebelum make aku baca berulang meski sama suami udah dijelasin.

    Perjalanannya cukup berwarna, karena awalnya kau ga mau punya anak dulu sednag suami mau akhirnya nurut. Setelah 4bulan dikasih hamil eh usia 3bulan dokter menyatakan Blighted Ovum. Dari situ aku belajar dan benar-benar berasa kena teguran!

    ALhamdulillah, setelah 6bulan aku hamil Zafa. Meski setelah pengalaman pertama itu setiap bulan ke dokter akus elalu dzikir karena takut kenapa-kenapa lagi. Sekarang? Pasrah dah! ingin sebenarnya, Zafa udah 5tahun juga. Yang jelas, aku ga KB, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya Allah, itu yang selalu saya takutkan dulu, gara-gara dengar cerita BO, hamil anggur dan semacamnya.
      Alhamdulillah ya sudah terlewati.
      Saya juga nggak KB kok, takut dan parno saya mah memasukan benda asing buatu hormon ke dalam tubuh :D

      Delete
  9. Gw jaman masih single gak pernah nanya-nanya 'udah isi belum', 'udah hamil belum'. Eh sekarang gw nikah malah orang-orang naya mulu

    -__-'


    Ntar deh kalo udah cobain test pack, gw tulis pengalaman gw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakakak, ampun deh, jangan sampai dirimu yang 'ngisi' hahahahaha

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)