Friday, December 04, 2020

Mengecek Ponsel Suami

Mengecek Ponsel Suami

Sharing By Rey - Siapa nih istri-istri yang sering mengecek ponsel suami?
Saya dulunya juga sering, eh nggak sering banget juga sih.

Palingan beberapa bulan sekali ngeceknya.
Dan intensitasnya meningkat setelah saya menemukan chatingan yang nggak lazim, antara dua orang sahabat atas nama silaturahim dulunya.

Sejak saat itu, saya bisa dibilang rutin mengecek ponsel suami, meski ya nggak tiap hari juga sih, kayak nggak ada kerjaan lain aja, hahaha.

Tapi, lama-lama kok ya, jadinya bosan aja ngecekin ponsel suami, karena jatuhnya bikin sakit hati, dan jadinya over thinking, tersiksa oleh pikiran-pikiran yang belum tentu terjadi, meskipun mungkin juga terjadi.

Warning!
Tulisan saya banyak mengandung hal-hal pribadi, yang mungkin bikin tidak nyaman buat yang baca, so, kalau nggak kuat, please skip aja, hehehe.


Dampak Sering Mengecek Ponsel Suami


Dulu, menurut saya amat sangat perlu mengecek ponsel suami.
Tujuannya untuk mengantisipasi, hal-hal yang tidak diinginkan menjadi lebih jauh lagi kejadiannya.

Bisa dikatakan, saya mengecek ponsel suami, untuk membantu dia tetap berada di koridor, baik secara hubungan dengan wanita lain, maupun hal-hal urgent yang merugikan rumah tangga, salah satunya adalah keuangan.

apakah boleh ada rahasia antara suami istri

Selama 11 tahun menikah, setidaknya ada 2 kali hal yang amat bikin saya kecewa, ketika mengetahui sesuatu dari mengecek ponsel suami.

Yang pertama, tentang financial.
Ada satu ketika, saya kecewa banget dengan ketidak jujurannya terhadap financial, meskipun sebenarnya kalau dipikir-pikir, mungkin saja dia pengen punya modal sendiri, tanpa direcokin pasangan.

Tapi memang, kalau nggak ada komunikasi, terlebih saya dulu adalah seorang wanita yang idealis, off course hal tersebut amat sangat jadi masalah. 

Terlebih, nggak enaknya kita jadi ibu rumah tangga itu (for me ya, kagak tahu deh kalau yang lain!).
Saat keuangan keluarga berantakan, orang pertama yang disalahkan siapa?
Ya istri lah!

Padahal ye, pegimana bisa dikira-kira, orang dia maunya urus sendiri duitnya.
Giliran kacau, nggak bertanggung jawab menjelaskan ke keluarganya misalnya.
Well, bukan nggak bertanggung jawab dalam konotasi jahat sih, tapi memang dia diam aja, yang bikin banyak orang menuduh saya penyebabnya.

Dan, seorang wanita idealis, yang hidupnya sangat hati-hati, lalu dituduh kudu bertanggung jawab dengan kelakuan orang yang sama sekali menyembunyikan dari kita tuh, beneran pengen murka, hahaha.


Kali berikutnya, lagi-lagi nggak sengaja mengecek ponsel suami, dan menemukan chat yang bikin kesal teramat sangat, jauh lebih kesal dari masalah keuangan yang ditutupin tersebut.

Yaitu ketika kami punya masalah, dan dia malah chating ama mantan pacarnya, dan membahas rumah tangganya.
Duuhh, sakit hati banget!

Meskipun paksu berkilah, kalau nggak ada apa-apa dengan niatnya, sama sekali nggak berniat mengejar mantannya.
Saya jujur berada di tengah-tengah.

Di satu sisi, saya mengerti, karena saya punya banyak teman lelaki, yang sering melakukan hal demikian.
Tapi di sisi lain, ya mungkin cuman bisa dijawab oleh sesama wanita berstatus istri sih.
Bagaimana rasanya, jika mendapati percakapan suami dengan mantannya, terlebih udah mulai genit-genitan.

Iya, saya ngerti.
Nggak mungkin banget dia bisa balik ama mantannya.
Ya kali mantannya mau, orang mantannya udah jadi istri orang dan punya 2 anak, wakakakak.

Tapi sakit hatinya itu loh.
Nggak pernah bisa hilang tahu nggak.
Sampai detik ini, meski dalam hati sudah memaafkan.
Ye kan, maafin itu mudah, mengikhlaskan yang susah, hahaha


Sejak saat itu, saya rajin banget cek ponsel pak suami, semuanya terlihat aman, jarang ada chatingan nggak jelas.

Baru akhir-akhir ini, saya nggak sengaja buka hapenya, dan menemukan kelakuannya yang amat sangat beda dengan lelaki yang saya kenal dulu.

Di mana, ternyata dia sama aja dengan lelaki kebanyakan, suka banget flirting, menggunakan medsos cuman buat say hai dengan wanita lain.

Jadi ilfil sejujurnya, hahaha.

Memang ya, mengecek ponsel suami itu dampaknya nggak asyik banget, jadi insecure dan negative thinking mulu.

Saya jadi ingat, pernah membaca sebuah artikel yang memuat berita tentang Nia Ramadhani.
Di situ, Nia bilang, bahwa dia selalu ingat pesan papanya, sebelum dia menikah dengan Ardie Bakrie.
Salah satunya adalah,
"Jangan pernah kepo mengecek ponsel suami, karena itu bisa jadi sumber pertengkaran rumah tangga tanpa akhir" 
Iya juga sih ya.

hp suami di sandi

Gara-gara saya ngecek ponsel suami, saya jadi nggak bisa lagi percaya sama suami, baik keuangan maupun masalah kepercayaan lainnya.

Dan begitulah, sungguh dampak mengecek ponsel suami itu, bikin saya jadi insecure dan emosi sendiri.
I mean, benar-benar sendiri!


Titik Balik Bosan Mengecek Ponsel Suami


Kalau sekarang?
Jujur saya udah bosan mengecek ponsel suami.

Memang, belum di tahap mengiklaskan semuanya.
Masih di tahap BODOH AMAT! hahaha.

Karena tidak terjadi begitu saja sih, alias terjadi karena udah bosan mempermasalahkan, dan nggak ngurus lagi dengan apa yang dia lakukan di belakang saya.

Semua itu bermula ketika beberapa waktu lalu saya menemukan kalau ponselnya dikasih kode rahasia dong, hahaha.

handphone suami ada password

Sebenarnya, saya bisa saja mencari tahu kodenya dan membukanya.
Tapi serius, saya udah terlalu capek.
Kok bisa?
Ya jawabannya, temans bisa baca sendiri, di semua tulisan saya dalam label 'MARRIAGE'.

Di situ udah terlihat, bagaimana roller coaster-nya keadaan saya.
Dari yang marah, sampai nangis gulung-gulung, hingga mencoba bunuh diri.

Dan setelah melihat ponsel terkunci itu, saya hanya berpikir.
ENOUGH EGP!

Cukup sudah insecure memikirkan kelakuan suami.
Bikin cepat tua tahu nggak sih, hahaha.

Lebih baik fokus ke diri sendiri.
Terserah dia mau ngapain, yang penting bukan saya yang ngapa-ngapain.
NGGAK NGOROS!

Oh, saya bukan menjadi istri yang pengertian.
Belom.
Masih terkesan punya kemarahan di hati.
Tapi saya yakin, sedikit demi sedikit mulai belajar menyerahkan kepada-Nya.

Saya jadi ingat (lagi), percakapan saya dengan seorang sahabat baik saya yang sekarang tinggal di Tangerang.
Dulunya, dia punya pacar yang sebelum dekat dengan dia, pacarnya itu sebenarnya punya pacar yang bahkan mereka udah pacaran lama banget.

Tapi, si pacar itu mutusin pacarnya yang lama, demi mendekati sahabat saya itu.
Yang namanya orang suka berpindah hati ya, sulit bisa setia.
Ketika mereka sudah pacaran, eh si lakinya kepincut ama cewek yang mana seorang janda.

Bukan main stresnya sahabat saya kala itu, setiap hari, ada kali lebih dari 10 kali dia menelpon saya.
Sampai-sampai saya nggak punya waktu buat ini itu, sibuk ladenin dia curhat.

Sampai akhirnya, saya berhasil membujuk sahabat saya, untuk move on.
Dia pindah kota, dan ternyata itu berhasil, meski saya yakin sahabat saya masih belum bisa move on, karena sahabat saya itu, persis banget sifatnya sama saya.

Sulit jatuh cinta, tapi kalau udah cinta, susaaaahhhh buat ngelupain.

Tapi...
Ternyata mereka berjodoh dong, si laki itu datang ke kotanya, dan hanya karena 'hai' setitik, rusak usaha move on sebelanga.
Hahaha.

Mereka kembali berhubungan dong, bahkan udah berencana menikah.
Ketika itu, si sahabat saya bertanya, apakah saya marah dengan keputusannya.

Saya ngakak!
"Astagaaaahh, i am best friend, tapi saya nggak punya hak mengatur hidupnya!"

Saya hanya sedikit penasaran dan bertanya, bagaimana caranya dia mengatasi perasaan insecure yang pasti bakal ada di hati, mengingat sahabat saya itu, udah terlalu sering disakiti, dan sakitnya itu udah kayak merasuk di aliran darah rasanya.

Teman saya bilang,
"Saya udah bicarakan ama dia, Mbak. Saya bilang, kalau kita menikah berjanji di depan Tuhan, kalau ada yang macam-macam, itu urusannya sama Tuhan"

Awww...
Kumerasa jadi adik deh, padahal usianya di bawah saya, hahaha.

Sampai sekarang, kalau dia curhat, saya selalu nanya, gimana dia bisa melebur dan membuat pernikahannya baik-baik saja.
Katanya, nggak usah mikir yang bukan bagian kita.
Jangan kebanyakan ngomong.
Nanti ditanya baru ngomong.

bolehkah mengecek hp suami

Maksud sahabat saya adalah, serahkan semua ke Tuhan, kebohongan pasangan kita itu bukan tanggung jawab kita.
Karena pasangan kita kan orang dewasa, sudah akil baliq kalau dalam Islam.
Jadi kalau dia punya selingkuhan kek, punya skandal kek.
Selama dia masih bertanggung jawab kepada anak istrinya.

Biarin aja dosanya dia pertanggung jawabkan sendiri di depan Tuhan.

Setali tiga uang, kapan hari saya juga membaca kutipan dari ucapan Nagita Slavina.
Tentang bagaimana mempertahankan rumah tangga dan hubungannya dengan suami.
As we know lah ya, si Raffi kayak gimana, jarang di rumah, banyak duit, selalu dekat cewek-cewek cantik, dan tahu sendiri kan ye gimana ganasnya para wanita perebut zaman now, hahaha.

Saya nggak bisa bayangin, apa aja isi chat WA atau percakapan lainnya si Raffi.

Tapi, menurut Gigi, ya udahlah ya...
Terserah suami mau ngapain di ponselnya.
Yang penting kitanya percaya aja ama dia.
Percaya aja dia setia dan nggak aneh-aneh.

Dengan begitu, pikiran kita nggak selalu dikuasai oleh hal-hal yang bikin kita insecure, marah-marah mulu, dan jadinya berantem mulu. 

Ya... demikianlah.
Tidak dipungkiri, untuk sampai di level ini, semua tidak terjadi begitu saja.
That's why saya selalu menuliskan secara jujur apa yang saya alami dan rasakan.

Agar suatu hari nanti, bisa saya baca kembali dan mengingat semua hal yang sudah saya lewati.
Jika memang bisa bertahan dan melewatinya, akan semakin bertambah kadar rasa syukur dan ikhlas saya.

Karena saya tahu, apapun usaha yang kita lakukan, meski itu adalah kebaikan, pada akhirnya kita hanya bisa memasrahkan kepada Allah.
Tak perlu lagi repot mengecek ponsel suami.
Percaya saja, karena kerjaan seorang istri dan ibu itu udah banyak banget.

Jangan lagi kita tambahin sendiri dengan sibuk membentengi suami dari pelakor atau semacamnya.
Dia itu orang dewasa loh, biarkan dia membentengi dirinya sendiri.

Serahkan pada Allah, biar tak perlu lagi sakit hati melihat chat aktif suami dengan perempuan lain.
Di mana, kebanyakan menurut suami itu hanyalah iseng.
Mereka nggak sadar, kalau itu amat sangat menyakiti hati istri.

Iya gitu, setelah disakiti, suaminya minta maaf sambil beliin berlian gitu ya?
*naikin dikit harganya, masa iya cokelat mulu? saya kan bisa beli sendiri kalau cokelat! wakakakaka

Dan hal yang lucu adalah, ketika kebanyakan suami, mengatakan hanya iseng chat ama perempuan lain, Namun, saat ada lelaki lain iseng chat istrinya, kebanyakan mereka ngamuk bukan kepalang.
Sampai-sampai ngelabrak lelaki tersebut.

Etdaaahh, saya perempuan aja.
Biar kata pernah menemukan chat mesra perempuan lain dengan suami.
Tapi seumur-umur belom pernah sama sekali melabrak wanita lain.

apa hak suami terhadap hp istri

Nggak tahu kenapa ya, yang namanya rebutan laki, even suami sendiri, kagak ada di kamus saya.
Sejak kecil.

I love my husband to the moon and back!
Dengan cara setia di sisinya, biar kata sering banget disakiti, tak dipenuhi haknya, even waktu tidur pun saya nyaris nggak punya, tak masalah.

Tapi, kalau saya harus selalu parnoan dan mengecek ponselnya, lalu melabrak wanita-wanita tersebut seperti yang dia lakukan ke teman lelaki yang chat saya.

It's not my style.

Begitulah.
How about you temans?
Perlu dan pernahkah mengecek ponsel suami?

Suami ya, bukan pacar.
Kalau pacar mah kebanyakan mau aja dicek ponselnya ama pacarnya.
Setelah menikah 3-5 tahun?
Udah deh ponsel dikasih kode pasword, ngalahin kode brangkas yang isinya berlian se trilyun, hahaha.

Ya kadang memang dimaksudkan untuk menghindari salah paham istrinya sih.
Meski nggak sedikit juga yang memberi kode rahasia di ponselnya, karena punya sesuatu yang memang disembunyikan.


Sidoarjo, 04 Desember 2020


Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

14 comments :

  1. Saya dan si Yayang nggak pernah ngecek ponsel masing-masing... tapi bukan karena dipasangin password atau saling menghargai privasi masing-masing, lha ya wong kita sering tuker-tukeran ponsel.. wakakaka.. kadang dia yang jawabin pesan wa saya (dari siapapun).. hahahaha.. apanya yang mau dicek.. kadang saya malah disuruh buka ponselnya dia juga...

    Jawabnnya kita ga pernah cek ponsel masing-masing karena bisa dikata sudah menjadi ruang bersama saya dan si Yayang... selesai..

    Sikap yang sama juga berlaku di keuangan dan yang lain.

    Ketika saya percaya kepadanya, maka 100% saya berikan tanpa reserve. Begitu juga sebaliknya. Dia ngebebasin saya mau pergi dengan siapapun bahkan sama mantan pacar sekalipun (dia kenal dan bahkan pernah waktu acara reuni dia mempersiapkan mobil dan peralatan lainnya padahal tahu saya akan pergi dengan mantan).

    Dia cuma bilang "Saya percaya kamu" dan kepercayaan itu yang saya jaga..

    itu cerita saya Rey

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sungkem pak Anton. Ternyata bapak mirip dengan tetangga saya.

      Teman saya mau pergi sama mantannya, istrinya percaya saja. Mau boncengan sama cewek lain juga istrinya tetap percaya. Luar biasanya, tiap hari dia Gonta ganti boncengan sama cewek lain, mana masih muda lagi masih imut imut, istrinya tidak cemburu, tetap percaya saja.

      Yah, karena tetangga saya itu kerjanya sebagai tukang ojek pak.ðŸ˜ą

      Delete
    2. Bapak..
      How about over thinking Pak?
      Kalau saya liat-liat, kebanyakan istri yang ngecek ponsel suami berujung ribut itu, bukan karena nggak percaya, tapi memang over thinking eh bukan juga ya, nggak sesuai dengan hatinya.

      Misal, suami menganggap chat ama lawan jenis berdua itu adalah hal biasa, tapi istrinya nggak suka, bukan karena nggak percaya, tapi nggak suka aja.

      Kalau hal begitu, gimana Pak?
      Mungkin pasangan-pasangan yang adem hidupnya itu bukan hanya berbekalkan rasa saling percaya, tapi juga rasa saling mengerti.

      Di mana, perasaan pasangan saya adalah yang terbaik, mungkin hal itu bikin hubungan jadi lebih adem :D

      Mas Agus:
      I hate youuuu Maaaaasss!!!
      Udah deh dibaca dengan serius ðŸĪĢðŸĪĢðŸĪĢ

      Delete
    3. Dalam hal ini overthinking bersumber dari rasa tidak percaya Rey. Jadi dia mengasumsikan macam-macam. Pikirannya berkembang menjadi sulit terkontrol.

      Membangun rasa percaya itu tidak mudah Rey dan bukan diberikan tetapi harus diusahakan. Saya dan istri mungkin bisa begitu karena dalam kehidupan sehari-hari kami sudah menunjukkan satu dengan yang lain bahwa kami bisa saling percaya sampai batas yang seperti itu.

      Masalah saling mengerti pun kalau tanpa rasa percaya, tidak akan bisa diwujudkan. Seorang istri yang mengerti suaminya suka nakal, efeknya ya akan melakukan sesuatu sebagai tindakan antisipatif.

      Dalam hal masalah ponsel, itu berkaitan erat sekali dengan rasa percaya.

      Kenapa istri ga suka? Karena pada dasarnya ia merasa terancam dengan kehadiran orang lain, begitu juga suami. Tapi kalau ia percaya bahwa pasangannya akan selalu mengutamakan dirinya dan keluarga, rasa itu akan hilang.

      Rasa nggak suka dalam hal ini berkaitan dengan rasa terancam tadi dan kaitannya sangat erat dengan rasa saling percaya.

      Istri saya bisa begitu karena kesehariannya dia melihat semua tindakan saya dan tingkah laku saya. Ia memberi saya kepercayaan 100% untuk bertindak yang menurut saya terbaik, dan saya pun begitu.

      Kalau kepercayaan itu sudah terbangun, rasa saling pengertian akan mudah ditimbulkan. Tidak mungkin bisa timbul saling pengertian ketika rasa saling percaya itu tidak ada atau kurang..

      Delete
    4. Betul bapak...Eehh salah Engkong..ðŸĪĢðŸĪĢ

      Mungkin waktu engkong Anton mau bertemu mantan sang istri menganggap "Oohh laki gw mau ngegrab online..cari sampingan"..ðŸĪĢðŸĪĢ

      Benar kata mas Agus semuanya wanita cantik dijemput baik tua dan muda..😊😊

      "Lhaa wong suamiku taksi online kok"..ðŸĪĢðŸĪĢ😋😋🏃🏃ðŸ’Ļ

      Delete
    5. Bisa jadi sih Tong.. coba gue inget inget dulu dapet bayaran kagak ya waktu itu.. :-D Jangan jangan gue lupa nagih

      Delete
  2. Kalau saya hampir sama kaya Engkong Anton...😁ðŸĪŠ

    Malahan istri saya tahu semua pasword medsos sama blog saya. Termasuk isi tulisannya jadi kalau hp saya ketinggalan dirumah atau ada yang WA ia tetap tahu semuanya. Dan bukan masalah bagi saya.

    Bahkan kalau ia lagi santai dirumah terkadang sering baca2 komentar2 yang ada diblog saya...😊

    Keblogmu juga sering baca istri saya, Cuma hari sabtu dan minggu doang...Kalau artikel hari jum,at ia bacanya senin...😊😊 Jadi tukar2ran hp bukan masalah bagi saya dan istri.

    Kalau dilingkungan sehari2 saya ketemu mantan saya akan bercerita kepada beliau...Dan beruntung pola pikir istri saya dewasa jadi masalah ponsel atau mantan kami saling sama2 mengerti....Sayapun selalu mengingatkan kepada beliau agar sering2 menelpon saya jika saya tidak dirumah karena dengan begitu saya akan selalu ingat istri jika bertemu sang mantan.😊

    Makanya terkadang saya suka bingung kalau ada pasutri yang cerai cuma gara2 medsos doang atau ponsel...Terlebih yang pernikahannya sudah 10 tahun atau lebih...Kemana komunikasi selama berumah tangga itu.ðŸĪ·‍♀️

    Teman saya juga ada yang cuma masalah ponsel sering bertengkar dirumah sama istrinya...Masing2 lebih mempertahankan egonya masing2..

    Inti dari semuanya yaa tetap komunikasi dan pola pikir yang dewasalah yang bermain pada setiap pasangan...Nggak lucukan cuma masalah sepele rumah tangga berantakan terlebih Hp doang..ðŸĪĢ ðŸĪĢ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh gitu ya pak ustadz satria. Padahal pak ustadz mantannya banyak, mana diceritakan di blog lagi.😆

      Tapi kalo habis posting tulisan tentang mantan, malamnya tidak dikasih jatah ya kang.😁

      Maksudnya lagi kena tamu bulanan kang.,ðŸĪĢ

      Delete
    2. Waakakkakaka mungkin juga karena istrinya KangSat orangnya nggak mikir aneh-aneh kali ya, nggak over thinking.

      Kebanyakan soalnya para istri itu, bukannya nggak percaya, tapi memang nggak suka aja :D

      Kalau KangSat dapat jatah apa sih Mas Agus?
      Jatah BBM? wakakakakak

      Delete
    3. Siapa bilang istri saya nggak cemburuan..😊😊

      Mungkin saya bisa begitu sebelum menikah atau sewaktu masih pacaran saya sudah membicarakan dengan baik soal Hp, Atau masalah teman wanita didumay atau mantan saya.

      Intinya saling terbuka dan kejujuranlah yang bisa membuat rumah tangga kita bisa bertahan kokoh. Dan tahu batas mana waktu untuk keluarga.

      Delete
    4. kang satria termasuk perhatian lho, istri diingetin supaya rajin telpon, biar suaminya tetep inget kalau punya istri. Jarang juga kayaknya cowok cowok beginian sekarang :D
      yang ada lagi di room, pas istri telpon, cowoknya keluar ruangan bentar cari suasana sunyi :D

      Delete
  3. Saya meski tau password si kesayangan, tapi nggak minat utak atik hapenya mba 😂 hahaha. Malas soalnya, mana bahasa Korea semua pula. Tambah keriting nanti otak saya ðŸĪŠ

    Thankfully, so far, dia nggak pernah macam-macam, dan saya pun berpikir kalau dia mau macam-macam itu urusan dia. Yang penting saya fokus jalani hidup saya dengan sebaik-baiknya, incase bad thing happen seenggaknya saya nggak collapse sebab saya punya back up (skill, etc) ðŸĪĢ

    On top of that, dia tau kalau dia berbuat sesuatu yang saya benci, saya akan pergi dari hidup dia. Hehehehe. Memang paling asik nggak usah terlalu memusingkan isi ponsel pasangan ya, mba. Kalau dicheck kawatir uban jadi bertambah ðŸĪĢ

    ReplyDelete
  4. Hmmm, bingung mau komentar apa, soalnya sudah ditulis semua sama pak Anton, kang satria dan mbak Eno.😂

    Tapi memang jika sekali pasangan berbohong maka kita susah akan percaya lagi ya mbak, apalagi kalo sampai chatting lagi sama mantannya ngobrolin masalah rumah tangga, pengin di unyel unyel kepalanya ya mbak.ðŸĪĢ

    Iya, terkadang memaafkan itu mudah, tapi melupakan itu sulit bahkan biarpun sudah lama ya mbak. Ibarat kata itu seperti luka terjatuh, mungkin lukanya bisa sembuh seperti semula, tapi bekas lecetnya masih ada. Mungkin perlu skincare mahal untuk menghilangkannya.😆

    Aku baca akhir akhir ini tulisan mbak Rey makin bijak, semoga saja keluarga mbak sudah rukun kembali, anak anak jadi senang.

    Kalo keluarga tenang maka mbak bisa fokus pada pekerjaan sebagai blogger sehingga bisa terkenal. Kalo sudah terkenal siapa tahu nanti diangkat jadi staf khusus presiden. Dan setelah jadi stafsus selanjutnya jadi menteri.

    Cuma pesan saya, kalo sudah jadi menteri fokus ya mbak, janga jadi menteri segala macam, nanti malah dijadikan meme. "Kepala pundak Rey lagi Rey lagi, kepala pundak Rey lagi Rey lagi."😁

    ReplyDelete
  5. Aku dan suami bebas aja mau cek ato ga Rey :D. Aku percaya Ama dia, dia juga gitu. Aku pake pasword utk hp, tapi dia tau paswordnya. Gitu juga aku ke hp Raka. Mungkin Krn kami sama2 saling percaya yaaa. Jd ga kepengin aja saling meriksa. Pernaaaah aku coba periksa, duluuuu. Awal2. Tapi memang ga ada yg bisa ditemuin hahahahaha. Isinya wa kerjaan semua, atopun kalo chat ama temen2nya, ga ada yg aneh2.

    Tpiiiiii kalo dulu Ama si ex suami, naah itu beda cerita hahahahah. Kalo yg itu aku ga prnh periksa hp nya, tapi dia sendiri yg oon ngirim SMS selingkuh ke hp ku wkwkwkwkwkkw. Dari situlah awal aku tau dia selingkuh :D. Tapi jujurnya pas dia ga sengaja kirim SMS yg seharusnya utk si cewe lain, aku udah mati rasa juga.

    Krn waktu itu hubungan kami udah mulai ribuuut Mulu. Aku di Penang , dia di Aceh. Aku selalu di curigai selingkih, ga angkat telp LBH dr 5 deringan, dianggab aku LG Ama cowo lain, padahal faktanya aku LG ujian :p. Trus makin lama bahasanya makin kasar, nuduh yg gak gak... Ehhh Ternyataaa kok sbnrnya dia yg ga bisa dipercayai, emang yaaaaa yg namanya ga setia itu, selalu curiga Ama pasangannya, Krn dia tau diri dia seperti itu.

    Udah salah kirim SMS, masih ngeles lagi.. dia bilang itu salahku, Krn dia kesepian di Aceh. Wkwkwkkwkw. BHAAAAY lgs aku sih :p.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top