Monday, December 21, 2020

Bekerja Dari Rumah Dekat Anak

Bekerja Dari Rumah

Sharing By Rey - Bekerja dari rumah dekat anak itu, menyenangkan.
Karena saya bisa mengawasi dan memastikan anak-anak tumbuh dengan baik.

Terlebih kalau anak-anak punya masalah apapun, misal kesehatan. Nggak bakal lagi deh saya berangkat kerja sambil nangis-nangis sepanjang jalan, kepikiran anak yang sakit.

Tapi....
Ada tetapinya..
Bekerja dari rumah dekat anak itu.... luar biasa menguras emosi dan energi.

Saya rasa sejak pandemi ini, semua orang merasakan gimana effort-nya, nggak cuman para ibu bekerja yang (mungkin) selalu merindukan posisi para IRT, tapi tetep bergaji, tapi juga para bapak-bapak yang merasa di rumah itu nggak ngapa-ngapain.

Gimana?
Asyik nggak?
Udah berapa oktaf keluar bentakin anak-anak biar diam dan nggak gangguin pas kerja?
Hahaha.

Masih ngiler nggak kalau baca iklan para pebisnis (kebanyakan sih bisnis MLM), which is sering mengatakan, asyiknya kerja dari rumah, dekat anak.
Preeett lah, hahaha. 


Kelebihan Bekerja Dari Rumah Dekat Anak


Tidak dipungkiri, bekerja dari rumah dan dekat anak-anak, bagi seorang ibu, khususnya seperti saya, juga merupakan hal yang menyenangkan.
Terlebih kalau mengingat tentang betapa galaunya dulu sewaktu menjadi ibu bekerja kantoran.

Setidaknya, ada beberapa kelebihan bagi ibu bekerja dari rumah dan dekat anak, yaitu:


1. Bisa mengawasi anak-anak sepanjang waktu


Saya nggak tahu ya kalau ibu lainnya, tapi bagi saya yang memang suka parnoan, bekerja dekat anak itu membuat saya lebih tenang, karena saya bisa melihat mereka baik-baik saja di depan mata saya.
Atuh mah saya memang mamak posesif, tapi memang semua itu ada penyebabnya sih.

Bekerja Dari Rumah Dekat Anak

Meskipun dulu saat bekerja memang kadang lupa kalau punya anak, tapi ada waktu ketika saya istrahat dan ingat anak yang dititipkan, seketika air mata menetes.
Lebay, tapi true hahaha.   


2. Tidak bingung ketika anak-anak sakit


Ketika dulu masih kerja, dan si kakak saya titipkan di daycare, bahkan dia sehat aja, saya ke kantor sambil mewek.

Terlebih dia sakit, astagaaaa.. sepanjang jalan air mata turun deras, teringat muka memelas si kakak yang semacam memohon untuk ditemani, karena jika dititipkan, dia hanya bisa menikmati sendirian rasa sakitnya, nggak mungkin diperhatikan seperti saya memperhatikannya.

Sejak resign dan memutuskan di rumah aja, hal tersebut udah nggak pernah terjadi lagi, selain anak-anak jadi lebih jarang sakit, pun juga kalau anak sakit, saya bahkan bisa memberikan pengobatan a la saya sendiri.

Dan hasilnya, sejak saya di rumah 

3. Bisa mengatur waktu sendiri


Kelebihan bekerja dari rumah, terlebih kerjanya freelance kayak saya, adalah bebas mengatur waktu sendiri. Nggak ada lagi yang namanya dikejar-kejar jam masuk ngantor, atau jam istrahat kudu pukul 12 siang, jam makan kudu ini kudu itu.

Semuanya bebas ditentukan sendiri, meski sebenarnya buat saya ini kadang jadi suatu yang merugikan juga buat saya.
Tapi over all, bekerja dari rumah dekat anak itu, membuat saya jadi lebih bebas mengatur waktu sendiri.


4. Bebas dalam berpenampilan


Mau kerja dengan rambut awut-awutan kek, rapi kek, pakai kaos dan celana pendek aja kek, berhijab kek, bebas.
Bahkan, mau pakai make up paripurna, hijab rapi, atasan juga rapi, bawahnya celana pendek, juga oke, hahaha.

Btw saya jadi ingat punya kejadian lucu, ketika itu ada event webinar, terus datanglah KangPaket, si kakak udah keluar ngambilin, tapi si KangPaket ngotot mau ketemu saya buat tanda tangan.

Saking kesalnya, saya langsung keluar, lupa kalau atasnya doang yang paripurna, bawahnya celana pendek, dan terlambat menyadarinya, udah keluar, si KangPaket udah liat, saya udah ngerasa semriwingnya aneh, baru nyadar hal memalukan itu, hahaha.


5. Bebas macet dan stres di jalanan


Masih teringat banget betapa stresnya saya ketika berangkat kerja, saya dulunya naik motor btw.
Dan rahasianya adalah, aslinya saya tuh takut banget naik motor, kalau naik motor dijamin leher bagian belakang tuh jadi tegang minta ampun.

Bahkan, kalau pas macet, saya klaksonnya pakai mulut alias, teriak awaaassss, lupa pencet klakson motor, hahaha.

Nah, jalur ke kantor saya dulu, sering banget macet, seringnya kalau udah macet, diajakin teman saya lewat jalan kecil, yang tentu saja bikin makin stres, karena saya takut nabrak saking kecilnya jalanan.

Kebayang kan betapa leganya saya ketika nggak perlu lagi bolak balik mengalami rasa stres di jalanan lagi?

 

Kekurangan Bekerja Dari Rumah Dekat Anak


Etapi, kata siapa bekerja dari rumah dekat anak, semuanya enak-enak aja?
Yang nggak enaknya pun ada, bahkan buanyak, hahaha.

Dan lucunya, kekurangan bekerja dari rumah dekat anak, buat saya adalah efek dari kelebihan yang saya rasakan itu, di antaranya:


1. Nggak bisa fokus, digangguin anak melulu


Astagaaaa, rasanya pengen menjerit deh, kalau udah deal ama klien, udah dikirimin produk dan brief, tapi anak-anak nggak bisa lepas dari saya.

Bekerja Dari Rumah Dekat Anak

Even udah dikasih tahu dengan lembut, bahwa mami mau kerja dulu, nggak boleh ganggu mami dulu, hingga sebelumnya saya temani main dan kemudian memintanya membiarkan saya bekerja dengan fokus.

Kagak bisa dong.
Bisa juga sih, tapi ya gitu.
Nulis 1 paragraf, eh si adik minta pipis dan cuman mau saya yang bersihin serta pakein celana lagi, dia belum bisa pakai celana dalam sendiri, soalnya.

Udah deh, sejenak lupain nulis, temanin dulu si adik pipis, udah kan ye..
Abis itu, mulai deh duduk menghadap laptop, baru juga 5 menit, tiba-tiba terdengar jeritan tangisan membahana, si bocah krucil berdua itu berantem dong.

Oh maaaaiii....!
That's why saya lebih suka begadang, nunggu anak-anak bobok dulu baru kerja, masalahnya adalaaahh... semakin ditunggu mereka bobok, semakin lah mereka nggak mau bobok.

Mau nangis gulung-gulung jadinya.
Saya jadi ingat siapa ya, kalau nggak salah Grace Melia deh, saking pengen fokus ngerjain job kerjasama, dia bahkan ninggalin anak-anaknya dan memilih nginap sendiri di hotel, biar bisa ngonten dengan tenang.

Saya juga pengen sih kayak gitu, masalahnya adalah, saya nginap di hotel ninggalin anak-anak?
Lah terus anak-anak berdua aja gitu di rumah? hahaha.

Jadinya, gitu deh, hiks..
Merindukan fokusnya kerja di kantor dulu, huhuhu.


2. Sulit mengatur waktu


Hahaha, katanya sih kelebihan bekerja dari rumah itu, lebih bebas mengatur waktu, masalahnya kadang malah jadi kebablasan dong, saking bebasnya, hahaha.

Bahkan tidak jarang saya merindukan waktu ngantor yang bikin saya jauh lebih disiplin.
Memang sih nggak ada kewajiban dikejar jam masuk kantor, tapi gara-gara itu juga bikin saya sering bangun siang, abis subuhan molor lagi, baru bangun jam 7 pagi, kadang cuman bangun buat bangunin si kakak buat mandi dan bersiap kelas online.

Setelah itu saya ngorok lagi, bangun-bangun kadang udah siang, gedubrakan dah masak nyuapin si adik, lalu tiba-tiba udah sore aja, dan saya belom sempat foto dengan produk, padahal kalau foto di malam hari sungguh nggak asyik banget hasilnya.

Bukan hanya bangunnya sering kesiangan, saking nggak ada kewajiban masuk kantor, saya jadi sering begadang dong, dan lalu waktunya makin kacau.


3. Nggak peduli penampilan


Ya ampun, dulu mah sering banget ngiklanin bisnis Oriflame, bahwa enaknya berbisnis Oriflame itu, bisa dapatin duit meski hanya dasteran doang di rumah.
Biar kata saya jarang pake daster, saya lebih suka pake kaos oblong dan celana pendek, biar nggak pamer CD sama anak-anak hahaha.

Dan ternyata, kerja pakai daster atau sesukanya itu sumpah nggak enak, buat saya.
Karena saya jadi nggak peduli ama penampilan, jadi kek nenek-nenek deh.
Udahlah kadang nggak sempat mandi, cuman sekali sehari doang, untung masih ingat gosok gigi 3 kali sehari, hahaha.

Skinkeran, kadang lupa dong di siang hari, untungnya malam selalu jarang di skip.
Coba gitu kalau kerja, sejak pukul 5 udah mandi dong, dandannya aja sejam, hahaha.
Tapi jadinya kulit lebih terawat, penampilan jadi lebih fresh.


4. Jadi makin kagok naik motor


Sejak resign, sebagai pribadi yang cenderung introvert,  saya lebih suka di rumah melulu.
Bahkan ke pasar pun, mengandalkan si paksu yang isiin kulkas setiap kali dia pulang.

Selain malas keluar, saya juga malas naik motor ajak anak-anak, ribet bin nakutin.
Alhasil, saking jarangnya keluar naik motor, semakin takutlah saya naik motor, padahal ya naik motor itu penting banget buat mamak-mamak LDM kayak saya.,


Bekerja Dekat Anak Ternyata Impian Saya


Yang terjadi sekarang, sejujurnya kadang saya bersungut-sungut, merasa iri ingin kembali ke masa lalu, di mana bebas bekerja dan sibuk tanpa diganggu anak.

Bekerja Dari Rumah Dekat Anak

Sampai suatu saat saya tertegun, dan ingatan kembali ke saat pertama saya resign ketika si kakak masih kecil, dulu saya tuh kayak linglung ketika pertama kali jadi ibu rumah tangga.
Karena sebelumnya, ketika kerja saya memang suka banget ngeborong kerjaan, even kerjaan orang juga saya bantuin, hahaha.

Kebayang nggak sih, terbiasa sibuk, tiba-tiba di rumah aja ngurus si kakak.
Lalu dulu saya sering banget memikirkan kembali bekerja, sempat juga ngelamar kerja, trus dipanggil interview, dan keterima di salah satu proyek gedung, which is itu impian saya banget.

Tapi, lagi-lagi saya meminta maaf kepada HRD perusahaan itu, karena saya nggak tega ninggalin si kakak.
Kalau gitu, kenapa ngelamar kerja Reymonah! hahahaha.

Iya, dulu saya jadi bermimpi, pengen banget kerja tapi bisa bawa anak, pengen punya penghasilan, tapi tetap bisa mengawasi anak, kebutuhannya, keluhannya, dan semua tentang anak.

Dan betapa terkejutnya saya mengingat saat sekarang, bukankah semua impian itu sebenarnya udah dikabulkan Tuhan?
Lalu kenapa saya seolah nggak bahagia? sementara sebenarnya semua ini permintaan saya sejak dulu.

Manusia memang gitu ya, banyak maunya, padahal belum tentu dia bisa menikmati, ketika akhirnya semua impiannya tercapai, kayak si mamak Rey ini, hahaha.

Tapi tak mengapa, yang penting saya udah menyadari, bahwa ini tuh ibarat dream come tru banget.
Kerja dekat anak, bisa dapetin penghasilan juga, tapi bisa memastikan anak-anak tumbuh sehat dan ceria selalu.

How lucky i am kan ye.
Alhamdulillah.

How about you, temans? 

Sidoarjo, 21 Desember 2020


Sumber : opini dan pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

18 comments :

  1. Setiap bekerja ada kekurangan dan kelebihannya masing-masing ya mbak. Yang kerja di kantor lebih disiplin waktunya, bisa fokus pada pekerjaan dan setidaknya harus jaga penampilan apalagi kalo kerjanya sebagai sekretaris, ngga mungkin kan masuk kantor pakai daster.🀣

    Kalo bekerja di rumah, enaknya bisa ngawasin anak, mengajak anak belajar terus sambil masak juga bisa plus ngerumpi sama tetangga juga.

    Habis ngerumpi lalu ikut arisan dan pengajian. Eh tahu tahu waktu deadline tinggal sedikit, tinggal nunggu anak bobo maka mengerjakan tugas. Kalo sudah selesai tinggal nunggu duit masuk rekening sambil main hape.

    Enaknya kerja kayak mamak Rey.πŸ˜ƒπŸ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, iya, tergantung personal masing-masing sebenarnya, dan semua ada kekurangan dan kelebihannya :D

      Delete
  2. ya pastinya ada keuntungan dan kerugian.. juga filosofi kerja itu ga ada yang enak. hehe
    tapi kalo suruh milih memang mending di rumah sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung juga sih, kalau buat saya sejujurnya mending kerja di kantor, biar lebih fokus, cuman memang sadar kondisinya udah nggak bisa kayak gitu hehehe

      Delete
  3. Bisa kerja pakai daster adalah salah satu kenikmatan tiada tara ya, Kak 🀣
    Nggak usah memusingkan penampilan tapi uang tetap masuk wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, cuman kalau kebablasan jadi nggak asyik juga hihihi

      Delete
  4. Benar2 beruntung mb Rey. Kerja serasa libur aja tiap hari :)

    ReplyDelete
  5. Kadang aku juga rindu kerja berangkat jam 6 pagi pulang jam 8 malam. Tiap tanggal 5 pasti gajian. Tapi apalah daya aku lebih memilih bekerja di rumah aja sambil ngurus emakku. Setiap pilihan pasti ada baik dan buruknya ya, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, yang paling menarik itu, ada gajian tetap ya :D

      Delete
  6. Hidup itu sawang sinawang kalau orang jawa bilang mbak, selalu liat orang lain enaknya doang, ini juga yg aku alamin mbak.

    Sejak merit & tinggal di rumah baru kami, mayoritas tetanggaku itu IRT semua, aku kadang sampe nangis loh, mreka bisa dampingin anak 24 jam, ga harus capek2 ngantor, punya byk waktu buat ini itu, sedangkan waktuku rasanya mepet pet.

    Tapi, ternyata merekapun ada yg merasakan "tante meta enak ya, bisa beli apa aja, punya gaji sendiri soalnya" Alhamdulilah aja deh dalam hatiku, padahal mah aku pgn bgt resign & fokus ngeblog sama urus anak aja mbak rey, kerja sambil dasteran ye kan.

    Tapi, tiap sabtu minggu nih aku dirumah aja, aku kadang udah niat bgt mau foto produk, eh si bayik g mau ditinggal sama sekali, rusuh melulu hadeh, akhirnya ketunda mulu, emang bener, enaknya kerja kalau si bocah bobo doang ya mbak, aman g ada yg rusuh wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pukpuk Meta, betul sekaliiii, liat orang enak, padahal tidak selalu seperti itu :D

      Di rumah itu juga nggak enak kerjanya, apalagi kalau udah punya anak, duuhh rusuh hahahaha.

      Intinya memang menjalaninya aja dengan penuh syukur ya :D

      Delete
  7. betul mba rey, manusia banyak maunya dan ketika keinginannya tercapai, kadang masih mikir juga :D, lah maunya gimana, diri sendiri juga bingung jawabnya
    sepertinya kuncinya kudu sabar ya. Temen aku juga bisnis oriflame, dan sampai sejauh ini aku liat dia sukses di bidang ini, dan dirumahnya juga ada 2 anak balita yang sama sama aktif.
    tekad nya memang kuat banget temen aku ini, tapi dia bisa sukses.
    sama kayak yang dibilang mbak meta, rumput tetangga terlihat selalu hijau dibanding rumput sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah, udah sukses masih mikir juga hihihi.
      Apa yang kita liat kadang tidak seperti itu, seperti rumput tetangga yang selalu terlihat lebih hijau :D

      Delete
  8. Bekerja dari rumah (WFH) itu gampang-gampang susah, terutama bagi saya yang terbiasa sehari-hari bekerja di kantor. Apalagi waktu awal mula berlakunya WFH sekitar bulan April sampai setelah Lebaran. Saya setuju dengan plus-minus yang Mbak Rey sebutin di atas.

    Tapi kalau boleh saya tambahin satu hal, yang spesifik kami alami di rumah. Jadi biasanya, sebelum pandemi, saya dan istri berada di rumah full hanya hari Sabtu dan Minggu. Kami bisa full bersama anak. ART kami liburkan setiap weekend, jadi anak sepenuhnya menikmati waktu bersama kami.

    Tapi kan ini anak belum genap 3 tahun umurnya waktu pandemi mulai terjadi. Dia belum mengerti hari-hari. Yang dia tahu, kalau bapak-ibunya di rumah, itu artinya weekend, bebas bermain bersama kami.

    Masalahnya kan tidak semudah itu ferguso. Kami di rumah seharian penuh bukan karena libur, tapi kerjanya pindah ke rumah.

    Jadilah si anak kami biarkan nonton tivi sepuasnya, yang penting kami tidak terganggu. Sebelumnya jam menonton tivi itu total 2 jam dalam sehari. Saya sendiri tidak pernah menonton tivi kecuali kalau ada siaran sepakbola.

    ART juga saya liburkan selama 3 bulan penuh waktu awal-awal WFH itu. Karena kebanyakan nonton tivi, dan sering tidak mendapat perhatian yang cukup dari kami, akhirnya anak jadi stress, dia pemurung, banyak diamnya kalau kami ajak ngobrol, dan sering menangis tanpa alasan yang jelas. Bahkan sering mengalami night terror.

    Sekarang kondisi mental anak sudah lebih baik. Sebisa mungkin kami utamakan kebutuhan anak, kecuali kalau ada pekerjaan yang sangat mendesak dan penting. Untungnya sekarang anak sudah semakin mengerti, sudah boleh mengizinkan bapak atau ibunya bekerja tanpa diganggu.

    Biasanya di pagi hari saat sarapan bersama, kami akan laporan kepada anak, hari ini misalnya kami harus rapat virtual dari jam 10 sampai jam 12.

    ART juga dalam seminggu kami minta datang di beberapa hari, terutama saat saya dan istri ada pekerjaan yang sama padatnya, atau di hari kami kebagian tugas masuk kantor.

    Tapi di balik suka-dukanya, saya sih tetap memilih kalau bisa, bekerja dari rumah menjadi sistem kerja baru, yang tidak cuma karena pandemi. Tapi memang bisa dilaksanakan dengan sistem kerja yang jelas. Jadi saat nanti pandemi berakhir, vaksin sudah bisa membantu imun tubuh kita, sistem WFH tetap bisa dijalankan untuk beberapa profesi yang bisa mendukung sistem itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi ingat waktu si kakak masih sendiri dulu nih, kalau saya keasyikan urus Oriflame, dia sedih banget, jadi wajib banget ada waktu khusus untuk dia, dan setelahnya dia mau ngizinin saya urus bisnis tanpa dia ganggu, kalau sekarang ada adiknya, tapi memang tantangannya adalah, astagaaaa mereka mainnya barbar, dasar mungkin karena anak laki ya, selalu jantungan saya kalauliat mereka main hahahah

      Delete
  9. Bagian yg ketemu kurir paket dengan kostum bawahan cuma celana pendek, itu ngakak siiih hahahahahha. Ga kebayang Rey. Apa komen si babang paket :D??

    Trus yg naik motor tp ga pake klakson malah teriak, ya ampuuuun yg denger lgs beneran kaget juga kali Rey 🀣🀣. Dikira mau disruduk apaan hahahahah.

    Aku dulu ga ada kepikir bakal keluar dr kerjaan kantor. Malah mikirnya itu udh jiwaku. Tapi skr, setelah aku resign, dan fokus ngerjaain pekerjaan2 yg bisa dilakukan di rumah, aku malah mikir, kenapa ga dari duluuuuu siiih. Nyeseeel banget. Salah satu kenapa aku resign itu jg Krn anak2 kok. Apalagi setelah babysitter mereka meninggal, aku blm dpt yg bener2 cocok lagi. Itu yg bikin pusing juga, Krn walopun ada 2 asisten di rumah, tugas mereka bukan utk jaga anak. Jd aku g mungkin ninggalin.

    Tapi aku ga nyesel Rey. Kerjaan yg skr, justru yg udh pengeeen aku kerjain dari dulu. Malah setelah dipikir, yg aku dpt sebulan, sama bahkan lebih dr gaji sebulan ku di kantor dulu :D. Ga ada yg perlu aku sesalin jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakaka, itu dah, rempong sendiri, salah sendiri kenapa juga saya pake celpend ya? hahahah, masih bagus pake daster agak panjang :D

      Alhamdulillah ya Mba, justru lebih punya banyak waktu untuk melakukan hal lain dan tetep punya penghasilan, itu luar biasa :D

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)

Back to Top