Monday, August 24, 2020

Ketika Bimbang Ingin Resign Kerja

Ketika Bimbang Ingin Resign Kerja

Sharing By Rey - Bimbang ingin resign kerja pernah 2 kali saya rasakan dalam hidup ini.
Yang pertama ketika si kakak lahir, dan masa cuti saya habis, lalu saya harus kembali bekerja.

Saat itu memang masalah yang jagain si kakak selalu jadi pelik buat saya.
Saya terpaksa tinggal di rumah mertua, dan ada mertua yang jagain si bayi kakak.

Masalahnya adalah, mencari pembokat buat mertua itu nggak semudah membalikan telapak tangan.
Sempat nemu, tapi hanya beberapa bulan udah nggak kuat.

Akhirnya nemu pembokat yang setengah hari, masalahnya adalah pembokatnya nggak bisa bantu jaga si bayi kakak, sementara ibu mertua waktu itu masih aktif di berbagai kegiatan.
Membuat saya jadi kebingungan hampir setiap hari.


Cerita Resign Kerja Mendadak Pertama Kalinya


Saya kan kerja di kantor kontraktor, wich is lembur itu udah kayak biasa banget gitu bagi kami.
Sementara, ada bayi yang menanti saya di rumah.

Ketika Bimbang Ingin Resign Kerja

Sebalnya lagi, pak suami saat itu malah milih kerja di luar kota, dengan alasan dia suka kerja di proyek.
Tinggallah saya yang kebingungan.
Karena setiap pagi, kudu bangun dini hari buat masakin si kakak bayi, nyiapin ini itunya.

Pun juga belum juga jam pulang, seringnya mertua udah telpon-telpon, nyuruh lekas pulang karena mereka ada acara.
Sempat berpikir mau cari pembokat yang khusus jaga si kakak bayi.

Tapi bapak mertua nggak setuju, maunya cari yang sekalian urus rumah dan bantuin jaga si kakak bayi.
Masalahnya adalah, rumah mertua itu lumayan gede, orangnya lumayan banyak, kerjaan numpuk.
Dan jaga bayi juga kan nggak semudah itu.

Karena kesal dengan keadaan itu, ketika pertama kali saya dapat teguran di kantor karena kinerja saya udah nggak kaya sebelumnya.
Nggak pakai pikir panjang deh saya.

Bubaaayyyy, lalu pergi merengek ikut paksu ke Jombang.
Lalu shock deh paksu, hahaha.

Beruntung atasan saya baik banget, beliau mengusahakan uang pesangon buat saya, meski saya resign atas keinginan sendiri.
Wich is kalau saya baca di UU Tenaga Kerja, jika resign atas keinginan sendiri, maka pekerja nggak akan dapat pesangon seperti yang ditetapkan di UU.

Waktu itu saya memang tergolong nekat, saking sebalnya nggak ada jalan keluar dari semua kesulitan saya.
Saya kesal banget kudu berjuang sendiri ngurus anak di Surabaya, pun juga stres ditekan atasan karena saya nggak bisa lagi lembur.

Pak suami saya minta kerja di Surabaya aja, meski gajinya kecil, tapi kami bisa sama-sama membesarkan si bayi kakak, eh dia nggak mau.
Padahal, sekecil apapun gajinya, jika tekun, lama-lama bisa dapat kerjaan yang lebih baik di Surabaya.

Terlebih, saat itu ibu mertua akhirnya sakit, dirawat di RS karena gejala stroke ringan.
Bukan main saya jadi nggak enak karena hal tersebut, saya nggak mau disalahkan ibu sakit karena jagain si kakak bayi.

Makin mantap deh saya nekat resign, meski jujur saya deg-degan, ini gimana dengan biaya hidup ya?
Karena saat itu bahkan gaji saya lebih besar dikit ketimbang si pak suami, mana saya adalah karyawan tetap (kesayangan bos) pula.

Sementara suami masih pekerja harian, yang gajinya kadang telat dibayar.
I told you, orang kerja di proyek itu nggak melulu asyik kok, seringnya ngenes gajinya.
Makanya banyak yang korupsi biaya perusahaan, dan lucunya, saya bekerja sebagai pengendali biaya proyek, wich is kek KPKnya proyek hahaha.

Ketika Bimbang Ingin Resign Kerja

Tapi ternyata, entah memang keputusan saya adalah yang terbaik, Alhamdulillah, setelah kalau nggak salah 2 atau 3 bulan kali ya? saat pesangon dan uang dari orang tua menipis.
Alhamdulillah pak suami malah diangkat jadi personal tetap proyek, meski belum jadi karyawan tetap perusahaan.
Dan gajinya juga Alhamdulillah naik.


Cerita Resign Kerja Kedua Kalinya


Setelah kurang lebih 3 tahun di rumah aja, ternyata kami kena badai ekonomi juga.
Hanya karena ego sih sebenarnya.

Saya nggak bisa diam saja, meski berat banget, akhirnya si kakak yang saat itu berusia 4 tahun, saya titipkan di daycare.

Saya memilih balik bekerja dengan bantuan koneksi.
Karena saya sudah terlalu malas interview sana sini.
Selain itu, berat banget rasanya berpisah dengan si kakak waktu itu. Jadi saya nyarinya asal aja.
Sok nanya-nanya ke teman-teman tentang lowongan.

Eh, mungkin udah jalannya kali ya.
Saya yang waktu lulus sampai khatam namanya test dan wawancara kerja tapi nggak keterima-keterima.
Eh waktu kedua kalinya malah hanya butuh beberapa hari, saya akhirnya dapat telpon untuk wawancara, dan diterima meski gajinya ya, seperti biasaaahhh hahaha.

Seperti biasa, setiap saya kerja, sama aja kayak saya ngeblog ini.
Saya nggak suka mengerjakan sesuatu dengan setengah-setengah. 
Karenanya saya kerja dengan giat, sehingga hanya dalam beberapa bulan, saya menyingkirkan beberapa orang kesayangan bos, lalu saya menjadi kepercayaan bos.

Etdaaaahhh, ternyata jadi kepercayaan bos langsung itu nggak selalu enak. malah banyak nggak enaknya.
Saya dituntut wajib menyenangkan bos, yang karakternya mirip banget dengan bosnya si Kerani di film 'My Stupid Boss"

Persis...sissss....! 
Ampuunn, pertama kali baca sinopsis bukunya, saya kira yang nulis itu mantan pekerja bos saya, saking karakternya itu miriipppppp banget.

Saya berulang kali diminta mengerjakan hal-hal yang imposible we try, kayak Kerani.
Yang paling bikin saya gregetan itu, persis kayak adegan di bukunya Kerani.
Bos : "Mbak Rey, gimana progres proyek A?" (dia lebih muda dari saya btw, makanya dia selalu sopan manggil saya dengan sebutan 'Mbak', he is cute sebenarnya..)

Saya : "Oh iya, aman Pak, hanya saja mereka butuh pasir dan bata minimal 2 atau 3 hari lagi udah mau habis, paling nggak besok kudu datang materialnya, biar mereka tetap ada progress"

Bos : "Oh ya udah , segera pesan, minta Mariya pesankan."

Saya : (ternganga, baru aja 30 menit lalu saya kasih tahu masalahnya loh tentang pemesanan itu) "Ya iya Pak, makanya saya bilang ke bapak tadi, masalah materialnya, materialnya nggak bisa dikirim, karena tagihannya udah berderet-deret belum kita bayar" (kita? elo kali!

Bos : "Oh gitu, mana tagihannya? taruh di meja saya, nanti saya suruh Candra bayar sekarang!"

Saya : "Lah kan tadi udah saya bawa ke meja bapak!" (sambil menuju ruangannya, dan menyodorkan lembaran tagihan itu lagi)

Sama si bos diambil, di baca sekilas, lalu,

Bos : "Oh ya Mbak Rey, sekalian tawar lagi ya, bilang saya bayar sekarang, tapi harganya turunin dikit lagi, kita udah banyak banget ambil material di dia loh!, kita kalau bisnis itu kudu cari peluang biar bisa menekan biaya Mbak Rey!"

Well, saya akui memang saya banyak belajar juga dari si pak bos tersebut, selain ke 'ajaiban' sikapnya yang bikin saya jadi kek Kerani beneran.

Saya : "Oke deh Pak, saya coba tawar lagi, tapi dibayar sekarang ya Pak!, itu udah lewat berbulan-bulan loh!"
Saya lalu mencoba negosiasi dengan segala macam cara, termasuk merengek-rengek!
Dan mungkin, karena si penjual material itu juga merasa kami selalu langganan, meskipun bayarnya telaaaattt terus, akhirnya dibolehin, dengan catatan wajib dibayar hari itu juga.

Saya lalu mengingatkan si pak bos kesekian kalinya untuk segera dibayar hari itu juga, agar material dikirim dan masalah selesai.

Ketika Bimbang Ingin Resign Kerja

Tapi sampai keesokan harinya, orang proyek udah jerit-jerit.
Orang Proyek : "MBAK REY! MANA PASIR DAN BATANYA? INI UDAH MAU HABIS LOH YA, NANTI KALAU HABIS PEKERJA NGGAK BISA KERJA, DIBILANG MAKAN GAJI BUTA!"
Saya minta dong si Mariya nelpon yang jual material. Lalu si Mariya tutup telpon sampai hampir nangis.
Mariya : "Gimana sih Mbak Rey ini. Katanya udah dibayar, belum ada yang masuk sama sekali gitu loh, mereka ya males nyiapin kalau gitu, aku juga dimarahin, katanya udah diturunin harganya, tetap nggak dibayar!"
Si Rey lalu pengsan! hahahaha.

Pokoknya hal-hal imposible we try gitu dah.
Belum lagi banyak masalah orang proyek yang dia rekrut sendiri dari orang kepercayaannya yang didatangkan dari desa, tapi si bos nggak mau nanggung makan minumnya.

Si para pekerja itu kadang sampai kelaparan, saking mereka benar-benar nggak bawa duit sepeserpun dari desa.
Sementara, bahkan untuk air minum pun si boss ogah bayarin, hadehhhh...

Lama-lama saya pusing sendiri ngurusnya, antara nurani sebagai manusia yang kasian sama pekerja. Berbanding dengan tugas saya sebagai karyawan yang pastinya wajib memikirkan keuntungan perusahaan.

Daann 'gong'nya ketika akhirnya si kakak mulai rewel ditaruh di daycare, dia ngeluh di-bully anaknya yang punya daycare.
Ketambahan dia sakit sampai dirawat berhari-hari di rumah sakit.

Btw, si bos baik banget dong, dia ngasih izin saya kalau nggak salah 10 harian atau 2 minggu nggak masuk kantor kali ya, setelah itu dia kasih duit juga buat bantuin pengobatan si kakak.

So sweet banget sih, meski pas saya masuk, kudu kerja rodi, saking semua kerjaan kacau balau karena saya tinggal, hahaha.

Hal-hal demikian, tekanan di kantor, berbanding keadaan si kakak membuat saya nggak betah lagi.
Sehingga setelah 14 bulan kembali bekerja, dan Alhamdulillah hutang-hutang suami bisa lunas, saya akhirnya mantap resign (lagi).


Ketika Bimbang Ingin Resign Kerja


I know, bagaimana rasanya bimbang ingin resign kerja itu.
Berat!

Ketika Bimbang Ingin Resign Kerja

Di sisi lain, saya nggak suka jadi IRT.
Terlebih untuk kedua kalinya.

Saya udah pernah merasakan, betapa nggak enaknya jadi IRT itu.
Bukan karena meremehkan mulianya jadi ibu rumah tangga, tapi karena banyaknya perlakuan tidak adil yang saya terima ketika jadi ibu rumah tangga.

Mulai dari suami yang seumur-umur saat saya kerja tuh baiknya dan sabarnya dan selalu ngalah sama saya.
Lalu ketika saya jadi ibu rumah tangga, bahkan dia berkali-kali tega bilang kalau dia udah nggak mau hidup sama saya.

Pede betol. siapa yang masih mau hidup sama dia sih, masalahnya emangnya anak ini bisa dibalikin ke dalam perut aje? *Sebal!

Sampai dengan perlakuan keluarga yang jadi beda sama saya, karena saya udah jarang bisa memberikan sesuatu kepada mereka.

Yup, itu nyata sebenarnya, bukan sekadar ada di sinetron Indosiar aja.
Suami malah kembali membaik yang masha Allah buaaiikkkk banget orangnya kayak dulu sebelum kami nikah.
Ketika saya kembali bekerja dan menghasilkan uang lagi.

So, ketika saya memutuskan mau resign lagi, itu was-was banget sebenarnya, tapi akhirnya saya nekat, karena si kakak memang benar-benar udah nggak nyaman lagi dititipin.

Saya sempat nanya ke paksu, bagaimana pendapatnya kalau saya resign, dengan alasan udah nggak tega lagi liat si kakak yang sering nangis dan murung setiap kali kami titipin maupun saat saya jemput di sore hari.

Plus udah sebal banget ama kelakuan ajaib si bos.
Si paksu hanya diam aja, dan bilang terserah.

Ya udah saya putuskan resign aja, padahal waktu itu mau dekat bulan puasa, beberapa teman bilang saya untuk nunggu setelah lebaran aja, biar dapat THR, tapi saya ogah.
Enak aja nunggu lebaran, memangnya mudah apa resign setelah bos kasih duit? saya ya nggak enakan dan nggak tegaan orangnya brosis!

Lalu setelah resign gimana? apa hal-hal yang saya rasakan seperti jadi IRT sebelumnya kembali terjadi?
Off course laaahh...
Belum juga cukup setahun, paksu malah berani nampar saya, pas saya hamil pula.

Coba kalau saya kerja, mana berani dia bahkan duduk manis mendengar semua keluhan saya.
Etdaaahhh.... hahahaha.

Tapi apakah saya menyesal resign?
Jujur sih enggak!
Karena sebelum resign, saya udah nulis plus minusnya kalau saya resign.

Dan setelah dihitung-hitung, banyakan plusnya ketika saya resign, karena anak membutuhkan saya.

Meskipun, kadang saya iri dengan beberapa teman yang suaminya malah melarang mereka kerja. sementara sepertinya suami saya malah nyuruh saya kerja, namun bedanya dia nggak mau ngomong langsung.

Tapi, setelah berkali-kali menimbang-nimbang, terlebih sekarang udah punya anak 2, rasanya memang sudah garis hidup saya untuk mendampingi anak-anak ketika mereka kecil.

Lagian, untuk masalah rezeki sebenarnya kalau kita mau melihat dengan jelas, dan yakin dan hidup lurus-lurus aja, insha Allah rezeki mah selalu ada.

Kayak waktu saya resign pertama kali, eh paksu malah gajinya naik.
Pas resign kedua kalinya juga sama, paksu juga pas ada kenaikan gaji.

Bukan hanya itu, saya yang udah pesimis dan sedih nggak bisa mudik karena udah nggak kerja, dan sepenuhnya bergantung di pak suami sekarang.
Eh siapa sangka? kami malah bisa mudik, hanya dengan posisi si paksu yang kerja doang.

Dari situlah saya melihat keajaiban nyata dari berbagai tulisan yang sering saya baca.
Bahwa,
"Rezeki keluarga itu...
Suami dan istri kerja, rezeki = 100%
Suami kerja, istri di rumah, rezeki = tetap 100% "
Meskipun perhitungannya nggak tepat kayak matematika, misal:
Gaji istri bekerja = 3 juta
Gaji suami bekerja = 3 juta
Rezeki = 6 juta

Gaji istri di rumah saja = 0
Gaji suami bekerja = (harus)6 juta
Rezeki = 6 juta
Enggak kayak gitu!

Ketika Bimbang Ingin Resign Kerja

Bisa jadi nominalnya lebih kecil, atau lebih besar.
Akan tetapi output-nya sama.

Misal, setelah saya resign kedua kalinya, gaji saya memang nol, tapi pengeluaran juga terpangkas banyak.
Nggak ada lagi biaya daycare.
Nggak ada lagi biaya ke dokter spesialis anak, seperti saat saya masih kerja, kadang sebulan 2 kali nyambangi DSA, ckckckck.

Bahkan, harta yang kadang luput dari rasa syukur saya sampai hari ini adalah, meskipun saya kadang merasa ngenes dengan hidup tidak akur dengan suami, nggak bisa pulang jenguk ortu, tiap hari ketemu dapur terus, tapi Alhamdulillah, saya dan anak-anak sehat, masha Allah...

Demikianlah, bagi temans yang mungkin lagi galau memikirkan kebimbangan, apakah harus resign atau enggak?
Menurut saya adalah, selain sholat istikharah bagi muslim, coba deh tulis plus minusnya bekerja dan resign?

Tuliskan dengan jujur, plus minus keduanya.
Dari situ bakal ketahuan, sebenarnya banyakan mana sih plusnya?
Kita kerja? atau kita resign?

Kalau masalah rezeki, saya yakin semua itu mengenai keyakinan kita terhadap Sang Pemberi Rezeki.

Asalkan kita mampu melihat, bahwa rezeki itu tidak melulu uang.
Tapi rasa aman melihat anak-anak bisa kita urus sendiri, rasa aman melihat anak sehat, rasa bahagia melihat anak-anak tanpa beban berbuat kesalahan atau kehebohan.

Bahkan, mungkin uang agak kurang dari biasanya, insha Allah semua akan baik-baik saja.
Sayangnya memang, beberapa orang tetap memandang, bahwa rezeki itu adalah uang.

Begitulah, how about you, temans?


Sidoarjo, 24 Agustus 2020

#MondayBusiness

Sumber : pengalaman pribadi
Gambar : Canva edit by Rey

19 comments:

  1. Kak Rey, aku baca tulisan ini malah sedih :(
    Tapi kak Rey kuat sekali menghadapi hidup ini. Menjalani hidup sebagai IRT di posisi kak Rey sangat nggak mudah. Kak Rey, semangat selalu ya! Di mataku, baik itu IRT atau kantoran, seorang ibu tetaplah seorang ibu. Susah payahnya tetap sama-sama harus dihargai πŸ™‚

    Kalau mau resign kerja emang galau banget. Masalah utama, galaunya karena nggak enak hati sama boss ya, apalagi kalau bossnya baik dan ce-es banget sama kita πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pada akhirny memang perasaan sedih dan kecewanya kudu di pause, lalu diterima, dan fokus ke kebahagiaan yang bisa kita ciptakan :)

      Karena dalam hidup pasti kita bakal dihadapkan dengan banyak pilihan dan lengkap dengan resikonya :)

      Delete
  2. Mbak Rey, sending you my virtual hug!
    Selalu diberikan kesebaran dan kemudahan dalam menjalankan tugas sebagai ibu buat anak-anak Mbak Rey.

    Aku sempet Mbak Rey, awal tahun 2019 aku sempet pingin resign dari kerjaan. Rasanya kayak ada yang nggak pas, secara mental aku ngerasa drop dan nggak tahu ini kenapa. Bersyukur masih diberi kekuatan buat berpikir, setidaknya ini adalah harapan dan jalan yang bisa aku lakukan untu mengambil dan memilih keputusan yang tepat. Aku masih bertahan di pekerjaanku ini Mbak, sampai akhirnya aku menemukan jawaban atas kegelisahanku di bulan ke 7. Setelah tahu dan menjalankan beberapa kegiatan biar psikisku pulih, akhirnya lebih tenang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangaaaattt :)
      Alhamdulillah udah lebih tenang ya :)

      Delete
  3. Luar biasa banget mbak rey, tapi tulisan ini juga mengandung bawang😟
    Saya rasa keputusan mbak rey buat resign udah tepat banget. Karena anak lebih penting dari pada uang. Apalagi kondisi psikologis anak akan lebih baik kalau tumbuh ditemani orangtuanya.

    Saya juga mengalami mbak, memutuskan untuk resign ini bukan hal mudah, lebih berat dari rindunya dilan. Apalagi setelah nggak kerja dan nggak menghasilakan uang pasti ada aja gosip miring. Tapi yakin aja rezeki akan tetap ada.

    ReplyDelete
  4. aduh perjuangan banget mbak
    emang dilema ibu yang mau bekerja ya
    di satu sisi anak masih kecil tapi juga tuntutan kerja
    belum lagi kalau terbiasa kerja

    kalau saya dulu galau mau resign gegara ngarang laporan BOS di sekolah
    tapi ya nekat aja sih daripada nanggung dosa ya wkwk

    ReplyDelete
  5. Salut sama mbak Rey yang mau berkorban resign untuk kedua kalinya demi mengurus keluarga. Rezeki memang nggak hanya berarti uang bisa lainnya bisa berwujud rezeki kesehatan atau hubungan mbak Rey anak dan suami semakin dekat. Buktinya mbak Rey saat resign kerja, malah pak Su naik gajinya.
    Dan saat takut nggak bisa mudik ternyata mbak Rey sekeluarga malah bisa mudik. Subhanallah. Benar-benar ya rezeki itu nggak bisa diduga darimana datangnya. Tetap semangat mbak Rey menjadi ibu rumah tangga juga suatu hal yang paling mulia di mata Allah.Semoga mbak Rey, pak Su anak-anak dan semuanya dalam keadaan sehat sehat saja. Semoga keluarga mbak Rey tetap sakinah, selamanya.

    ReplyDelete
  6. Saya resign ketika masih gadis. Lebih pada jemu dan kelelahan plus dada eungap alias sesak karena sering pulang malam setiap hari. Maklum tokonya buka setiap hari. Sudah lama ingin berhenti dan pulang kampung saja, masalahnya adalah ibu saya pemimbun utang tidak perlu dan selalu menggadaikan karip pensiun almarhum bapak jadinya hidup susah karena tunjangan pensiun jadi kecil.
    Tidak selalu orang bekerja itu senang, kadang harus ibayar dengan kondisi fsik atau prsikis yang drop. Sayangnya saya saat keluar tidak beroleh dukungan ibu karena ternyata masih punya utang tanpa setahu saya Ingat itu jadi sedih sendiri karena suatu malam pernah konflik berat. Sosiopatnya kumat. Tidak heran saya selalu kehilangan rasa hormat karena sebagai rang tua uang yang dimiliki dari sejak bapak masih hidup sampai meninggal malah dimubazirkan untuk hal yang tidak perlu atau pergi mengunjungi orang pintar alias dukun untuk tujuan absurd.

    Alur hidup setiap orang itu berbeda. Kerja yang beroleh uang memang bisa meningkatkan rasa percaya diri tetapi bukan berarti hanya ada satu jalan untuk bekerja di luar rumah saja.
    Sekarang saya masih bisa bekerja di dalam rumah lewat menulis maupun jadi admin Indonesia Saling Follow yang sudah berubah sistemnya (tetapi tidak sama dengan loop bule). Bekerja yang bantu keluarga plus orang lain juga.

    Semoga suami berubah lebih menghargai Mbak Rey meski tidak bekerja di luar rumah. Ingatlah anak-anak itu rezeki tak terhingga yang harus dirawat agar sehat dan bahagia.
    Tetap yakin dan optimis karena Allah senantiasa bersama otang yang selalu memanjangkan doa dan silaturahim.

    ReplyDelete
  7. Aq jd pgn crita juga. Dulu pas cuti melahirkan habis dan bingung Intan yg masih bayi harus sama siapa, aq izin ke papa untuk resign buat ngurus anak.

    Tapi krn kondisi ekonomi kami sebagai guru honorer msh jauh dr cukup. Akhirnya mau tidak mau saya minta tolong ibu untuk menjaga intan selagi saya ngajar. Disela jam istirahat saya gunakan untuk pulang memberikan asi dan sekaligus gantiin ibu yg kondisinya jg sudah sepuh.

    Dilema bgt, mbak Rey. Akhirnya di usia Intan 11 bulan saya dan suami nekat buat menitipkan anak di deket sekolah tempat saya ngajar. Demi bisa ttp dapat asi dan tidak lagi ngrepotin ibu.

    Apalagi selama ini, gaji ngajar habis buat bayar yg ngasuh dan itu sering di protes katanya bayaran ngasuhnya kurang. Huhuhuhuhu...

    Dilema msh berlanjut sampai skrg, antara msh kerja atau memutuskan resign mengingat saat ini jg hamil anak kedua.

    ReplyDelete
  8. Saya ketawa pas baca cerita mbak Rey tentang si bos yang katanya mau bayar hutang setelah merengek-rengek minta kortingan, lha sudah dikurangi tapi nyatanya tetap saja belum dibayar.🀣

    Soal Resign atau keluar dari pekerjaan juga pernah hampir aku lakukan sih, cerita nya ibu saya sakit sakitan dan tidak ada yang mengurus. Saya pengin keluar dari pekerjaan agar bisa ngurus ibu saya yang sakit.

    Saya bilang istri saya, katanya sih terserah padahal jujur aku bingung karena kalo ngga kerja maka tidak ada pemasukan, tapi gimana dengan ibu yang sakit?

    Setelah saya bilang ibu saya, dia malah melarang soalnya nyari kerja itu susah katanya, akhirnya paling kadang bolos sehari kalo harus merawat ibu, pabrik juga mengerti sih. Alhamdulillah lama kelamaan ibu saya sembuh dan saya tidak keluar. Tapi sekarang nganggur karena kopid kemarin semua karyawan kena PHK.πŸ˜‚

    ReplyDelete
  9. strong woman mba reyyyyy, luv uuuu
    kalau udah ibuk ibuk memang berat bin galau ninggalin kerjaan dengan penghasilan tetap yang didapat setiap bulannya, karena masalah anak perlu dipikirkan secara matang jika resign gimana, trus kalau ga resign gimana nasib anak
    dan dipercayakan plus berserah diri sama allah untuk rejekinya.

    jadi inget cerita mantan temen kantor yang udah resign juga, tiap hari anaknya yang jagain ibunya, kalau aku main kerumahnya,, kadang si ibuk ini nyeletuk "ya gitu itu anakmu tiap harinya", anak kecil biasa ya agak nakal, pecicilan sana sini, ga bisa diem, namanya ibunya sudah tua, pasti kewalahan jagain cucunya
    semoga kedepannya mbak rey semakin dimudahkan jalan rejekinya, dilancarkan segala urusannya
    ini juga buat pandangan aku kedepannya nanti ketika dihadapkan dengan urusan seperti ini

    ReplyDelete
  10. Soal rejeki ini memang sungguh, rahasianya Tuhan ya mbak. Aku sendiri sudah merasakan keajaibannya. Bahasa sederhananya, hitungan manusia gak cukup, tapi hitungannya Tuhan pasti cukup. Entah bagaimana caranya, dari bulan ke bulan hidup berjalan lancar. Ada saja rejeki lewat tangan2 orang terdekat. Bahkan dari orang yang gak dikenal! Semua itu bikin aku sungguh bersyukur yang teramat sangat πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡ betul sekali mbak, matematikanya gak sesederhana matematika manusia. Semangat buat kita semua ❤❤

    ReplyDelete
  11. Setujuuu Rey, rezeki itu bukan hanya uang. Itu hanya salah satu bentuk rezeki yg kita trima :D.

    Pas mau resign kmrn itu, banyaaaaak banget yg aku pikirin. Aku udh 13 THN LBH kerja, dan bukan tipe ibu rumah tangga samasekali. Aku ga sabaran Ama anak, jd ga kebayang ntr kalo resign bakal betah ato ga.

    Trus yg terpenting, aku lgs inget hobi travelingku yg ga bakal bisa kayak dulu. Selama ini traveling itu dibiayain dari gajiku full. Jd memang gajiku 60% utk traveling, dan 40% untuk uang jajanku. Keperluan RT dan investasi, itu pak suami semua. Jadiiii, kalo sampe resign, ya aku hrs trima ga akan bisa jalan2 seenak nya kayak pas msh kerja. Sanggub ga tuuuh. Aku lamaaaa mikir di situ sih.

    Tapi kemudian, pandemi melanda, dan aku ngerasa udh yakin kalo ttp di rumah aja. Rasanya kok takut kalo ttp hrs msk kerja dengan taruhan jadi Carrier ke rumah :(.

    Skr, aku ga nyeselin samasekali keputusanku Rey. Mungkin aku memang ga bisa traveling terlalu srg LG, tp toh dunia sdg pandemi, jd aku ga berharap dlm waktu Deket bisa jalan2 jauh sih.

    Bersyukur aja bisa di rumah, Krn ternyata toh dari uang penghargaan yg aku trima dr kantor,itu bisa aku kembangin dlm investasi , yg mana sbnrnya kelebihanku dari dulu memang mengatur uang utk dikembangkan hahahahaha. Malah jd enak, bisa ngatur semuanya dari rumah gini :D.

    Si Kaka dan adek juga jd jrg sakit, Krn aku LBH tekun ingetin mereka minum suplemen, makan sayur dll. Mandinya juga aku ambil alih dan aku pastiin LBH nersih drpd pas dimandiin dengan babysitter :D. Anak sehat itu buatku sih rezeki yg berhargaaaa banget. Bukan cuma bntuk uang :)

    ReplyDelete
  12. Seorang wanita terkadang dihadapkan dalam dua posisi diantaranya pilih menjadi IRT atau Wanita berkelir...Ehh salah berkarier maksudku.😬😬

    Dan sebenarnya itu bukan suatu masalah namun seiring waktu yang terus berjalan. Sebagai seorang wanita tentunya akan mempunyai anak, Dan berkeinginan pula jadi seorang ibu. Jika sudah demikian tentunya seorang wanita harus melihat, atau mengetahui mana yang terbaik untuk dirinya jika menjadi IRT sebuah keputusan yang terbaik yaa lakukanlah meski harus resign dari tempat kerja dan tanpa punya gaji kembali.

    Seorang wanita optimis mungkin ia akan berpikir tanggung jawab seorang ibu untuk anak2nya lebih penting ketimbang gaji semata. Karena hidup dan rezeki datangnya dari tuhan, Bukan dari mantapnya sebuah jabatan atau karier.😊😊

    Membaca ini jadi mengingatkan saya waktu ingin resign dari tempat kerja yang memang murni keinginan saya pribadi. Walau setelah resign dari tempat kerja banyak segala macam drama yang harus saya hadapi. Namun semuanya itu yang mungkin sebuah jalan perubahan hidup bagi saya. Meski setiap orang punya cara yang berbeda-beda dalam hal kehidupan yang dihadapinya.

    Namun apa yang terjadi ataupun jalan yang kita telah tentukan, Dan sudah terwujud nyata itulah hidup sebenarnya yang harus kita syukuri.

    ReplyDelete
  13. Setuju banget, Mbak Rey. Memang rezeki itu bukan hanya sekedar uang. Kesehatan, kedekatan dengan keluarga, dan bahkan semua penghematan yang bisa kita hasilkan karena semuanya kita handle sendiri pun juga rezeki. Tapi ya gitu, kadang masalahnya bukan di diri sendiri yang memilih jadi IRT full time. Tapi dari pihak lain yang ikut nyinyir karena menurut mereka rezeki adalah soal uang, uang, dan uang.🀭

    Kalau aku sendiri, jika aku bandingkan kondisi keuangan ketika aku kerja dan ketika hanya suami yang kerja, Alhamdulillah lebih baik ketika yang bekerja hanya suami, Mbak Rey. Walaupun penghasilan kelihatannya lebih besar dulu ketika aku ikut kerja, ternyata pengeluaran rumah tangga jauh lebih sedikit ketika aku gak kerja karena banyak hal yang aku handle sendiri. Dan karena pengeluaran jadi jauh lebih sedikit, uang yang bisa ditabung juga jadi lebih banyak daripada dulu.πŸ˜„

    ReplyDelete
  14. Matematikanya Tuhan memang nggak ada yang bisa tebak ya, mba. Hehehe. Yang kelihatannya lebih sedikit belum tentu nggak cukup. Karena bisa jadi, hidup jauh lebih menyenangkan dengan yang sedikit dan secukupnya itu 😍 hehehehehe.

    Meski saya sedih bacanya ketika tau pasangan mba Rey berubah antara saat mba kerja atau nggak 🀧 semoga ke depannya, hanya kebaikan dan kebahagiaan yang bisa menghampiri hidup mba 😍 dan semoga, plan mba untuk investasi pada blog seperti post mba yang saya baca sebelumnya, bisa berjalan lancar, jadi meskipun mba sudah resign, mba bisa tetap dapat banyak pemasukan melalui blog hohoho.

    Eniho, resign itu nggak mudah, baik baik pekerjanya maupun bagi pemimpinnya πŸ˜† saya pribadi selalu kawatir kalau one day ada staff yang resign, bagaimana perasaan saya πŸ™ˆ so far, belum ada yang betul-betul resign soalnya. Jadi saya sering deg-degan takut ditinggal hahahaha. Cari staff seperti cari jodoh, kalau cocok, maunya bisa berjalan lama hubungannya 🀣

    ReplyDelete
  15. Are you ok, mbak? Ikut prihatin. Kalau masih ada kekerasan fisik dan psikis dalam rumah tangga sebaiknya jangan dibiarkan terlalu lama tidak dipecahkan. Tidak baik bagi kejiwaan untuk jangka panjang. Ini ada layanan online bagus, jika membutuhkan konsultasi https://get-kalm.com/id/ semoga bisa membantu...

    ReplyDelete
  16. Klo aku dulu wkt slesai kulia langsung disuruh harus cari pengalaman kerja di luar, akhirnya tiap hari ngirim2 lamaran sambil nunggu deg2an. Dari sekian lamaran yg dikrm, eh ternyata ada jg yg tertarik manggil utk diinterview, n diterima.

    Lama juga kerja sama org, ngitung2 nimba ilmu. Eh suatu saat disuruh resign ma keluarga. Mana udah kadung betah di perusahaan tsb.

    Ada rasa gak enak ma bos. Punya beban moril,krn diperlakukan sangat baik. Diterima dg gaji bagus, gaji baru juga naik... duh aku serba salah. Lagian di t4 tsb gak bisa lagsung resign. Hrs ngajarin dulu karyawan baru setidaknya 3 bln, blm lagi aku hrs jawab pertanyaan2 bos,

    Ike, kenapa lu mau resign dari kantor ini? Lu udah gak kerasan y? Apa gua ada salah ama lu? Atau gaji lu mau dinaikin lagi?
    Gua bakalan susah lagi kalo karyawan baru, ngajarnya lama, trus apa dia bisa gak diajak kerja sama?

    Duh puyeng pala bebiii :) mesti kudu jawab
    pertanyaan itu tiap hari ketemu big bos....
    Dalam hati, gua kabor jg ni :)
    Akhirnya wkt tiba juga aku resign. Ada perpisahan segalaaa hehe...

    Akhirnya sekarang aku ngerti kalo resign dari sebuah kantor itu gak gampang2...
    Lebih2 lagi aku bener2 merasakan bagaimana karyawan yg udah loyal di perusahaan kami keluar... berat hati aku izinkan.
    Sekarang org pintar mah nanyak pisan mbak Rey, tapi yg baik, jujur, loyal, n mau diajak kerja sama itu paling syusaaaaaahhh nemu......

    ReplyDelete
  17. Aku yg begitu aj udah merasakan berat, palagi diposisi mbak Rey. Mau resign kudu mikir macem2 efeknya [tekanannya]. Terlebih tekanan dari dlm R'tangga sendiri.

    Tapi yakinlah mbak, rezeki, maut ada di tangan ALLAH. ALLAH pasti gantikan dgn yg lbh baik. Buktinya skrg mbak Rey bisa bekerja n punya penghasilan dari rmh.

    Punya wkt lbh dgn anak2. And situasi koroces skrg yg sulit ini, mbak toh tetep bisa berkarya n menghasilkan.

    Mbak Rey, aku salut, dirimu sangat kuat. Dan memang harus begitu... jgn gampang menyerah. Bukankah semakin banyak masalah menghempas, semakin dekat pula dg ALLAH? Itulah kekuatannya.

    Mbak, aku pamit dulu, puanjang banget ni komen ehh...

    slm sahabat. Slm hangat.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya, silahkan meninggalkan komentar dengan nama dan url yang lengkap, mohon maaf, percuma ninggalin link di dalam kolom komentar, karena otomatis terhapus :)